Respons Nuklir AS terhadap Belati Rusia

Sejak akhir Perang Dunia II, Amerika Serikat belum keluar dari keadaan konfrontasi dengan Uni Soviet (dan kemudian dengan Federasi Rusia) di bidang politik, militer, dan ekonomi. Untungnya, konflik militer langsung antara Washington dan Moskow sekarang dapat dihindari, termasuk melalui kehadiran pencegahan nuklir.

Keseimbangan strategis secara berkala bergeser ke satu arah atau yang lain, namun fluktuasi dibuat dalam batas yang dapat diterima tanpa melewati garis merah.

Keberhasilan dalam persaingan kedua negara adidaya ini bergantung langsung pada ketersediaan sarana perang modern, yang mereka miliki. Tidak mengherankan bahwa ketika salah satu pihak menciptakan jenis senjata baru, yang lain berusaha untuk mengikuti perkembangan senjata barunya.

Dengan demikian, Rusia menanggapi pengembangan pertahanan rudal AS, yang objeknya sudah dikerahkan di benua Eropa, yaitu di Polandia dan Rumania, dengan rudal jelajah baru dengan pembangkit listrik tenaga nuklir dan Belati hipersonik.

Seperti yang diharapkan, Pentagon merespons dengan penciptaan amunisi taktis baru - bom nuklir B61-12. Faktanya, pesawat ini dapat digunakan di lapangan udara sekutu Amerika di Aliansi Atlantik Utara atau di negara-negara yang bersahabat dengan mereka di wilayah yang berbatasan dengan Federasi Rusia.

Tentu saja, ini akan menjadi masalah yang signifikan bagi angkatan bersenjata Rusia, karena tidak mudah untuk menentukan apakah amunisi telah ditempatkan di pangkalan militer, mengingat bahwa hampir tidak mungkin secara teknis membedakan B61-12 nuklir dari bom konvensional.

Dari pers terbuka diketahui bahwa bom memiliki sistem penargetan super-modern untuk target darat dengan dimensi yang relatif kecil, yang memungkinkan kita untuk berbicara tentang profilnya yang rendah untuk stasiun radar, serta memeringkatnya sebagai senjata berpresisi tinggi.

Tidak hanya pembom yang akan digunakan sebagai kapal induk, tetapi juga American F-15 Strike Eagle, F-16 Fighting Falcon, pesawat tempur F-35 Lightning II, German Tornado dan sejumlah pesawat lainnya.

Pesawat pengangkut dapat menjatuhkan bom pada jarak sekitar 50 km ke target yang ditentukan, yang dalam beberapa kasus memungkinkan pilot NATO untuk menggunakan senjata nuklir tanpa memasuki zona pertahanan udara yang paling berbahaya.

Kapasitas, tergantung pada sifat target tanah, dapat berkisar dari 300 ton hingga 50 kiloton.

Saat mempersenjatai V61-12 akan tiba pada tahun 2020. Diperkirakan sekitar 200 bom nuklir modifikasi ini akan dikerahkan di Eropa.

Kehadiran sejumlah besar senjata nuklir di Eropa tidak mungkin membantu mengurangi ketegangan dalam hubungan AS-Rusia. Ya, dan ahli strategi Pentagon tidak boleh berpuas diri dengan harapan bahwa mereka akan dapat mentransfer teater hipotetis operasi militer ke benua Eropa. Lagipula, mereka dipaksa untuk mengingat bahwa tidak ada target yang tidak terjangkau untuk senjata Rusia jenis terbaru, termasuk di Amerika Serikat.

Jadi untuk saat ini kedua belah pihak menjaga keseimbangan dalam senjata perang yang ofensif.

Tonton videonya: Amerika Serikat Kerahkan 200 Marinir Didekat Indonesia (Agustus 2019).