Cruiser "Aurora": sejarah kapal, legenda kapal

Abad kapal tidak panjang dan ujungnya biasanya sedih: dasar laut atau dinding pabrik pembuatan kapal, di mana mereka dipotong untuk memo. Namun, ada beberapa pengecualian - ini adalah kapal-kapal terkenal yang, setelah akhir layanan mereka, menjadi monumen atau museum. Anda dapat menghitung kasus-kasus seperti itu dengan jari Anda: Ratu Mary dan Missouri di AS, Mikasa di Jepang, Cutty Stark dan Victoria di Inggris. Di Rusia, ada juga kapal legendaris yang mengubah arah tidak hanya domestik, tetapi juga seluruh sejarah dunia. Tentu saja, ini adalah kapal penjelajah terkenal "Aurora".

Mayoritas kapal penjelajah senegaranya kami "Aurora" terutama dikaitkan dengan satu tembakan, yang merupakan sinyal untuk penyerbuan Istana Musim Dingin pada Oktober 1917. Tapi ini tidak terlalu adil: penjelajah itu adalah peserta dalam peristiwa paling menentukan dalam sejarah Rusia abad terakhir. Dan revolusi hanyalah salah satunya.

Aurora berhasil selamat di neraka pertempuran Tsushima, lolos dari kematian selama Perang Dunia Pertama dan dipulihkan setelah tenggelam dalam blokade Leningrad. Nasib jelas menjaga mobil itu. Hari ini kapal ini adalah salah satu museum paling terkenal di St Petersburg, setiap tahun dikunjungi oleh setengah juta wisatawan. Saat ini, kapal penjelajah sedang dalam perbaikan berikutnya, pemerintah kota berjanji bahwa Aurora akan kembali ke tempat yang seharusnya pada 16 Juli.

Riwayat pengiriman

Pada awal abad terakhir, angkatan laut Rusia berkembang pesat dan diisi ulang dengan panji-panji baru. Pada tahun 1900, di galangan kapal Admiralty di St. Petersburg, sebuah kapal penjelajah baru "Diana" diluncurkan. Di armada Rusia, sudah ada tradisi untuk menyebut kapal baru dengan nama kapal terkenal di masa lalu, sehingga kapal penjelajah itu disebut Aurora untuk menghormati fregat yang membedakan dirinya selama Perang Krimea.

Pada upacara peluncuran kapal tersebut dihadiri oleh Kaisar Rusia Nicholas II.

"Aurora" mengacu pada kapal penjelajah kelas pertama atau yang disebut penjelajah lapis baja, di mana geladak memiliki perlindungan baju besi dari api tempel artileri musuh. Tidak dapat dikatakan bahwa kapal baru ini dibedakan oleh kualitas pertempuran yang luar biasa: ia dapat mengembangkan jalur 19 knot (kapal perang terbaru pada waktu itu memberikan 18), delapan senjata enam belas inci yang juga tidak terkesan dengan daya tembak mereka. Tapi dia cukup mampu melakukan pengintaian, menghancurkan kapal pengangkut musuh dan melindungi kapal perang dari kapal perusak.

Situasi geopolitik pada awal abad terakhir sulit. Rusia dalam keadaan perang dingin yang nyata dengan Inggris, Jerman dengan cepat mendapatkan kekuatan di Eropa. Di Timur Jauh, konflik dengan Jepang sedang terjadi.

Setelah Jepang menyerang Port Arthur, Aurora jatuh dalam Skuadron Pasifik ke-2, yang, di bawah Laksamana Rozhestvensky, harus meninggalkan St. Petersburg ke Timur Jauh untuk membantu benteng Rusia yang terkepung.

Usaha ini awalnya tampak seperti sebuah petualangan, pada akhirnya mengarah pada kekalahan di Tsushima - kekalahan terburuk dalam sejarah armada Rusia. Selama pertempuran, "Aurora" melakukan perintah transportasi yang dijaga admiral. Delapan belas proyektil musuh dari berbagai kaliber masuk ke kapal penjelajah, kapal itu rusak parah, sekitar seratus orang terluka atau terbunuh. Dalam pertempuran, komandan penjelajah terbunuh.

