Mengapa Trump tidak akan melawan DPRK atau cara memotong simpul Korea?

Kapal induk nuklir Amerika "Carl Vinson" sedang menuju ke pantai Korea Utara, kemudian Nimitz dan Ronald Reagan akan bergabung dengannya. Masing-masing kapal ini dapat membawa sekitar 100 pesawat terbang dan helikopter dari berbagai jenis. China telah menghentikan penerbangan penerbangan sipil ke DPRK, dan hari ini perwakilan Korea Utara ke PBB mengatakan bahwa prospek perang nuklir lebih dekat dari sebelumnya. Meskipun demikian, DPRK menolak untuk menghentikan uji coba nuklir dan rudal.

Setiap orang menjadi terbiasa dengan kenyataan bahwa sekali dalam satu atau dua tahun di semenanjung Korea suatu kejengkelan dimulai. Kim lainnya mengancam akan menembakkan sesuatu kiloton ke tetangga terdekatnya atau, secara umum, untuk melancarkan perang skala penuh dengan imperialis terkutuk. Setiap kali, memainkan tingkat ketidakcukupan yang ekstrem, kepemimpinan DPRK mencoba membuat rekan-rekannya lebih patuh, dan, sebagai suatu peraturan, ia melakukannya dengan baik. Tapi kemudian ludah jatuh di atas batu, dan bahkan lebih: retorika militer yang agresif sekarang datang bukan dari Pyongyang, tetapi dari Washington.

Presiden Amerika Serikat ke-45, Donald Trump, tampaknya senang merasa seperti seorang koboi sejati. Serangan tiba-tiba "Tomahawk" pada Shairat membuat pemimpin Rusia dengan mengingat Obama yang bermasalah dengan garis merah dan secara radikal mengubah tata letak di Timur Tengah. Tampaknya Tuan Trump dengan serius memutuskan untuk mengambil bagian dalam persaingan memperebutkan pemimpin dunia modern yang paling "beku". Dalam hal ini, ia menghadapi perjuangan yang serius, karena ada lebih dari cukup pesaing untuk tempat ini hari ini. Apakah mungkin untuk mengulang skenario Suriah di Timur Jauh? Dan bagaimana ini bisa mengancam dunia dan wilayah?

Darah kecil dan wilayah asing

Presiden AS yang baru terpilih akan melalui bukan yang terbaik kali. Pengunduran diri penasihat terdekat, Skandal pembatalan keputusan presiden paling penting, tuduhan konstan simpati berlebihan untuk Vladimir Putin. Semua ini telah mencapai peringkat Trump di dalam negeri. Pemimpin Amerika memutuskan untuk mencari jalan keluar dari posisi yang tidak nyaman ini di arena internasional: pada 7 April, dua kapal perusak Amerika meluncurkan serangan roket tiba-tiba di sebuah pangkalan udara di Suriah Shairat. 59 Tomahawk cruise misil berubah menjadi besi tua sebagian besar pesawat yang terletak di pangkalan, dan hampir sepenuhnya menghancurkan infrastrukturnya.

Keluar dari kebodohan kecil, dunia Barat secara keseluruhan menyetujui tindakan orang Amerika. Mereka bereaksi positif terhadap serangan rudal terhadap Suriah dan para pemimpin sebagian besar negara di Timur Tengah. Peringkat Trump di AS naik tajam.

Dan dua hari setelah serangan rudal, kapal induk nuklir AS Carl Vinson tiba-tiba mengubah rute dan pergi ke pantai Korea Utara. Amerika mengatakan mereka tidak lagi berniat menanggung ujian senjata nuklir Korea dan peluncuran rudal balistik. Ini adalah latar belakang dari eksaserbasi Timur Jauh saat ini, sekarang mari kita coba memprediksi hasilnya nanti.

Trump selama kampanye pemilihan memberikan banyak perhatian kepada DPRK dan mengeluh tentang ompongnya kebijakan Obama mengenai rezim Korea Utara. Namun, retorika pra-pemilihan adalah satu hal, dan kehidupan nyata adalah hal lain.

