Presiden Bolivia: sejarah pembentukan negara melalui revolusi dan kudeta

Presiden Bolivia adalah kepala pemerintahan dan negara. Menurut Konstitusi, yang sekarang berlaku di negara itu, kepala negara dipilih untuk masa jabatan lima tahun, pada pemilihan nasional. Seorang kandidat dipilih sebagai presiden yang menerima lebih dari 50% dari total jumlah suara dalam suatu pemilihan. Jika kandidat tidak mendapatkan jumlah suara yang diperlukan, parlemen Bolivia memilih seorang penguasa dari antara dua kandidat yang memperoleh suara terbanyak dalam pemilihan. Saat ini, tugas Presiden Bolivia dijalankan oleh Evo Morales, yang terpilih pada 2006.

Evo Morales adalah etnis India pertama yang terpilih sebagai kepala negara. Peran ini sangat cocok baginya - ia terpilih kembali pada tahun 2009, menurut Konstitusi yang baru, dan pada tahun 2014 ia dipilih kembali untuk masa jabatan kedua. Batas waktu persis yang kedua, karena pada tahun 2009 hitungan mundur dimulai lagi, sehubungan dengan penerapan Konstitusi baru.

Sejarah penaklukan negara dan periode kolonialnya

Penakluk Spanyol tidak berdiri pada upacara dengan penduduk setempat. Mereka yang selamat menjadi budak.

Wilayah Bolivia saat ini digunakan untuk menjadi bagian dari Kekaisaran Inca yang agung. Pada 1538, kota itu ditaklukkan oleh pembalap Spanyol Hernando Pizarro, yang tujuannya adalah untuk menangkap kekayaan tak terhitung dari orang India dan penciptaan koloni baru. Penakluk Spanyol segera mendirikan beberapa pemukiman, yang lambat laun tumbuh. Wilayah Bolivia pada berbagai waktu memiliki nama yang berbeda. Pada awalnya itu adalah provinsi Charcas, lalu - Peru Hulu, hanya pada 1825 negara itu dikenal sebagai Bolivia.

Selama 300 tahun, sementara negara itu berada di bawah kekuasaan mahkota Spanyol, tugas utama penjajah adalah untuk memperoleh keuntungan maksimum dari tambang dan perkebunan lokal. Untuk tujuan ini, reformasi berikut dilakukan:

  1. Setengah dari seluruh tanah dibagikan kepada penjajah Spanyol;
  2. Penduduk lokal dicatat di dalam budak dan harus mengerjakan layanan tenaga kerja di tanah yang dulunya milik mereka;
  3. Menurut keputusan kerajaan, sejumlah besar uang diinvestasikan dalam pengembangan tambang, yang juga harus digunakan orang India.

Seluruh periode kolonial pada abad XVI-XVII, wilayah Bolivia modern adalah pusat ekonomi utama dari seluruh kerajaan Spanyol di Amerika Latin. Di sinilah tambang perak terbesar di wilayah itu dan bahkan dunia.

Karena pekerjaan di tambang sangat sulit, terutama orang India dan narapidana yang bekerja di sana. Penduduk asli setempat adalah pekerja miskin, karena mereka tidak terbiasa dengan kerja keras, dan terlalu bangga. Pemberontakan terus meningkat melawan penjajah Spanyol. Pemberontakan India terbesar dalam sejarah adalah pemberontakan 1780-1781, yang dipimpin oleh saudara-saudara Cathari. Keunikan dari acara ini adalah bahwa mestizo dan Creoles keluar melawan orang-orang Spanyol bersama-sama dengan orang India murni. Saudara-saudara berhimpun di bawah panji-panji mereka 20-30.000 pasukan, yang dapat merebut beberapa kota. Namun demikian, pemberontakan itu ditekan dengan kuat, dan hukuman selama beberapa tahun terus menghabisi sisa-sisa pasukan Katari.

Pada 1809, sebuah pemberontakan baru pecah di Chikusaka. Acara ini dihadiri oleh hampir semua perwakilan orang biasa. Selain itu, para pemberontak bergabung dengan:

  • Intelektual;
  • Siswa;
  • Bagian dari militer progresif.

Tugas utama para pemberontak adalah menggulingkan pemerintahan Spanyol dan memperoleh kemerdekaan oleh negara. Pemberontakan ini secara brutal ditekan oleh pasukan Spanyol, tetapi kerusuhan berlanjut di seluruh negeri selama 15 tahun ke depan. Pada tahun 1824, para pemberontak, yang pada waktu itu mampu menciptakan pasukan mereka sendiri, yang dipimpin oleh Jenderal Sucre, berhasil mengalahkan pasukan Spanyol.

