Meteorit yang telah jatuh ke Bumi: hadiah dari Semesta atau perusak kosmik?

Alien diam-diam dari luar angkasa - meteorit - yang datang kepada kita dari jurang berbintang dan jatuh ke Bumi, bisa dalam ukuran berapa pun, dimulai dengan kerikil kecil, berakhir dengan balok-balok berukuran raksasa. Konsekuensi dari jatuh seperti itu berbeda. Beberapa meteorit meninggalkan kenangan indah dalam ingatan kita dan jejak samar di permukaan planet ini. Yang lain, sebaliknya, jatuh di planet kita, membawa konsekuensi yang merusak.

Tempat jatuhnya meteorit terbesar dalam sejarah Bumi dengan jelas bersaksi tentang ukuran sebenarnya dari tamu yang tidak diundang. Permukaan planet ini tetap memiliki kawah besar dan kehancuran yang tersisa setelah pertemuan dengan meteorit, yang menunjukkan kemungkinan konsekuensi destruktif yang diharapkan umat manusia jika benda luar angkasa berukuran besar jatuh ke Bumi.

Meteorit jatuh di planet kita

Ruang tidak sepi seperti yang terlihat pada pandangan pertama. Para ilmuwan memperkirakan bahwa 5-6 ton material luar angkasa jatuh di planet kita setiap hari. Untuk tahun ini, angka ini sekitar 2000 ton. Proses ini berlangsung terus-menerus, selama miliaran tahun. Planet kita terus-menerus diserang oleh puluhan hujan meteor, di samping itu, dari waktu ke waktu asteroid dapat terbang ke Bumi, beringsut darinya dalam kedekatan yang berbahaya.

Hujan meteor

Kita masing-masing dapat menyaksikan jatuhnya meteorit kapan saja. Beberapa jatuh di depan mata kita. Dalam hal ini, musim gugur disertai dengan serangkaian fenomena yang cerah dan mengesankan. Meteorit lain yang tidak kita lihat jatuh di tempat yang tidak dikenal. Kita belajar tentang keberadaan mereka hanya setelah kita menemukan potongan-potongan material yang berasal dari luar bumi dalam perjalanan aktivitas kehidupan kita. Mengingat hal ini, merupakan kebiasaan untuk membagi hadiah kosmik yang datang kepada kita pada waktu yang berbeda menjadi dua jenis:

  • meteorit yang jatuh;
  • menemukan meteorit.

Setiap meteorit yang jatuh, yang terbangnya dapat diprediksi, menerima nama sebelum jatuh. Meteorit yang ditemukan dipanggil terutama di tempat temuan mereka.

Informasi tentang bagaimana meteorit jatuh dan konsekuensi apa yang ada pada saat yang sama sangat terbatas. Komunitas ilmiah hanya di pertengahan abad XIX mulai melacak jatuhnya meteorit. Seluruh periode sebelumnya dalam sejarah umat manusia mengandung sangat sedikit fakta tentang jatuhnya benda langit yang besar di Bumi. Kasus-kasus seperti itu dalam sejarah berbagai peradaban lebih cenderung bersifat mitologis, dan uraiannya tidak ada hubungannya dengan fakta ilmiah. Di era modern, para ilmuwan mulai mempelajari hasil jatuhnya meteorit terdekat di zaman kita.

Jatuhnya meteorit pada gambar

Peran besar dalam proses mempelajari fenomena astronomi ini dimainkan oleh meteorit yang ditemukan di permukaan planet kita di periode selanjutnya. Saat ini, peta terperinci tentang jatuhnya meteorit telah disusun, area-area yang kemungkinan besar berupa meteorit akan jatuh di masa mendatang.

Sifat dan perilaku meteorit yang jatuh

Sebagian besar tamu surga yang mengunjungi planet kita pada waktu yang berbeda adalah batu, besi, dan gabungan meteorit (besi-batu). Yang pertama adalah kejadian paling sering di alam. Ini adalah fragmen residual dari mana planet-planet tata surya terbentuk. Meteorit besi terdiri dari besi yang berasal dari alam dan nikel, dan bagian besi di dalamnya lebih dari 90%. Jumlah tamu ruang besi yang telah mencapai lapisan permukaan kerak bumi tidak melebihi 5-6% dari total.

Goba

Goba sejauh ini merupakan meteorit terbesar yang ditemukan di Bumi. Gumpalan besar makhluk luar angkasa, raksasa besi seberat 60 ton, jatuh ke Bumi pada zaman prasejarah, dan baru ditemukan pada 1920. Tentang benda ruang ini hari ini menjadi terkenal hanya karena terdiri dari besi.

