Kepala Negara Meksiko: Kaisar atau Presiden

Dalam sejarah politik modern, peran Meksiko diperkirakan agak sederhana, tetapi orang harus memperhitungkan masa lalu yang kaya dari negara ini, yang berawal beberapa ribu tahun yang lalu. Selama berabad-abad, negara ini telah mengalami pasang surut. Tanah ini mengingat kekaisaran besar Aztec dan Maya, tenggelam ke bawah di bawah serangan para penjajah Spanyol. Masa pemerintahan Spanyol, yang berlangsung lebih dari tiga ratus tahun, berakhir dengan perang pembebasan nasional rakyat Meksiko. Di lokasi bekas koloni, sebuah kerajaan pertama kali muncul. Kemudian datang periode Republik Meksiko, bukannya kaisar, negara menerima presiden Meksiko, parlemennya sendiri dan Konstitusi sendiri.

Garis besar wilayah Meksiko, bendera negara dan lambang negara

Jalan Meksiko dari koloni Spanyol ke negara merdeka

Sampai awal abad XIX, wilayah Meksiko modern dianggap sebagai milik kolonial dari mahkota Spanyol. Setelah mengatasi perlawanan penduduk asli negara itu, orang-orang Spanyol mengubah Meksiko menjadi pos terdepan mereka di benua Amerika Utara. Sejak zaman Columbus, Meksiko telah menjadi basis sumber daya kekaisaran kolonial, memasok metropolis dengan kapas, gula dan kopi. Semua kekuatan negara di negara berada di tangan Gubernur Jenderal, yang mewakili kepentingan raja Spanyol di wilayah yang luas ini.

Harta kolonial Spanyol di Dunia Baru pada tahun 1800

Peristiwa yang mengguncang Eropa pada awal abad XIX, langsung tercermin pada kehidupan politik koloni luar negeri kerajaan Spanyol. Kekaisaran yang dulunya megah dan luas tidak bisa lagi menolak kenyataan baru yang muncul sebelum rezim politik Eropa dengan kekuasaan Napoleon. Invasi pasukan Prancis di Spanyol menyebabkan jatuhnya dinasti Bourbon Spanyol yang berusia berabad-abad. Di atas takhta Spanyol, Napoleon yang diangkat, saudaranya Joseph, memerintah. Luar negeri bereaksi dengan jelas terhadap peristiwa-peristiwa di kota metropolitan. Kaum royalis yang mendukung Raja Ferdinand yang digulingkan menjadi lebih aktif. Mereka ditentang oleh partai liberal yang menganjurkan mengikuti Meksiko setelah kebijakan Napoleon. Meskipun ada kepentingan politik yang saling bertentangan, pendukung kedua belah pihak sampai pada kesimpulan bahwa Meksiko harus menjadi negara merdeka dalam kondisi ini.

Dengan persetujuan diam-diam Madrid, pada 16 September 1810, Meksiko dinyatakan sebagai negara merdeka. Setelah tindakan ini, perang pembebasan nasional yang panjang dan berdarah dimulai, membagi penduduk negara dan masyarakat sipil menjadi dua kubu dengan barikade. Harus diakui bahwa kemerdekaan Meksiko ditempa dalam kondisi konfrontasi bersenjata yang tak henti-hentinya. Kemenangan berganti dengan kekalahan telak. Setelah pasukan revolusioner mengepung ibukota Meksiko, UU Deklarasi Kemerdekaan Amerika Utara diadopsi.

Monumen pendeta Miguel Hidalgo, yang menyatakan Meksiko sebagai negara merdeka

Setelah kekalahan Napoleon pada tahun 1814, Raja Ferdinand VII kembali ke tahta di Madrid, setelah mengambil alih pemulihan kerajaannya yang hancur. Mengirim kontingen besar pasukan Spanyol ke Meksiko hanya menambah bahan bakar ke api. Gerakan pembebasan revolusioner berkembang dengan kekuatan baru, bergerak ke perang gerilya.

