Polandia memesan 40 kendaraan udara tak berawak taktis "Orlik"

Angkatan bersenjata Republik Polandia memesan 40 kendaraan udara taktis tak berawak Orlik PGZ-19R (UAV) untuk sejumlah operasi tambahan.

Kesepakatan yang diumumkan oleh Kementerian Pertahanan Polandia pada 30 November diperkirakan sekitar $ 209 juta.

Diharapkan bahwa kendaraan udara dan simulator tak berawak pertama akan dikirimkan ke angkatan bersenjata Republik Polandia pada tahun 2021.

Kontrak tersebut menyediakan pengiriman 8 kompleks taktis UAV "Orlik", termasuk hampir 40 kendaraan udara tak berawak. Kompleks ini terdiri dari lima UAV PGZ-19R dengan sensor, stasiun kontrol darat (GCS) dan kit komunikasi satelit utama.

UAV dikembangkan oleh WZL-2 (Wojskowe Zaklady Lotnicze) dalam kemitraan dengan PIT-Radwar sebagai kendaraan pengintai pasukan darat. Sementara WZL-2 bertanggung jawab atas kendaraan dan bertindak sebagai manajer proyek dan integrator, tanggung jawab PIT-Radwar mencakup pekerjaan di stasiun kontrol darat.

Orlik PGZ-19R dapat mengirimkan data berkualitas tinggi secara real time dan bekerja pada jarak yang signifikan dari titik peluncuran. PGZ-19 memiliki mesin hybrid dan ditenagai oleh sistem take-off pneumatik. Berat lepas landas maksimum berkisar 80 hingga 90 kg dengan kapasitas angkat 20 kilogram.

Menurut WZL-2, kecepatan jelajah PGZ-19R berkisar dari 120 hingga 180 km / jam, dan jangkauan aksinya hingga 150 kilometer. Itu bisa tetap tinggi hingga 12 jam. Langit-langitnya adalah 5.000 meter. Rentang sayap PGZ-19 adalah 5,25 meter, dan panjang lambung 3,1 meter.

Tonton videonya: Words at War: They Shall Inherit the Earth War Tide Condition Red (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...