Meteorit batu bukanlah formasi yang kuat, tetapi mereka juga dapat mencapai ukuran besar. Paling sering, tubuh seperti itu runtuh selama penerbangan dan kontak dengan tanah, meninggalkan kawah besar dan kawah. Terkadang meteorit batu runtuh selama penerbangan melalui lapisan padat atmosfer Bumi, menyebabkan ledakan besar.

Fenomena ini masih segar dalam ingatan komunitas akademik. Tabrakan planet Bumi pada tahun 1908 dengan benda angkasa yang tidak diketahui disertai dengan ledakan kekuatan luar biasa yang terjadi pada ketinggian sekitar sepuluh kilometer. Peristiwa ini terjadi di Siberia Timur, di lembah Sungai Podkamennaya Tunguska. Menurut perhitungan ahli astrofisika, ledakan meteorit Tunguska pada tahun 1908 memiliki kekuatan 10-40 Mt dalam hal setara dengan TNT. Dalam hal ini, gelombang kejut mengitari bola dunia empat kali. Dalam beberapa hari, fenomena aneh terjadi di langit dari Atlantik ke Timur Jauh. Lebih tepat menyebut benda ini meteoid Tungus, karena benda kosmik meledak di atas permukaan planet. Studi tentang daerah ledakan, yang telah berlangsung selama lebih dari 100 tahun, telah memberi para ilmuwan sejumlah besar bahan ilmiah dan terapan yang unik. Ledakan benda langit yang begitu besar, berbobot ratusan ton di wilayah sungai Siberia Podkamennaya Tunguska, disebut fenomena Tunguska di dunia ilmiah. Hingga saat ini, lebih dari 2 ribu pecahan meteorit Tunguska telah ditemukan.

Fenomena tungus

Raksasa luar angkasa lain meninggalkan kawah besar, Chicxulub, yang terletak di Semenanjung Yucatan (Meksiko). Diameter depresi raksasa ini adalah 180 km. Meteorit itu, yang meninggalkan kawah raksasa, dapat memiliki massa beberapa ratus ton. Bukan tanpa alasan, para ilmuwan menganggap meteorit ini sebagai yang terbesar dari semua yang telah mengunjungi Bumi dalam seluruh sejarah panjangnya. Yang tak kalah mengesankan adalah jejak dari jatuhnya meteorit di Amerika Serikat, kawah Arizona yang terkenal di dunia. Mungkin jatuhnya meteorit sebesar itu adalah awal dari akhir era dinosaurus.

Kawah Arizona

Kehancuran dan konsekuensi skala besar seperti itu adalah hasil dari kecepatan luar biasa yang dimiliki oleh sebuah meteorit menuju Bumi, massa dan ukurannya. Meteorit yang jatuh, yang kecepatannya 10-20 kilometer per detik, dan massa - puluhan ton, mampu menyebabkan kerusakan dan korban yang luar biasa.

Bahkan tamu-tamu luar angkasa yang tidak begitu besar, yang terbang ke kita, dapat menyebabkan kehancuran lokal dan menyebabkan kepanikan di antara penduduk sipil. Di era baru, manusia telah berulang kali menemukan fenomena astronomi semacam itu. Faktanya, segala sesuatu kecuali kepanikan dan kegembiraan terbatas pada pengamatan astronomi yang aneh dan studi selanjutnya tentang tempat-tempat di mana meteorit jatuh. Begitulah pada tahun 2012 selama kunjungan dan jatuhnya meteorit berikutnya dengan nama Sutter Mill yang indah, yang, menurut data awal, siap untuk menghancurkan wilayah Amerika Serikat dan Kanada. Segera di beberapa negara bagian, penduduk mengamati kilatan terang di langit. Penerbangan mobil berikutnya terbatas pada jatuhnya permukaan bumi sejumlah besar fragmen kecil yang tersebar di wilayah yang luas. Hujan meteor di Tiongkok, diamati di seluruh dunia pada Februari 2012, berlalu dengan cara yang sama. Di daerah gurun Cina, hingga ratusan batu meteorit dengan berbagai ukuran telah jatuh, meninggalkan lubang dan corong berbagai ukuran setelah tabrakan. Massa fragmen terbesar yang ditemukan oleh para ilmuwan Cina adalah 12 kg.

Hujan meteor di Tiongkok

Fenomena astrofisika semacam itu terjadi secara teratur. Ini disebabkan oleh fakta bahwa hujan meteor yang mengalir deras di tata surya kita, dari waktu ke waktu dapat melintasi orbit planet kita. Contoh nyata dari pertemuan tersebut adalah kunjungan rutin Bumi ke hujan meteor Leonid. Di antara hujan meteor yang terkenal, dengan Leonid-lah Bumi terpaksa bertemu setiap 33 tahun. Selama periode ini, yang jatuh pada bulan November, kejatuhan bintang disertai dengan puing jatuh di Bumi.