Setelah penghentian duel artileri, kapal perang Rusia diserang oleh kapal perusak Jepang. Merekalah yang menyebabkan kerusakan paling serius pada skuadron Rusia. Para penjelajah harus menjaga kapal perang mereka, tetapi sebaliknya mereka meninggalkan pasukan utama mereka dan menuju Filipina, di mana mereka dilucuti dan berdiri sampai akhir perang.

Perintah untuk melarikan diri dari medan perang diberikan oleh Laksamana Muda Enquist, yang memimpin pasukan penjelajah. Setelah kapal kembali ke rumah, pimpinan militer tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan laksamana: untuk menghadiahinya karena menyelamatkan kapal atau membawanya ke pengadilan karena pengecut dan keragu-raguan. Pada akhirnya, itu hanya menyerah.

"Aurora" kembali ke St. Petersburg pada tahun 1906, setelah kapal memulai perbaikan, pada tahun 1915, kapal penjelajah ditingkatkan dan memperoleh penampilan yang akrab bagi kami. Artileri penjelajah diperkuat, jumlah senjata kaliber utama dibawa ke empat belas.

Selama Perang Dunia Pertama, Aurora beroperasi di Baltik, kapal itu merupakan bagian dari brigade penjelajah kedua. Mereka mengejar kapal penjelajah Jerman, menghancurkan kapal penyapu ranjau musuh dan kapal ranjau, dan melakukan layanan patroli di Teluk Finlandia.

Sudah pada tahun 1914, di Baltik, Jerman mulai menggunakan senjata baru untuk saat itu - kapal selam. Pada bulan Oktober tahun yang sama, kapal selam Jerman U-26 bertabrakan dengan dua kapal penjelajah Rusia: Pallada baru (yang lama mati di dekat Port Arthur) dan Aurora. Kapten kapal selam memilih Pallada yang lebih modern sebagai target serangan. Dari menabrak torpedo meledakkan amunisi kapal, kapal penjelajah itu tenggelam dalam hitungan detik. Disimpan tidak. "Aurora" berhasil bersembunyi di langit. Jadi, karena kebetulan, kapal lolos dari kematian untuk kedua kalinya.

Peristiwa revolusioner tahun 1917 terkenal untuk semua, ratusan buku dan artikel telah ditulis tentang ini. Dapat dicatat bahwa ancaman untuk melepaskan tembakan ke Istana Musim Dingin adalah sebuah tebing yang mencolok - kapal sedang dalam perbaikan berikutnya, dan muatan amunisi darinya diturunkan.

Setelah revolusi, Aurora berubah menjadi kapal pelatihan: ia melakukan beberapa perjalanan, berpartisipasi dalam manuver. Pada tahun 1933, kapal penjelajah itu diubah menjadi markas pelatihan apung tanpa pendorong.

Selama Perang Patriotik Besar, senjata kaliber utama dikeluarkan dari kapal penjelajah, mereka mempertahankan pendekatan ke kota. Jerman membom dan membombardir kapal-kapal Armada Baltik berkali-kali, tetapi mereka tidak terlalu tertarik dengan penjelajah veteran yang kekurangan. Meskipun demikian, Aurora menerima sebagian dari peluru musuh yang disebabkan olehnya. Pada 30 September 1941, akibat pemboman artileri, kapal itu rusak parah dan duduk di tanah.

Setelah mengangkat pengepungan dari kota, Aurora dihidupkan kembali. Dia mengambil dan mengirim ke perbaikan berikutnya. Diputuskan untuk membuat museum kapal dari Aurora. Semua boiler, mekanisme dan baling-baling dihapus dari cruiser, artileri yang ada di dalamnya pada tahun 1915 dipasang. Pada tahun-tahun pascaperang, "Aurora" telah menjadi simbol revolusi, semacam jimat bagi seluruh penduduk negara besar.

Gambar kapal ini dapat ditemukan di mana-mana, pada kartu pos, perangko, koin. Perannya dalam peristiwa revolusioner dengan segala cara memuji. Siluet kapal penjelajah menjadi simbol yang sama dari St. Petersburg dengan Katedral St. Isaac dan Penunggang Kuda Perunggu. Buku-buku ditulis tentang Aurora, lagu disusun, film direkam.

