Rusia sedang bersiap untuk memeriksa rudal jelajah terbaru "Burevestnik"

Rusia sedang memulai persiapan untuk melakukan uji terbang rudal jelajah Petrel terbaru yang beroperasi pada mesin nuklir. Ia mampu mengenai target pada jarak berapa pun dari pangkalan. Informasi yang diberikan oleh perwakilan resmi dari Kementerian Pertahanan Federasi Rusia.

"Dipandu oleh persyaratan desain, para peneliti melakukan tes tanah dari unsur-unsur komponen sampel rudal jelajah eksperimental. Pengembangan senjata terbaru dilakukan sesuai dengan rencana," departemen berbagi informasi.

Sekarang tugas utama adalah memenuhi persyaratan untuk kemungkinan uji coba. Tujuan akhir dari proyek ini adalah menciptakan jenis rudal jelajah yang sepenuhnya baru, yang beroperasi berdasarkan prinsip nuklir. Ilmuwan terkemuka dari Lembaga Penelitian Pusat ke-12 di Kementerian Pertahanan, Sergei Pertsev, mengatakan bahwa hasil yang diperoleh selama pengembangan berhasil.

Fitur perangkat

Sebuah rudal jelajah yang tidak mencolok memiliki jangkauan terbang yang tidak terbatas, dan komponen tempur nuklirnya tidak dapat dihantam oleh senjata anti-pesawat.

Pengembangan proyek dimulai pada tahun 2001 dengan dekrit Presiden Federasi Rusia (V. Putin). Ini terjadi setelah penarikan Amerika Serikat dari Perjanjian tentang Pembatasan Sistem Rudal Anti-Balistik.

Perangkat baru adalah kendaraan udara tak berawak untuk peluncuran satu kali. Sebelumnya, mereka disebut proyektil. Keuntungan dari rudal semacam itu adalah kemampuan untuk menentukan arah, bahkan mengubah jalur penerbangan. Mereka dapat terbang di ketinggian rendah, melewati berbagai rintangan. Model modern mampu mencapai target dengan akurasi tinggi.

Tetapi ada beberapa kelemahan: roket semacam itu agak lambat, dan biayanya cukup tinggi.

Untuk pertama kalinya ide untuk membuat perangkat semacam itu muncul dengan René Loran pada tahun 1910. Dan hanya beberapa tahun kemudian semua kondisi muncul untuk menghidupkan ide itu.

Tonton videonya: 5 KAPAL PERANG RUSIA YG SANGAT DI TAKUTI AS DAN NATO (Agustus 2019).