Bahasa Inggris tank "Challenger-2" sejarah penciptaan, deskripsi dan karakteristik

Tank Challenger 2

Challenger 2 adalah tank tempur utama Angkatan Bersenjata Inggris, yang perkembangannya dimulai pada paruh kedua tahun 80-an. Faktanya, kendaraan tempur ini adalah modernisasi mendalam dari tank Challenger, yang diadopsi oleh tentara Yang Mulia di awal tahun 80-an. Dapat ditambahkan bahwa Challenger 2 adalah tank ketiga di pasukan Inggris yang menyandang nama ini. Juga "Challenger" disebut sebagai salah satu modifikasi dari tangki menengah "Cromwell" - kendaraan tempur Perang Dunia Kedua.

Saat ini, Challenger 2 ("penantang penantang") dianggap sebagai salah satu kendaraan tempur paling dilindungi di dunia.

Selain pasukan darat Britania Raya, tank Challenger 2 dalam pelayanan dengan pasukan Oman. Dia berhasil mengambil bagian dalam permusuhan nyata: di Kosovo dan dalam kampanye Irak kedua (dari 2003 hingga 2010).

Challenger-2 beroperasi dengan pasukan Britania Raya dan Oman.

Pada tahun 2009, BAE Systems, sebuah perusahaan manufaktur, mengumumkan bahwa mereka membatasi produksi kendaraan tempur karena kurangnya pesanan pemerintah untuk mereka dan ketidakmampuan untuk menjual tank di pasar internasional. Namun, pada tahun 2014, peluncuran program modernisasi Challenger 2 diumumkan untuk memperpanjang masa kerjanya hingga 2035. Namun, saat ini, dengan implementasi program ini, kesulitan tertentu telah muncul.

Selama bertahun-tahun produksi massal, lebih dari 400 tank Challenger 2 diluncurkan.

Challenger-2, dilukis dengan warna bendera Inggris

Sejarah penciptaan tank Challenger-2

Pada tahun 60an dan 70an, tank tempur utama (MBT) dari pasukan Inggris adalah Kepala Suku. Kendaraan ini memiliki daya tembak tinggi (meriam 120 mm) dan perlindungan baju besi yang dapat diterima. Banyak ahli menyebut "Kepala Suku" salah satu tank Barat terkuat di zaman mereka. Namun, pada awal tahun tujuh puluhan di Uni Soviet pada tahap akhir adalah pekerjaan pembuatan tank generasi baru - T-64, T-72 dan T-80.

Oleh karena itu, pada tahun 1972 ditandatangani perjanjian antara Britania Raya dan FRG tentang pengembangan bersama sebuah tangki baru. Kerja sama berlangsung hingga 1977 dan berakhir tanpa hasil. Namun, jaminan teknis yang diperoleh selama implementasi proyek bersama memungkinkan Inggris untuk membuat tangki baru, Challenger. Dan, meskipun dikembangkan berdasarkan tangki "Kepala Suku", karakteristik tempur dari mesin baru itu jauh lebih maju.

Tank Challenger dikembangkan berdasarkan tank Chiefen

Pengoperasian tangki baru dimulai pada tahun 1983, produksinya berlanjut hingga tahun 1990. Vickers Defense Systems terlibat dalam pengembangan kendaraan tempur, dengan total 420 Challenger diproduksi.

Tank "Challenger" berpartisipasi dalam perang pertama di Teluk Persia (1990), sambil menunjukkan ketidakcocokan yang hampir sepenuhnya untuk digunakan dalam kondisi gurun yang keras.

Secara umum, harus dicatat bahwa serentetan kritik menghantam Challenger segera setelah kemunculannya. Pertama-tama, keandalan alat berat yang rendah, ketidaknyamanan pekerjaan kru, dan sistem pengendalian kebakaran (LMS) yang tidak memuaskan dicatat. Kegagalan kritik para awak tank Inggris di Piala Tentara Kanada, yang diadakan pada tahun 1987, semakin memicu kritik. Kegagalan itu menyebabkan kebingungan nyata pada militer Inggris. Skandal itu ternyata sangat keras sehingga "Wanita Besi" Margaret Thatcher menuntut agar hasil penyelidikan dilaporkan kepadanya secara pribadi.

Penantang 2. Pewarnaan gurun

Sejumlah pakar Inggris dan asing menyebut kurangnya persaingan di antara para pembuat tank Inggris sebagai alasan utama kegagalan dengan Challenger: Vickers benar-benar monopolistik.

