Gerakan Taliban: sejarah, modernitas, masa depan

Setiap tahun semakin banyak konflik dan sarang ketidakstabilan di dunia, dan semua upaya masyarakat internasional belum dapat membalikkan tren ini. Ada juga masalah lama - daerah di mana pertumpahan darah berlanjut selama bertahun-tahun (atau bahkan puluhan tahun). Contoh khas dari titik panas seperti itu adalah Afghanistan - dunia meninggalkan negara Asia Tengah yang bergunung-gunung ini lebih dari tiga puluh tahun yang lalu, dan tidak ada harapan untuk penyelesaian awal dari konflik ini. Apalagi sekarang Afghanistan adalah bom waktu nyata yang dapat meledakkan seluruh wilayah.

Pada tahun 1979, kepemimpinan Uni Soviet memutuskan untuk membangun sosialisme di Afghanistan dan membawa pasukan ke wilayahnya. Tindakan tanpa pertimbangan seperti itu melanggar keseimbangan antaretnis dan antaragama yang rapuh di tanah Afghanistan kuno, yang tidak dapat dipulihkan hingga hari ini.

Perang Afghanistan (1979-1989) adalah era pembentukan banyak organisasi Islam radikal, karena dana serius dialokasikan untuk memerangi pasukan Soviet. Jihad dinyatakan melawan tentara Soviet, puluhan ribu sukarelawan dari berbagai negara Muslim bergabung dengan Mujahidin Afghanistan.

Konflik ini memberikan dorongan yang kuat untuk pengembangan Islam radikal di dunia, dan Afghanistan setelah penarikan pasukan Soviet selama bertahun-tahun jatuh ke dalam jurang konflik sipil.

Pada tahun 1994, sejarah salah satu organisasi radikal Islam yang paling tidak biasa dimulai di wilayah Afghanistan, yang selama bertahun-tahun menjadi musuh utama Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya - Taliban. Gerakan ini telah berhasil merebut bagian penting dari wilayah negara itu, memproklamasikan penciptaan jenis negara baru dan telah berkuasa selama lebih dari lima tahun. Imarah Islam Afghanistan bahkan telah diakui oleh beberapa negara: Arab Saudi, Pakistan dan Uni Emirat Arab.

Hanya pada tahun 2001, koalisi internasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat dalam aliansi dengan oposisi lokal berhasil mengeluarkan Taliban dari kekuasaan. Namun, Taliban dan hari ini mewakili di Afghanistan kekuatan yang serius, yang harus diperhitungkan dan para pemimpin negara saat ini dan sekutu Barat mereka.

Pada tahun 2003, PBB mengakui Taliban sebagai organisasi teroris. Meskipun kehilangan kekuasaan di Afghanistan, Taliban tetap menjadi kekuatan yang sangat mengesankan. Diyakini bahwa hari ini jumlah pergerakannya adalah 50-60 ribu militan (pada 2014).

Sejarah pergerakan

Taliban adalah gerakan radikal Islam yang dimulai di antara Pashtun pada tahun 1994. Nama pesertanya (Taliban) diterjemahkan dari Pashto sebagai "murid madrasah" - sekolah agama Islam.

Menurut versi resmi, pemimpin pertama Taliban, Mullah Mohammad Omar (mantan Mujahid, yang kehilangan mata dalam perang dengan Uni Soviet), mengumpulkan sekelompok kecil siswa madrasah yang berpikiran radikal dan memulai perjuangan untuk menyebarkan ide-ide Islam di Afghanistan.

Ada versi lain, yang menurutnya, untuk pertama kalinya, Taliban berperang untuk merebut kembali para wanita yang diculik dari desa mereka.

Kelahiran Taliban terjadi di Afghanistan selatan, di provinsi Kandahar. Setelah penarikan pasukan Soviet, perang saudara berkecamuk di negara itu - bekas gerilyawan dengan keras membagi kekuasaan di antara mereka.

