Meningkatnya konflik antara Amerika Serikat dan DPRK: mengapa tidak akan ada Perang Korea Kedua

Dalam beberapa bulan terakhir, perhatian komunitas dunia kembali ke Timur Jauh. Suriah dan Ukraina dilupakan, protes di Venezuela dan bahkan ISIL yang tidak menyenangkan diturunkan ke latar belakang - di Semenanjung Korea sekali lagi berbau perang besar.

Presiden AS Donald Trump dan militer AS sesekali mengirim pesan keras kepada dunia tentang masalah Korea, Pyongyang, pada gilirannya, juga tidak tetap berhutang. Beberapa hari yang lalu, Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan bahwa risiko awal konflik sangat tinggi. Hanya dalam beberapa tahun, DPRK telah membuat kemajuan yang signifikan dalam pelaksanaan program misilnya, dan sekarang, kemungkinan besar, ia dipersenjatai dengan rudal yang mampu mengenai wilayah Amerika Serikat dan membawanya ke hulu ledak nuklir.

Terlebih lagi, beberapa hari yang lalu, orang Korea mengancam akan menyerang pulau Pasifik Guam, yang merupakan wilayah Amerika Serikat.

Menanggapi ancaman ini, Trump berjanji untuk melepaskan "kemarahan dan kemarahan yang belum dilihat dunia" di DPRK, dan Pentagon berbicara tentang kemungkinan serangan pencegahan. China dan Rusia, seperti biasa, mendesak semua orang untuk menahan diri. Pada saat yang sama, divisi-divisi Rusia dan Cina menarik ke perbatasan Korea, tentara Korea Selatan dan pasukan bela diri Jepang berada dalam siaga tinggi, dan Amerika menyeret kapal induk dan penerbangan strategis ke wilayah tersebut. Apakah itu datang ke perang, atau akankah konflik tetap pada tingkat pertempuran verbal? Dan apa yang seharusnya dilakukan dunia dengan rezim Korea Utara, yang mengerikan di Timur Jauh?

Keadaan saat ini

Hubungan antara Amerika Serikat dan Korea Utara selalu buruk atau sangat buruk. Setelah berakhirnya perang Korea yang berdarah antara negara-negara ini, perjanjian damai tidak ditandatangani, sampai sekarang hanya ada protokol gencatan senjata. Namun, situasinya mulai memburuk dengan cepat setelah Korea Utara menjadi anggota klub nuklir elit - pada Oktober 2006, Korea Utara melakukan uji coba pertama yang berhasil atas tuduhan nuklir. Lebih jauh lagi.

Dalam beberapa dekade terakhir, Pyongyang tidak hanya terlibat aktif dalam meningkatkan persenjataan nuklirnya, tetapi juga tidak melupakan cara pengirimannya - misil balistik. Dan di daerah ini Korea Utara mampu mencapai hasil yang luar biasa. Mereka bahkan dapat mengirim satelit militer mereka sendiri ke orbit.

Saat ini, rudal Kim Jong-un tidak hanya dapat mencapai wilayah Jepang atau Korea Selatan, tetapi juga menyerang musuh utama mereka, imperialisme Amerika.

Selain senjata nuklir dan rudal, rezim Korea Utara memiliki lebih dari mimpi buruk tetangga terdekatnya. Korea Utara memiliki salah satu pasukan terbesar di dunia - hampir 1,2 juta (pada 2012) dan sejumlah besar senjata konvensional, meskipun bukan yang terbaru dan paling modern. Selain itu, sebagian besar terletak di perbatasan dengan Korea Selatan, Korea Utara memiliki kesempatan untuk meliput Seoul bahkan dari artileri konvensional dan MLRS. Menurut beberapa pakar militer, hingga 40.000 senjata artileri yang berbeda dikirim ke konglomerasi Seoul-Incheon.