Perombakan besar terakhir dari cruiser dilakukan pada pertengahan tahun 80-an. Penyebabnya adalah kerusakan kuat pada lambung kapal, di banyak tempat ia membusuk. Dalam pompa terus bekerja, ambil setiap hari beberapa lusin ton air. Menjadi jelas bahwa tanpa perombakan besar, kapal hanya akan tenggelam.

Dengan perbaikan ini adalah rumor bahwa "Aurora" saat ini tidak nyata.

Pekerjaan dilakukan di galangan kapal Utara. Para pekerja harus memotong seluruh bagian bawah air dari kapal penjelajah dan menggantinya dengan yang baru. Bagian permukaan kapal mengalami perubahan yang tidak kalah serius. Dilakukan dan rekonstruksi interior, yang mencoba memberikan tampilan asli. Beberapa unit dan kendaraan kapal digantikan oleh model.

Ada evaluasi yang berbeda dari pekerjaan yang dilakukan, tetapi banyak sejarawan percaya bahwa pada tahun 1987 sebuah "replika" kembali ke tempat kapal itu diam. Terlalu sedikit di cruiser saat ini "Aurora" yang tersisa dari kapal, yang turun dari saham pada tahun 1900.

Bagian kapal selam dari cruiser setelah perbaikan tidak dipotong untuk besi tua, tetapi ditarik ke desa Ruch'i (dekat St. Petersburg) dan banjir di sana.

Pada 2010, Aurora dipindahkan dari Angkatan Laut Rusia dan dipindahkan ke Museum Angkatan Laut Pusat. Pada 2013, Shoigu mengatakan bahwa cruiser sedang menunggu perbaikan lain, di mana ia akan dilengkapi dengan instalasi diesel-listrik. Artinya, kapal akan kembali berjalan.

Dalam sejarah Rusia terbaru, kapal penjelajah Aurora telah berulang kali disebutkan sehubungan dengan sejumlah skandal keras yang telah mendapat tanggapan luas di masyarakat. Faktanya adalah bahwa perwakilan dari elit perkotaan (termasuk gubernur St. Petersburg) telah memilih kapal museum untuk merayakan acara perusahaan dan pesta VIP lainnya.

Pada 2014, perbaikan yang dijadwalkan dimulai, yang seharusnya berakhir tahun ini. Jadi, setidaknya, menjanjikan otoritas St. Petersburg. Kembalinya "Aurora" dijadwalkan 16 Juli. Namun, ada banyak alasan untuk percaya bahwa ketika kapal penjelajah kembali ke tempatnya, kapal itu masih kurang menyerupai kapal itu, yang peluncurannya diberkati oleh kaisar Rusia sendiri.

Deskripsi

"Aurora" mengacu pada kelas kapal penjelajah yang saya peringkat. Total perpindahannya adalah 6.631,3 ton, kecepatan maksimum - 19,2 knot. Kapal bisa menempuh jarak ekonomis (10 knot) dengan jarak 4 ribu mil laut.

Pembangkit listrik utama kapal terdiri dari tiga mesin uap ekspansi tiga vertikal dan 24 boiler uap. Total kapasitasnya adalah 11610 liter. c.

Kapal bergerak dengan memutar tiga sekrup.

Pasokan batu bara maksimum yang dapat diambil kapal penjelajah adalah 1.000 ton.

Awak kapal penjelajah - 570 orang, termasuk 20 petugas.

Pada tahun 1903, Aurora memiliki senjata artileri berikut: delapan meriam 152 mm dari kaliber meriam utama, dua puluh empat meriam 75 mm, delapan meriam 37-mm dari sistem Hotchkiss dan dua senjata serbu amfibi 63,5 mm dari Baranovsky.

Persenjataan Torpedo diwakili oleh satu permukaan dan dua tabung torpedo bawah air. Senjata tambang terdiri dari kaliber 35 mnt 254 mm. Sejak 1915, kapal penjelajah dipersenjatai dengan 150 tambang dari jenis "1908".

Dek cruiser memiliki reservasi 38-63,5 mm, dan menara conning - 152 mm.

Tonton videonya: The Best Starter Cruiser Motorcycles 2018 (September 2019).