Pada tahun 1825, republik merdeka Bolivia diproklamasikan di Chikusaka. Nama ini diberikan kepada negara untuk menghormati Bolivar, yang meluncurkan gerakan revolusioner di Amerika Latin.

Periode kemerdekaan Bolivia pada abad XIX

Perang dengan Chili tidak berhasil di Bolivia.

Jenderal Antonio José de Sucre menjadi kepala pertama pemerintahan Bolivia yang merdeka. Atas perintah presiden, sejumlah reformasi ekonomi dilakukan di negara itu, yang sebagian besar gagal. Tahun-tahun pemerintahan pemimpin independen pertama negara itu tidak berlangsung lama. Karena pemberontakan penduduk lokal dan intrik oposisi, Sucre terpaksa mengundurkan diri pada tahun 1828. Di tempatnya pada tahun 1829 Andres Santa Cruz terpilih. Kepala negara ini terkenal karena menciptakan Konfederasi Peru-Bolivia pada tahun 1936. Selain itu, ia berhasil menyelamatkan negara, yang praktis di ambang kebangkrutan.

Konfederasi Negara menganggap Chili sebagai ancaman langsung terhadap keamanannya, sehingga pemerintah segera mengumumkan ultimatum kepada Presiden Santa Cruz untuk mengakhiri perjanjian konfederasi. Karena kepala Bolivia mengabaikan surat ini, tentara Chili berperang melawan Bolivia. Pada tahun 1839, Chili memenangkan perang, dan Presiden Santa Cruz diusir dari Bolivia dengan memalukan.

Setelah itu, periode ketidakstabilan yang panjang dimulai di negara itu, di mana presiden sering berubah, dan berbagai kelompok berkuasa yang memiliki sumber daya militer. Pusat-pusat pemberontakan terus berkobar, ketika pemerintah baru mencoba untuk menetapkan aturan sendiri. Pada bulan September 1850 perbudakan dihapuskan. Meskipun demikian, orang India telah lama digunakan di perkebunan dan tambang terpencil.

Pada tahun 1879, perang dimulai dengan Chili, yang muncul karena bagian dari Gurun Atacama, di mana stok nitrat ditemukan. Konfrontasi ini berlangsung 5 tahun dan berakhir dengan kekalahan Bolivia. Perjanjian damai dengan Chili disimpulkan hanya pada tahun 1904.

Kekuasaan di Bolivia pada paruh pertama abad XX

Kekuasaan di negara itu sering berpindah ke tangan berbagai kelompok bersenjata

Sudah pada tahun 1899, Bolivia menemukan cadangan timah terkaya di wilayahnya. Beberapa tahun kemudian, negara ini memasuki pemimpin dunia dalam ekstraksi logam ini. Segera setelah itu, daerah ini dibawa di bawah kendali Amerika Serikat dan Inggris. Di bawah Presiden Ismaela Montes Gamboa, yang memerintah dari tahun 1904 hingga 1909 dan dari tahun 1913 hingga 1917 selama dua periode berturut-turut, negara tersebut telah menjalin hubungan ekonomi dengan negara-negara Entente. Selama Perang Dunia Pertama, investasi asing dalam pengembangan ekonomi Bolivia meningkat secara dramatis. Dari negara yang diekspor:

  • Timah;
  • Tungsten;
  • Tembaga;
  • Antimon;
  • Bismut

Setelah kaum Bolshevik menang di Rusia, ide-ide anarkisme dan kediktatoran proletariat menjadi populer di Amerika Latin. Ada pengikut ide-ide Marx, dan ada pembicaraan tentang revolusi sosialis. Terutama ide-ide ini sangat populer di bawah Presiden Hernando Siles. Pada tahun 1936, sebuah revolusi terjadi di negara itu. Kepala negara adalah Jenderal José Toro Ruilov. Dia menyatakan negaranya republik sosialis, dan buru-buru menyita properti perusahaan Amerika di Bolivia.

