Bom udara: perangkat dan jenis utama

Bom pesawat terbang atau bom udara adalah salah satu jenis utama amunisi pesawat yang muncul segera setelah dimulainya pesawat tempur. Bom dijatuhkan dari pesawat atau pesawat lain dan mencapai target dengan gravitasi.

Saat ini, bom udara telah menjadi salah satu cara utama untuk mengalahkan musuh, dalam setiap konflik bersenjata dekade terakhir (di mana penerbangan digunakan, tentu saja) konsumsi mereka adalah puluhan ribu ton.

Bom udara modern digunakan untuk menghancurkan personel musuh, kendaraan lapis baja, kapal perang, benteng musuh (termasuk bunker bawah tanah), infrastruktur sipil dan militer. Faktor mencolok utama bom udara adalah gelombang ledakan, serpihan, suhu tinggi. Ada jenis bom khusus yang berisi berbagai jenis agen beracun untuk menghancurkan personel musuh.

Sejak munculnya pesawat tempur, sejumlah besar jenis bom udara telah dikembangkan, beberapa di antaranya masih digunakan sampai sekarang (misalnya, bom udara dengan daya ledak tinggi), sementara yang lain telah lama dihapus dari layanan dan menjadi bagian dari sejarah (bom udara pembubaran rotatif). Sebagian besar jenis bom modern diciptakan sebelum atau selama Perang Dunia Kedua. Namun, bom udara saat ini masih berbeda dari pendahulunya - mereka menjadi jauh lebih pintar dan lebih mematikan.

Guided aerial bombs (UAB) - salah satu jenis senjata presisi tinggi modern yang paling umum, mereka menggabungkan kekuatan hulu ledak (CU) yang cukup besar dan akurasi tinggi mengenai sasaran. Secara umum, perlu dicatat bahwa penggunaan senjata pemusnah presisi tinggi adalah salah satu arah utama pengembangan penerbangan mogok, era pengeboman karpet secara bertahap menjadi sesuatu dari masa lalu.

Jika Anda bertanya kepada orang biasa di jalan, apa itu bom, maka dia tidak mungkin dapat menyebutkan lebih dari dua atau tiga varietas. Bahkan, gudang senjata pembom modern sangat besar, termasuk beberapa lusin jenis amunisi. Mereka berbeda tidak hanya dalam kaliber, sifat dari efek yang merusak, berat bahan peledak dan tujuannya. Klasifikasi bom udara cukup kompleks dan didasarkan pada beberapa prinsip sekaligus, dan berbeda di berbagai negara.

Namun, sebelum melanjutkan ke deskripsi jenis bom udara tertentu, beberapa kata harus dikatakan tentang sejarah perkembangan amunisi ini.

Sejarah

Gagasan menggunakan pesawat dalam urusan militer lahir segera setelah penampilan mereka. Dalam hal ini, cara paling sederhana dan paling logis untuk melukai musuh dari udara adalah dengan menjatuhkan sesuatu yang mematikan di kepalanya. Upaya pertama untuk menggunakan pesawat terbang sebagai pembom dilakukan sebelum pecahnya Perang Dunia Pertama - pada tahun 1911, selama perang Italia-Turki, Italia menjatuhkan beberapa bom pada pasukan Turki.

Selama Perang Dunia I, selain bom, mereka juga menggunakan panah logam (flashsets), yang lebih atau kurang efektif terhadap personel musuh.

Karena bom udara pertama sering menggunakan granat tangan, yang dilontarkan pilot dari kokpitnya. Jelas bahwa keakuratan dan keefektifan pemboman seperti itu masih banyak yang diinginkan. Bahkan pesawat pada periode awal Perang Dunia Pertama tidak begitu cocok untuk peran pembom, kapal udara yang mampu mengambil beberapa ton bom dan menempuh jarak 2-4 ribu km jauh lebih efektif.