Waktu kita dan fakta baru tentang meteorit yang jatuh

Paruh kedua abad ke-20 bagi ahli astrofisika dan geologi merupakan ujian nyata dan tempat pengujian eksperimental. Selama waktu ini, cukup banyak jatuh meteorit terjadi, yang dicatat dengan berbagai cara. Beberapa tamu surga dengan penampilan mereka menciptakan kehebohan di antara para ilmuwan dan menyebabkan agiotage yang cukup besar di antara penduduk kota, meteorit lain hanya menjadi fakta statistik.

Meteorit jatuh dinosaurus

Peradaban manusia terus melaju dengan luar biasa. Meteorit terbesar yang jatuh ke bumi di era modern belum berukuran sangat besar, juga tidak merusak infrastruktur secara serius. Alien luar angkasa terus jatuh di daerah berpenduduk jarang di planet ini, menghujani bagian dari reruntuhan. Kasus meteorit yang jatuh, yang melibatkan para korban, praktis tidak ada dalam statistik resmi. Satu-satunya fakta dari kenalan yang tidak menyenangkan itu adalah jatuhnya sebuah meteorit di Alabama pada tahun 1954 dan kunjungan seorang tamu luar angkasa ke Inggris pada tahun 2004.

Jatuhnya meteorit di rumah

Semua kasus tabrakan Bumi lainnya dengan benda-benda langit dapat dicirikan sebagai fenomena astronomi yang menarik. Fakta paling terkenal tentang jatuhnya meteorit bisa dihitung dengan jari. Ada banyak bukti dokumenter tentang fenomena ini dan banyak karya ilmiah telah dilakukan:

  • Meteorit Kirin, yang massanya 1,7 ton, jatuh pada Maret 1976 di bagian timur laut Cina selama hujan meteor yang berlangsung 37 menit dan menutupi seluruh bagian timur laut negara itu;
  • pada tahun 1990, dekat kota Sterlitamak pada malam Mei 17-18, sebuah batu meteorit seberat 300 kg jatuh. Tamu surgawi meninggalkan kawah dengan diameter 10 meter;
  • Pada tahun 1998, sebuah meteorit seberat 800 kg jatuh di Turkmenistan.

Awal milenium ketiga ditandai oleh sejumlah fenomena astronomi yang cerah, di antaranya yang harus diperhatikan:

  • September 2002 ditandai oleh ledakan udara dahsyat di wilayah Irkutsk, yang merupakan hasil dari jatuhnya meteor besar;
  • sebuah meteorit yang jatuh pada 15 September 2007 di dekat Danau Titicaca. Meteorit ini jatuh di Peru, meninggalkan corong sedalam 6 meter. Fragmen meteorit Peru ini ditemukan oleh penduduk lokal yang diukur dalam kisaran 5-15 cm.
Meteorit Peru

Di Rusia, kasus yang paling mencolok dikaitkan dengan penerbangan dan jatuhnya tamu surgawi di dekat kota Chelyabinsk. Pada pagi hari 13 Februari 2013, berita menyapu negara: meteorit jatuh di wilayah Danau Chebarkul (Wilayah Chelyabinsk). Kekuatan utama tumbukan benda kosmik mengalami permukaan danau, dari mana pecahan meteorit dengan berat total lebih dari setengah ton kemudian ditangkap dari kedalaman 12 meter. Setahun kemudian, fragmen terbesar dari meteorit Chebarkul, dengan berat beberapa ton, ditangkap dari dasar danau. Pada saat penerbangan meteorit, hal itu diamati oleh penduduk dari tiga wilayah negara sekaligus. Di atas wilayah Sverdlovsk dan Tyumen, saksi mata mengamati bola api besar. Di Chelyabinsk sendiri, kejatuhan itu disertai dengan kerusakan yang tidak signifikan pada infrastruktur perkotaan, tetapi cedera terjadi di antara penduduk sipil.

Chebarkul

Kesimpulannya

Berapa banyak lagi yang jatuh di planet meteorit kita, tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti. Para ilmuwan terus bekerja di bidang keamanan anti-meteorit. Analisis perkembangan terakhir di daerah ini telah menunjukkan bahwa intensitas kunjungan ruang oleh tamu ruang telah meningkat. Peramalan jatuh di masa depan adalah salah satu program utama, yang dilakukan oleh para ahli dari NASA, badan antariksa lainnya dan laboratorium astrofisika ilmiah. Namun, planet kita tetap terlindungi dengan buruk dari kunjungan tamu tak diundang, dan meteorit besar yang jatuh di Bumi dapat melakukan tugasnya - untuk mengakhiri peradaban kita.

Tonton videonya: The Third Industrial Revolution: A Radical New Sharing Economy (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...