Di bawah kondisi ini, pemerintah Inggris mengumumkan tender untuk pembuatan tank baru untuk pasukan darat negara itu. Selain Vickers, pabrikan asing juga mengaku: orang Amerika dengan Abrams M1A1, orang Jerman dengan Leopard II, dan bahkan orang Brasil yang menawarkan tank EE-T1 Osorio. Dianggap oleh penyelenggara kompetisi dan mobil Prancis "Leclerc" yang menjanjikan.

Namun, kompetisi lebih seperti presentasi yang terorganisir dengan baik. Faktanya adalah bahwa Inggris tidak bisa memberikan pesanan ini kepada orang asing, itu berarti mengakhiri pembangunan tangki mereka sendiri. Bagi Vickers, kegagalan dalam tender berarti kebangkrutan yang akan segera terjadi, bersama dengan ratusan subkontraktor akan turun ke bawah. Dengan demikian, pemerintah Inggris menghadapi pilihan yang sulit, dan itu bukan tentang karakteristik teknis tangki, tetapi tentang nasib industri strategis secara keseluruhan. Tes kendaraan militer diadakan di lokasi di Bovington, dari pabrikan Inggris, Challenger pertama mengambil bagian di dalamnya. Jika kita menganalisis publikasi tematik dari tahun-tahun itu, maka kesannya mungkin bahwa orang Amerika dan Jerman sendiri tidak benar-benar percaya pada kemungkinan kemenangan mereka.

Memprediksi pemenang tender itu tidak sulit: favoritnya adalah perusahaan tank baru Vickers - "Challenger 2". Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa pada saat kompetisi mesin ini hanya ada di atas kertas. Presentasi proyek ini hanya terjadi pada awal 1987. Perbedaan utama adalah bentuk menara mobil ditingkatkan, SLA lebih maju dan senjata baru. Bahkan, para insinyur mengoreksi kelemahan utama dalam desain Challenger, yang merupakan kritik paling banyak.

Pada awal tahun depan, Vickers membuat delapan menara pilot dengan biaya sendiri, dan pada bulan Desember 1988, sebuah kontrak ditandatangani dengan Kementerian Pertahanan (senilai total £ 90 juta) untuk pembangunan sembilan tank eksperimental. Tes pertama dari mereka dimulai pada tahun 1989. Pada musim panas 1991, setelah tes komparatif yang cukup panjang (Abrams, Leopard 2 dan Leclerc berpartisipasi), Kementerian Pertahanan Inggris memutuskan untuk mendukung produsen dalam negeri dan mengakui Challenger 2 sebagai pemenang.

Kecepatan lintas negara 40 km

Produksi serial tangki didirikan di pabrik di Leeds dan Newcastle, dan lebih dari 250 perusahaan kontraktor ikut serta dalam pembuatan kendaraan. Mobil-mobil pertama meninggalkan jalur perakitan pada musim panas 1994. Pada tahun yang sama, pengujian serius terhadap keandalan mesin dilakukan, di mana tangki dioperasikan dalam kondisi yang sangat keras. Challenger 2 berhasil melewati mereka dan membuktikan bahwa itu sepenuhnya sesuai dengan persyaratan yang diajukan oleh militer.

Salah satu fitur desain Challenger-2 adalah bentuk menara.

"Sorotan" utama dari mesin baru ini adalah menara desain yang disempurnakan, dalam bentuknya berbeda dari Menara Challenger dan memiliki visibilitas radar yang lebih rendah. Dengan munculnya pesawat pengintai radar, pembangun tank mulai memperhatikan aspek ini. Tank menerima L30 120 mm meriam baru dengan panjang 55 kaliber dan laras berlapis krom untuk meningkatkan sumber dayanya. Para desainer memberikan banyak perhatian untuk meningkatkan akurasi dan akurasi pistol.

Bodi mobil baru hampir tidak berbeda dari bodi Challenger, tetapi desainnya telah mengalami perbaikan besar. Layar lambung dan dipasang (seperti menara) dari Challenger-2 terbuat dari armor tipe chobham yang lebih baik (komposisinya masih dirahasiakan), yang memberikan perlindungan anti-geser terbaik. Di depan lambung tangki dipasang node untuk pengikat peralatan dozer. Dalam desain mesin dan transmisi, 44 perubahan dilakukan.

Challenger 2 memiliki salib tinggi

Beberapa solusi desain yang digunakan pada Challenger-2 dengan jelas disalin dari kendaraan tempur Soviet. Challenger 2 adalah tank Barat pertama yang menerima tank eksternal tambahan - elemen khas untuk sebagian besar mobil yang diproduksi di Uni Soviet. Desainer Inggris membuat mereka mudah jatuh.