Bomber WWI pertama yang lengkap adalah pesawat Rusia Ilya Muromets. Segera, pesawat pembom bermesin ganda semacam itu muncul dalam pelayanan dengan semua pihak dalam konflik. Pada saat yang sama, pekerjaan sedang dilakukan untuk meningkatkan cara utama mereka mengalahkan musuh - bom udara. Para perancang dihadapkan pada beberapa tugas, yang utamanya adalah amunisi - perlu untuk memastikan bahwa itu bekerja pada saat yang tepat. Stabilitas bom pertama tidak memadai - mereka jatuh ke tanah ke samping. Bom udara pertama sering dibuat dari peluru artileri berbagai kaliber, tetapi bentuknya tidak begitu cocok untuk pengeboman yang tepat, dan harganya sangat mahal.

Setelah penciptaan pembom berat pertama, militer membutuhkan amunisi kaliber serius yang mampu menyebabkan kerusakan serius pada musuh. Pada pertengahan tahun 1915, bom dengan kaliber 240 dan bahkan 400 kg telah muncul dalam pelayanan dengan tentara Rusia.

Pada saat yang sama, sampel pertama bom udara pembakar berdasarkan fosfor putih muncul. Ahli kimia Rusia telah berhasil mengembangkan cara murah untuk mendapatkan zat yang kekurangan ini.

Pada tahun 1915, Jerman mulai menggunakan bom fragmentasi pertama, sesaat kemudian, amunisi serupa muncul dalam pelayanan dengan negara-negara lain yang berpartisipasi dalam konflik. Penemu Rusia Dashkevich menciptakan bom "barometrik", yang sekeringnya bekerja pada ketinggian tertentu, menghamburkan sejumlah besar pecahan peluru di daerah tertentu.

Merangkum hal-hal di atas, adalah mungkin untuk mencapai kesimpulan tegas: hanya dalam beberapa tahun dari Perang Dunia I, bom udara dan pembom berjalan dengan cara yang tidak terpikirkan - dari panah logam ke bom setengah ton dari bentuk yang sepenuhnya modern dengan sekering dan sistem stabilisasi yang efektif dalam penerbangan.

Dalam periode antara perang dunia, pesawat pembom berkembang pesat, jangkauan dan muatan pesawat menjadi lebih lama, dan desain amunisi pesawat ditingkatkan. Pada saat ini, bom udara jenis baru dikembangkan.

Beberapa dari mereka harus didiskusikan lebih terinci. Pada tahun 1939, perang Soviet-Finlandia dimulai dan segera penerbangan Uni Soviet memulai pemboman besar-besaran di kota-kota Finlandia. Di antara amunisi lain, yang disebut bom udara rotatif-dispersing (RRA) digunakan. Ini bisa disebut prototipe bom udara cluster masa depan.

Bom udara penyimpangan-rota adalah wadah berdinding tipis yang berisi sejumlah besar bom kecil: bahan peledak tinggi, fragmentasi atau pembakar. Karena desain khusus bulu, bom udara yang menyebar secara rotasi diputar dalam penerbangan dan submunisi yang tersebar di area yang luas. Karena Uni Soviet meyakinkan bahwa pesawat-pesawat Soviet tidak mengebom kota-kota Finlandia, tetapi melemparkan bahan makanan ke orang-orang yang kelaparan, Finlandia dengan julukan julukan dijuluki bom penghambur-balik "Molotov breadbaskets".

Selama kampanye Polandia, Jerman untuk pertama kalinya menggunakan bom udara kluster sungguhan, yang menurut konstruksi mereka tidak berbeda dari bom modern. Mereka adalah amunisi berdinding tipis, yang dirusak pada ketinggian yang dibutuhkan dan membebaskan sejumlah besar bom kecil.

Perang Dunia Kedua dapat disebut sebagai konflik militer pertama di mana pesawat militer memainkan peran yang menentukan. Pesawat serang Jerman Ju 87 "bagian" menjadi simbol dari konsep militer baru, blitzkrieg, dan pembom Amerika dan Inggris berhasil menerapkan Douet Doctrine, menghapus kota-kota Jerman dan penduduknya ke dalam puing-puing.

Pada akhir perang, Jerman mengembangkan dan untuk pertama kalinya berhasil menerapkan jenis baru bom udara yang dipandu amunisi. Dengan bantuan mereka, misalnya, kapal utama armada Italia tenggelam - kapal perang terbaru "Roma".

