Battle of Stalingrad: konfrontasi legendaris mengubah jalannya perang

Pada awal Perang Dunia II, negara-negara Axis berhasil merebut wilayah yang luas. Kekuatan senjata Jerman dan Jepang tidak dapat disangkal, tampaknya tidak ada yang bisa menolaknya. Namun, pawai agresi yang sukses dihentikan karena fraktur besar yang terjadi pada tahun 1942-1943. Pertempuran paling penting yang menandai awal dari perubahan ini dan memiliki dampak luar biasa pada keseimbangan kekuasaan di Eropa adalah pertempuran Stalingrad (Volgograd saat ini).

Situasi pada musim semi 1942 sebelum dimulainya Pertempuran Stalingrad

Pada musim semi 1942, Tentara Merah, meskipun telah menderita kerugian serius selama serangan balasan dekat Moskow, terus mendorong Wehrmacht ke arah barat. Arah utama serangan Soviet adalah langsung Moskow dan barat daya. Di sini, pasukan Soviet berencana untuk membebaskan Donbass pada musim semi dan musim panas 1942 dan menghancurkan kelompok Jerman di Tepi Kiri Ukraina. Pada saat yang sama, permusuhan di Krimea sedang berlangsung, tetapi pasukan Front Krimea di sana, setelah menduduki Semenanjung Kerch, gagal menembus ke kedalaman semenanjung.

Ketenangan di front Soviet-Jerman datang pada bulan April, ketika pasukan Soviet, setelah kehabisan ledakan ofensif, mulai mempersiapkan serangan besar-besaran di dekat Kharkov. Garis depan di daerah kota Barvenkovo ​​memiliki tonjolan yang masuk ke wilayah yang diduduki oleh Wehrmacht. Direncanakan untuk memperkenalkan unit bergerak - korps tank - ke dalamnya, dan, menembus pertahanan musuh, mengelilingi sejumlah unitnya. Jika operasi ini berhasil, seluruh sayap selatan Front Timur Jerman dapat runtuh.

Mesin rusak di daerah Barvenkovo

Namun, sejarah menilai sebaliknya. Pada saat ini, komando Jerman juga memiliki rencana untuk mengepung pasukan Soviet dalam proyeksi Barvenk, dan di bawah kondisi ketika pasukan Soviet sudah cukup lelah, ini tidak sulit untuk dilakukan. Namun demikian, serangan Soviet, yang dimulai pada Mei 1942, tiba-tiba terjadi di Wehrmacht. Dengan upaya keras, kepemimpinan Jerman berhasil menjaga front dekat Kharkov dari runtuh dan pada akhir bulan meluncurkan serangan balik, yang ternyata menjadi bencana nyata bagi Tentara Merah. 26 divisi Soviet dikepung dan dihancurkan, sekitar 170 ribu orang ditahan. Hasil dari pertempuran Kharkov pada tahun 1942 adalah bahwa Tentara Merah hampir sepenuhnya kehabisan cadangannya dan pada musim semi dan musim panas 1942 tidak dapat melakukan operasi ofensif di sayap selatan front Soviet-Jerman.

Pada saat yang sama, pada 7 Mei, Tentara Jerman ke-17 memulai serangan di Krimea melawan pasukan Front Krimea. Operasi ini, yang bernama "Hunt for bustard", mencapai kesuksesan dalam waktu sesingkat mungkin. Pada 15 Mei 1942, pasukan Soviet di semenanjung sebagian dikalahkan, sebagian dievakuasi, atau bersembunyi di tambang Adzhimushkay, tempat pengepungan mereka dimulai. Setelah itu, situasi di front Timur untuk Wehrmacht mulai sekali lagi menjadi menguntungkan. Untuk serangan, yang direncanakan untuk kampanye musim panas 1942, ada semua syaratnya.