Untuk membuat layar asap, Challenger 2 dapat menggunakan tidak hanya mortir khusus, tetapi juga injeksi bahan bakar diesel ke sistem pembuangan - ini adalah solusi lain yang khas dari sekolah konstruksi tangki Soviet.

Tentara memenangkan Challenger 2 pada tahun 1995

Mobil-mobil pertama mulai tiba di tentara pada tahun 1995. Operasi mereka segera mengungkapkan banyak cacat yang terkait dengan sistem kontrol senjata dan penglihatan. Vickers harus memperbaikinya dengan biaya sendiri. Karena itu, pasokan massal tank di unit-unit tempur tertunda. Pada 1995, sebuah kontrak ditandatangani untuk memasok 18 tank ke pasukan bersenjata Oman.

Tank yang ditujukan untuk orang Arab agak berbeda dari modifikasi dasar. Mereka telah memperbaiki sistem pendingin dan pendingin udara, dan senapan mesin M2 12,7 mm dipasang di menara. Perlu dicatat bahwa modifikasi "gurun" dari mesin pada awalnya dirancang untuk berpartisipasi dalam tender untuk angkatan bersenjata Arab Saudi, di mana, selain dari Inggris, Amerika berpartisipasi dengan "Abrams". Akibatnya, Saudi memilih "orang Amerika" yang lebih terkemuka. Namun, segera versi gurun Challenger berguna bagi Inggris sendiri, setelah Britania mengambil bagian dalam Perang Teluk kedua.

Tanks Challenger 2 berpartisipasi dalam perang Irak

Pada tahun 2009, BAE Systems (hari ini termasuk Vickers Defense Systems) mengumumkan penghentian produksi MBT Challenger-2. Setahun sebelumnya, sebuah program diluncurkan untuk memodernisasi tank yang beroperasi dengan pasukan darat Inggris. Mesin menerima set baju besi berengsel yang baru, senjata dan mesin yang disempurnakan, sistem transmisi dan pengendalian kebakaran yang lebih sempurna. Direncanakan untuk meningkatkan 250 kendaraan tempur.

Pada tahun 2014, tahap modernisasi berikutnya dari Challenger 2 (CR2 LEP) diumumkan, yang menurut militer Inggris akan dapat memperpanjang umur kendaraan tempur ini hingga 2035 dan secara signifikan meningkatkan kinerja tempur mereka. Namun, ada beberapa masalah. Faktanya adalah bahwa Vickers Defense Systems (sebagai bagian dari BAE Systems) telah kehilangan kompetensi untuk memodernisasi tank, satu-satunya perusahaan Inggris yang bekerja dengan Challenger 2 adalah Babcock DSG, tetapi hanya melakukan pemeliharaan dan pasokan mesin-mesin ini. Namun, kedua perusahaan ini berpartisipasi dalam tender. Selain itu, aplikasi diajukan oleh American Lockheed Martin UK dan Sistem Elbit Israel. Sangat mungkin bahwa untuk implementasi yang sukses dari modernisasi yang direncanakan dari perusahaan-perusahaan peserta kompetisi harus bersatu. Oman, yang juga memiliki tank Challenger 2, juga menyatakan minatnya untuk memodernisasi mobil.

Modifikasi tangki Challenger-2

Selain itu, tidak sepenuhnya jelas apa yang sebenarnya akan diperbaiki di tangki. Tahun ini, keputusan departemen militer Inggris diharapkan mengenai pemasangan sistem rudal terpandu baru dan sistem penindasan optik-elektronik. Informasi muncul di media tentang kemungkinan penggantian senjata, tetapi tidak jelas apakah Inggris punya cukup uang untuk itu. Sebagian besar akan tergantung pada anggaran yang akan dialokasikan oleh negara untuk program modernisasi, dan jumlah mobil yang direncanakan untuk ditingkatkan.

Deskripsi desain Challenger-2

MBT "Challenger-2" dibuat sesuai dengan skema tata letak klasik. Di bagian depan kendaraan ada kompartemen perintah, diikuti oleh kompartemen pertempuran dan kompartemen mesin yang terletak di buritan tangki.

Lokasi kru di tank Challenger 2

Di departemen manajemen adalah tempat pengemudi, yang terletak di poros tengah mesin, di sebelah kanan dan kiri itu adalah bagian dari amunisi. Pengemudi mengendalikan tangki dalam posisi berbaring. Tiga anggota awak lainnya - penembak, komandan dan pemuat - terletak di kompartemen pertempuran.