Ada banyak publikasi di mana kebangkitan cepat Taliban dikaitkan dengan kegiatan layanan khusus Pakistan, yang memberikan bantuan kepada pemberontak Afghanistan selama pendudukan Soviet. Dapat dibuktikan bahwa Taliban memberikan uang kepada pemerintah Arab Saudi, dan senjata serta amunisi datang dari wilayah tetangga Pakistan.

Taliban mempromosikan kepada massa gagasan bahwa Mujahidin mengkhianati cita-cita Islam, dan propaganda semacam itu menemukan respons panas di kalangan rakyat jelata. Awalnya, gerakan kecil itu dengan cepat mendapatkan kekuatan dan diisi dengan pendukung baru. Pada 1995, gerilyawan Taliban sudah menguasai separuh wilayah Afghanistan, di bawah otoritas mereka adalah seluruh selatan negara itu. Taliban bahkan berusaha merebut Kabul, tetapi pada saat itu pasukan pemerintah berhasil melawan.

Selama periode ini, Taliban mengalahkan detasemen komandan lapangan paling terkenal yang masih berperang melawan pasukan Soviet. Pada tahun 1996, sebuah pertemuan ulama Muslim diadakan di Kandahar, di mana mereka menyerukan perang suci melawan Presiden Burhanuddin Rabbani. Pada bulan September 1996, Kabul jatuh, Taliban menduduki kota hampir tanpa perlawanan. Pada akhir 1996, oposisi menguasai sekitar 10-15% wilayah Afghanistan.

Hanya Aliansi Utara, yang dipimpin oleh Ahmad Shah Massoud (Panjshir Lion), presiden sah negara itu, Burhanuddin Rabbani dan Jenderal Abdul-Rashid Dostum, yang tetap menentang rezim baru. Detasemen oposisi Afghanistan sebagian besar terdiri dari suku Tajik dan Uzbek, yang merupakan sebagian besar populasi Afghanistan dan mendiami wilayah utara.

Di wilayah di bawah kendali Taliban, hukum diperkenalkan berdasarkan norma-norma Syariah. Dan untuk ketaatan mereka sangat ketat diawasi. Taliban telah melarang alat musik dan musik, film dan televisi, komputer, lukisan, alkohol, dan Internet. Rakyat Afghanistan tidak bisa bermain catur dan mengenakan sepatu putih (Taliban memiliki bendera putih). Tabu ketat diberlakukan pada semua topik yang berhubungan dengan seks: masalah seperti itu bahkan tidak bisa didiskusikan secara terbuka.

Memotong hak-hak perempuan secara signifikan. Mereka tidak bisa tampil dengan wajah terbuka atau tanpa ditemani oleh suami atau kerabatnya di tempat-tempat ramai. Mereka juga dilarang bekerja. Taliban secara signifikan membatasi akses anak perempuan ke pendidikan.

Taliban tidak mengubah sikap mereka terhadap pendidikan wanita bahkan setelah penggulingan mereka. Peserta dalam gerakan ini berulang kali menyerang sekolah yang mengajar anak perempuan. Di Pakistan, Taliban menghancurkan sekitar 150 sekolah.

Laki-laki diharuskan mengenakan janggut, dan itu harus memiliki panjang tertentu.

Taliban secara brutal menghukum para penjahat: sering melakukan eksekusi di depan umum.

Pada tahun 2000, Taliban melarang petani menanam opium, menghasilkan produksi heroin (Afghanistan - ini adalah salah satu pusat utama pembuatannya) turun ke tingkat rekor. Setelah penggulingan Taliban, tingkat produksi obat dengan cepat kembali ke tingkat sebelumnya.

Pada tahun 1996, Taliban memberikan perlindungan kepada salah satu yang paling terkenal pada saat teroris Islam - Osama bin Laden. Dia telah bekerja erat dengan Taliban dan telah mendukung gerakan ini sejak 1996.