Donald Trump sekarang membutuhkan perang kecil kemenangan, dengan jumlah minimal korban di kalangan militer AS dan hasil yang mengesankan. "Dengan sedikit darah dan di wilayah asing", - seperti yang pernah mereka katakan di Uni Soviet. Tapi ini jelas bukan tentang DPRK.

Apakah Amerika Serikat bersama-sama dengan Korea Selatan dan Jepang (Jepang pasti akan terlibat dalam konflik hipotetis ini) dapat mengalahkan "negara Juche"? Ini tidak diragukan. Tetapi apa yang akan menjadi kemenangan dalam perang ini, dan kemudian apa yang harus dihadapi para pemenang?

Korea Utara mulai bersiap untuk pertempuran yang akan datang dengan Korea Selatan dan Amerika Serikat segera setelah kemunculannya di peta politik dunia, pada tahun 50-an. Fakta bahwa itu akan terjadi cepat atau lambat, orang Korea Utara tidak pernah benar-benar ragu. Selama beberapa dekade terakhir, negara yang sangat otoriter, sangat militeristik telah dibangun di utara paralel ke-38, yang ideologinya dibangun di atas ancaman konstan dari luar.

Populasi DPRK sedikit kurang dari 30 juta orang, sementara tentara negara itu adalah salah satu yang terbesar di planet ini - pada tahun 2012 jumlahnya adalah 1,2 juta orang. Korea Utara memiliki sekitar 4 ribu tank, lebih dari 10 ribu senjata artileri, 2,5 ribu MLR. Angkatan udara DPRK memiliki sekitar 600 pesawat terbang, serta sejumlah besar sistem pertahanan udara yang berbeda, dari Shilok yang sangat kuno hingga sistem rudal pertahanan udara S-200 Soviet. Sebagian besar senjata ini adalah sampel Soviet atau Cina yang usang secara fisik dan moral, tetapi jumlah totalnya masih mengesankan. Pengalaman banyak konflik menunjukkan bahwa dengan tingkat motivasi yang tepat, Anda dapat berhasil bertarung bahkan dengan peralatan yang sudah ketinggalan zaman. Dan dengan motivasi Korea Utara, semuanya baik-baik saja.

Anda juga dapat menambahkan bahwa sumber daya mobilisasi negara adalah 6,2 juta orang, dan hanya 10 juta orang yang cocok untuk dinas militer. Fakta menarik lainnya: jumlah pasukan khusus Korea Utara diperkirakan 80 hingga 120 ribu orang. Jika terjadi perang, orang-orang ini akan melakukan sabotase dan mengatur gerilya yang sebenarnya di belakang musuh.

Namun, kompleksitas perang potensial dengan Korea Utara tidak hanya pada sejumlah besar senjata yang dimiliki negara itu. Saddam Hussein juga memiliki gunungan senjata Soviet, tetapi ini tidak menghentikan Amerika untuk melakukan dua kali pasukan Irak. Namun, jika terjadi permusuhan di Semenanjung Korea, wilayah Korea Selatan, termasuk ibukotanya Seoul, serta pangkalan militer AS, akan diserang. Selain itu, Seoul bahkan dapat ditutup dengan tembakan artileri dari wilayah DPRK.

Tapi itu belum semuanya. Sejak 2005, DPRK secara resmi menjadi negara nuklir. Buat senjata nuklir Korea membantu Uni Soviet. Sejak pertengahan 1950-an, Uni Soviet mengirim spesialis nuklir ke DPRK, mendirikan pusat nuklir di Yongbyon, dan tiga tahun kemudian mentransfer reaktor nuklir IRT-2000 ke Korea. Ahli geologi dari Uni Soviet menemukan deposit uranium yang kaya di negara itu.

Jumlah pasti tuduhan nuklir yang ada pada kepemimpinan DPRK tidak diketahui, tetapi militer Korea Selatan percaya bahwa Pyongyang bisa saja mengakumulasi bahan nuklir untuk membuat 60 hulu ledak. Pada 2018, Kim Jong-un mengatakan bahwa negaranya memiliki senjata termonuklir, tetapi tidak semua ahli yakin akan hal ini.

