AS dan Korea Selatan membatalkan manuver militer utama

Pada hari Jumat, Pentagon mengumumkan keputusan bersama dengan mitra Korea Selatan untuk tidak mengadakan latihan tahunan Waspada Ace di Amerika Serikat dan Republik Korea pada bulan Desember.

Menurut pernyataan resmi yang dirilis oleh layanan pers militer AS, acara tersebut, yang biasanya melibatkan setidaknya 12.000 tentara AS dan Korea Selatan, tidak akan diadakan tahun ini sebagai tanda kesiapan kedua negara untuk mendukung langkah-langkah positif menuju peningkatan hubungan antara Amerika Serikat dan Korea. Republik Demokratik Rakyat.

Pesan itu datang dengan latar belakang upaya Washington dan sekutu Pasifik mereka, terutama Seoul dan Tokyo, untuk memaksa Pyongyang meninggalkan pelaksanaan program rudal nuklir.

Amerika dan Korea Selatan sebelumnya telah membatalkan ajaran Ulchi-Freedom Guardian (Ulchi adalah penjaga kebebasan) yang dijadwalkan pada bulan Agustus tahun ini.

Pada 2017, 230 pejuang (termasuk Raptor F-22, F-35 Lightning II, F-16 Fighting Falcon, F-15 Eagle dan F-18 Hornet) terlibat dalam latihan Waspada Ace dari pihak Amerika; perangkat tujuan khusus (EA-18G Growler). Angkatan udara Korea Selatan diwakili oleh F-15K Slam Eagle dan pesawat tempur F-4 Phantom II.

Namun, orang tidak boleh berpikir bahwa perencana di Pentagon begitu naif sehingga sepenuhnya menghilangkan langkah-langkah pelatihan pasukan gabungan AS-Korea Selatan. Alih-alih latihan besar, militer kedua negara berharap untuk meningkatkan jumlah pelatihan yang berbeda di tingkat unit taktis yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas interaksi dan bekerja koordinasi dalam skuadron.

Tonton videonya: MANUVER "Sinting" SUKHOI SU-35 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...