Varyags: sejarah kusut dari orang-orang legendaris

Mulai dari abad ke-9, bandit Viking, yang menakuti penduduk lokal, menembus ke Eropa. Karena orang Viking kebanyakan berasal dari negara-negara Skandinavia, terutama dari Denmark, setelah berkenalan dengan mereka, mereka mulai disebut orang Denmark. Sejarah mengatakan bahwa pada waktu yang hampir bersamaan, orang Varangia mulai muncul di tanah asli Slavia, yang sekarang dianggap sebagai Viking yang sama.

Jika Anda dengan hati-hati menganalisis semua dokumen yang datang kepada kami mengenai penampilan dan panggilan orang-orang Varangian di Rusia, Anda akan melihat ketidakkonsistenan yang aneh. Jika orang Viking di Eropa yang sama dibenci, maka di antara orang Slavia mereka diperlakukan sehubungan dengan orang Viking, sebagai suatu peraturan. Ini menimbulkan keraguan serius tentang keaslian versi bahwa Varyag adalah Viking yang sama.

Munculnya Viking di Rusia

Penyebutan Viking pertama kali ditemukan dalam Tale of Bygone Years. Perwakilan orang-orang ini muncul di tanah Slavia dari sekitar abad ke-9. Sebagai aturan, pada waktu itu orang-orang Varang adalah pedagang kaya yang datang ke Rusia dalam jumlah besar. Di kota-kota Slavik besar para pedagang ini ada begitu banyak sehingga mereka membentuk komunitas-komunitas besar, yang sering menang bahkan atas populasi lokal.

Setelah pada 10-11 abad para pangeran Rusia mulai dengan penuh semangat memanggil pasukan Varang untuk melayani mereka, jumlah orang asing ini semakin meningkat. Sedemikian rupa sehingga Novgorod, yang awalnya dianggap sebagai kota Slavik, setelah panggilan massal Varangian, mulai dianggap sebagai kota Varangian. Sejumlah besar pedagang dan tentara bayaran Varangian berulang kali dicatat dalam dokumen-dokumen kuno Kiev.

Bahkan salah satu kampanye pertama dari pasukan pangeran Askold dan Dir melawan Tsargrad dimungkinkan oleh milisi Varang yang berkumpul di Kiev. Ngomong-ngomong, menurut legenda, bahkan ibu kota Rusia didirikan justru oleh Viking. Sekte Perun, yang merupakan dewa utama Viking, menegaskan tradisi-tradisi ini.

Sebutkan Varyag dalam sejarah Eropa kuno

Ketika menganalisis sumber-sumber langka Eropa yang masih ada dari Abad Pertengahan awal, orang dapat menemukan referensi ke Viking yang berasal dari awal abad ke-9. Menjelajahi dokumen-dokumen ini, orang dapat melihat bahwa Varygs datang ke Eropa dari wilayah Slav jauh sebelum pemanggilan Varangians untuk memerintah di Novgorod.

Misalnya, pada 839, utusan dari orang-orang, yang disebut Rus, tiba di Konstantinopel. Setelah menyelesaikan masalah mereka, mereka dikirim bersama dengan kedutaan Bizantium ke Jerman, di mana mereka bertemu dengan Louis the Pious. Sumber-sumber Jerman dengan jelas menunjukkan asal Swedia kedutaan Slavia, yang mengisyaratkan bahwa para duta besar itu adalah orang-orang Varangian berdarah murni.

Sekitar waktu yang sama, Viking disebutkan dalam sumber-sumber Arab. Penulis sejarah Timur menggambarkan secara rinci kampanye militer Rusia di tepi Laut Hitam. Prajurit yang sama yang menyerang pantai sering datang ke Timur untuk tujuan komersial. Pada awal abad ke-10, orang-orang Varangian menjadi begitu terbiasa dengan Laut Hitam sehingga dalam dokumen-dokumen Bizantium sering disebut "Rusia", karena selain dari orang-orang Varangia, praktis tidak ada orang lain di dalamnya yang berenang dengan sangat besar.