Rencana pesta

Komando Soviet untuk musim panas-musim gugur 1942 merencanakan serangkaian operasi ofensif di seluruh front. Di utara, tujuan operasi ini adalah untuk menghilangkan blokade Leningrad, di tengah - untuk menjatuhkan pasukan Jerman dari Moskow lebih jauh. Di selatan, setelah bencana di dekat Kharkov, tidak ada tindakan serius yang direncanakan, tetapi operasi swasta tidak diragukan lagi direncanakan.

Berbeda dengan kepemimpinan Soviet, komando Wehrmacht untuk musim panas-musim gugur 1942 menaruh harapan besar. Mereka menyimpulkan bahwa serangan besar telah direncanakan pada ladang minyak Kaukasus, yang, dengan hasil yang sukses, bisa menjadi bencana bagi Uni Soviet dan kemenangan bagi negara-negara Axis. Ketergantungan besar Jerman (serta negara berperang lainnya) pada minyak dan ketidakmungkinan mengisi kekurangannya dengan mengorbankan sekutu (Hongaria dan Rumania) juga memaksa kepemimpinan Jerman untuk melakukan serangan ini.

Untuk serangan di selatan, komando Wehrmacht membagi Grup Tentara "Selatan" menjadi dua kelompok. Yang pertama - Grup Tentara "A" - memiliki komposisi tiga pasukan: Panzer ke-1, ke-17 dan ke-11. Kelompok kedua, Grup B Angkatan Darat, termasuk Panzer ke-4 dan 6 Tentara. Distribusi pasukan ini disebabkan oleh fakta bahwa komando Jerman pada awalnya menetapkan tugas merebut Kaukasus lebih tinggi dari penangkapan Stalingrad dan akses ke Volga di jalur yang lebih rendah.

Operasi untuk merebut Kaukasus dan Stalingrad akan berlangsung dalam dua tahap. Pada tahap pertama, direncanakan untuk mengalahkan pasukan Bryansk Soviet dan Front Barat-Barat yang cukup lemah dan menangkap Voronezh dan tikungan Don. Kemudian direncanakan untuk melancarkan serangan ke dua arah: selatan dan timur.

Tahap pertama ofensif Jerman (28 Juni - 17 Juli 1942)

Kursus umum permusuhan 1942

Serangan dimulai pada 28 Juni. Sudah di hari-hari pertama, Wehrmacht berhasil menerobos pertahanan kedua front Soviet dan bergegas ke wilayah Soviet. Keberhasilan tentara Jerman ini disebabkan oleh fakta bahwa pasukan Soviet sudah agak lelah dalam pertempuran sebelumnya. Di stepa barat Don, pasukan Soviet praktis tidak bisa menentang apa pun dengan irisan tank Wehrmacht, sehingga nasib tahap pertama ofensif diputuskan sebelumnya.

Namun, kepemimpinan Soviet berhasil menarik pasukan di luar Don, tanpa menderita kerugian serius. Hanya di daerah Millerovo Jerman berhasil mengepung dan menghancurkan pengelompokan Tentara Merah yang ke-80.000, tetapi kegagalan ini sama sekali tidak dapat dibandingkan dengan bencana di dekat Kharkov pada Mei 1942.

Sudah pada awal Juli, pasukan Jerman mendekati Voronezh. Pertempuran untuk kota dimulai, berlanjut hingga Februari 1943. Sejak awal, Jerman dihadapkan pada perlawanan sengit dari para pembela kota, dan perjuangan untuk menangkap Voronezh dengan cepat berubah menjadi posisi. Komando Hitler tidak mementingkan kota, dan karenanya tidak mengalokasikan pasukan tambahan untuk pasukan yang menyerbu Voronezh. Sampai akhir pertempuran untuk kota, Jerman tidak berhasil menguasainya sepenuhnya.

