Fitur kekuatan presidensial di Rusia dan tahapan sejarah perkembangan kenegaraan

Rusia adalah negara besar dengan bentuk pemerintahan presidensial-parlementer. Kepala Federasi Rusia adalah kantor publik tertinggi di negara itu. Saat ini, Vladimir Vladimirovich Putin, yang terpilih untuk keempat kalinya pada 7 Mei 2018, memegang kursi kepresidenan.

Pembentukan kenegaraan sebelum abad XIV

Invasi Mongol-Tatar ke Kievan Rus berakhir dengan kehancuran total Kiev. Pangeran Rusia untuk waktu yang lama tidak bisa bersatu dan mengusir penjajah

Pada abad ke-9, orang-orang Slavia, yang bosan dengan penggerebekan tetangga mereka yang suka berperang, menyerukan pemerintahan Varangian, yang secara bertahap menaklukkan semua suku Slavia yang bertetangga.

Mulai dari abad XI, kekuatan tertinggi mulai menjadi milik satu keluarga Rurikovich. Putra-putra Grand Duke diangkat oleh penguasa kota, yang juga memiliki tanah yang berdekatan "untuk memberi makan".

Pada 1237-1238, gerombolan Mongol mulai merebut kerajaan Rusia, pada 1240 mereka benar-benar menghancurkan Kiev. Mengambil keuntungan dari kelemahan Slavia, perintah ksatria Eropa menyerang kerajaan Novgorod, ingin merebut kota perdagangan Veliky Novgorod yang kaya. Pangeran Alexander Nevsky dan brigade-nya dengan bantuan Novgorodians mengalahkan pasukan ksatria pada tahun 1242. Terlepas dari kemenangan militer di utara, sang pangeran tidak berhasil menggalang para penguasa Rusia dan bertindak sebagai sebuah front persatuan melawan Tatar Mongol.

Perkembangan negara dari abad XIV ke XIX

Ivan the Terrible (1547-1584 tahun pemerintahan) menjadi terkenal sebagai penguasa yang tangguh dan berdarah, meskipun dibandingkan dengan "rekan" Eropa selama masa pemerintahannya, beberapa kali lebih sedikit orang dieksekusi

Pada abad ke-14, kerajaan Rusia mengalami perluasan Grand Duchy of Lithuania, para pangeran Gedemin dan Olgerd mampu menaklukkan wilayah selatan dan barat negara Rusia. Menyadari bahwa tujuan utama penjajah adalah penghancuran total status kenegaraan di Rusia, para bangsawan Moskow mulai mencoba menciptakan negara yang tersentralisasi. Elite boyar yang berkuasa secara bertahap menggantikan pangeran-pangeran feodal.

Pada tahun 1433-1460, negara Moskow jatuh ke dalam jurang perang internecine. Patut dicatat bahwa perjuangan itu bukan untuk warisan pangeran, tetapi untuk tahta Adipati Agung. Alhasil, kemenangan dimenangkan oleh Vasily II, yang berhasrat untuk menggalang seluruh negara di bawah kekuasaannya.

Selama masa pemerintahan Ivan III, Moskow menjadi pusat negara Rusia. Batu bata Kremlin saat ini didirikan dengan penguasa ini.

Pada masa Ivan IV the Terrible (1533-1584), Rusia mulai berkembang pesat ke Timur. Ini menjadi mungkin setelah runtuhnya Golden Horde di paruh kedua abad ke-15. Setelah kematian Ivan the Terrible, kekuasaan di negara itu diberikan kepada putranya Fedor, yang meninggal pada 1598 meninggalkan tahta tanpa pewaris. Di masa depan, perjuangan untuk takhta di negara bagian Moskow dilancarkan antara keluarga bangsawan bangsawan, yang menandai awal dari Masa Kesulitan, yang dikenal dengan:

  • Bencana alam;
  • Gagal panen;
  • Serangan orang Polandia dan Swedia.

Distemper berakhir dengan pemilihan Tsar Mikhail Fedorovich di Zemsky Sobor pada tahun 1613. Karena fakta bahwa kekuatan kerajaan didukung penuh oleh Gereja Ortodoks (Patriark Filaret adalah ayah dari raja), adalah mungkin untuk memulihkan ketertiban di negara bagian.

Perubahan signifikan di negara Rusia terjadi pada masa pemerintahan Peter I (1682-1725):

  • Sejumlah reformasi militer dan sipil dilakukan;
  • Negara memasuki arena internasional;
  • Pabrik senjata dibangun;
  • Muncul armada sampel Eropa sendiri dan Sekolah Navigasi.