Pada awal 2001, pemimpin Taliban Mohammed Omar menandatangani sebuah dekrit tentang penghancuran monumen budaya non-Muslim. Beberapa bulan kemudian, Taliban mengatur tentang penghancuran dua patung Buddha yang terletak di Lembah Bamyan. Monumen ini milik periode pra-Mongol dari sejarah Afghanistan, mereka diukir di bebatuan pada abad ke 6 Masehi. Kader-kader penghancuran biadab atas benda-benda ini telah membuat seluruh dunia ngeri dan menyebabkan gelombang protes dari pemerintah dan organisasi internasional. Tindakan ini semakin merusak reputasi Taliban di mata masyarakat dunia.

Titik balik dalam sejarah Taliban adalah 11 September 2001. Amerika Serikat mengumumkan penyelenggara serangan Osama bin Laden, yang pada waktu itu berada di wilayah Afghanistan. Taliban menolak mengekstradisi dia. Sebuah koalisi yang dipimpin oleh Amerika meluncurkan operasi kontra-terorisme, yang tugas utamanya adalah penghancuran al-Qaida dan pemimpinnya.

Sekutu koalisi Barat adalah Aliansi Utara. Dua bulan kemudian, Taliban benar-benar dikalahkan.

Pada tahun 2001, sebagai hasil dari upaya pembunuhan, Presiden Rabbani terbunuh - salah satu pemimpin Aliansi Utara, dengan mengorbankan otoritas dan kemauan yang kelompok ini dari komposisi etnis dan agama yang berbeda disatukan. Namun, rezim Taliban digulingkan. Setelah itu, Taliban bergerak di bawah tanah dan sebagian mundur ke wilayah Pakistan, di mana sebuah negara baru sebenarnya diorganisir di zona kesukuan.

Pada tahun 2003, Taliban telah pulih sepenuhnya dari kekalahan dan mulai secara aktif menentang pasukan koalisi internasional dan pasukan pemerintah. Pada saat ini, Taliban praktis menguasai sebagian wilayah di selatan negara itu. Gerilyawan sering menggunakan serangan taktik dari wilayah Pakistan. Pasukan NATO berusaha untuk melawan ini dengan melakukan operasi bersama dengan tentara Pakistan.

Pada tahun 2006, Taliban mengumumkan pembentukan negara merdeka baru: Imarah Islam Waziristan, yang terletak di wilayah Pakistan di zona kesukuan.

Wilayah ini tidak dikontrol dengan baik oleh Islamabad sebelum, setelah pendudukannya oleh Taliban, wilayah itu menjadi basis kuat Taliban dan membuat pusing kepala terus menerus bagi pemerintah Afghanistan dan Pakistan. Pada 2007, Taliban Pakistan bergabung dengan gerakan Tehreek Taliban-e-Pakistan dan mencoba untuk meningkatkan pemberontakan Islam di Islamabad, tetapi itu ditekan. Ada kecurigaan serius bahwa Talibanlah yang berada di balik upaya pembunuhan yang sukses terhadap mantan Perdana Menteri Pakistan, Benazir Bhutto, salah satu politisi paling populer di negara itu.

Beberapa upaya oleh tentara Pakistan untuk mendapatkan kembali kendali atas Waziristan berakhir dengan sia-sia. Apalagi, Taliban bahkan berhasil memperluas wilayah di bawah kendali mereka.

Tidak mengherankan bahwa tidak ada negara di dunia yang mengakui Waziristan.

Sejarah hubungan antara Taliban dan pihak berwenang Pakistan dan Afghanistan sangat rumit dan membingungkan. Terlepas dari permusuhan dan serangan teroris, negosiasi diadakan dengan Taliban. Pada tahun 2009, pemerintah Pakistan setuju untuk berdamai dengan Taliban setempat, berjanji untuk memperkenalkan hukum Syariah di bagian negara itu. Benar, sebelum Taliban menangkap tiga puluh tentara dan polisi dan berjanji untuk membiarkan mereka pergi hanya setelah memenuhi tuntutan mereka.