Rahasia asal Viking dan Rusia

Viking Rusia Kuno, kemungkinan besar, bukanlah orang Slavia. Itu adalah suku Skandinavia yang sejenis. Jika kita kembali merujuk pada Tale of Bygone Years, maka di sana Varyag semuanya adalah bangsa Jerman, seperti:

  • Noregi;
  • Diberikan;
  • Goth;
  • Sudut dan sebagainya.

Kemungkinan besar, suku-suku yang tinggal di pantai selatan dan utara Laut Varang (Baltik) disebut Varang. Pada abad ke-11, Bizantium menyebut tentara bayaran Varangian, yang melayani sebagai penjaga pribadi kaisar.

Mengenai asal usulnya, maka menurut salah satu versi, diyakini bahwa bahasa Varang adalah kata "varang" yang menyimpang, yang asalnya tidak sepenuhnya jelas. Kata ini digunakan dalam bahasa Skandinavia kuno.

Menurut versi lain, yang juga tidak dikonfirmasi, Viking pertama dinamai demikian karena mereka memuja serigala sebagai pelindung mereka. Apalagi nama ini diberikan kepada mereka oleh negara lain. Varg adalah serigala raksasa Fenrir dari mitologi Norse. Vargami juga memanggil putra-putranya - Skol dan Khati. Ternyata Viking adalah anak-anak Varg. Tidak seperti orang Slavia, yang termasuk dalam serigala hutan sebagai pencuri, orang Skandinavia menyembah serigala kutub, yang jauh lebih besar daripada serigala hutan.

Sumber-sumber Jerman dari abad ke-11, yang menceritakan tentang kampanye Polandia di tanah Rusia, juga berbicara tentang asal-usul Viking non-Slavia. Prajurit Jerman mengatakan kepada para penulis sejarah bahwa ada banyak orang di Rusia yang adalah orang Denmark. Anda bisa yakin bahwa Jerman pasti tidak akan membingungkan saudara Denmark mereka dengan negara lain. Selain itu, batu nisan kuno sering ditemukan di Swedia, di mana ada informasi tentang perjalanan laut ke tanah Slavia.

Sumber-sumber dan kisah-kisah Skandinavia kuno yang paling umum, yang dapat dibandingkan dengan kronik-kronik Rusia tentang Viking, secara langsung menunjukkan bahwa Skandinavia sering pergi ke Gardaric. Sangat menarik bahwa Gardarika, yaitu, "kerajaan kota" dari saga disebut Rusia kuno. Ini secara tidak langsung mengindikasikan bahwa perdagangan besar kota-kota Slavia didirikan oleh Viking.

Selain itu, semua legenda tentang panggilan Viking ke Rusia mengklaim bahwa merekalah yang mendirikan negara, yang disebut Rusia. Varyag pertama, dipanggil untuk memerintah bersama pengiringnya dan saudara laki-lakinya Sineus dan Truvor, diketahui oleh semua orang di bawah nama Rurik. Jika kita membandingkan nama ini dengan sumber-sumber Skandinavia, menjadi jelas bahwa ini tidak lain adalah Hrerek. Pangeran-pangeran Rusia lainnya juga telah mendistorsi nama-nama Skandinavia:

  • Truvor adalah Thorvardr;
  • Oleg - Helgi;
  • Olga - Helga;
  • Oskold - Hoskuldr;
  • Rusa - Dyri.

Pada abad ke-10, semua kronik Viking Arab dan Bizantium dengan jelas membedakan antara dua bangsa ini, seperti bangsa Slavia dan Viking. Dan nama Rusia pada awalnya berarti bukan negara, tetapi orang-orang yang suka berperang secara terpisah yang mendominasi Slavia. Dan pertempuran para pangeran Rusia pertama dengan bangsa Drevlyan dan penduduk asli Slavia lainnya secara tidak langsung mengindikasikan bahwa ini adalah negara yang sepenuhnya berbeda.

Pembentukan elit perdagangan militer yang berkuasa di negara ini

Orang-orang Viking, yang berasal dari Skandinavia dan menjadi dasar bagi kemunculan kelas perdagangan militer di kota-kota Slavik utama. Meskipun banyak penulis sering mengaitkan Viking dengan Viking, ini adalah konsep yang sama sekali berbeda. Viking adalah persatuan pejuang, yang terdiri dari perwakilan dari berbagai negara. Pada intinya, ini adalah prototipe dari Zaporizhian Sich, yaitu jaket pemangsa besar. Maksimal yang hanya bisa dilakukan oleh Viking yang bermanfaat bagi orang lain adalah untuk terlibat dalam layanan sebagai tentara bayaran atau penjaga.

