SAU SU-152 "Hypericum": sejarah penciptaan, deskripsi dan karakteristik

Bukan tanpa alasan bahwa Perang Dunia Kedua disebut "perang mesin", selama konflik ini, tank dan unit self-propelled yang menentukan hasil dari semua operasi militer besar. Ini terutama berlaku untuk Front Timur. Ada sejumlah kendaraan tempur legendaris pada masa itu, kita mengenalnya dengan sangat baik melalui buku dan film.

Instalasi self-propelled yang paling terkenal dari Perang Dunia II adalah self-propelled gun Jerman Ferdinand dan Soviet SU-152. Anehnya, kendaraan tempur ini bukan yang paling luas: industri Soviet hanya memproduksi 670 SU-152 unit, dan jumlah senjata swadaya Ferdinand adalah 91. Untuk pertama kalinya raksasa baja ini bertemu di Kursk Bulge, dan untuk kedua mobil pertempuran ini adalah debut pertempuran.

Pada tahun 1943, pelepasan kedua senjata self-propelled dihentikan. Namun, sampai akhir perang, tankman Soviet memanggil hampir semua senjata self-propelled Jerman "Ferdinands", dan dalam buku teks sejarah Soviet atau Rusia orang dapat menemukan penyebutan "St. John's wort", yang oleh tentara Soviet disebut SU-152.

SU-152 digunakan sampai akhir perang, meskipun jumlah mesin-mesin ini di pasukan secara bertahap menurun karena kehilangan pertempuran dan mesin dan peralatan berjalan. Setelah perang, "Pemburu" yang tersisa hampir semuanya dipotong menjadi logam. Saat ini, hanya ada beberapa unit senjata self-propelled yang legendaris ini, semuanya ada di berbagai museum.

Sejarah penciptaan

Sejarah instalasi self-propelled SU-152 sering dimulai pada bulan Desember 1942, ketika pekerjaan dimulai pada penciptaan kendaraan tempur ini di Pabrik Kirov (Chelyabinsk). Tetapi ini tidak sepenuhnya benar. Desain dan kreasi SU-152 pertama dilakukan dalam waktu singkat, yang hanya membutuhkan waktu 25 hari oleh para desainer.

Tentu saja, ada perang, dan front merasakan kebutuhan akut akan kendaraan lapis baja baru yang kuat yang mampu menghancurkan tank Jerman secara efektif. Namun, meskipun demikian, unit self-propelled tidak dapat dibuat begitu cepat tanpa menggunakan perkembangan yang dibuat oleh desainer Soviet di awal empat puluhan.

Senjata self-propelled pertama muncul selama Perang Dunia Pertama, tetapi mereka tidak menyebar luas. Pada periode antara dua perang, pekerjaan pada penciptaan ACS paling aktif terlibat di Jerman dan Uni Soviet. Uni Soviet menyadari kebutuhan mendesak akan sistem artileri self-propelled yang kuat setelah dimulainya Perang Musim Dingin. Mengatasi garis Mannerheim sangat mahal bagi Tentara Merah. Selama periode inilah pekerjaan dimulai pada pembuatan senjata self-propelled berdasarkan T-28 dan T-35 tank. Namun, pekerjaan ini tidak pernah selesai.

Alih-alih ACS, modifikasi tangki KV (KV-2) berat dibuat, dipersenjatai dengan howitzer 152-mm M-10.

Situasi di Jerman sangat berbeda. Pada tahap awal perang, tentara Jerman dipersenjatai dengan sejumlah besar tank usang dan yang ditangkap, yang dapat dengan cepat dan relatif murah diubah menjadi SAU.

Tank Soviet KV-2 diciptakan untuk menghancurkan medan musuh dan benteng jangka panjang, hampir semuanya hilang pada bulan-bulan pertama perang. Selain itu, biaya produksi tangki KV-2 sangat tinggi, tingkat kebakaran - rendah. Ya, dan keandalan KV-2 meninggalkan banyak yang harus diinginkan: mayoritas tank ini hilang pada periode awal perang bukan karena tembakan musuh, tetapi karena kerusakan teknis (para kru hanya meninggalkan mobil mereka). Produksi tangki dihentikan.

Sudah pada akhir tahun 1941, kepemimpinan Soviet mulai menerima banyak permohonan dari tentara aktif dengan permintaan untuk membuat senjata self-propelled untuk dukungan artileri tank dan infanteri dalam pertempuran. Suara-suara ini didengar dan ChKZ menerima tugas untuk mengembangkan SPG baru berdasarkan tangki KV.

Insentif tambahan untuk intensifikasi pekerjaan adalah awal dari serangan Soviet di dekat Stalingrad. Dalam perjalanannya, Tentara Merah harus menyerbu benteng musuh, yang sangat sulit dilakukan tanpa dukungan artileri. Namun, semua artileri meriam pasukan Soviet ditarik, yang secara signifikan membatasi mobilitasnya dan meningkatkan kerentanan terhadap senjata musuh. Pertanyaan untuk menciptakan instalasi serba self-propelled dengan meriam kaliber besar lebih akut dari sebelumnya.

Dari opsi yang tersedia untuk implementasi dipilih proyek mandiri Joseph Kotin. Untuk SAU baru, sasis tank KV-1C yang berat dan howitzer ML-20 152 mm dipilih. Merakit prototipe pertama kendaraan tempur dilakukan di ChKZ, pada tanggal 25 Januari 1943, pengujiannya di lokasi uji dimulai, dan pada tanggal 14 Februari sebuah senjata self-propelled baru diadopsi untuk persenjataan di bawah penunjukan SU-152.

