Presiden Armenia: tugas utama dan kekuasaan kepala negara

Pada 2018, Armen Sargsyan mengambil kantor Presiden Armenia dan menggantikan mantan Presiden Serzh Sargsyan di posisi ini. Upacara peresmian diadakan di Yerevan pada pertemuan Majelis Nasional. A. Sargsyan adalah presiden Armenia pertama yang dipilih dan ditunjuk untuk posisi ini oleh anggota parlemen. Dengan demikian, pada tahun 2018 referendum konstitusi diadakan di Armenia, menurut hasilnya, negara mengadopsi status republik parlementer.

Pelantikan berlangsung pada 9 April saat pertemuan khusus Majelis Nasional (parlemen Armenia) di wilayah Kompleks Olahraga dan Konser Karen Demirchan di ibukota Armenia, Yerevan. Presiden Armenia keempat yang baru mulai menjalankan kekuasaannya pada 9 April 2018. Sesuai dengan Konstitusi baru, kekuasaan presiden telah dikurangi secara serius, dan, dengan demikian, tujuan dan tugas yang harus diselesaikan oleh kepala negara, tetapi ia mengeluarkan dekrit. Sebagian besar dari mereka mengambil alih cabang eksekutif dan legislatif pemerintah, yaitu pemerintah dan parlemen.

Daftar wewenang dan tugas Presiden Armenia hingga 9 April 2018

Sesuai dengan Pasal 55 Konstitusi Armenia, yang direformasi pada tahun 2005, tugas-tugas Presiden Armenia meliputi:

  • Banding kepada rakyat, juga kepada perwakilan Majelis Nasional;
  • Setelah diterimanya undang-undang yang disahkan oleh Majelis Nasional, ia wajib menandatangani dan mempublikasikannya selama periode 21 hari; pada saat yang sama dimungkinkan untuk mengembalikan undang-undang di mana keberatan, proposal dapat dinyatakan, serta persyaratan dalam diskusi baru mereka. Ketika mereka ditolak oleh Majelis Nasional dengan suara mayoritas dari jumlah total anggota parlemen, maka presiden berurusan dengan penandatanganan dan pengumuman hukum dan perintah presiden selama 5 hari;
  • Dalam kasus-kasus di mana hal ini ditetapkan oleh Konstitusi, ia dapat melakukan pembubaran Majelis Nasional dengan penunjukan pemilihan luar biasa;
  • Sesuai dengan distribusi kursi untuk anggota Majelis Nasional dan acara konsultasi dengan faksi parlementer, dapat menunjuk perdana menteri. Sebagai aturan, itu adalah orang yang menikmati kepercayaan dari mayoritas deputi. Dan ketika ini tidak mungkin, seseorang yang menikmati kepercayaan dari sejumlah besar anggota parlemen; sesuai dengan proposal Perdana Menteri dapat menunjuk dan memberhentikan menteri; dapat menerima pengunduran diri para menteri pada hari asumsinya mengenai kepresidenan Armenia, membuka pertemuan pertama pertemuan baru Parlemen Nasional, mengungkapkan ketidakpercayaan kepada pemerintah, menolak program pemerintah, memberhentikan perdana menteri, atau meninggalkan tempatnya kosong;
  • Dalam hal ini disediakan oleh hukum, dapat membuat pengangkatan pegawai negeri;
  • Dia mungkin terlibat dalam pembentukan Dewan Keamanan Nasional, memimpinnya, serta pembentukan badan penasihat lainnya;
  • Representasi Armenia di kancah internasional. Dia dapat terlibat dalam administrasi umum kegiatan politik luar negeri, menyimpulkan perjanjian internasional, menyajikan perjanjian internasional untuk diratifikasi oleh Majelis Nasional dan menandatangani instrumen ratifikasi, menyetujui, menunda atau mencela perjanjian internasional yang tidak memerlukan ratifikasi;
  • Pengangkatan dan penarikan perwakilan diplomatik Armenia di negara-negara asing dan dengan asosiasi internasional, penerimaan kredensial dan surat pencabutan perwakilan diplomatik negara asing dan asosiasi internasional;
  • Presentasi untuk calon anggota Majelis Nasional kepada Jaksa Agung, Kepala Bank Sentral, serta Kepala Kamar Kontrol. Atas saran Jaksa Agung, pengangkatan dan pembebasan Wakil Jaksa Agung;
  • Pengangkatan empat wakil Mahkamah Konstitusi. Dalam kasus-kasus di mana Majelis Nasional tidak menunjuk ketua Mahkamah Konstitusi dalam waktu tiga puluh hari setelah meninggalkan kursinya kosong - kepala Mahkamah Konstitusi dari perwakilan Mahkamah Konstitusi; Berdasarkan pendapat Mahkamah Konstitusi, dapat mengakhiri tugas yang diberikan kepada mereka oleh anggota Mahkamah Konstitusi;
  • Penunjukan, atas rekomendasi Dewan Kehakiman, ketua dan hakim Pengadilan Kasasi dan di kamarnya, ketua Pengadilan Tinggi, pengadilan tingkat pertama dan pengadilan khusus, penghentian kekuasaan mereka;
  • Penunjukan sepasang sarjana hukum yang merupakan anggota Dewan Kehakiman;
  • Untuk menjadi Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Armenia, mengoordinasikan kegiatan badan-badan negara di bidang pertahanan, penunjukan dan pembebasan komandan senior di Angkatan Bersenjata dan formasi militer lainnya; dalam hal menyatakan perang, dapat dilibatkan dalam pengangkatan dan pembebasan Panglima Angkatan Bersenjata;
  • Deklarasi darurat militer dalam kasus agresi bersenjata melawan Armenia, ketika ada ancaman langsung atau perang diumumkan. Selain itu, dapat terlibat dalam menyatakan mobilisasi umum atau parsial dan membuat keputusan tentang keterlibatan tentara;
  • Deklarasi keadaan darurat dalam kasus-kasus di mana bahaya yang mengancam mengancam tatanan konstitusional, setelah berkonsultasi dengan kepala parlemen dan perdana menteri, mengambil langkah-langkah yang ditentukan oleh keadaan dan menyapa rakyatnya untuk semua ini;
  • Menyelesaikan masalah sesuai dengan prosedur yang ditetapkan oleh hukum, yang terkait dengan pemberian kewarganegaraan Armenia atau suaka politik;
  • Pemberian perintah dan medali dari negara Armenia, pemberian gelar militer dan kehormatan tertinggi, posisi diplomatik dan kelas tertinggi lainnya;
  • Implementasi grasi bagi terpidana.