Selama delapan tahun yang panjang, negara ini mewakili arena konflik bersenjata sipil paling brutal. Pada tahap akhir, Kolonel Iturbide berada di antara para pemimpin gerakan pembebasan. Spanyol pada saat ini telah benar-benar kehabisan sumber daya berharga yang dibutuhkan untuk melanjutkan kampanye militer yang serius melawan pasukan revolusioner. Pasukan revolusioner juga tidak dalam kondisi terbaik. Akibatnya, pihak-pihak yang bertikai memutuskan untuk duduk di meja perundingan, yang berakhir dengan penandatanganan Perjanjian Cordoba 24 Agustus 1821. Mulai sekarang, Spanyol mengakui kemerdekaan Meksiko. Hanya sebulan setelah penangkapan tentara pembebasan Mexico City, Meksiko dinyatakan sebagai Kekaisaran.

Sesi kongres di Chilpancingo, yang mengadopsi UU kemerdekaan Amerika Utara dari Spanyol

Iturbide terpilih sebagai kepala negara, yang pada saat itu mengenakan tali pundak umum. Pada bulan-bulan pertama kemerdekaan Meksiko, Iturbide menjabat sebagai presiden Dewan Kabupaten (dari Agustus 1821 hingga Mei 1822). Selanjutnya, dialah yang menjadi Kaisar pertama Meksiko, yang mengambil nama kerajaan Agustinus I. Parlemen Mexico Bebas menyetujui pemilihan Iturbide sebagai kaisar, tetapi tindakan ini diakui sebagai sementara. Sasaran dan sasaran yang dikejar oleh kekuatan politik negara itu, mengambil alih tahta kepada raja atau orang Spanyol, mewakili salah satu rumah kerajaan Eropa.

Sejarah Kekaisaran Meksiko Pertama bersifat sementara. Militer, yang dipimpin oleh komandan garnisun Veracruz, membubarkan pemberontakan pada 1 Desember 1822, menyatakan Meksiko sebagai republik. Meskipun pasukan kekaisaran mengalahkan pemberontak, masyarakat sipil mendukung seruan Partai Republik. Dalam situasi ini, Kaisar Agustinus I terpaksa mengundurkan diri dari kekuasaan kepala negara, sehingga menyelesaikan periode singkat Kekaisaran Meksiko Pertama.

Kaisar pertama Meksiko, Agustinus I, mantan jenderal Iturbide

Meksiko dan Republik

Harus diakui, seperti dalam kebanyakan kasus, perang pembebasan nasional di Meksiko berkontribusi pada perluasan perbatasan negara. Status kekaisaran menyebar ke wilayah yang luas di Dunia Baru. Selama tahun-tahun perang, Meksiko secara signifikan meningkatkan wilayahnya, menjadi salah satu negara terbesar di peta politik dunia. Pada saat deklarasi kemerdekaan, seluruh pantai barat Amerika Utara berada di bawah yurisdiksi negara baru. Negara bagian AS di Texas, California, Nevada, New Mexico, dan Utah pada tahun-tahun itu dianggap sebagai wilayah Meksiko. Demikian pula, peta geopolitik dibentuk di Selatan, di mana orang-orang Meksiko mengendalikan El Salvador, Guatemala, Honduras dan Nikaragua.

Wilayah Meksiko pada pertengahan abad XIX

Pada bulan Oktober 1824, Meksiko menerima Konstitusi sendiri yang pertama, yang dengannya negara tersebut menjadi negara federal. Kepala negara dan cabang eksekutif sekarang dianggap sebagai presiden Meksiko, yang statusnya diabadikan dalam Undang-Undang Dasar. Demokrat Liberal dari antara penulis konstitusi baru Guadalupe Victoria 10 Oktober 1824 menjadi presiden pertama Republik Meksiko dengan wewenang untuk jangka waktu lima tahun.

Presiden Pertama Republik Meksiko, 1824-1829

Jika Anda tidak memperhitungkan periode kekaisaran singkat dari sejarah politik Meksiko, sejak negara itu memperoleh kemerdekaannya, sistem kekuasaan negara di negara bagian dibagi menjadi tiga tahap:

  • bentuk pemerintahan republik, yang ada dari 1824 hingga 1863;
  • Kekaisaran Kedua, yang ada hanya empat tahun dari tahun 1863 hingga 1867;
  • Sejarah Meksiko baru-baru ini, yang dimulai pada 1867 dengan jatuhnya kekaisaran dan berlanjut hingga hari ini.