Kemajuan cepat Jerman di tikungan Don menciptakan bahaya besar bagi wilayah Soviet di selatan dan timur sungai. Pada 12 Juli 1942, Front Stalingrad di bawah komando S. K. Tymoshenko dibentuk untuk menutupi arah Stalingrad (timur). Front, pada waktu yang berbeda, termasuk pasukan gabungan ke-21, 28, 38, 57, 62, 63, dan 64, Angkatan Udara ke-8, dan Volga Flotilla. Namun, pada Juli 1942, Front Stalingrad hanya memiliki 12 divisi. Pasukan front diberi tugas menahan serangan Jerman dan tidak membiarkan mereka masuk ke Stalingrad. Pada saat yang sama, di bagian depan dari pantai Laut Azov ke stanitsa dari serangan Kurmoiarsk Atas, Jerman menahan Front Kaukasus Utara. Serangan Wehrmacht pada Juli-September menolak pasukannya ke kaki utara Kaukasus.

Awal dari pertempuran untuk Stalingrad - pertempuran di pinggiran kota (Juli-September 1942)

Sebenarnya, awal Pertempuran Stalingrad dianggap sebagai 17 Juli, ketika pasukan Front Stalingrad mulai melakukan pertempuran defensif melawan avant-garde dari Tentara Jerman ke-6, yang memiliki tujuan untuk menyeberangi sungai Volga dan Don dan merebut kota sekaligus. Pertempuran antara garda depan pasukan ke-6 Wehrmacht dan pasukan Soviet ke-62 dan ke-64 berlangsung selama 5 hari, dengan demikian mengubur harapan Jerman untuk penangkapan cepat Stalingrad.

Namun, secara umum, situasi tetap tidak menguntungkan bagi Tentara Merah. Pada akhir Juli, Jerman berhasil memaksa Don dan mendekati Stalingrad hampir terlepas dari perlawanan keras kepala dan pahit pasukan Soviet. Itu pada hari-hari ini, ketika pada dasarnya nasib Stalingrad dapat diputuskan, sebuah perintah terkenal No. 227 dikeluarkan, lebih dikenal sebagai "Tidak satu langkah ke belakang!" Kepemimpinan Soviet perlu menjaga musuh dengan segala cara, untuk tidak membiarkannya membobol kota sekaligus.

Selama pertempuran defensif di arah Stalingrad ada garis pertahanan peralatan bertahap di wilayah kota. Jadi, beberapa tentara pencari ranjau dilemparkan ke Stalingrad, dan warga sipil juga terlibat dalam pekerjaan itu. Alhasil, pada Juli-Agustus garis pertahanan sudah siap. Fakta ini, bersama dengan perlawanan berani dari pasukan Front Stalingrad, memaksa komando Hitlerite pada bulan Juli 1942 untuk menugaskan kembali Tentara Tank ke-4 menjadi komandan Grup Tentara "A".

Selama paruh pertama Agustus, terjadi pertempuran keras antara Don dan Volga, akibatnya ledakan pasukan Jerman mulai mengering. Menjadi jelas bagi komando Jerman bahwa untuk mengambil Stalingrad secara langsung, perlu mempersiapkan operasi terpisah. Serangan balik pasukan Soviet baru yang dialokasikan dari Cadangan Markas Besar Komando Tertinggi, melawan pasukan Jerman antara sungai Don dan Volga, hanya memperkuat keyakinan ini. Mulai mempersiapkan serangan yang menentukan.

Serangan ini dimulai pada 19 Agustus, dan pada hari-hari awal itu mencapai sukses besar. Maka, pada tanggal 23 Agustus, pasukan Jerman berhasil mencapai Volga di utara Stalingrad dengan irisan sempit. Pada hari yang sama, ribuan bom udara menghantam kota itu sendiri. Luftwaffe menjadikan Stalingrad sebagai sasaran pengeboman biadab yang mengerikan, menghancurkan banyak persediaan perumahan kota. Sekitar seperempat populasi kota tewas dalam serangan udara yang mengerikan ini. Di Stalingrad, semua yang dilakukan Nazi di Gernick, Warsawa, dan Rotterdam diulangi.