Pada tahun 1937, kudeta militer lain terjadi di negara itu, akibatnya Kolonel Herman Bush Besser berkuasa. Dia benar-benar memahami ide-ide sosialisme, jadi dia segera membangun kontrol negara atas seluruh industri pertambangan. Selain itu, ketika dikembangkan hukum perburuhan pertama. Nasib penguasa ini tragis - pada tahun 1939 ia bunuh diri, karena kekuasaan di Bolivia direbut oleh sekelompok militer yang dipimpin oleh Jenderal Carl Quintanilla.

Pada tahun 1940, Enrique Peñanda del Castillo terpilih sebagai presiden. Di bawahnya, beberapa partai sayap kiri muncul di negara itu, yang mengarah ke revolusi 1943. Setelah revolusi, Goulberto Villarroel menjadi presiden. Dia terus mendukung pekerja yang bekerja di tambang timah. Situasi ini tidak menyukai pemilik tambang, sehingga mereka memprovokasi pemberontakan rakyat pada tahun 1946, mengambil keuntungan dari situasi ekonomi yang sulit.

Kekuatan kepresidenan dan militer di Bolivia pada paruh kedua abad ke-20

Di bawah René Barrienos (1966-1969), Che Guevara yang terkenal ditembak

Pada tahun 1951, jabatan presiden Bolivia merebut Hugo Balivian Rojas. Partai lawan tidak menyetujui calon ini dan menyerahkan kekuasaan kepada junta militer. Ini memicu pemberontakan, dan kekuatan militer digulingkan. Perwakilan Partai Revolusi Nasional (NRM), Victor Paz Estenciro, menjadi kepala negara baru. Bersamanya, negara ini membuat lompatan besar dalam bidang ekonomi dan sosial:

  • Orang-orang India, yang memiliki setidaknya sebagian kecil tanah, diberi hak untuk memilih;
  • Di desa-desa mulai membangun rumah sakit;
  • Koperasi petani mulai berorganisasi;
  • Dinasionalisasi semua tambang timah di negara ini.

Presiden negara berikutnya terpilih pada tahun 1956. Itu Hernan Siles Suazo. Pemimpin baru berusaha untuk memimpin negara keluar dari krisis ekonomi dengan bantuan Dana Moneter Internasional. Reformasi termasuk pembatasan upah untuk semua pegawai negeri, serta liberalisasi harga makanan. Tetapi semua langkah ini hanya memperburuk situasi di negara ini. Pada 1950-an, gerakan anarkis secara bertahap mulai memudar.

Pada 1960, Victor Paz Estenzoro menjadi presiden lagi. Pada tahun 1964 ia terpilih kembali untuk masa jabatan kedua, karena pemimpin ini menikmati prestise di antara rakyat. Militer Bolivia tidak menyukai ini, dan mereka melakukan kudeta pada bulan November 1964. Presiden negara berikut adalah:

  1. Dari 1966 hingga 1969, negara itu diperintah oleh Rene Barrientos. Di bawah komandonya, gerakan gerilya Che Guevara, yang mencoba membesarkan penduduk setempat untuk berperang melawan pemerintah yang ada, dan merevolusi, seperti di Kuba, dikalahkan;
  2. Luis Adolfo Siles Salinas memimpin negara itu selama beberapa bulan pada tahun 1969;
  3. Dari tahun 1969 hingga 1970, kepresidenan diduduki oleh Alfredo Owando Candia. Dia digantikan oleh junta militer;
  4. Dari tahun 1970 hingga 1971, negara ini diperintah oleh Juan José Torres González;
  5. Pada tahun 1971, Hugo Banzer adalah kudeta militer.

Hugo tidak akan membiarkan kekuasaan keluar dari tangannya dan menyatakan bahwa tentara Bolivia mampu mengelola negara secara efektif hingga 1980. Pada 1974, ada upaya kudeta di negara itu, setelah itu Hugo Banser melarang semua serikat pekerja dan partai di negara itu.

Pada tahun 1978, pemilihan umum diadakan di Bolivia, di mana Juan Pereda Absun menang. Dia tidak bisa memegang kekuasaan di tangannya, seperti para pendahulunya. Hingga 1980, beberapa presiden lainnya berubah di negara ini. Tahun ini Hernan Siles Suano berkuasa, tetapi dia digulingkan dalam dua minggu oleh militer. Kepala junta militer menjadi Luis Garcia Mesa, yang menjadi presiden. Dengan dia, negara berubah menjadi tumpukan pengedar narkoba, karena presiden sendiri secara terbuka berdagang kokain. Hanya pada tahun 1982, Siles Suano naik ke tampuk kekuasaan, yang diakui sebagai ketua republik saat ini, ia memenangkan pemilihan tahun 1980.

