SU 35 vs F 22 raptor, F 35 dan Eurofighter Typhoon - pendapat ahli, siapa yang lebih baik?

Su-35, seperti Su37, diturunkan dari Su-27, tetapi ternyata berhasil dan sedang diproduksi hari ini, dan rekan eksperimentalnya hanya ada dalam satu salinan.

Su-35C (C = serial) adalah pesawat tempur serba guna generasi kelima yang hampir disebut (generasi 4 ++). Sampai tanggal 5 yang diinginkan, tidak ada stealth yang cukup: ESR = 0.7m2 (untuk F-22, area dispersi efektif = 0,1 m2, dan dalam proyeksi frontal, bahkan 0,001 m2).

Perbedaan antara Su-35 dan rekan-rekan asingnya adalah mesin dengan vektor dorong yang menyimpang secara horizontal dan vertikal. Ini berarti bahwa Su-35 dapat mengarahkan mesin ke segala arah dan dengan cepat mengubah arah, serta:

  • "Dapatkan ekornya" ("kobra Pugachev") untuk secara drastis memperlambat dan menipu roket;
  • buat lingkaran mati jari-jari kecil ("Frolov Chakra", jari-jari - panjang pesawat), untuk masuk ke ekor musuh;
  • berputar secara horizontal, seperti pusaran, hampir tanpa kehilangan kecepatan ("pancake", itu juga "daun kering") untuk langsung mengumpulkan informasi pada 360tentang sekitar.
Kemudi mesin jauh lebih cepat daripada ekornya. Su-35 menolak nosel dan atas dan ke bawah, dan di sisi, sehingga pada jarak dekat memiliki keuntungan 100%

Skor sesungguhnya dari pertempuran SU 35 vs F 22

Tidak pernah ada pertempuran nyata, bahkan satu pelatihan, untuk Raptor F-22 melawan Su-35. Tapi ada 2 tabrakan bersyarat pejuang, menyanjung pesawat kami:

  • Pada Juli 2008, Australia memilih pejuang mana yang akan dibeli dari Amerika Serikat. Di pangkalan Amerika di Hawaii, 20 Su-35 pertempuran udara melawan "Raptor" F-22 (serta efok lainnya: F / A-18 dan F-35) dimodelkan. Akibatnya, orang Australia menolak membeli efki: armada AS hanya menang 1 kali. Detailnya tidak diungkapkan, kemenangan Su-35 dijelaskan oleh kemampuan manuver yang super;
  • Pada bulan Desember 2017, Raptor F-22 dan Su-35 bertemu di Suriah. Menurut Kementerian Pertahanan Rusia, F-22 mencegah Su-25 dari perencanaan untuk menghancurkan teroris, menurut data Amerika, bahwa pesawat kami melanggar wilayah udara mereka (meskipun dari mana mereka mendapatkan wilayah udara mereka di Suriah?). Su-35 datang untuk membantu rekan senegaranya, "Raptor" segera meninggalkan zona visibilitas.
"Pengeringan" tampaknya dibuat khusus untuk menentang Raptors. Di Suriah, Su-35 membela sesama Su-25 dari F-22. Dan Su-27 pernah membela pesawat Sergei Shoigu - lagi dari Raptor!

Pendapat para pakar “Orang Dalam Bisnis” dan “Kepentingan Nasional” menyetujui 3 keunggulan Su-35 dibandingkan pejuang generasi ke-5 mereka (F-22 dan F-35):

  • kemampuan manuver yang super;
  • sistem peperangan elektronik (EW, dengan kata lain - anti-radar dan anti-rudal) - kunci GPS, laser dan gangguan termal untuk rudal yang dipandu sendiri;
  • muatan tempur (12 rudal udara-ke-udara dengan jangkauan 20-300 km), yang diluncurkan bahkan di supersonik (yang memberi daya tambahan).

Pakar militer Harian Industri Pertahanan, Bill Svitman, juga mencatat kemampuan unggul. Model rudal udara-ke-udara di mana target akan berada dalam 1-2 detik, dan angka-angka seperti kobra atau pancake tidak cocok dengan algoritma. F22 juga tidak memiliki sensor samping (radar yang tampak samping). Jika target tiba-tiba berjalan menyamping (90tentang dan banyak lagi), Raptor juga harus mengubah arah dan memimpin rudal, jika tidak maka akan kehilangan target penargetan (itu berasal dari petarung ke segmen terakhir).

Perbandingan karakteristik SU 35 dan F 22

F-22 "Raptor" bergantung pada siluman dan pertempuran jarak jauh: lebih cepat untuk mendeteksi musuh (150 km melawan 90 km) dan meluncurkan rudal lebih cepat (kisaran AIM-120D Scorpion paling canggih adalah 180 km). Su-35 bagus untuk pertempuran jarak dekat (pertempuran udara). Jika dia selamat dari serangan jarak jauh (dan peluangnya cukup tinggi) dan melihat musuh di radar, F22 akan memiliki masalah serius.

