Karena sanksi AS, Rusia kehilangan pembeli senjata terbesar

Karena sanksi yang diberlakukan oleh Amerika terhadap perusahaan-perusahaan dari kompleks industri-militer dalam negeri, Rusia sudah berisiko kehilangan klien terbesarnya, India, dalam waktu dekat. Negara ini telah menangguhkan pembayaran berdasarkan kontrak yang ada dan menolak untuk melakukan yang baru. Uang itu berhenti datang pada bulan April tahun ini. Tentang ini melaporkan edisi Rusia "Vedomosti" dengan mengacu pada sumbernya sendiri dalam kepemimpinan kompleks industri militer.

Alasan utama untuk situasi ini, wartawan menyebut sanksi AS, yaitu paket sanksi CAATSA (Melawan Musuh Amerika Melalui Sanksi Undang-Undang), yang ditandatangani oleh Donald Trump pada Agustus 2017. Dan kita berbicara tentang penangguhan pembayaran untuk pesanan terbesar, termasuk pesawat tempur baru untuk Angkatan Udara India dan sistem pertahanan udara S-400.

Apakah itu sanksi?

Selama hampir satu dekade, dari 2007 hingga 2015, India telah menjadi pelanggan paling signifikan bagi seluruh industri pertahanan kita. Di antara kesepakatan yang paling terkenal adalah pembelian oleh India dari kapal penjelajah pengangkut Laksamana Gorshkov, pesawat tempur Su-30MKI, dan kapal selam. Rusia, bersama dengan India, mengembangkan rudal anti-kapal dan pesawat tempur generasi kelima Su-57. Tampaknya masa "gendut" ini ada di masa lalu, dan kompleks industri militer kita kehilangan klien yang sangat menjanjikan. Sejak 2012, tidak ada satu pun kesepakatan baru yang telah disimpulkan dan semua upaya untuk mengubah "status quo" belum menghasilkan kesuksesan.

Pada awal tahun ini, muncul informasi tentang penghentian negosiasi kontrak S-400, yang secara pribadi disetujui oleh Putin dan Perdana Menteri Narendra Modi pada tahun 2016. Pihak-pihak yang berkontrak tidak menyetujui harga dan ketentuan pengiriman. Rosoboronprom menuntut $ 5,5 miliar dan menolak untuk mentransfer sebagian dari teknologi kompleks ke Delhi.

Beberapa bulan kemudian, India mengumumkan pengunduran dirinya dari proyek bersama untuk menciptakan pesawat tempur Su-57. Selain itu, militer India mengatakan bahwa parameter teknis pesawat tidak sesuai dengan generasi kelima. Sebaliknya, pejuang Rafale Perancis dibeli, serta sistem pertahanan Amerika terbaru, NASAMS-2. Banyak ahli percaya bahwa itu adalah penarikan India dari proyek Su-57 yang menyebabkan penolakan baru-baru ini terhadap Kementerian Pertahanan Rusia dari pembelian besar-besaran kendaraan tempur ini.

Sebelumnya dilaporkan bahwa Angkatan Laut India menolak untuk menggunakan MiG-29K, yang dikirim pada periode 2004-2010. Alasannya adalah kualitas pesawat yang tidak memuaskan. Menurut militer India, setiap pendaratan para pejuang ini di geladak "terlihat seperti kecelakaan pesawat." "Setelah setiap pendaratan, komponen-komponen pesawat mogok atau berhenti bekerja. Dan kami harus mengirim pesawat tempur ke bengkel untuk memperbaiki atau mengganti suku cadang yang sering harus diimpor dari Rusia," kata pensiunan Laksamana Prakash kepada Defense News. "Yang benar adalah bahwa Angkatan Laut India benar-benar membiayai pengembangan pesawat ini. Jika Rusia setidaknya memiliki hati nurani, mereka akan menjamin bahwa setiap kekurangan akan dihilangkan tanpa pembayaran tambahan," tambahnya.

Jelas bahwa penerapan sanksi Barat hanya memperburuk situasi yang sudah sulit. Setelah perusahaan Rusia terputus dari pemukiman dolar, lembaga keuangan India mulai memblokir pengiriman uang. Alasannya sangat sederhana: bank sendiri takut "jatuh di bawah distribusi", yang juga disediakan di CAATSA yang sama.

Rosoboronexport sedang berpikir untuk beralih ke mata uang lain - rubel, rupee India, dirham, ‚ÄĚkata direktur umum perusahaan Alexander Mikheev.

Pada saat yang sama, para pesaing tidak tertidur. Kembali pada tahun 2015, Amerika menandatangani kontrak dengan India untuk pembelian 22 helikopter serang AH-64E Apache, dan baru-baru ini Delhi menerima status sebagai mitra prioritas dalam perdagangan barang strategis dari Washington. Ini akan sangat memudahkan kesepakatan pertahanan di masa depan.

Tonton videonya: KENA BATUNYA Cina Beli Sukhoi Su-35 dan Rudal S-400 Dari Rusia (Juni 2019).