Daftar wewenang dan tugas Presiden Armenia setelah reformasi 9 April 2018

Selama berlalunya referendum Konstitusi, yang diadakan pada bulan Desember 2018, mengadopsi perubahan konstitusi. Ini menunjukkan bahwa Armenia telah tumbuh menjadi republik parlementer. Dalam hal ini, kekuatan presiden berkurang secara signifikan.

Sesuai dengan edisi baru Konstitusi, kepala negara membuat penunjukan pemilihan parlemen reguler dan luar biasa. Selain itu, selama 21 hari, ia terlibat dalam menandatangani dan mengumumkan undang-undang yang diadopsi oleh Majelis Nasional. Presiden Armenia tidak lagi memiliki hak untuk membubarkan Majelis Nasional, serta untuk menunjuk pemilihan luar biasa. Dia dapat menerima pengunduran diri dalam kasus-kasus ketika ditetapkan oleh Konstitusi Pemerintah, dalam perjanjian dengan Perdana Menteri, untuk membuat perubahan dalam Kabinet Menteri.

Di bidang kebijakan luar negeri

Menurut status baru Presiden Armenia, kekuasaannya dalam bidang kebijakan luar negeri berkurang. Sesuai dengan kasus dan prosedur yang ditetapkan oleh hukum, kepala negara dapat, dalam perjanjian dengan pemerintah, mengadakan perjanjian internasional, mengangkat dan mencabut, sebagaimana disepakati dengan perdana menteri, perwakilan diplomatik di negara asing dan asosiasi internasional, menerima kredensial dan pencabutan perwakilan diplomatik negara asing dan asosiasi internasional.

Presiden Armenia, dalam perjanjian dengan pemerintah sesuai dengan kasus dan prosedur yang ditetapkan oleh hukum, akan menyetujui, menangguhkan atau mencela perjanjian internasional yang tidak memerlukan ratifikasi.

Di bidang angkatan bersenjata

Presiden Armenia yang baru terpilih, dalam perjanjian dengan Perdana Menteri sesuai dengan kasus dan prosedur yang ditetapkan oleh hukum, dapat dilibatkan dalam pengangkatan dan pembebasan komandan tinggi di angkatan bersenjata dan formasi militer lainnya, serta sesuai dengan kasus dan prosedur yang ditetapkan oleh hukum, dan penugasan pangkat militer yang lebih tinggi. Semua presiden berikutnya tidak bisa lagi menjadi Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Armenia, karena dalam hal deklarasi perang, Perdana Menteri sekarang akan berurusan dengan kekuatan-kekuatan ini. Presiden, seperti pembicara parlemen, tidak akan lagi menjadi bagian dari Dewan Keamanan yang baru.