Pada tahun 1985, Paz Estenzoro terpilih sebagai presiden. Ketika pemilihan diadakan di negara itu, ia, bersama dengan lawannya Hugo Banzer, tidak bisa mendapatkan jumlah suara yang diperlukan. Presiden Estensoro menunjuk sebuah kongres nasional. Kepala baru Bolivia telah diperkuat untuk melaksanakan program pembangunan yang dikembangkan oleh Dana Moneter Internasional. Akibatnya, pengangguran dan kemiskinan hanya meningkat.

Pada tahun 1989, Paz Zamora berkuasa. Atas perintah presiden baru di negara itu mulai membangun sekolah dan rumah sakit baru. Meskipun Presiden AS George Bush Sr. bersikeras untuk sepenuhnya menghilangkan penanaman daun koka, Zamora mencoba memberikan sentuhan legalitas pada bisnis ini, dengan menyatakan bahwa koka ditanam untuk keperluan industri dan medis. Amerika Serikat menuduh administrasi presiden Bolivia sehubungan dengan mafia kokain dan melarang Zamora memasuki Amerika Serikat.

Pada tahun 1993, Sanchez de Losado berkuasa. Dia memerintah negara itu sampai 1997. Tahun-tahun pemerintahan pemimpin ini cukup tenang, jadi dia terpilih kembali pada tahun 2002. Pada 1997, Hugo Banser menjadi presiden. Dia menghidupkan kembali bentuk pemerintahan diktator dan memerintah Bolivia dengan tangan besi. Pada tahun 2000, orang-orang mulai melakukan protes massal terhadap pemerintah. Politisi Banser yang berpengalaman dengan cepat dan efektif menangani yang tidak puas. Meskipun demikian, pemberontakan segera menyapu seluruh wilayah negara. Pada tahun 2001, Hugo Banser mengundurkan diri.

Presiden Bolivia di abad ke-21

Juan Evo Morales, presiden Bolivia saat ini sejak 2005, masih berharap untuk mengembalikan akses Bolivia ke laut

Pada tahun 2002 ada pemilihan ulang Presiden Lozada. Masa jabatan kedua kepala negara tidak berjalan semulus yang pertama. Sudah pada tahun 2003, gelombang protes rutin berdemonstrasi di seluruh negeri. Pada bulan Oktober tahun ini, di ibukota Bolivia, bentrokan bersenjata terjadi antara polisi dan militer di satu sisi, dan para demonstran di sisi lain. Pada saat yang sama 76 orang tewas - sebagian besar pengunjuk rasa. Pada tahun 2003, Sanchez de Lozada mengundurkan diri, menyerahkan kekuasaannya kepada wakil presiden. Carlos Mesa dapat tetap menjadi kepala Bolivia sampai 2007, tetapi ia mengundurkan diri pada 2005.

Presiden berikutnya adalah Eduardo Rodriguez Weltze. Dia menjadi kepala negara, karena tidak ada pejabat tingkat tinggi ingin mengambil jabatan ini. Veltse adalah ketua Mahkamah Agung Bolivia, dan ia diangkat sebagai presiden sementara, saat menyelenggarakan pemilihan. Pada tahun 2005, kepala negara yang baru memutuskan untuk membuang 30 sistem rudal anti-pesawat HN-5, yang dibeli pada 1990-an di Cina. Selanjutnya, oposisi menuduhnya melakukan pengkhianatan karena hal ini, tetapi setelah beberapa saat tuduhan itu dibatalkan.

Pada 2005, presiden Bolivia menjadi Juan Evo Morales - penguasa pertama negara itu, yang merupakan orang India murni. Morales dipilih melalui pemilihan umum langsung, sesuatu yang belum terjadi di negara itu sejak 1978. Penguasa terakhir Bolivia adalah pemuja sosialisme. Setelah pelantikannya pada tahun 2006, ia menasionalisasi industri minyak dan gas.

Dewan presiden baru itu tidak berawan. Pada 2008, oposisi menuntut diadakannya referendum, yang seharusnya memutuskan penarikan kepala negara dari jabatannya. Morales setuju dengan permintaan oposisi dan tetap di posisinya, menerima lebih dari 67% suara dalam dukungan. Pada tahun 2009, Morales mengeluarkan dekrit untuk mengubah nama Bolivia menjadi “Negara Plurinasional Bolivia”. Pada tahun yang sama ia terpilih kembali lagi. Pada 2014, presiden terpilih untuk masa jabatan ketiga.