Dalam pertempuran para pejuang Norwegia terbukti menjadi pejuang terbaik pada zaman mereka, tetapi untuk kejujuran, orang-orang Normandia dan Norwegia menjadi terkenal sebagai lawan yang berbahaya dan tidak jujur. Seringkali demi keuntungan, para prajurit Skandinavia yang melayani pangeran bisa menolak untuk melawan atau bahkan menyerang majikan mereka.

Bangsa Varangian yang datang dari pantai Laut Baltik tidak menyebabkan sikap negatif di kalangan orang Slavia, karena mereka kebanyakan berdagang dengan jujur. Pedagang kaya, yang dipersenjatai dengan giginya dan tahu cara menangani senjata dengan sempurna, biasanya dibeli di Rusia dengan bulu, setelah itu mereka pergi ke Byzantium jauh untuk menjual barang-barang mereka secara menguntungkan. Dari pasar Bizantium, kain, rempah-rempah, pakaian, sepatu, dan barang-barang lainnya datang ke Rusia.

Selain itu, dalam legenda dan legenda yang bertahan, orang-orang dari laut Rusia, yang pada waktu itu disebut Variazhskiy, sering muncul sebagai perampok yang berani. Banyak legenda tentang pedagang terpencil, yang dalam perjalanannya tidak meremehkan merampok atau bahkan membunuh pedagang asing, secara sempurna menjadi ciri khas orang-orang Varangia. Fakta bahwa orang-orang Varangia terlibat dalam perdagangan dibuktikan oleh beberapa kata yang tersimpan dalam kamus Rusia. Varyag di kekaisaran Rusia sering disebut pedagang kecil, dan ungkapan "bling" berarti terlibat dalam tawar-menawar kecil.

Seringkali, regu tempur Varangian berpura-pura sebagai kafilah dagang, sementara tidak ada yang curiga bahwa pedagang Varangian dipersenjatai. Berikut adalah beberapa fakta sejarah yang menegaskan hal ini:

  • Pangeran Oleg mampu memikat Askold dan Dir dari Kiev, berpura-pura menjadi pedagang kaya dengan penjaga;
  • Pahlawan besar Skandinavia, Saint Olaf, yang melayani Grand Duke Vladimir Svyatoslavovich selama bertahun-tahun, juga berpura-pura menjadi pedagang ketika kembali ke rumah.

Seperti yang ditulis para penulis sejarah Novgorod, orang-orang Varangia memulai perjalanannya dari tentara bayaran dan penjaga karavan dagang, dan setelah menjadi kaya mereka sendiri menjadi pedagang. Jadi, Vikinglah yang membentuk kelas pedagang-pejuang yang mengembangkan perdagangan di Rusia.

Pembentukan pemerintahan Varang di Rusia

Menurut sumber-sumber kuno, Viking, setelah pembentukan klan-klan bersenjata perdagangan di kota-kota, mulai secara bertahap merebut kekuasaan di tangan mereka. Seiring waktu, kota-kota yang diperintah oleh para pangeran Varangian berubah menjadi titik-titik bersenjata yang kuat, di mana penduduk setempat dikelompokkan. Karena sebelum itu Slavia berada di bawah kuk Khazar dan membayar upeti kepada mereka, perebutan kekuasaan oleh Varang yang tidak sah dianggap oleh penduduk setempat, hampir sebagai pembebasan.

Para pangeran Varang, tidak seperti Khazar rakus, tidak merampok penduduk lokal. The Tale of Bygone Years menceritakan bahwa pangeran Askold dan Dir, datang ke Kiev, dan mengetahui bahwa penduduk setempat membayar upeti kepada Khazar, tetap di dalamnya untuk memerintah. Kemudian mereka mengumpulkan pasukan yang kuat, yang sebagian besar terdiri dari sesama anggota suku, dan mulai merebut kota-kota Polanska di dekatnya. Segera semua tanah ini mengakui kekuatan para pangeran Varang.

