Siapa yang harus disalahkan atas jatuhnya IL-20 dan kematian 15 anggota awak?

Manajemen pangkalan Rusia di provinsi Khmeimim pada malam hari kehilangan kontak dengan pesawat IL-20 Federasi Rusia. Informasi yang diumumkan oleh Departemen Pertahanan.

Pesawat tiba-tiba memutus komunikasi di wilayah Mediterania pada jarak 35 km dari zona pantai Suriah. Para kru terdiri dari 15 orang, yang semuanya meninggal. Pada awalnya, nasib mereka tidak diketahui, tetapi rincian lebih lanjut menjadi jelas. Sebuah operasi diluncurkan untuk mencari sisa-sisa pesawat dan tubuh personil militer. Di dekat fasilitas pelabuhan, Tartus sudah merupakan regu penyelamat angkatan laut "Profesor Nikolai Mourou", yang mulai mencari.

Perlu dicatat bahwa selama hilangnya pesawat tercatat 4 pesawat Israel, menyerang Latakia.

Juga melaporkan bahwa stasiun radar terlihat rudal diluncurkan dari kapal milik Perancis. Itu terletak di dekat tempat penghilangan. Akibatnya, diketahui bahwa pesawat itu ditembak jatuh oleh pertahanan udara Suriah, yang menangkis serangan para pejuang Israel. Banyak sumber berbicara tentang provokasi oleh militer Israel. Pihak Rusia tidak berusaha menyalahkan Suriah, tetapi sebaliknya menganggap Israel bersalah atas hal ini.

IL-20 adalah pesawat pengintai radar dan pesawat perang elektronik berbasis pada pesawat penumpang IL-18. Mesin-mesin ini bekerja dengan baik selama konflik pertempuran, setelah menjadikan diri mereka sebagai pesawat militer yang andal dan aman.

Penolakan Israel untuk mengomentari kehilangan pesawat

Terlepas dari kerumitan situasi, tidak ada komentar yang dibuat oleh pihak Israel pada saat penghilangan tersebut. Informasi mulai muncul hanya setelah penyebab pasti kecelakaan itu dipublikasikan.

"Kami tidak akan mengomentari pernyataan asing," seorang juru bicara militer Israel menjelaskan kepada RIA Novosti setelah berkonsultasi dengan atasannya.

Kemungkinan alasan disuarakan oleh media yang berbeda

Media Arab menerbitkan informasi tentang serangan angkatan udara Israel dan kapal Prancis di Latakia Suriah. Mereka menunjuk ke koordinasi yang mencurigakan dari tindakan militer Israel dan Prancis. Juga dikatakan bahwa Israel mengangkat beberapa pejuang ke udara, yang tujuannya adalah untuk membentuk gerakan Hizbullah.

Pesawat itu menghilang dari radar dengan sangat mendadak, itu mungkin mengindikasikan serangan instalasi anti-pesawat atau rudal dari kelas darat ke udara. Berikut ini tidak diketahui: jika IL-20 melakukan gangguan, sebagaimana dinyatakan dalam beberapa media, apakah ia memiliki sampul.

Sudah menerima informasi tentang kemungkinan dampak tidak sengaja dari sistem pertahanan udara Suriah, yang mencerminkan serangan roket. Ini ditunjukkan oleh CNN, merujuk pada Pentagon.

MIA "Russia Today", merujuk pada perwakilan dari Kementerian Pertahanan, mengklaim bahwa pesawat itu ditembak jatuh oleh kompleks S-200, karena pilot Israel secara khusus mengeksekusi manuver, menggantikan pesawat kami yang sedang diserang.

Rumah penerbitan Argumenty i Fakty mengeluarkan sebuah artikel yang menyatakan bahwa Menteri Pertahanan Federasi Rusia, setelah berbicara dengan pihak Israel, meletakkan tanggung jawab atas jatuhnya pesawat kami di pihak Israel. "Kesalahan Israel terletak pada pesawat Rusia dan kematian awaknya. Sekarang Rusia memiliki hak untuk menanggapi tindakan seperti itu," katanya.

Juga diketahui bahwa Perdana Menteri Israel berencana untuk mengadakan percakapan telepon dengan Vladimir Putin.

Israel tidak menganggap dirinya bersalah

Setelah lama tertunda, pernyataan pertama oleh pihak Israel tetap muncul, di mana mereka sepenuhnya menyangkal kesalahan mereka. Mereka menyalahkan Damaskus dan gerakan Hizbullah untuk ini, sementara mengakui bahwa pesawat mereka melakukan misi tempur di daerah tersebut.

Tercatat bahwa Israel berduka atas kematian awak Rusia dan siap untuk memberikan semua bantuan yang diperlukan dalam menyelidiki insiden tersebut. Perwakilan dari struktur militer Israel mengatakan mereka memperingatkan pihak Rusia tentang operasi yang akan datang.

"Ada perjanjian tertentu antara pasukan kami yang ditandatangani oleh para pemimpin. Kami menggunakannya bahkan pada malam itu," kata pernyataan itu.

Mengapa sistem "teman atau musuh" tidak berfungsi?

"Sistem alien atau terdampar, jatuh Il-20, mungkin tidak bekerja, karena pejuang Israel berada di dekatnya, yang melakukan manuver berbahaya. Pertahanan udara secara alami menerima sinyal dari orang lain. Roket itu sendiri diatur sedemikian rupa sehingga mereka secara independen mencari sinyal yang kuat "- berbagi pendapatnya, Letnan Jenderal Beezhev.

Tonton videonya: Pelakor Perebut Laki Orang Siapa Yang Harus Disalahkan? (Agustus 2019).