Karakteristik teknis komparatif yang sangat penting pada tabel berikut:

F-22Su-35
Spesifikasi generasi ke-5
ESR0,001-0,1 m20,7-2 m2
Stasiun radarAN / APG-77 dengan antena array bertahap aktif. Rentang deteksi:

Su-35 - 150 km

Target udara dengan EPR = 1m2 - 225 km

"Irbis" dengan array antena bertahap pasif. Rentang deteksi:

"Raptor" (target dengan EPR = 0,01 m2) - 90 km

Target udara dengan EPR = 3 m2 - 150-400 km

Optik dalam spektrum inframerahTidak (tidak akan melacak penerbangan pejuang lain di malam hari)OLS-35 (sistem lokasi optik) dengan saluran panas dan televisi
Target sistem deteksi dan pelacakan inframerahtidakIRST (sistem inframerah pemindaian pasif - tidak berpura-pura, karena tidak memancarkan gelombang) dibangun ke dalam OLS-35, jangkauannya 80 km, 4 target secara bersamaan.

Peringatan peluncuran roketyaya
Supersonik tanpa afterburnerYa (kecepatan jelajah adalah 1960 km / jam, atau Mach 1,82)Ya (kecepatan jelajah - 1350 km / jam, atau 1,1 Mach)
Dimensi dan karakteristik penerbangan
Kecepatan maksimum pada afterburner2,25 mach (2410 km / jam)2,25 mach (2410 km / jam)
Jari-jari tempur760 km1600 km
Rentang feri (tanpa tangki bahan bakar tempel dan pengisian bahan bakar)3220 km3600 km
Tinggi maksimum20 km20 km
Ukuran19x14x5 m22x15x6 m
MisaKosong - 19,7 ton

Lepas landas - 38 ton

Bahan bakar - 8,2 ton

19 ton kosong

Lepas landas - 34,5 ton

Bahan bakar - 11,5 ton

Persenjataan
Rudal udara-ke-udara maksimum6 di dalam + 2 di luar6 di dalam + 8 di luar
Memerangi beban3,5 t8 t
Senjata mulaiAIM-120 dalam berbagai versi dengan inframerah dan radar homing, jangkauan - 50-180 kmR-27 dalam berbagai versi dengan inframerah atau radar homing, jangkauan - 50-110 km

K-77M dengan homing radar, jangkauan - 190 km

R-37 dengan homing radar, jangkauan - 300 km

Senjata MeleeAIM-9 baru dengan kepala inframerah homing matriks dan kontrol vektor dorong. Kisaran - 18 kmR-73M dengan kepala homing inframerah dual-band dan kontrol aerogasdynamic. Kisaran - 20 km
AircannonDrum 20 mm Volcano M612A30 mm GSh-30-1
Berapa banyak dan berapa banyak
biaya140 juta dolar50 juta dolar
Jumlah dalam layanan (untuk 2018)180+50
Pengalaman penggunaanSejak 2005Sejak 2014
Su-35 rentan ketika tidak melihat musuh di radar (atau dengan matanya sendiri). Di wilayahnya dengan dukungan pertahanan udara, ia adalah penguasa langit

F 35 vs SU 35

F-35 "Lightning II" (Lightning) - pembom tempur tak kasat mata generasi ke-5 dalam 3 versi:

  • ground-based (CTOL) F-35A, diekspor ke sekutu NATO;
  • lepas landas dan mendarat vertikal (STOVL) F-35B;
  • Dek (CV) F-35C.
Lockheed Martin dapat mengguncang imajinasi - mereka membuat helikopter tempur dengan pendaratan dan lepas landas vertikal!

Modifikasi berbeda dalam ukuran (geladak adalah yang terbesar, tetapi masih lebih kecil dari Su-35) dan karakteristik penerbangan, tetapi tugas ketiganya adalah untuk membombardir tanah setelah pejuang berat membersihkan udara (misalnya, Raptors F-22). Rudal udara-ke-udara (jangkauan 180 km) dan meriam udara 25 mm di "Lightning Two" berada (di F-35B dan C - dalam wadah tempel terpisah), tetapi senjata ini bukan yang utama.

Pertempuran udara F-35 akan dihindari dengan segala cara:

  • Konsep "tak terlihat" itu sendiri menyiratkan pertempuran jarak jauh (yang pertama melihat - yang pertama mengirim roket);
  • Tugas-tugas pembom tidak termasuk untuk bertarung dengan pejuang yang super manuver.

Dengan jumlah senjata dan parameter kecepatan, itu juga tidak dirancang untuk pertempuran udara. Suspensi internal - 4, eksternal - 6, tetapi sangat mengurangi siluman (EPR mungkin 0,005 m2 *). Tetapi taruhan dibuat semua sama pada tembus pandang, dan bukan pada kemampuan manuver super atau kecepatan super:

  • untuk terbang dengan supersonik (1,2 Mach) tanpa Forsage F-35 hanya dapat 150-240 km (menurut berbagai sumber) - mesin memiliki kinerja kecil;
  • kecepatan jelajah - 850 km / jam;
  • kecepatan maksimumnya adalah 1,6 Mach (1930 km / jam);
  • jangkauan - 2500 km;
  • tingginya - 18 km.
Tidak ada parameter pasti dari tembus F-35, tetapi ada kritik - Angkatan Udara Australia sangat tidak senang dengan kualitas penutup tersembunyi.