Daftar semua presiden Armenia dalam urutan selama bertahun-tahun kekuasaan mereka

  1. Levon Ter-Petrosyan dari 16 Oktober 1991 hingga 3 Februari 1998;
  2. Robert Kocharyan dari 9 April 1998 (3 Februari 1998 - 9 April 1998 - Penjabat Presiden) hingga 9 April 2008;
  3. Serzh Sargsyan dari 9 April 2008 hingga 9 April 2018, menghabiskan dua periode berturut-turut;
  4. Armen Sargsyan sejak 9 April 2018.

Jumlah Gaji dan Manfaat Diterima

Gaji tahunan resmi Presiden Armenia, menurut pers lokal, menerima dalam jumlah 3 juta 898 ribu 800 drams. Berapa kurs saat ini 8.036.221,22 dolar AS. Untuk semua itu, penghasilan mantan kepala negara Armenia tidak terbatas pada gaji saja. Antara lain, 2 juta 45 ribu 89 drams lainnya, mantan presiden diterima sebagai pembayaran, sama dengan konten kasnya. Tapi itu belum semuanya.

Tambahan 8 juta 740 ribu drams dibayarkan kepada Serzh Sargsyan sebagai suku bunga. Pada saat deklarasi diajukan, posisi keuangan Serzh Sargsyan adalah 105 juta 600 ribu drama. Selain itu, mantan presiden adalah pemilik berbagai artikel barang antik yang berharga dari abad ke 18-20, serta koleksi karya seni oleh seniman terkenal Armenia abad ke-20, total lebih dari tiga puluh kanvas. Informasi tentang sumber terbuka tidak ditemukan pada hak istimewa khusus untuk presiden Armenia.

Tempat tinggal Presiden Armenia di Yerevan

Tempat tinggal (penerimaan) Presiden Armenia adalah bangunan bekas Soviet Tertinggi Soviet SSR. Ia dirancang, seperti banyak karya arsitektur menarik lainnya pada masa itu, oleh arsitek berbakat Mark Grigoryan pada 1949-1950. Pekerjaan konstruksi dilakukan pada tahun 1951-1953. Praktis semua yang Grigorian lakukan pada tahun-tahun itu adalah perhiasan Yerevan, dan mungkin untuk waktu yang lama akan mewakili arsitektur klasik tradisional Armenia.

Bagaimana menjadi Presiden Armenia setelah 9 April 2018

Seseorang yang berusia setidaknya tiga puluh lima tahun dapat dipilih sebagai Presiden Armenia. Selain itu, selama dekade terakhir, ia harus memiliki kewarganegaraan Armenia dan tidak memiliki kewarganegaraan negara lain, secara permanen berada di Armenia selama sepuluh tahun terakhir, dan juga memiliki hak untuk memilih. Sebelumnya, presiden terpilih untuk masa jabatan lima tahun, dan setelah 9 April 2018, selama tujuh tahun. Orang yang sama tidak boleh dipilih untuk posisi Presiden Republik lebih dari dua kali berturut-turut. Pemilihan tidak diadakan selama keadaan darurat atau darurat militer.

Seperti disebutkan sebelumnya, kekuasaan presiden Armenia secara signifikan dikurangi. Dengan demikian, pemilihan presiden baru tidak akan lagi langsung, (yaitu, tidak akan ada suara nasional) tetapi akan dimediasi oleh perguruan tinggi pemilihan. Deputi parlemen, serta perwakilan dari otoritas lokal ikut serta dalam hal ini. Presiden baru akan dipilih untuk masa jabatan tujuh tahun, dan tanpa hak untuk dipilih kembali.

Presiden berikutnya akan dipilih oleh parlemen, dan proses pencalonan kandidat akan membutuhkan setidaknya 27 wakil suara. Hanya kandidat yang akan dipilih oleh tiga perempat anggota parlemen, yaitu, setidaknya 79 wakil, yang bisa memenangkan pemilihan. Dalam kasus di mana tidak ada kandidat yang berhasil mendapatkan jumlah suara yang diperlukan, maka putaran kedua diumumkan, dan untuk menang di mana Anda perlu mengumpulkan tiga perlima dari suara anggota parlemen.

Tonton videonya: kehebatan erdogan memimpin" wajib tonton (September 2019).