Masing-masing periode ini dibedakan oleh kehadiran dalam kebijakan negara tentang para pemimpin yang cerdas dan karismatik yang, melalui tindakan mereka, memberikan kontribusi besar bagi perkembangan negara Meksiko. Secara alami, tergantung pada situasi politik di dunia, sistem kekuasaan negara juga terbentuk. Di negara itu, perjuangan politik domestik yang tajam untuk kekuasaan terus berlanjut. Masing-masing kekuatan politik berusaha untuk mendapatkan keuntungan dari lawan mereka. Hanya dalam empat puluh tahun keberadaan Republik Pertama Meksiko, negara itu menerima 50 presiden. Terlepas dari masa kepresidenan yang agak panjang, ditentukan pada lima tahun, para kepala negara terus berubah. Perjuangan utama dalam arena politik domestik terbentang antara kaum konservatif, liberal dan liberal konservatif.

Antonio Lopez de Santa Anna - negarawan dan pemimpin militer Republik Meksiko Pertama, 1833-1855

Di antara presiden periode Republik Meksiko Pertama juga tokoh-tokoh terkemuka yang meninggalkan jejak penting mereka dalam sejarah Meksiko. Ini dapat dengan aman dikaitkan dengan Antonio Lopez de Santa Anna, yang di Meksiko dianggap Napoleon dari Amerika Utara. Di bawah kekuasaannya itulah Meksiko mencapai puncak kekuasaannya yang tertinggi. Berkat kualitas politik dan militernya yang tinggi, pria ini sebelas kali menjadi presiden Meksiko. Kedatangan pertamanya ke kekuasaan terjadi pada Mei 1833, tetapi sebulan kemudian ia terpaksa meninggalkan jabatannya karena konfrontasi bersenjata internal yang berkelanjutan. Selanjutnya, Santa Anna, mengandalkan bayonet tentara, akan berulang kali dikembalikan ke kantor publik tertinggi. Pemilihan terakhirnya sebagai presiden akan berlangsung 20 tahun kemudian, pada bulan April 1853.

Seorang politisi dan negarawan terkemuka Meksiko, yang memimpin Republik Meksiko Kedua pada 1867

Presiden terakhir Republik Meksiko Pertama adalah Benito Pablo Juarez, yang, karena keadaan militer dan politik yang berlaku, pada 1858 memimpin negara itu. Dialah yang memegang telapak tangan dalam pembentukan model modern negara Meksiko. Di bawah pemerintahannya, negara itu menerima reformasi politik. Di antara kelebihannya adalah reformasi yang bertujuan menegaskan hak dan kebebasan warga negara. Draf Hukum Dasarnya diambil sebagai dasar Konstitusi baru Meksiko, yang diadopsi pada bulan September 1857. Juarez, yang menjadi kepala negara dan memimpin kekuatan eksekutif, berusaha mencegah Republik agar tidak jatuh ke dalam api perang saudara berikutnya. Tahun-tahun masa pemerintahan Presiden Juárez dapat dianggap sebagai yang paling menonjol dan penting dalam sejarah baru Meksiko.

Bangkai dan Pemulihan Republik Meksiko

Meskipun Republik Meksiko Pertama telah lama berdiri, negara ini tetap merupakan negara yang terpecah secara politik. Pada tahun 1863, dalam kondisi intervensi militer terus-menerus dari pasukan Prancis, kaum konservatif berkuasa di Meksiko - partai yang tujuannya adalah memulihkan Kekaisaran. Selama dua tahun pertama, selama periode transisi, negara ini dipimpin oleh presiden sementara - perwakilan Partai Konservatif. Tugas mereka adalah mempersiapkan negara untuk kembalinya sistem politik kekaisaran.