Jika Anda membandingkan bomber dengan pesawat tempur, semua karakteristik di atas kehilangan Su-35. Tapi "Petir" itu tidak bisa dipuji - ini adalah radar AN / APG-81 dengan array antena bertahap aktif:

  • Ulasan - 360o;
  • rentang deteksi target dengan EPR = 1m2 - 250-400 km;
  • navigasi malam;
  • All-view pasif infrared camera (tidak memancarkan gelombang, tetapi hanya menyerap, tanpa memberikan sendiri).

Dengan bantuannya, F-35 akan melihat Su-35 tepat waktu dan mengarahkan dirinya dalam situasi tersebut, tetap tidak terlihat. Jika dia punya waktu, dia akan menyelesaikan misi tempur dan terbang menjauh saat dia selesai. Jika sebuah roket siap, ia akan mendekati 180 km dan mencoba merobohkan musuh, sementara ia akan mencoba untuk meningkatkan jarak (tiba-tiba roket tidak akan mencapai target ...). Dan dalam hal apa pun, pemulihan hubungan akan dihindari - menurut para ahli Australia, probabilitas kemenangan dalam pertempuran dengan Su-35 adalah 28%.

F-35 pada radar terlihat seperti lalat besi kecil, dan Su-35 terlihat seperti tumpukan besi tua.

Topan Eurofighter vs SU 35

Eurofighter Typhoon (EF2000) - pejuang generasi Eropa yang baik 4+. Seperti Su-35, ia tidak mencapai generasi ke-5 karena visibilitasnya yang tinggi (EPR = 1m2), tetapi sudah memiliki PAR aktif (array antena bertahap).

Ngomong-ngomong, AFAR juga memiliki pejuang Prancis Rafale. Melawan Su-35, ia juga tidak pernah bertarung dalam kondisi sebenarnya, tetapi India hampir membelinya daripada Su-30MKI kami. Untungnya, insiden itu berakhir pada kebaikan kita.

Baby Eurofighter sejak 2003 dibesarkan menjadi 500+ buah

Secara eksternal, Eurofighter lebih pendek 6 meter dan 4 meter lebih sempit dari Su-35. Perbedaan dimensi memberikan perbedaan massa (11 ton berbanding 19 ton pada Su-35) dan laju pendakian (masing-masing 315 m / s vs 280 m / s). Pada saat yang sama, muatan tempur mereka hampir identik: 8 ton Su35 melawan Eurofighter dari 7,5 ton. Simpul suspensi EF-2000 adalah sebanyak 13 - 1 lebih banyak daripada Su-35. Kecepatan maksimum (2,25 Mach) dan jelajah (1,2 - 1,1 Mach) kecepatan para pejuang kira-kira sama, seperti juga ketinggian langit-langit (19,8 vs 20 ton), sehingga roket yang diluncurkan oleh supersonik akan terbang dengan energi yang sangat besar .

"Eurofighter" terutama tidak mengejar tembus pandang, oleh karena itu dengan murah hati menggantung roket di bawah sayap dan tubuh

Jangkauan deteksi target Su-35 sedikit lebih tinggi - 400 km versus 300 km untuk target dengan EPR = 3 m2. Juga, Su-35 memiliki sistem peringatan peluncuran rudal. Kedua pejuang mengendalikan mesin ke segala arah, tetapi Su-35 memiliki keunggulan kemampuan manuver. Radius tempur EF-2000 dengan muatan penuh rudal udara-ke-udara dan 1 PTB adalah 1.300 km. Su-35 dalam kondisi serupa mencakup 1.800 km.

Eurofighter memiliki roket "Meteor" (jangkauan - 100 km) dengan panduan radar aktif. Penargetan dimungkinkan dalam mode pasif - dari kompleks inframerah atau sumber radiasi, untuk mengelabui itu sangat sulit.

Penelaah Minat Nasional Dave Mazhumdar dan pakar Institut Gabungan Studi Pertahanan Justin Bronk memberikan penilaian positif terhadap Su-35: ia ahli dalam kemacetan dan peperangan elektronik. "Irbis-E" memungkinkan Anda untuk mencegat rudal siluman presisi tinggi, dan menghancurkan rudal balistik di kedua pawai dan tahap akhir.

Mereka meninggalkan keunggulan intelijen radio pasif terhadap Topan, mencatat keunggulan sistem penyebaran informasi Eropa MIDS dan Link 16. Mereka juga memberikan keunggulan topan dalam interaksi antara pilot dan pesawat, kenyamanan kabin pilot dan antarmuka.

Keuntungan pengalaman dan kekuatan ada di pihak petarung barat. Sejak 2003, Eurofighters telah menghasilkan hampir 600 salinan (untuk penerbangan di Eropa, Oman, dan Arab Saudi). Su-35 melihat cahaya pada tahun 2014, pada pertengahan 2018 hanya 70 pesawat berada di Rusia dan 14 lainnya di Cina.

Tonton videonya: F-22 Raptor AS Kabur di Kejar Sukhoi Su-35 Rusia (Agustus 2019).