Sepanjang sejarahnya, Korea Utara terus-menerus bersiap untuk perang: Korea Utara membangun pabrik militer dan daerah pertahanan, memproduksi senjata, dan dengan cara paling keras "mencuci" kepalanya kepada rakyatnya. Hari ini, DPRK adalah negara yang unik, yang kedua tidak dapat ditemukan di planet ini, itu adalah personifikasi nyata dari distopia Orwell yang paling gelap.

Amerika Serikat memiliki perwakilan militer yang cukup serius di Pasifik, pangkalan-pangkalan di Jepang, Korea Selatan dan Kepulauan Filipina. Armada Pasifik AS banyak dan kuat, termasuk kapal induk, kapal selam, dan kapal dengan rudal jelajah. Selain itu, elemen dari sistem pertahanan rudal Amerika (THAAD, Patriot PAC-2 dan Aegis) berlokasi di Jepang dan Korea Selatan. Secara alami, jika terjadi konflik militer, angkatan bersenjata Korea Utara akan dikalahkan, dan rezim Kim jangka panjang akan digulingkan. Namun, berapa biaya yang akan dicapai? Pertanyaan ini adalah yang utama dalam konfrontasi ini.

Apakah konflik mungkin terjadi?

Menurut perkiraan para ahli militer Amerika, yang telah menjadi milik masyarakat umum, cara militer untuk menyelesaikan "masalah Korea" dapat menyebabkan tentara Amerika hingga 50 ribu tewas dan terluka dalam bulan pertama permusuhan. Kehilangan Korea Selatan akan menjadi urutan besarnya lebih besar, yaitu, mereka akan berjumlah sekitar setengah juta orang. Perlu dicatat bahwa ramalan ini disiapkan oleh analis Amerika pada pertengahan 90-an untuk Presiden Bill Clinton, yaitu, pada saat keluarga Kimov belum memiliki bom nuklir. Sekarang situasinya menjadi semakin rumit. Bagi Amerika Serikat, kemenangan dalam konflik ini hanya bisa menjadi kekalahan total musuh, yang disebut "satu gerbang", jika tidak maka akan kehilangan muka. Dan mengingat kemampuan militer DPRK, hasil seperti itu tampaknya tidak mungkin.

Berdasarkan hal tersebut di atas, kita dapat dengan yakin mengatakan bahwa orang Amerika tidak ingin banyak bertengkar. Bahkan kurang, mungkin, inilah yang diinginkan Jepang dan Korea Selatan. Lagi pula, permusuhan hampir dijamin akan menyebabkan kerusakan signifikan pada wilayah mereka. Dan itu mungkin akan sangat besar. Tentu saja, sistem pertahanan rudal adalah hal yang luar biasa, tetapi keseluruhan hambatannya adalah bahwa tidak ada yang pernah menggunakannya dalam kondisi nyata. Karena itu, sulit untuk mengatakan seberapa efektif mereka nantinya. Dan tidak mungkin bahwa Jepang atau Korea Selatan ingin mengalami keefektifan Patriot atau Aegis yang sebenarnya pada diri mereka sendiri.

Di sisi lain, Kim Jong Un juga tidak bisa tidak mengerti bahwa konflik dengan Amerika (terutama nuklir) adalah keruntuhan rejimnya yang tak terhindarkan. Pasukannya hanya akan dimusnahkan dengan Tomahawks dan penerbangan, di mana ia tidak memiliki oposisi. Jika dia memutuskan untuk menggunakan senjata nuklir, wilayah utara paralel ke-38 itu memang akan berubah menjadi abu radioaktif.

Ada hal-hal lain yang sama pentingnya. Setiap perang serius yang memengaruhi Korea Selatan, Jepang (ekonomi dunia ketiga), AS (ekonomi dunia pertama) dan sangat mungkin China (ekonomi dunia kedua) dapat menyebabkan krisis ekonomi sedemikian rupa sehingga tahun 2008 akan tampak seperti permainan anak-anak. Bahkan tanpa menggunakan senjata pemusnah massal. Semua orang mengerti hal ini, sehingga konflik serius tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat.