Pada akhir 1960-an, spesialis Korea mulai bekerja pada pengembangan senjata roket. Dalam aspek ini, USSR juga memberikan semua bantuan yang mungkin kepada DPRK. Pada awal 1970-an, Korea Utara memulai kerja sama dalam pengembangan rudal balistik dengan China. Selama bertahun-tahun, Iran telah bekerja sama dengan DPRK di bidang ini, beberapa rudal Korea diadopsi oleh tentara Iran.

Saat ini, Korea Utara memiliki persenjataan roket yang mengesankan. Ini termasuk rudal balistik jarak pendek, Hvason-11 (analog dengan Tochka-U Soviet), Hvason-5, Hvason-6, dan rudal jarak menengah (Hvason-7 dan Tapi-Dong-2 "). Jangkauan penerbangan mereka mencapai 2 ribu km. Selain itu, sekarang Korea ingin menguji coba rudal antarbenua pertama "Hwaseong-13", yang mampu terbang ke Amerika Serikat. Jumlah pasti rudal yang bekerja dengan pasukan DPRK tidak diketahui, tetapi secara akurat diukur dalam ratusan unit. Seluruh wilayah Jepang dan Korea Selatan berada dalam jangkauan rudal Korea Utara.

Unsur-unsur sistem pertahanan rudal Amerika dikerahkan di Korea Selatan dan Jepang, khususnya kompleks THAAD dan Patriot PAC-2. Sistem anti-rudal Aegis digunakan pada kapal-kapal Jepang dan Korea Selatan. Tapi bisakah kekuatan ini dijamin untuk mencegat semua rudal? Terutama mereka yang akan memiliki hulu ledak nuklir?

Perlu dicatat bahwa kejengkelan saat ini antara Pyongyang dan Washington masih jauh dari yang pertama. Terlebih lagi, sebelum hawa nafsu membara dengan serius, dan tajuk rencana surat kabar penuh dengan berita utama tentang awal Perang Dunia Ketiga. Ada informasi bahwa segera setelah runtuhnya Uni Soviet, pada tahun 1994, pencinta saksofon dan penikmat praktisi muda, Bill Clinton, secara serius mempertimbangkan kemungkinan untuk menyelesaikan masalah Korea Utara secara paksa. Komandan pasukan Amerika di Semenanjung Korea, Gerry Luck, dan ketua kepala komite staf gabungan, Jenderal John Shalikashvili, menyiapkan laporan untuk presiden, yang berisi perkiraan kemungkinan kampanye militer. Menurut dokumen ini, sudah di bulan pertama perang, kehilangan tentara Amerika akan sekitar 50 ribu orang tewas dan terluka, di antara Korea Selatan, angka ini akan menjadi sekitar setengah juta. Secara umum, kehilangan Amerika Serikat dalam perang melawan Korea Utara akan menjadi sekitar 100 ribu orang, dan Korea Selatan - 900 ribu orang. Menurut para jenderal, perang akan menelan biaya pembayar pajak AS $ 1 triliun.

Mungkin saja angka-angka ini dilebih-lebihkan. Tetapi jika Anda memperhitungkan prediksi seperti itu, maka tidak ada presiden Amerika yang akan memulai Perang Korea Kedua, berada dalam pikiran dan ingatan yang sehat. Untuk mengambil langkah seperti itu, ia harus memiliki pangkalan "beton bertulang", bahkan lebih tiba-tiba daripada serangan terhadap armada Amerika di Pearl Harbor.

Ketua Cina Mao pernah mengatakan bahwa perang nuklir di wilayah Pasifik akan menelan biaya 100 juta jiwa manusia. Sejak itu, banyak yang telah berubah, tetapi untuk menyelesaikan krisis Korea, yang dimulai hampir 70 tahun yang lalu, sedikit darah tidak akan keluar dengan pasti.

Tidak boleh dilupakan bahwa pemogokan terhadap fasilitas nuklir Korea dapat mengubah sebagian besar wilayah itu menjadi zona Chernobyl yang sangat besar.