Apa selanjutnya

Pada 2011, penarikan pasukan Amerika secara bertahap dari Afghanistan dimulai. Pada 2013, pasukan keamanan Afghanistan mulai memberikan keamanan di negara itu, sementara prajurit Barat hanya melakukan fungsi dukungan. Orang Amerika tidak berhasil mengalahkan Taliban atau membawa perdamaian dan demokrasi ke tanah Afghanistan.

Hari ini, seperti sepuluh tahun yang lalu, pertempuran sengit antara pasukan pemerintah dan pasukan Taliban berkobar di satu atau bagian lain negara itu. Dan mereka datang dengan berbagai keberhasilan. Di kota-kota Afghanistan, ledakan terus bergemuruh, korban yang paling sering adalah warga sipil. Taliban mengumumkan perburuan nyata bagi pejabat rezim yang berkuasa dan petugas penegak hukum. Tentara dan polisi Afghanistan tidak dapat mengatasi Taliban. Selain itu, menurut para ahli, dalam beberapa waktu terakhir telah terjadi kebangkitan Taliban.

Dalam beberapa tahun terakhir, kekuatan lain telah mulai muncul di Afghanistan, yang menyebabkan para ahli lebih khawatir daripada Taliban. Ini LIH.

Taliban adalah gerakan yang didominasi Pashtun, para pemimpinnya tidak pernah menetapkan tujuan ekspansionis yang serius. ISIS adalah masalah yang berbeda. Negara Islam berupaya menciptakan kekhalifahan dunia, atau setidaknya menyebarkan pengaruhnya ke seluruh dunia Islam.

Dalam hal ini, Afghanistan untuk IG memiliki nilai tertentu - ini adalah batu loncatan yang sangat nyaman untuk melemparkan bekas republik Soviet di Asia Tengah. ISIS menganggap Pakistan, Afghanistan, bagian dari Asia Tengah dan Iran Timur sebagai "provinsi Khorasan".

Saat ini, pasukan ISIS di Afghanistan tidak signifikan, hanya beberapa ribu orang, tetapi ideologi negara Islam ternyata menarik bagi para pemuda Afghanistan.

Munculnya ISIL di Afghanistan tidak bisa tidak mengkhawatirkan negara-negara tetangga dan negara-negara yang menjadi anggota koalisi internasional.

Taliban berseteru dengan Itjen, bentrokan pertama antara kelompok-kelompok ini telah dicatat, yang dibedakan oleh kepahitan khusus mereka. Dalam menghadapi ancaman infiltrasi IS, pihak-pihak terkait berusaha untuk bernegosiasi dengan Taliban. Pada akhir 2018, perwakilan Rusia untuk Afghanistan, Zamir Kabulov, menyatakan bahwa kepentingan Taliban bertepatan dengan kepentingan Rusia. Dalam wawancara yang sama, pejabat itu menekankan bahwa Moskow mendukung penyelesaian politik krisis Afghanistan.

Ketertarikan seperti itu dapat dipahami: Asia Tengah adalah perut bagian bawah Rusia, kemunculan IS di wilayah ini akan menjadi bencana nyata bagi negara kita. Dan Taliban, dibandingkan dengan militan IG yang sepenuhnya beku, tampaknya hanya patriot radikal kecil, yang juga tidak pernah menyuarakan rencana untuk menciptakan kekhalifahan "dari laut ke laut."

Meskipun, ada pendapat ahli lainnya. Itu terletak pada fakta bahwa Taliban tidak mungkin menjadi sekutu yang dapat diandalkan dari negara Barat mana pun (termasuk Rusia) dalam perang melawan negara Islam.

Tonton videonya: AS Panik Taliban KUASAI 70 Persen Afghanistan (Agustus 2019).