Pada tahun 1812, Perang Patriotik dimulai, yang menunjukkan keterbelakangan negara secara militer dibandingkan dengan Eropa. Terlepas dari kemenangan Rusia, Alexander I (1801-1825) mencoba melakukan serangkaian reformasi liberal yang berhati-hati, yang utamanya adalah hukum "On Free Ploughmen", yang memungkinkan pembebasan para budak dengan persetujuan dari tuan tanah mereka.

Nicholas I (1825-1855) adalah seorang konservatif, ia secara signifikan membatasi kebebasan sipil dan politik rakyatnya. Dengan raja ini dibentuk polisi rahasia yang kuat. Kekalahan dalam Perang Krimea sekali lagi menunjukkan keterbelakangan ekonomi dan militer Rusia dari Eropa.

Kaisar Alexander II adalah pendukung reformasi, jasa utamanya adalah penghapusan perbudakan pada tahun 1861.

Munculnya Uni Soviet dan kebijakan negara sampai tahun 1953

Joseph Stalin (1924-1953) adalah "bapak rakyat" yang nyata dalam pers dan dalam pidato. Bahkan, ia menghancurkan banyak orang, di antaranya adalah musuh dan warga negara Soviet yang terhormat.

Reformasi Alexander II tidak mengarah pada hasil yang diinginkan: masyarakat industri yang berkembang pesat dihadapkan dengan struktur sosial dan politik tradisional Kekaisaran Rusia, yang tidak punya waktu untuk berubah di belakang ekonomi. Perang Dunia I memecah berbagai strata populasi: para pekerja, tentara, dan petani menuntut reformasi segera.

Pada bulan Februari 1917 ada revolusi borjuis yang menggulingkan monarki dan membentuk kekuasaan Pemerintahan Sementara. Kepemimpinan baru tidak cocok dengan Bolshevik dan partai-partai lain, yang menyebabkan Revolusi Oktober 1917, perang saudara dimulai, yang berlangsung hingga 1922. Perkembangan lebih lanjut negara terkait erat dengan pembentukan Uni Soviet.

Kedatangan Stalin pada tahun 1924 menandai awal dari kultus kepribadian. Pada tahun 1936, sebuah konstitusi baru diadopsi di Uni Soviet, menjamin warga negara sejumlah norma dan kebebasan demokratis, yang tetap semata-mata di atas kertas. Setelah pecahnya Perang Dunia II pada tahun 1939, pemerintah Soviet memutuskan untuk mengambil keuntungan dari situasi ini dan memperluas lingkup pengaruhnya. Pada periode 1939-1940 hingga Uni Soviet bergabung:

  • Bagian barat Belarus dan Ukraina;
  • Estonia;
  • Latvia;
  • Bessarabia;
  • Lithuania;
  • Bukovina Utara.

Pada tahun 1939, konflik Soviet-Finlandia terjadi, yang menunjukkan keadaan menyedihkan Tentara Merah, meskipun Uni Soviet menangkap sekitar 11% wilayah Finlandia.

Pada 22 Juni 1941, Perang Patriotik Hebat dimulai, pasukan Jerman dengan cepat mengambil inisiatif strategis dan maju menuju Moskow. Berkat tindakan heroik para pejuang Soviet, mereka berhasil mempertahankan ibukota. Pada musim dingin 1941-1942, tentara Soviet melemparkan pasukan Jerman 80–250 km dari Moskow. Pada tahun 1943, ada beberapa pertempuran kunci yang mengubah gelombang perang demi Uni Soviet. Pada 2 Mei 1945, Berlin diambil, dan pada 9 Mei, Jerman menandatangani penyerahan diri.

Setelah perang, negara terus berkembang sesuai dengan kebijakan Stalin: ekonomi nasional sedang dipulihkan, pabrik-pabrik dibangun, perlombaan senjata dengan Amerika Serikat dimulai.

Nasib Uni Soviet di paruh kedua abad XX

Nikita Sergeevich Khrushchev (1953-1964) adalah pemimpin Soviet pertama yang berusaha untuk secara tulus membangun hubungan dengan Amerika Serikat.

Pada bulan Februari 1956, Kongres XX CPSU diadakan, di mana Sekretaris Pertama Khrushchev membaca laporan yang bertujuan mencegah perang nuklir, Zaman Pencairan dimulai. Setelah Nikita Sergeevich diberhentikan pada tahun 1964, Brezhnev berkuasa, yang periode pemerintahannya dikenal dalam sejarah sebagai "stagnasi Brezhnev." Tujuan utama negara adalah untuk melestarikan sistem sosial-politik di Uni Soviet tanpa perubahan.