Selain itu, tidak jelas apa yang harus dilakukan dengan warga "negara Kimov" setelah kemungkinan kemenangan "kekuatan kebaikan". Untuk mengubah DPRK menjadi negara normal, Anda perlu menginvestasikan banyak uang di dalamnya. Tampaknya, Seoul tidak ingin melakukan ini.

Presiden Amerika Trump mendapat manfaat dari retorika yang keras terhadap DPRK. Ini adalah cara yang baik untuk mengalihkan pemilih Anda sendiri dari kebijakan luar negeri dan domestik yang tidak terlalu sukses dari presiden yang baru terpilih. Dan ada gangguan dari apa: ke skandal "Rusia" yang tak henti-hentinya, ditambahkan kader penuh kebingungan dan kebingungan dalam tim Trump sendiri. Menganalisis peristiwa beberapa bulan terakhir, tampaknya seluruh elit Amerika, baik yang demokratis maupun republik, telah bangkit melawan presiden AS saat ini. Jalan keluar yang mungkin bisa menjadi "perang kecil kemenangan," tetapi ini jelas tidak terjadi dengan Korea Utara. Ini memicu api yang Trump, karena karakteristik psikologisnya, mulai berbicara dengan elit Korea Utara dalam bahasa mereka, yang coba dihindari oleh presiden Amerika sebelumnya.

Kembali pada hari-hari kampanye pemilihannya, Trump berbicara dengan sangat agresif tentang rezim Korea Utara. Dia menuduh para demokrat bersikap terlalu lunak terhadap Pyongyang dan berjanji untuk menyelesaikan masalah ini secara radikal. Sudah setelah pelantikan, administrasi Trump menolak untuk bertemu dengan Sekretaris Negara Tillerson dan Menteri Luar Negeri DPRK, dan memilih satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah - tekanan pada Pyongyang.

Namun, Trump akan memiliki otak yang cukup untuk tidak memulai Perang Korea Kedua, karena tidak mungkin untuk memprediksi hasil dari konflik semacam itu. Baru-baru ini, bahkan kepala Pentagon, James Mattis (dikenal sebagai "Mad Dog Mattis"), mengatakan bahwa solusi militer untuk masalah ini akan menjadi bencana. Sekretaris Tillerson juga berbicara dengan nada yang sama.

Tetapi dengan semua ini, perlu dipahami dengan jelas: situasi dengan DPRK adalah senjata yang pasti akan pernah menembak dan tidak ada solusi mudah untuk masalah ini. Jika Kim memutuskan untuk meluncurkan roket ke arah Guam, maka Amerika tidak akan memiliki pilihan selain menembak jatuh dan mengalahkan mereka sebagai tanggapan. Dan segera dengan semua kekuatan, gunakan untuk menyerang semua cara yang tersedia.

Dewan Keamanan PBB pada 5 Agustus menyetujui sanksi berikutnya terhadap Korea Utara. Mereka didukung bahkan oleh Cina dan Rusia. Tanpa ragu, tindakan seperti itu akan semakin memperburuk keadaan ekonomi Korea yang sudah menyedihkan. Tetapi apakah itu akan memaksa Pyongyang untuk meninggalkan rudal dan pengembangan nuklir lebih lanjut? Hampir tidak.

Dan Kim Jong-un dalam sesuatu yang bisa kau mengerti. Baginya, senjata nuklir adalah jaminan keamanan mereka sendiri. Di depan matanya, pasti, nasib Saddam, Gaddafi, Milosevic dan orang-orang lain yang tidak percaya pada kemenangan prinsip-prinsip demokrasi berdiri. Atau Ukraina, yang memberikan persenjataan nuklir terbesar ketiga dengan imbalan jaminan negara-negara besar. Dan di mana mereka sekarang? Jadi denuklirisasi Semenanjung Korea di masa mendatang tampaknya hampir tidak nyata.

Tonton videonya: Mengerikan, Ini Yang Terjadi Jika Korut dan Amerika Perang (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...