Dari jenis baru bom udara, yang pertama kali digunakan selama Perang Dunia Kedua, harus dicatat bom anti-tank, serta bom jet (atau roket). Bom anti-tank adalah jenis khusus amunisi penerbangan yang dirancang untuk memerangi kendaraan lapis baja musuh. Mereka biasanya memiliki kaliber kecil dan hulu ledak kumulatif. Contoh mereka adalah bom PTAB Soviet, yang secara aktif digunakan oleh pesawat Tentara Merah melawan tank Jerman.

Bom roket adalah jenis amunisi penerbangan yang dilengkapi dengan mesin roket, yang memberikan akselerasi tambahan. Prinsip kerja mereka sederhana: kemampuan "penetrasi" bom tergantung pada massa dan tinggi pelepasannya. Di Uni Soviet, sebelum perang, mereka menganggap perlu untuk menjatuhkan bom dua ton dari ketinggian empat kilometer untuk menghancurkan kapal perang yang dijamin. Namun, jika Anda menginstal pendorong roket sederhana pada amunisi, maka kedua parameter dapat dikurangi beberapa kali. Untuk membuat amunisi seperti itu maka tidak berhasil, tetapi metode percepatan roket ditemukan digunakan dalam bom beton modern.

Pada 6 Agustus 1945, era baru perkembangan manusia dimulai: ia berkenalan dengan senjata perusak baru - bom nuklir. Amunisi pesawat jenis ini masih beroperasi dengan berbagai negara di seluruh dunia, meskipun pentingnya bom nuklir telah menurun secara signifikan.

Penerbangan tempur terus dikembangkan selama Perang Dingin, bersamaan dengan itu, bom penerbangan juga ditingkatkan. Namun, sesuatu yang secara fundamental baru tidak ditemukan pada periode ini. Bom udara yang dikelola, munisi tandan ditingkatkan, bom dengan hulu ledak yang meledak muncul (bom vakum).

Sekitar pertengahan 70-an, bom menjadi senjata yang lebih dan lebih presisi. Jika selama kampanye Vietnam, UAB hanya menyumbang 1% dari jumlah total bom udara yang dijatuhkan oleh pesawat Amerika pada musuh, maka selama Operasi Badai Gurun (1990), angka ini meningkat menjadi 8%, dan selama pemboman Yugoslavia - menjadi 24 % Pada tahun 2003, di Irak, sudah 70% bom udara Amerika milik senjata presisi tinggi.

Perbaikan amunisi penerbangan terus berlanjut hingga hari ini.

Bom udara, fitur desain dan klasifikasi mereka

Bom udara adalah jenis amunisi yang terdiri dari benda, penstabil, peralatan, dan satu atau lebih sekering. Paling sering tubuh memiliki bentuk oval-silinder dengan ekor kerucut. Kasus-kasus bom penerbangan fragmentasi, ledakan tinggi dan ledakan tinggi (OFAB) dibuat sedemikian rupa sehingga selama ledakan memberikan jumlah maksimum fragmen. Di bagian bawah dan depan tubuh biasanya ada kacamata khusus untuk pemasangan sekering, beberapa jenis bom memiliki sekering samping.

Bahan peledak yang digunakan dalam bom udara sangat berbeda. Paling sering itu TNT atau paduannya dengan RDX, amonium nitrat, dll. Dalam amunisi pembakar, hulu ledak diisi dengan senyawa pembakar atau cairan yang mudah terbakar.

Untuk suspensi pada tubuh bom ada telinga khusus, pengecualian amunisi kaliber kecil, yang ditempatkan di kaset atau bundel.

Stabilizer dirancang untuk memastikan penerbangan amunisi yang stabil, pemicu sekering yang percaya diri dan penghancuran target yang lebih efektif. Stabilisator bom modern dapat memiliki struktur yang kompleks: berbentuk kotak, menyirip atau silinder. Bom udara yang digunakan dari ketinggian rendah sering memiliki penstabil payung yang terbuka segera setelah jatuh. Tugas mereka adalah memperlambat penerbangan amunisi, untuk memungkinkan pesawat bergerak jarak aman dari titik ledakan.