Menara dan lambung tangki terbuat dari lapis baja Chobham multi-generasi generasi kedua. Dimungkinkan untuk menginstal (opsional) ROMOR modul perlindungan dinamis dan layar kisi di sisi-sisi body mesin. Satu-satunya "lemah" zona tangki adalah detail frontal yang lebih rendah, yang, pada kenyataannya, adalah lembaran baja lapis baja biasa, tetapi dapat ditingkatkan dengan perlindungan dinamis. Dengan mempertimbangkan perlindungan dinamis dan layar kisi, massa total Challenger-2 adalah 74,95 ton. Dipercayai bahwa keseluruhan tingkat perlindungan tangki terhadap BPS dan CS tidak kalah dengan modifikasi Leopard-2 Jerman pada A5.

Challenger 2 dipersenjatai dengan meriam 120mm L30A1 rifled, yang larasnya berlapis krom. Amunisi adalah 52 tembakan yang memuat secara terpisah, dan muatan serta proyektil disimpan secara terpisah satu sama lain. Komposisi amunisi termasuk fragmentasi dengan daya ledak tinggi, proyektil penindikan dan asap.

Skema struktur

Drive menunjuk alat-alat listrik. Di luar laras ditutup dengan casing khusus, pistol L30A1 distabilkan di dua pesawat.

Senapan mesin L94A1 (7.62 mm) dipasangkan dengan senapan di atap turret. Ada lagi senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh L37A2 (7.62 mm).

Tangki memiliki sistem pengendalian kebakaran yang dikembangkan oleh General Dynamics. Modifikasi dasar mesin memiliki satu imager termal, yang memberikan gambar kepada komandan dan penembak. Sejak 2007, masing-masing dari mereka menerima perangkat mereka sendiri. Awak yang terlatih dengan baik pada tank Challenger 2 dapat mencapai tujuh target dalam satu menit.

Kecepatan di jalan raya 60 km

MSA alat berat ini mencakup komputer balistik General Dynamics Canada, Commander VS 580 stable day sight (sudut pandang 360 °, yang sama dipasang pada French Leclerc), serta pandangan penembak utama (yang juga distabilkan) dengan laser range finder dan thermal imager.

Challenger 2 memiliki suspensi hidropneumatik. Tangki dilengkapi dengan mesin Perkins 1200 l. c. dan transmisi hidromekanis TN-54, yang menyediakan 6 gigi maju dan mundur.

Aplikasi tangki

Tank Challenger 2 secara aktif digunakan oleh pasukan Inggris selama operasi di Irak (2003-2010). Dan perlu dicatat bahwa kendaraan tempur ini menunjukkan diri dengan sangat baik. Secara khusus, mereka berpartisipasi dalam apa yang disebut Pertempuran Basra, di mana mereka memberikan dukungan api kepada unit yang menyerbu kota.

Challenger 2 saat menyerbu kota

Sepanjang kampanye Irak, hanya dua insiden serius dengan kendaraan tempur ini yang diketahui, dan dalam salah satu kasus Challenger 2 dihancurkan oleh tembakan "ramah". Pada saat yang sama menewaskan dua anggota awak. Pada 2007, sebuah granat RPG menghantam bagian depan tangki bagian bawah dan menusuknya. Akibatnya, pengemudi terluka.

Selama penyerangan Basrah, beberapa penantang Inggris mendapat hingga 70 hit dari peluncur granat tangan, tetapi tidak mendapatkan penetrasi baju besi. Challenger juga bekerja sangat efektif melawan tank-tank Irak, tetapi perlu dicatat bahwa ini adalah kendaraan buatan Soviet yang sangat tua.

Challenger 2 di gurun Irak

Secara umum, Challenger 2 terbukti berada dalam kondisi sulit gurun yang terbaik, sebagai kendaraan tempur yang sangat andal dan efektif dengan kemampuan manuver yang sangat baik. Sebanyak 120 tank dikerahkan di Irak.

Karakteristik TTX Challenger-2

Berikut adalah karakteristik utama dari tangki Challenger 2:

  • berat tempur - 62,5 ton;
  • panjang tubuh - 8,3 m;
  • lebar - 3,5 m;
  • tinggi - 2,5 m;
  • senjata - meriam L30A1 (120 mm) dan dua senapan mesin (7,62 mm);
  • amunisi senjata - 52 tembakan;
  • mesin - Perkins CV-12, 1200l. c.;
  • kecepatan di jalan raya - 59 km / jam;
  • kecepatan di medan kasar - 40 km / jam;
  • cadangan daya - 450 km;
  • kru - 4 orang.
Penantang 2 berat 62,5 ton

Tonton videonya: Tank kartun untuk anak-anak - Video untuk anak-anak Ep 219 (Agustus 2019).