Pada 1980-an, Uni Soviet menghadapi serangkaian krisis:

  • Negara mulai tertinggal dalam perlombaan senjata, kehilangan status negara adidaya;
  • Perang di Afghanistan adalah keputusan pemerintah yang gagal;
  • Tugas-tugas program "sosialisme negara" tidak selesai;
  • Manajemen proses ekonomi yang birokratis tidak dapat mengatasi meningkatnya kebutuhan penduduk;
  • Orang-orang di Uni Soviet tidak lagi puas dengan peran diam dari benda-benda pemerintah.

Solusi logis dalam situasi ini adalah restrukturisasi yang dimulai pada paruh kedua 1980-an. Pada 8 Desember 1991, para pemimpin Rusia, Belarus, dan Ukraina menandatangani perjanjian tentang pembubaran Uni Soviet, sehingga mengakhiri era sejarah Soviet dan memulai pengembangan masyarakat demokratis sipil.

Status hukum presiden Rusia

Status kepala negara Rusia dirinci dalam konstitusi.

Presiden Federasi Rusia dipilih melalui pemilihan umum. Keputusan dan perintah Presiden Federasi Rusia adalah peraturan dan mengikat. Keputusan pemerintah bahwa kepala negara dapat membatalkan.

Pemerintah Federasi Rusia dan presiden memiliki hak inisiatif legislatif. Menurut konstitusi Federasi Rusia, kepala negara memiliki kekebalan, yang berarti ketidakmungkinan membawa presiden ke tanggung jawab pidana dan administrasi atau menerapkan berbagai tindakan yang bersifat paksaan kepadanya.

Bagaimana cara menjadi presiden?

Pada 2018, Vladimir Putin diperkirakan akan memenangkan pemilihan presiden.

Setiap warga negara yang memenuhi sejumlah persyaratan dapat mencalonkan diri sebagai presiden Rusia:

  • Untuk menjadi warga negara Federasi Rusia;
  • Untuk mencapai usia minimum 35 tahun;
  • Terus-menerus tinggal di wilayah Federasi Rusia selama setidaknya 10 tahun;
  • Seorang kandidat harus menyerahkan ke Komisi Pemilihan Umum (CEC) setidaknya 300.000 tanda tangan warga jika ia dipromosikan sendiri dan setidaknya 100.000 - jika ia dicalonkan oleh partai politik.

Prosedur untuk mengadakan pemilihan presiden ditentukan oleh hukum federal 10 Januari 2003 "Tentang pemilihan Presiden Federasi Rusia". Kepala negara tidak dapat dipilih untuk lebih dari 2 periode berturut-turut.

Kekuasaan kepala negara

Setelah berkuasa, presiden Rusia menyetujui komposisi baru Pemerintah

Peran dan tugas presiden di Rusia ditentukan dalam bab keempat Konstitusi. Sesuai dengan itu, kepala negara memiliki hak untuk:

  • Untuk menunjuk Ketua Pemerintah Federasi Rusia dengan persetujuan Duma Negara;
  • Bertindak sebagai ketua pada pertemuan pemerintah sendiri;
  • Memiliki hak untuk memberhentikan Pemerintah Federasi Rusia;
  • Pilih kandidat untuk posisi Ketua Bank Sentral dan serahkan ke Duma untuk disetujui;
  • Untuk mengangkat dan memindahkan dari jabatan menteri federal, wakil perdana menteri, wakil kepala negara yang berkuasa penuh, diplomat, dan komando tertinggi Angkatan Bersenjata Federasi Rusia;
  • Untuk membentuk Dewan Keamanan Federasi Rusia, untuk memimpinnya;
  • Menyetujui doktrin militer;
  • Berpartisipasi dalam pembentukan administrasi kepresidenan;
  • Dekrit dan perintah masalah;
  • Larutkan Duma Negara dalam kasus-kasus yang diatur dalam konstitusi negara;
  • Kirim tagihan ke Duma, untuk menunjuk pemilihan dan referendum;
  • Tanda tangani undang-undang federal dan publikasikan. Ini harus terjadi selambat-lambatnya 14 hari sejak tanggal kunjungan mereka;
  • Setiap tahun berpidato di hadapan Majelis Federal dengan laporan tentang situasi terkini di negara itu, rencana pengembangan kebijakan luar negeri dan domestik Federasi Rusia;
  • Tangguhkan tindakan dari setiap tindakan otoritas eksekutif yang berkaitan dengan subyek Federasi Rusia;
  • Batalkan semua perintah dan resolusi Pemerintah;
  • Untuk memimpin kebijakan luar negeri negara;
  • Untuk melakukan semua negosiasi atas nama Rusia dengan negara-negara asing, untuk menandatangani perjanjian yang disimpulkan dalam kasus ini;
  • Tanda tangani ratifikasi;
  • Untuk menerima yang dapat ditarik kembali dan kredensial dari perwakilan diplomatik;
  • Untuk memberlakukan darurat militer di wilayah Federasi Rusia atau di wilayah masing-masing dengan penampilan ancaman langsung. Pada saat yang sama, presiden berkewajiban untuk segera memberitahukan Duma Negara dan Dewan Federasi tentang pemberlakuan darurat militer;
  • Memecahkan pertanyaan tentang pemberian kewarganegaraan Rusia atau suaka politik di Federasi Rusia;
  • Penjahat grasi;
  • Untuk menghadiahkan penghargaan negara terkemuka, berikan gelar kehormatan.