Bom udara modern dilengkapi dengan berbagai jenis sekering: kejutan, non-kontak, jarak jauh, dll.

Jika kita berbicara tentang klasifikasi bom udara, maka ada beberapa. Semua bom dibagi menjadi:

  • yang utama;
  • bantu.

Bom udara utama dirancang untuk penghancuran langsung berbagai sasaran.

Bantuan tambahan untuk menyelesaikan tugas tempur, atau mereka digunakan dalam pelatihan pasukan. Ini termasuk penerangan, asap, kampanye, pensinyalan, berbasis darat, pelatihan, dan imitasi.

Bom udara utama dapat dibagi sesuai dengan jenis efek merusak yang ditimbulkannya:

  1. Biasa. Ini termasuk amunisi yang diisi dengan bahan peledak konvensional atau bahan pembakar. Sasaran memukul terjadi karena gelombang ledakan, fragmen, suhu tinggi.
  2. Kimia Kategori bom penerbangan ini termasuk amunisi yang diisi dengan zat beracun kimia. Bom kimia tidak pernah digunakan dalam skala besar.
  3. Bakteriologis. Mereka sarat dengan patogen biologis dari berbagai penyakit atau pembawa mereka dan juga tidak pernah digunakan dalam skala besar.
  4. Nuklir Mereka memiliki hulu ledak nuklir atau termonuklir, kekalahan terjadi karena gelombang kejut, radiasi cahaya, radiasi, dan gelombang elektromagnetik.

Ada klasifikasi bom udara, berdasarkan definisi yang lebih sempit dari efek kerusakan, yang paling sering digunakan. Menurutnya, bom adalah:

  • ledakan tinggi;
  • fragmentasi ledakan tinggi;
  • fragmentasi;
  • penetrasi tinggi-ledakan (memiliki tubuh yang tebal);
  • beton;
  • penindikan baju besi;
  • pembakar;
  • bahan bakar peledak tinggi;
  • beracun;
  • meledakkan ruang;
  • keracunan-fragmentasi.

Daftar ini berlanjut.

Karakteristik utama bom meliputi: kaliber, indikator kinerja, rasio pengisian, waktu karakteristik dan berbagai kondisi penggunaan tempur.

Salah satu karakteristik utama dari setiap bom adalah kalibernya. Ini adalah massa amunisi dalam kilogram. Secara kondisional, bom dibagi menjadi amunisi kaliber kecil, sedang dan besar. Dalam kelompok mana bom tertentu termasuk dalam banyak hal tergantung pada jenisnya. Jadi, misalnya, bom eksplosif setinggi seratus kilogram mengacu pada kaliber kecil, dan fragmentasi atau analog pembakar - ke medium.

Rasio isi adalah rasio massa bahan peledak sebuah bom terhadap berat totalnya. Untuk amunisi peledak tinggi berdinding tipis, ia lebih tinggi (sekitar 0,7), dan untuk bom berdinding tebal, fragmentasi dan beton, lebih rendah (sekitar 0,1-0,2).

Waktu karakteristik adalah parameter yang dikaitkan dengan sifat balistik bom. Ini adalah waktu kejatuhannya ketika jatuh dari pesawat terbang secara horizontal dengan kecepatan 40 m / s, dari ketinggian 2 ribu meter.

Efisiensi yang diharapkan juga merupakan parameter yang cukup kondisional dari bom udara. Itu berbeda untuk berbagai jenis amunisi ini. Penilaian mungkin terkait dengan ukuran kawah, jumlah kebakaran, ketebalan baju besi yang ditusuk, area dari daerah yang terkena dampak, dll.

Kisaran kondisi penggunaan tempur menunjukkan karakteristik yang memungkinkan terjadinya pengeboman: kecepatan maksimum dan minimum, ketinggian.