Pertempuran defensif di Stalingrad (23 Agustus - 18 November 1942)

Stalingrad setelah pemboman

Dari akhir Agustus, pertempuran pecah di pinggiran Stalingrad. Jerman, mencoba masuk ke kota, menderita kerugian besar. Tidak hanya pasukan Front Stalingrad berdiri untuk membela kota, tetapi juga milisi dari pekerja pabrik dan hanya penduduk Stalingrad. Sebagai akibat dari pertempuran ini, serangan Wehrmacht kembali terganggu.

Monumen yang hancur di Stalingrad

Serangan baru pasukan Jerman hanya bisa dimulai pada 13 September 1942. Pertempuran memperoleh karakter posisi, dan garis depan sekarang berlari langsung di Stalingrad. Pertempuran diperjuangkan untuk setiap jalan, rumah, lantai, kamar. Dalam hal ini, sering kali tabrakan mencapai dan jarak dekat.

Pertarungan semacam ini hampir secara instan tercermin pada taktik partai. Selama pertempuran jalanan di Stalingrad, taktik kelompok penyerangan secara luas digunakan ketika pasukan beroperasi dalam kelompok kecil, hingga 30 orang yang memiliki "otonomi" berkat perekrutan tentara dari berbagai spesialisasi. Juga, situasi di kota ini menjadi sangat cocok untuk berburu sniper di kedua sisi.

Pada akhir September, pasukan Angkatan Darat Jerman ke-6 berhasil menekan pasukan Soviet ke-62 dan 64 secara signifikan dan bahkan menerobos di persimpangan mereka ke Volga. Akibatnya, posisi Soviet di Stalingrad melemah secara signifikan. Namun demikian, tentara Soviet dengan berani membela kota. Bangunan dan distrik di Stalingrad menjadi dikenal secara luas, keberanian para pembela mereka adalah prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya: Pabrik, Department Store, Pavlov House, Pabrik Tralingrad Stalingrad, pabrik Barikade dan lainnya.

Pada awal Oktober, serangan Jerman di Stalingrad tersedak. Namun, hasil dari pertempuran September adalah bahwa sebagian Wehrmacht mampu merebut sebagian besar Stalingrad dan memecah belah kelompok Soviet, yang bertempur di kota.

Pertarungan jalanan

Serangan Jerman yang baru dimulai pada 14 Oktober 1942. Namun, bahkan sekarang Wehrmacht gagal menerobos pertahanan pasukan Soviet, yang dengan keras kepala membela diri dan sering melakukan serangan balik. Pada akhirnya, suhu udara turun menjadi -20 derajat, yang berdampak pada intensitas permusuhan. Dalam perjalanannya, serangan terakhir, tentara Jerman berhasil menghancurkan tentara ke-62 menjadi tiga unit yang terisolasi satu sama lain di pantai Volga. Namun, Nazi tidak berhasil melemparkan para pembela Stalingrad ke Volga. Pada 8 November, serangan terhadap Wehrmacht telah habis, dan sampai tanggal 18, praktis tidak ada perubahan dalam situasi tersebut.

Serangan balasan Tentara Merah (18 November - 31 Desember 1942)

Tentara Jerman, menerobos ke Stalingrad dan macet dalam pertempuran untuk kota, berada dalam bahaya besar. Dia melihatnya pada bulan September 1942, Kepala Staf Umum Franz Halder. Dialah yang pertama kali menyatakan kepada Hitler bahwa situasi ketika Tentara ke-6 perlahan-lahan menggigit pertahanan pasukan Soviet, dan di sisi-sisi itu, pasukan Tentara Merah berkumpul sangat kritis. Bahaya tambahan disembunyikan dalam kenyataan bahwa sisi-sisi Tentara ke-6 tertutup sangat lemah - hanya oleh unit-unit Italia dan Rumania, yang kemampuan tempurnya selalu diragukan.

Namun demikian, Hitler menolak untuk mendengarkan F. Halder, dengan alasan bahwa "pasukan utama Rusia telah dikalahkan." Akibat konflik, Halder terpaksa meninggalkan jabatan Kepala Staf Umum.