Pangeran Oleg, yang merebut kekuasaan di Kiev, meminta semua Varangian di sekitarnya dan senjata lokal untuk dipersenjatai, melanjutkan untuk memperluas lingkup pengaruh. Jadi dia berhasil menaklukkan Smolensk Krivichy. Penduduk lokal tidak terlalu menentang, meskipun Drevlyans untuk waktu yang lama tidak mau menuruti Varangian.

Pendidikan kerajaan Varangian

Perlahan-lahan, kekuatan Varangian di Rusia semakin kuat. Para pendatang baru mulai berasimilasi dengan penduduk setempat, karena hampir semua dari mereka mengambil istri dan selir di antara orang-orang Slavia. Perebutan kekuasaan di kota-kota besar terjadi secara tiba-tiba. Pertama, orang Varangian memagari halaman dagang mereka dari pandangan yang mengintip, dan mulai mengumpulkan senjata dan kekuatan. Pada satu titik, para pedagang berubah menjadi pejuang, dan kepemimpinan lokal diungsikan atau dibunuh. Untuk mengatasi masalah ini, Varangian hanya memiliki satu pasukan yang kuat.

Secara alami, situasi ini tidak seperti para pangeran Kiev, yang lambat laun mulai menganggap diri mereka orang Slavia asli. Ini menandai awal dari perselisihan pangeran, yang menyiksa tanah Rusia selama berabad-abad. Dalam pergulatan satu sama lain, para pangeran tidak meremehkan untuk mengundang tidak hanya merekrut pasukan Varang, tetapi juga Skandinavia Viking.

Benar, orang Skandinavia tidak kehilangan keuntungan mereka, dan seringkali pada saat yang paling penting bisa terbang ke sisi musuh atau membunuh majikan mereka. Namun, seringkali metode ini terbukti cukup efektif. Sebagai contoh, Pangeran Vladimir, yang menjadi terkenal karena membaptis Rusia, memanggil banyak Viking dan Viking dari laut. Dengan bantuan mereka, dia ingin mengalahkan saudaranya Yaropolk, yang adalah seorang pangeran di Kiev.

Tidak dapat dikatakan bahwa Vladimir tidak tahu disposisi Skandinavia, karena ia menikah dengan putri salah satu Yarlov yang terkenal pada waktu itu. Tetapi bahkan Vladimir hampir jatuh ke dalam perangkap, ketika tertarik oleh cerita tentang kekayaan tak terbatas Kiev, Viking menuntut untuk memberi mereka kota untuk dijarah. "Kota kami, dan kami ingin mengambil sesuatu, tetapi Anda tidak berharap, maka kami akan mengambilnya sendiri!", - dengan kata-kata ini mereka menjawab sang pangeran. Hanya menyisakan pasukan Varangiannya dan ayah mertuanya Viking, Vladimir mengirim sisa Skandinavia serakah untuk melayani di Tsargrad.

Beberapa pangeran Varang yang paling cerdas tidak hanya merebut kota, tetapi juga membentuk seluruh kerajaan. Pada abad ke-9 di Rusia ada beberapa di antaranya:

  • Kerajaan Novgorod dari Rurik (Hrek Yarl) adalah yang paling terkenal;
  • Pangeran Sineus menetap di Danau Putih;
  • Dalam Izborsk Prince Truvor;
  • Askold - di Kiev.

Pada abad ke-10, kerajaan Polotsk dan Turov muncul. Dapat dikatakan dengan pasti bahwa ada lebih banyak kerajaan seperti itu, tetapi mereka tidak disebutkan dalam sejarah dengan cara apa pun. Dengan penguatan kekuatan para pangeran Kiev, kerajaan Varangian lainnya secara bertahap kehilangan kekuatan mereka dan menjadi bagian dari Kievan Rus.

Masih banyak bintik putih dalam sejarah Viking. Tidak jelas dari mana tepatnya orang ini berasal, dan mengapa ia datang ke tanah Slavia asli. Mungkin arkeolog modern akan menemukan pemukiman Varangian lama di negara-negara Skandinavia, dan ini akan membantu mengungkap misteri asal usul orang-orang ini.

Tonton videonya: Amon Amarth - Varyags Of Miklagaard (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...