Jenis bom udara

Bom pesawat yang paling umum digunakan adalah bahan peledak tinggi. Bahkan sebuah bom kecil seberat 50 kg mengandung lebih banyak bahan peledak daripada peluru setinggi 210 mm. Alasannya sangat sederhana - bom tidak perlu menahan beban besar yang menjadi sasaran proyektil dalam laras senapan, sehingga dapat dibuat berdinding tipis. Tubuh proyektil membutuhkan pemrosesan yang tepat dan kompleks, yang sama sekali tidak diperlukan untuk bom udara. Dengan demikian, biaya yang terakhir jauh lebih rendah.

Perlu dicatat bahwa penggunaan bom berkekuatan tinggi dengan kaliber sangat besar (di atas 1 ribu kg) tidak selalu rasional. Dengan peningkatan massa bahan peledak, radius kerusakan tidak tumbuh banyak. Oleh karena itu, pada area yang luas akan jauh lebih efisien untuk menggunakan beberapa amunisi daya sedang.

Jenis lain dari bom udara adalah bom fragmentasi. Tujuan utama penghancuran bom semacam itu adalah kekuatan hidup musuh atau warga sipil. Amunisi ini memiliki desain yang berkontribusi pada pembentukan sejumlah besar fragmen setelah ledakan. Biasanya mereka memiliki takik di bagian dalam kasing atau elemen pemukul siap pakai (paling sering bola atau jarum) ditempatkan di dalam kasing. Dengan ledakan bom fragmentasi seratus kilogram, 5-6 ribu fragmen kecil diperoleh.

Sebagai aturan, bom fragmentasi memiliki kaliber lebih kecil dari pada ledakan tinggi. Kerugian yang signifikan dari jenis amunisi ini adalah kenyataan bahwa mudah untuk bersembunyi dari bom fragmentasi. Setiap penguatan lapangan (parit, sel) atau bangunan akan dilakukan untuk ini. Saat ini, amunisi fragmentasi klaster, yang merupakan wadah berisi submunisi fragmentasi kecil, lebih umum.

Bom semacam itu menyebabkan banyak korban, dengan penduduk sipil paling menderita akibat tindakan mereka. Karena itu, senjata semacam itu dilarang oleh banyak konvensi.

Bom beton. Ini adalah jenis amunisi yang sangat menarik, pendahulunya adalah bom seismik, yang dikembangkan oleh Inggris pada awal Perang Dunia II. Idenya adalah ini: untuk membuat bom yang sangat besar (5,4 ton - Tallboy dan 10 ton - Grand Slam), angkat lebih tinggi - delapan kilometer - dan lemparkan ke kepala musuh. Bom itu, yang melaju dengan kecepatan tinggi, menembus jauh ke dalam tanah dan meledak di sana. В результате происходит небольшое землетрясение, которое уничтожает постройки на значительной площади.

Из этой затеи ничего не получилось. Подземный взрыв, конечно же, сотрясал почву, но явно недостаточно для обрушения зданий. Зато подземные сооружения он уничтожал очень эффективно. Поэтому уже в конце войны английская авиация подобные бомбы использовала специально для уничтожения бункеров.

Сегодня бетонобойные бомбы часто оснащают ракетным ускорителем, чтобы боеприпас набрал большую скорость и проник поглубже в землю.

Вакуумные бомбы. Эти авиационные боеприпасы стали одним из немногих послевоенных изобретений, хотя боеприпасами объемного взрыва интересовались еще немцы в конце Второй мировой войны. Массово использовать их начали американцы во время вьетнамской кампании.

Принцип работы авиационных боеприпасов объемного взрыва - это более правильное название - довольно прост. В боевой части бомбы содержится вещество, которое при детонации подрывается специальным зарядом и превращается в аэрозоль, после чего второй заряд поджигает его. Подобный взрыв в несколько раз мощнее обычного и вот почему: обычный тротил (или другое ВВ) содержит и взрывчатое вещество, и окислитель, "вакуумная" бомба использует для окисления (горения) кислород воздуха.

Правда, взрыв подобного типа относится к типу "горение", но по своему действию она во многом превосходит обычные боеприпасы.

Tonton videonya: Senjata perang canggih yang dimiliki Amerika Serikat yang tidak dimiliki oleh negara lain (September 2019).