Pada 1 Oktober 1942, Front Don Soviet dibentuk di sisi utara Grup B Angkatan Darat Jerman, dan KK ditunjuk sebagai komandannya. Rokossovsky. Front di awal Oktober melakukan sejumlah upaya serangan balasan, berakhir tanpa hasil. Akibatnya, diputuskan untuk menduduki pertahanan dan memusatkan cadangan pada sisi musuh.

Bersamaan dengan pertempuran defensif di sisi-sisi pengelompokan Jerman, pasukan baru dari front Barat-Selatan dan Stalingrad terkonsentrasi. Pasukan ini menonjol dari Cadangan Komando Tertinggi dan pada bulan November pasukan yang cukup serius sudah berada di sisi Angkatan Darat ke-6 Jerman.

Serangan balik

Pada pertengahan November, rencana untuk serangan balasan dan pengepungan pasukan Jerman di daerah Stalingrad telah selesai dan siap untuk dieksekusi. Ada banyak perselisihan tentang siapa penulis sebenarnya dari rencana ini. Sejarawan memanggil nama G.K. Zhukova dan A.M. Vasilevsky. Baru-baru ini, sebuah versi juga diajukan bahwa Kolonel Potapov adalah penulis rencana Operasi Uranus. Namun, sangat sulit untuk menemukan jawaban tegas untuk pertanyaan tentang siapa sebenarnya penulis rencana operasi.

Operasi Uran dimulai pada pagi hari 19 November 1942. Sudah di hari pertama, pasukan Rumania dan Italia di sisi-sisi Angkatan Darat ke-6 terbalik, dan pencarian mereka dimulai. Bertentangan dengan harapan komando Soviet, kepemimpinan Wehrmacht tidak hanya menolak untuk memulai penarikan pasukan dari Stalingrad, tetapi juga memerintahkan pasukan Jerman di kota itu untuk mengambil pertahanan dan mempertahankannya sebaik mungkin. Pada awal 23 November, Angkatan Darat ke-6 dan bagian dari Tentara Tank Jerman ke-4 berada di "kuali".

Namun, kepemimpinan Jerman masih belum bisa menghargai skala tragedi yang membayang. Terlebih lagi, pada 25 November 1942, serangan besar Tentara Merah dimulai di arah barat. Di sana, pasukan front Barat dan Kalinin tidak berhasil mencoba menerobos pertahanan Jerman dan mengalahkan Pusat Kelompok Angkatan Darat.

Setelah pengepungan pasukan Jerman di Stalingrad, Tentara Merah mulai memperluas dan memperkuat batas dalam dan luar cincin. Tentara ke-6 menduduki pertahanan di Stalingrad dan tidak berusaha untuk keluar dari pengepungan.

Namun, pada awal Desember, komando Jerman dapat pulih dari goncangan hari-hari pertama serangan Soviet dan mengambil langkah-langkah awal yang menentukan untuk menghilangkan blokade kelompok yang dikelilingi. Akibatnya, serangan Wehrmacht dimulai pada 12 Desember, dengan tujuan menerobos ke Stalingrad dan membangun kembali hubungan darat dengan Angkatan Darat ke-6. Upaya ini tidak berhasil, karena komando Soviet memiliki bagian-bagian baru dari Reserve Reserve, sementara kepemimpinan Jerman memiliki pasukan yang agak terpukul.

Likuidasi Tentara ke-6 (Januari - Februari 1943)

Pada Januari 1943, komando Jerman mulai mundur secara umum di sayap selatan front Soviet-Jerman. Keputusan ini disebabkan oleh sejumlah alasan, yang utama adalah bahaya memotong Grup A Angkatan Darat, yang terjebak dalam pertempuran di Kaukasus, dengan serangan Soviet terhadap Rostov-on-Don. Setelah itu, nasib Tentara ke-6 dapat dipertimbangkan akhirnya diputuskan.