"Ceri di atas kue"

Ada aspek-aspek lain yang perlu dipertimbangkan ketika kita berbicara tentang kemungkinan konsekuensi dari perang di Semenanjung Korea.

Ingat tahun 1998. Itu adalah krisis keuangan Asia yang menjadi salah satu alasan utama gagal bayar yang menjatuhkan ekonomi Rusia. Dan bayangkan apa yang akan terjadi pada ekonomi dunia jika terjadi konflik skala penuh di wilayah tersebut. Dan apa yang akan terjadi pada pasar keuangan global jika roket dengan hulu ledak nuklir terbang menuju Tokyo Stock Exchange. Tidak masalah jika mereka ditembak jatuh atau tidak. Dalam konflik hipotetis ini, tiga ekonomi dunia pertama akan terlibat dalam beberapa tingkat: Amerika Serikat, Cina, dan Jepang. Krisis tahun 2008 tampaknya bagi kita semua pertunjukan siang anak-anak.

Dan aspek terakhir. Orang Amerika telah belajar cukup baik untuk bertarung. Dua kampanye Irak di mana mereka melakukan salah satu pasukan terkuat di wilayah itu melalui satu gerbang membuktikan ini. Namun, konsekuensi politik dari perang ini masih diruntuhkan oleh dunia. Irak, yang berada di bawah kendali ketat, bahkan jika itu bukan orang yang sangat baik, terjerumus ke dalam kekacauan. Dan keputusan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Barack Obama untuk menarik pasukan Amerika dari Irak menyebabkan bencana total - munculnya negara Islam.

Apa yang harus dilakukan dengan Korea Utara setelah "pasukan cahaya" menang dan menjatuhkan rezim Kimov? Sekarang Korea Utara adalah salah satu negara paling totaliter di dunia. Dengan kamp konsentrasi, kelaparan biasa (sangat mirip dengan USSR awal), dengan populasi yang otaknya dicuci selama satu dekade dengan propaganda yang sangat sulit. Bisakah Korea Selatan dan Korea Utara bersatu dalam satu negara? Secara teoritis, ya. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh pengalaman menggabungkan GDR dan Republik Federal Jerman, itu sangat sulit.

Setelah jatuhnya Tembok Berlin, Jerman Barat menginvestasikan sejumlah besar dalam pengembangan Jerman Timur. Perusahaan baru dibangun, Soviet "Khrushchev" direkonstruksi, jalan diperbaiki. Dan terlepas dari kenyataan bahwa GDR adalah negara yang cukup kaya, "showcase of the Eastern Bloc". Bahkan lebih sulit dengan kesadaran orang Jerman, baik "Barat" dan "Timur". Ada saling penolakan yang kuat. Namun, mereka tidak saling bertarung. Untuk kembali secara mental menjadi satu negara, diperlukan waktu beberapa dekade bagi Jerman. Berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk mengubah DPRK menjadi negara normal, dan setelah berapa tahun rakyatnya dapat pulih dari dampak propaganda dahsyat?

Namun, terlepas dari kompleksitas masalah "Korea Utara", dunia masih harus menyelesaikannya. Keberadaan di abad XXI sebuah negara besar dengan populasi multi-juta, yang kepemimpinannya telah membawanya ke kemiskinan, kelaparan dan kamp konsentrasi, adalah rasa malu yang nyata bagi komunitas dunia. Terlebih lagi, jika para diktator turun-temurun dari negara ini telah terbiasa untuk terus-menerus mengancam tetangga mereka dengan Armageddon nuklir. Untuk masalah ini, pasti tidak ada solusi yang benar-benar bagus. Kemungkinan besar, Anda harus memilih antara yang buruk dan yang sangat buruk. Tetapi semakin jauh dunia mentolerir Kimov dan memberikan konsesi kepada mereka, akan lebih sulit untuk memperbaiki masalah ini.

Tonton videonya: HKYTVHuh Kyung young lectures in LA Huh came Earth from heaven to prevent world war 3허경영 LA강연 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...