Pasukan Perancis pasukan Napoleon III di ibukota Meksiko, 1861

Kaisar Prancis Napoleon III menciptakan junta sementara, yang menentukan pencalonan raja masa depan Meksiko. Sebagai kompensasi untuk pembayaran kontribusi besar, Napoleon III setuju untuk memberikan Meksiko status negara merdeka. Sejak 1964, Meksiko kembali menjadi Kekaisaran, dan Kaisar kedua di bawah nama Maximilian I - perwakilan rumah Austria dari Hapsburg.

Keberadaan Kekaisaran Meksiko Kedua tampak seperti anakronisme dalam sejarah Meksiko. Mengingat tinggalnya pasukan Prancis, sistem administrasi negara terganggu. Rezim politik Kaisar Maximilian I sepenuhnya bertumpu pada bayonet Prancis. Namun, Prancis tidak bisa lagi, karena komplikasi politik, melanjutkan intervensi militer. Dalam menghadapi konflik militer yang akan datang di Eropa dengan Prussia Bismarck, Napoleon III membuat keputusan pada tahun 1866 dalam penarikan pasukan Prancis dari Meksiko. Dalam situasi yang sama, muncul pertanyaan tentang kelayakan lebih lanjut dari melestarikan rezim monarki di negara ini. Setelah menerima dukungan dari majelis para tokoh, yang berbicara mendukung pelestarian kekuasaan Kaisar, Maximilian I memutuskan untuk melanjutkan perjuangan bersenjata melawan Republik yang diperkuat.

Meskipun angkatan bersenjata agak kuat, Kaisar Maximilian kehilangan konfrontasi bersenjata. Nasib Kaisar Meksiko yang kedua tragis. Mantan kaisar, yang ditangkap oleh pemberontak, dieksekusi pada 18 Mei 1867 oleh putusan pengadilan lapangan militer. Dengan sikap kejam seperti itu, Meksiko sekali dan untuk selamanya berangkat dari masa lalunya yang monarki. Benito Pablo Juarez sekali lagi menjadi kepala negara baru.

Ini berlangsung selama hampir setengah abad, periode kebimbangan politik dari monarki ke bentuk pemerintahan republik berakhir. Meksiko akhirnya memperoleh status Republik, dan presiden yang terpilih secara hukum menjadi kepala negara.

Pejuang Tentara Pembebasan Benito Juarez di Mexico City

Presiden Meksiko sejak 1867 hingga saat ini

Kedatangan kekuasaan Benito Juarez menandai kembalinya Meksiko ke jajaran demokrasi. Tidak dapat dikatakan bahwa rezim politik yang mapan di negara itu ideal, tetapi urutan tertentu mulai dilacak dalam hal kekuasaan negara. Kepala negara secara berbeda berkuasa. Pada saat-saat tertentu, negara kembali mengalami krisis politik internal, di mana presiden berganti-ganti dengan frekuensi pendulum. Dari 1867 hingga hari ini, Meksiko dipimpin oleh 37 presiden. Seseorang dapat menilai tentang afiliasi politik dengan melihat daftar presiden yang pada tahun yang berbeda menduduki jabatan penting pemerintah:

  • Pada paruh kedua abad XIX, presiden Republik adalah: Benito Pablo Juarez, Sebastian Lerdo de Tejada, José Maria Iglesias, Porfirio Dias, Juan Nepomuceno Mendez dan Manuel González. Liberal Porfirio Díaz tiga kali menjadi presiden Meksiko. Dengan dia negara memasuki abad kedua puluh;
  • Di paruh pertama abad ke 20, Meksiko dipimpin oleh orang-orang berikut: Francisco Ignacio Madero, Pedro Lascuraine, Jose Victoriano Huerta Ortega, Francisco Carvajal, Eulalio. , Emilio Portes Gil, Pascual Ortiz Rubio, Abelardo Rodriguez, Lazaro Cardenas, Manuel Avila Camacho dan Miguel Aleman Valdés.
Presiden Porfirio Diaz, dengan siapa Meksiko memasuki abad ke-20
Presiden pasca perang pertama Meksiko, Miguel Aleman Valdés

Yang terakhir menerima negara pada bulan Desember 1946 dan tetap sebagai presiden sampai November 1952. Paruh kedua abad ke-20, yang disebut sebagai sejarah modern institusi Presiden Meksiko, dikaitkan dengan masa jabatan orang-orang berikut di pos negara tertinggi:

  • Adolfo Ruiz Cortines mulai menjabat pada Desember 1952 dan tetap menjabat hingga November 1958;
  • Adolfo López Mateos terpilih sebagai presiden pada bulan Desember 1958. Dia tetap sebagai presiden selama enam tahun hingga November 1964;
  • Gustavo Diaz Ordaz memegang jabatan negara tertinggi dari Desember 1964 hingga November 1970;
  • Louis Echeverria menjadi presiden Meksiko pada tahun 1970 dan tetap menjabat sampai November 1976;
  • José López Portillo - tahun pemerintahan 1976-1982;
  • Miguel de la Madrid berkuasa pada Desember 1982. Dia memegang jabatan tinggi hingga November 1988;
  • Carlos Salinas menjadi kepala negara pada 1 Desember 1988 dan memegang jabatan tinggi hingga November 1994;
  • Ernesto Zedillo - Presiden Republik Meksiko dari tahun 1994-2000;
  • Vicente Fox adalah perwakilan dari Partai Aksi Nasional, yang pada bulan Desember 2000 menjadi presiden Meksiko. Dia memegang jabatan itu sampai akhir jabatan pada November 2006;
  • Felipe Hinojosa Calderon - pemerintahan 2006-2012;
  • Enrique Peña Nieto adalah presiden Republik Meksiko saat ini. Terpilih pada Desember 2012.
Ronald Reagan dan istrinya sedang berada di Gedung Putih Presiden Meksiko Miguel de la Madrid bersama istrinya

Kepala negara yang memegang jabatan tinggi setelah Miguel Alemán Valdés dan sebelum Ernesto Zedillo mewakili satu-satunya kekuatan politik - Partai Revolusioner Institusional. Sistem satu partai yang diadopsi di Meksiko setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua meninggalkan bekas pada metode pemerintahan.

Hanya dengan awal milenium baru, hegemoni satu partai dihilangkan. Tiga presiden terakhir negara itu mewakili dua kekuatan politik yang berbeda: Partai Persatuan Nasional dan Partai Revolusioner Institusional.

Presiden Meksiko Enrique Peña Nieto

Kekuasaan Presiden Meksiko saat ini

Dalam kondisi saat ini, kepala negara memiliki kekuasaan yang cukup luas. Tidak seperti negara demokrasi lainnya, di Meksiko, presiden saat ini tidak memenuhi syarat untuk tetap menjabat selama dua periode berturut-turut. Pemilihan dilakukan untuk masa jabatan enam tahun, setelah itu kepala negara menjadi presiden kehormatan negara. Pemilihan presiden diadakan dengan pemungutan suara rahasia dalam satu putaran, pemenang ditentukan oleh suara terbanyak.

Menghitung suara untuk kandidat presiden Meksiko Enrique Peña Nieto

После подсчета голосов победитель принимает присягу на верность народу Мексики и Конституции страны. Инаугурация вновь избранного главы государства происходит в стенах мексиканского парламента.

Заступая на высокий пост, президент берет на себя функции главы исполнительной власти. В его компетенции назначение на высокие государственные должности, обеспечение функционирования всего государственного аппарата. В соответствии с Конституцией страны президент Мексики обладает правом законодательной инициативы, тем более, что по мексиканской политической традиции большинство законодательных актов исходит из кабинетов исполнительной власти. В отличие от других стран с демократической формой правления, в Мексике глава государства в состоянии полностью контролировать законотворческий процесс. Указы и декреты, исходящие от президента страны имеют силу закона.

Официальная резиденция президента Мексики в Мехико на площади Сокало

По Конституции Мексики действующий глава государства является Верховным главнокомандующим вооруженных сил Мексиканской Республики. В его компетенции также находится право объявлять в стране военное и чрезвычайное положение. Президент представляет страну на международной арене и обладает самыми широкими полномочиями на подписание международных договоров и соглашений.

Tonton videonya: Presiden Jokowi Temui Kaisar Akihito di Negeri Sakura (September 2019).