Paulus

Meskipun demikian, Hitler secara mendesak menuntut dari komandan militer, Kolonel Jenderal F. von Paulus, untuk berjuang keras dan membela diri dalam pengepungan total. Fakta bahwa Angkatan Darat ke-6 sudah berada di ransum kelaparan sejak Desember belum diperhitungkan. Berlawanan dengan janji-janji Goering, Luftwaffe juga gagal memastikan pasokan tentara yang memadai dari udara, dan ini dicegah tidak hanya oleh kerugian penerbangan yang besar, tetapi juga pada awal Januari 1943, kelompok yang dikelilingi hampir tidak memiliki lapangan terbang yang mampu menerima pesawat kargo.

Pada 10 Januari, pasukan Soviet memulai operasi "Ring". Artinya adalah untuk menghilangkan Tentara Jerman ke-6 dan Stalingrad yang benar-benar bebas. При этом планировалось вначале расчленить группировку на две части, а затем уже принудить обе части к капитуляции. Однако на деле всё оказалось сложнее, и вместо 7 дней, как планировалось, операция продлилась 23.

Основные сложности вызывало то, что в тех местах, где велись боевые действия в январе 1943-го, шестью месяцами ранее оборудовалась советская оборона. В итоге советские войска наступали на свои же укреплённые линии и несли потери. Однако полное уничтожение 6-й армии вермахта было лишь вопросом времени.

К 24 января 1943 года территория, занимаемая немецкой группировкой, была рассечена на две части. Южная, в которой находилось всё командование 6-й армии во главе с Паулюсом (в конце января ему было присвоено звание фельдмаршала), капитулировала 31 января. Северная группировка немцев оказывала отчаянное сопротивление ещё два дня, но также была вынуждена капитулировать ввиду невозможности продолжения борьбы. Сталинградская битва, продлившаяся шесть с половиной месяцев, завершилась.

Результаты Сталинградской битвы

Пленные

Потери Советского Союза в битве за Сталинград оцениваются следующим образом. В оборонительный период было потеряно около 325 тысяч человек убитыми и 320 тысяч ранеными. В наступательный период Красная Армия потеряла примерно 155 тысяч человек убитыми и 330 тысяч ранеными. В сумме цифра потерь советских войск в Сталинградской битве такова: 490 тысяч человек убитыми и 655 тысяч ранеными. Также в сражении было потеряно примерно 1400 танков и 2000 самолётов.

Потери стран Оси оцениваются в полтора миллиона убитыми, ранеными и пленными. Более точную оценку потерь затрудняет то, что часть войск была в окружении, и данные о потерях были утрачены, а также то, что многие из пленных солдат умерли от истощения. Потери Германии и её союзников в технике составили около двух тысяч танков и трёх тысяч самолётов.

Битва за Сталинград стала настоящим потрясением для всего мира. В стане Союзников начал расти оптимизм и вера в неминуемую победу над агрессором. Боевой дух Красной Армии существенно вырос. В США и Великобритании победа Красной Армии широко праздновалась. В то же время в Германии после поражения под Сталинградом был объявлен трёхдневный траур.

Стратегически Сталинградская битва стала началом коренного перелома не только в Великой Отечественной войне, но и во Второй мировой войне в целом. В странах-союзницах Третьего Рейха начались процессы брожения. Становилось ясно, что Германии не выиграть войну против СССР, так как вермахт уже был не в силах восполнить потери, понесённые на Восточном фронте. Поражение под Сталинградом также положило конец и экспансии Оси: после 1943 года ни одна страна не примкнула к данному блоку.

Битва под Сталинградом стала примером запредельного мужества советских солдат и всего советского народа, отстоявшего на берегу Волги будущие победы и свою свободу. В этом году (2017) исполняется 75 лет с начала великой эпопеи на берегах Волги, и память о великом подвиге живёт в сердцах людей.

Tonton videonya: Battle of Stalingrad 19421943 - Nazi Germany vs Soviet Union HD (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...