Meskipun semua dekrit dan perintah yang dikeluarkan selama pekerjaan Presiden Federasi Rusia mengikat, mereka tidak boleh bertentangan dengan Konstitusi.

Daftar presiden Federasi Rusia dan tahun-tahun pemerintahan mereka

Boris Yeltsin (1991-1999) - presiden pertama Rusia

Daftar presiden setelah pembentukan Federasi Rusia:

  1. 1991-1999 - Boris Nikolayevich Yeltsin. Presidensi presiden ini terjadi di lingkungan ekonomi yang sangat tidak stabil, dibantu oleh konflik Chechnya yang lama. Dia secara sukarela meninggalkan jabatannya pada akhir 1999;
  2. 2000–2008 - Vladimir Vladimirovich Putin. Dia berhasil mengakhiri terorisme, melakukan reformasi peradilan pada tahun 2000;
  3. 2008-2012 - Dmitry Anatolyevich Medvedev. Reformasi penegakan hukum yang dilaksanakan, dianggap sebagai presiden liberal. Di bawahnya, Rusia pulih dari krisis ekonomi global yang dimulai pada 2008;
  4. 2012-hari kita - Vladimir Vladimirovich Putin.

Saat ini, siapa pun dapat menulis surat kepada Presiden Federasi Rusia, karena ini cukup untuk menghubungi kepala negara melalui situs resminya.

Banyak orang Rusia tertarik dengan gaji presiden Rusia. Ketika ditanya oleh jurnalis, Vladimir Putin paling sering menjawab bahwa ia tidak tahu ukuran pastinya, karena itu ditransfer ke akunnya. Pada saat yang sama di Internet Anda dapat menemukan angka 715.500 rubel - sebanyak yang diterima presiden per bulan.

Tempat tinggal kepala Rusia

Gedung Senat adalah kediaman resmi presiden di Kremlin Moskwa.

Tempat tinggal utama Presiden Federasi Rusia terletak di Kremlin Moskwa, di gedung Senat. Di bawah rezim Soviet, itu disebut Dewan Menteri Uni Soviet. Konstruksi ini bergerak dalam arsitek Matvey Kazakov dari tahun 1779 hingga 1787. Pemulihan besar terakhir dari Istana Senat diadakan pada tahun 1995, dan ruang penerimaan presiden, di mana pekerjaan sedang dilakukan dengan warga, juga diperbarui sesuai dengan persyaratan modern.

Kediaman kepala negara terdiri dari beberapa bagian:

  • Kantor kerja dan perwakilan;
  • Kantor yang paling dekat dengan presiden;
  • Kamar Dewan Keamanan;
  • Perpustakaan Kepresidenan.

Kantor Vladimir Putin terletak di bagian bisnis kediaman, itu kecil dan nyaman.

Kantor perwakilan presiden dimaksudkan untuk resepsi dan pertemuan para pemimpin negara asing, negosiasi dan presentasi penghargaan negara tinggi. Berikut adalah simbol kekuasaan presidensial:

  • Bendera Rusia;
  • Lambang;
  • Standar Presidensial.

Di dinding adalah potret negarawan Rusia terkenal.

Kediaman presiden Presiden terletak di Istana Grand Kremlin, dibangun oleh arsitek Konstantin Ton pada tahun 1838-1849. Upacara peresmian, resepsi khusyuk pada kesempatan hari libur besar, presentasi penghargaan dan kredensial diadakan di gedung.

Tonton videonya: CIA Archives: Buddhism in Burma - History, Politics and Culture (September 2019).