Cinqueda: sejarah senjata Italia

Pada abad XV-XVI di antara orang Italia, satu jenis pisau yang unik dikenal luas. Dia jelas menonjol dari banyak pedang saat itu. Ini adalah Cinqueda, yang oleh para sejarawan dinilai sebagai salah satu jenis belati, terlepas dari tanda-tanda yang menyebutnya sebagai pedang penuh.

Kisah Cincaeda

Bahkan sebelum pertengahan abad ke-15, orang Eropa tampaknya belum pernah mendengar jenis senjata seperti itu, karena sampel awal Cincaeda belum ditemukan. Semua spesimen yang dikenal ditemukan di utara negara itu, di mana penduduk menggunakannya terutama untuk pertahanan diri. Diyakini bahwa Cinqueda pertama kali muncul di antara Florentines dan Venetians, dan tempat utama untuk produksi senjata dingin ini dianggap sebagai wilayah Venesia - Verona.

Nama "Chinquad" berasal dari kata Italia "lima", dan diterjemahkan sebagai "dewa lima". Dalam konfigurasinya, bilah belati agak tidak biasa untuk saat itu. Jadi di area pegangan, lebar bilah tepat berada di level lima jari. Penyempitan lebih lanjut terjadi di area ujung, yang selanjutnya membentang menjadi segitiga. Ada juga versi kedua dari nama Chinquads. Belati itu disebut "lidah banteng" karena kesamaan bentuk bilahnya dengan bentuk baji lidah binatang itu.

Pegangan pada belati Italia kuno, yang ditemukan oleh para arkeolog, dibuat sesuai dengan gaya umum. Mereka menyerupai gagang belati kuno Mycenaean dan pori-pori Yunani kuno. Namun, hanya ada satu perbedaan yang sangat serius. Dengan demikian, Chinquad memiliki benda melengkung tajam, menyerupai tanduk diarahkan ke area ujung belati. Di masa depan, banyak pegangan yang dipasangkan menempel pada pedang klasik kemudian.

Menangani cinqueadas

Di stik belati dibuat relung untuk jari, yang menambahkan kenyamanan memegang mereka di tangannya. Cinqueads warga negara Italia yang mulia, pada umumnya, didekorasi dengan kaya dan bertatahkan.

Beberapa ahli mengamati dalam desain chinquad yang tumpang tindih dengan pisau pugio Romawi kuno, mereka juga menyerupai pedang pendek parazonium.

Beberapa chinquad memiliki ukuran yang sangat kecil, dengan bilah hingga 15 cm, yang lain lebih besar hingga 20 cm. Namun, sebagian besar lengan dingin Italia ini memiliki bilah besar hingga lebar 45 cm dan pada sambungan dengan pegangan hingga 9 cm. Kadang-kadang pegangan dibuat bahkan dalam versi dua tangan, maka, itu sangat tidak nyaman untuk memegang pedang berat dengan gagang pegangan tipis.

Sebenarnya karena ketidaknyamanan ini dan sejumlah besar senjata, permintaan untuk itu telah anjlok. Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa selama hampir lima puluh tahun Chinquads telah menyebar luas ke seluruh wilayah Italia dan bahkan mencakup sebagian besar Prancis. Setelah kemunculan popularitas senjata mereda, pandai besi Verona Italia Utara mulai memperluas lingkup pengaruh mereka. Mereka tidak lagi hanya berfokus pada bangsawan kaya, mulai memperhatikan netsyantyantisme dan kerajinan tangan yang makmur.

Telah direvisi panjang blade ke arah pengurangan tajam. Sejak itu, Cincaedas menjadi lebih mirip bukan dengan pedang, tetapi dengan belati. Namun, pedagang senjata api dan pedagang senjata, mereka masih disebut "pedang", hanya untuk mengisi harga, serta untuk meningkatkan komponen status.

Ketika kejenuhan pasar ini terjadi pada tingkat yang cukup, pembuat senjata Italia Utara semakin mengurangi panjang bilah dan, tentu saja, mengurangi total biaya produk. Dengan demikian, lebih dari periode seratus tahun dari awal produksi produk pertama hingga pertengahan abad XV, panjang blade di Cinqueed berkurang lebih dari tiga kali.

Setelah menjadi sangat populer dan "dipromosikan" secara luas, meskipun jenis senjata dingin yang agak berat dan tidak nyaman, Chinquand mulai diakuisisi oleh petani dan warga miskin, dan, tentu saja, oleh bandit lokal untuk membawa rahasia mereka.

Chinquads sering memiliki pisau berwarna biru dengan pola-pola terukir, dan dihiasi dengan daun emas. Sebagian besar pola ukiran dikaitkan oleh sejarawan dengan dua pengrajin Italia Utara. Kualitas pola goresan pada blade sangat bagus. Jadi pada set salinan yang ditemukan, gambar-gambar tekstur yang luar biasa, dengan lambang yang ditelusuri dengan cermat, serta dengan plot-plot terkenal pada masa itu, dipertahankan dan terlihat.

Meskipun demikian, tetapi misteri utama dari sejarah senjata-senjata ini adalah pertanyaan:

  • Apa yang menyebabkan senjata Italia ini?
  • Apa rahasia pertumbuhan popularitas yang cepat?
  • Mengapa senjata Italia Utara ini menghilang begitu cepat tanpa mempertahankan warisan yang layak?

Namun, tempat suci tidak pernah kosong, dan Cinquead tidak terkecuali. Jadi, sudah di abad XVI, tempat-tempat pedang mulia sehari-hari ditempati oleh pedang.

Tonton videonya: cinqueda di Bologna (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...