Mulai tahun 2018, Morales adalah catatan absolut di antara semua penguasa Bolivia, dalam hal pemenuhan kekuasaannya. Partainya "Gerakan untuk Sosialisme" sekarang secara konsisten mendapat 60-70% kursi di Kongres Nasional Bolivia.

Tanggung jawab Presiden Bolivia dan pemerintah negara tersebut

Sesi Kongres Bolivia

Bolivia adalah republik dengan bentuk pemerintahan presidensial. Kepala negara dipilih untuk masa jabatan lima tahun. Sejak 22 Januari 2006, negara bagian diperintah oleh Juan Evo Morales. Kekuasaan dan status presiden adalah sebagai berikut:

  • Dia mengepalai pemerintahan;
  • Dia adalah panglima tertinggi angkatan bersenjata;
  • Menyetujui komposisi kabinet;
  • Masalah dan menandatangani undang-undang;
  • Dapat mendeklarasikan perang atau berdamai dan lebih.

Juan Evo Morales mengadakan referendum pada tahun 2009, di mana Konstitusi diubah. Secara khusus, manfaat bagi orang India diperkenalkan, izin ditambahkan untuk mencalonkan diri untuk masa jabatan presiden kedua berturut-turut.

Selain kepala negara, parlemen bikameral berpartisipasi dalam administrasi Bolivia. Terdiri dari 36 senator dan 130 deputi. Semuanya terpilih selama 4 tahun. Menurut Konstitusi negara itu, ternyata Kongres bikameral adalah badan legislatif tertinggi di negara ini. Sebenarnya, ini jauh dari kasus. Meskipun sering ada revolusi di Amerika Latin, Bolivia adalah pemimpin absolut dalam hal ini. Dari tahun 1825 hingga 1986 di negara itu ada sekitar 190 kudeta dengan pergantian kekuasaan.

Adopsi hukum di Bolivia adalah sebagai berikut:

  1. Hukum diadopsi oleh dua kamar Kongres;
  2. Kemudian dia diserahkan untuk diundangkan kepada presiden;
  3. Presiden menandatanganinya. Jika hukum tidak menyukai kepala negara, maka ia dapat menjatuhkan veto kepadanya;
  4. Jika hukum tidak disetujui oleh penguasa, maka ia kembali ke Kongres;
  5. Agar dapat diterima, 2/3 dari senator dan wakil harus memilih untuk diadopsi.

Presiden negara dan menteri yang ditunjuk olehnya bertanggung jawab atas kekuasaan eksekutif di negara tersebut.

Tempat tinggal Presiden Bolivia

Istana Kemado terbuka untuk wisatawan.

Kediaman kepala negara tempat penerimaan presiden berada disebut Kemado. Jika Anda menerjemahkan nama ini ke dalam bahasa Rusia, Anda mendapatkan "Istana Terbakar". Bangunan ini adalah kediaman resmi Presiden Bolivia dan terletak di kota La Paz.

Прозвище "Сожжённый" появилось после пожара 1875 года, когда восставшие против главы государства Томаса Аметльера не смогли взять здание штурмом и сожгли его дотла. Вскоре резиденцию президента отстроили заново, причём здание перестраивалось и реставрировалось ещё не один раз, но прозвище его не поменялось. Президентский дворец Кемадо находится рядом с собором, а напротив него расположен боливийский парламент. Одной из главных достопримечательностей президентского дворца Кемадо является бюст Гуальберто Лопеса, который находится в фойе здания. Этот руководитель государства был повешен толпой мятежников прямо на фонарном столбе в 1946 году.

Изначально дворец назывался Кабильдо де Ла-Пас и его строительство начали в 1559 году. На стройку было выделено 12 000 песо, которые прислал вице-король Перу, Уртаго де Мендоса. Строительство было закончено через 2 года. В 1781 году здание было решено расширить. Были достроены следующие элементы:

  • Создали внутренний двор;
  • Была построена парадная лестница;
  • Появились галереи и арки на втором этаже;
  • Вокруг первого этажа построили аркады;
  • В здании была размещена тюрьма.

Президентский дворец неоднократно страдал от революций, но новое правительство постоянно восстанавливало этот символ президентской власти.

Tonton videonya: Presiden wanita di dunia (September 2019).