Produksi senjata self-propelled baru dikerahkan di pabrik Chelyabinsk Kirov. Pada Mei 1943, angkatan pertama SU-152 (12 kendaraan) dipindahkan ke pasukan. Produksi serial unit self-propelled ini berumur pendek. Sudah pada bulan September 1943, KV-1S, atas dasar yang ACS diproduksi, telah dihapus dari layanan. Diputuskan untuk membuat ACS baru dengan meriam 152 mm, tetapi sudah berdasarkan tangki IS-85 (IS-1). Dia menerima nama ISU-152, mobil ini dalam literatur sejarah dan populer juga sering disebut "Hypericum".

SU-152 terakhir meninggalkan konveyor ChKZ pada awal 1943.

Ada mitos yang sangat umum bahwa instalasi swadaya Soviet dengan senjata bertenaga tinggi (SU-152, ISU-152) adalah respons para pembuat tank domestik terhadap penampilan tank Nazi Tz Pp Kpfw VI. Ini tidak sepenuhnya benar. Pengembangan mesin seperti itu di Uni Soviet dimulai bahkan sebelum kontak pertama Tentara Merah dengan kendaraan lapis baja baru Nazi. Namun, setelah itu, pekerjaan diintensifkan, karena menjadi jelas bahwa hanya kendaraan seperti SU-152 yang secara efektif dapat menangani tank Jerman baru di semua jarak pertempuran.

Tetapi, bahkan dengan mempertimbangkan keadaan ini, SU-152 tidak boleh dianggap sebagai perusak tank. ACS ini dirancang terutama sebagai senapan serbu.

Deskripsi konstruksi

Unit self-propelled SU-152 memiliki tata letak yang mirip dengan sisa senjata self-propelled Soviet pada periode militer (kecuali untuk SU-76). Mobil itu dibuat berdasarkan tangki KV-1S, memiliki tubuh yang sepenuhnya lapis baja dan dilengkapi dengan howitzer 152 mm. Awak self-propelled terdiri dari lima orang.

Kabin berlapis baja terletak di depan lambung kapal, yang menggabungkan kompartemen tempur dan kompartemen kontrol. Di ruang kemudi ada anggota kru, semua amunisi dan senjata. Di bagian belakang kendaraan ada sebuah mesin dan transmisi.

Di kokpit, tiga anggota kru berada di sebelah kiri pistol: pengemudi, penembak dan pemuat. Tempat-tempat dua anggota kru lagi, komandan dan kastil, terletak di sebelah kanan pistol. Di kabin pistol yang digerakkan sendiri adalah salah satu tangki bahan bakar mesin, yang secara signifikan mengurangi peluang kru untuk keluar dari mobil hidup-hidup ketika dihancurkan.

Lambung dan kabin ACS dilas dari pelat baja lapis baja. Perlindungan baju pelindung kendaraan dibedakan (ketebalan baju besi dari 20 hingga 75 mm), kontra-percikan, lambung memiliki sudut kemiringan yang rasional.

Kompartemen buram dan buritan membagi partisi. Untuk pendaratan dan pendaratan anggota kru di atap menara komando ada palka bulat, palka sayap ganda lainnya terletak di persimpangan atap kabin dan dinding belakangnya. Lubang palka bundar lain di atap dimaksudkan untuk mengeluarkan peralatan mesin (perpanjangan dari pemandangan panorama), tetapi dalam kasus-kasus ekstrem dimungkinkan untuk mengevakuasi kru SAU melalui itu. Lubang palka lain untuk pelarian darurat mobil ada di bagian bawah.

Senjata utama SU-152 adalah howitzer rifled ML-20S 152-mm tipe 1937. Pistol yang dipasang pada senjata self-propelled, tidak berbeda jauh dari versi yang ditarik. Panduan roda gila vertikal dan horizontal dipindahkan ke sisi kiri pistol (dalam versi penarik pistol, mereka berada di kedua sisi) untuk memberikan kenyamanan yang lebih besar bagi kru.

Sudut panduan vertikal berkisar dari −5 hingga + 18 °, horizontal - 12 °.

SU-152 dapat menembak pada jarak 3,8 km, jarak tembak maksimum adalah 13 km. Mengisi daya secara terpisah-gilzovoe, amunisi - 20 tembakan.

Untuk memberikan tampilan melingkar, periskop PTC-4 dan lima instrumen tampilan di atap kabin digunakan. Tinjauan umum untuk pengemudi memberikan perangkat inspeksi yang dilindungi oleh katup lapis baja.

SU-152 dilengkapi dengan mesin diesel V-2K dengan kapasitas 600 liter. c. Sasis unit self-propelled sama persis dengan tangki KV-1S. Transmisi SU-152 adalah manual dengan gesekan kering utama dan gearbox empat kecepatan.

Penggunaan tempur

Kursk Bulge menjadi debut pertempuran dan "titik tinggi" dari SU-152. Senjata self-propelled tidak memainkan peran yang menentukan dalam pertempuran ini, karena sejumlah kecil kendaraan yang dimiliki oleh pasukan Soviet. Secara total, 24 SU-152 unit dikirim ke Kursk.

Instalasi self-propelled terutama digunakan sebagai senjata anti-tank. SU-152 ternyata hampir menjadi satu-satunya model kendaraan lapis baja Soviet yang dapat menjamin untuk mencapai semua nomenklatur tank Jerman dan SPG di semua jarak pertempuran.

Perlu dicatat bahwa tidak hanya "Macan" dan "Panther" yang terkenal (tidak ada begitu banyak dari mereka) adalah lawan yang serius bagi tankers Soviet, tank medium Jerman modern PzKpfw III dan PzKpfw IV dengan frontal armor dibawa hingga 70 mm. Peluru kaliber penindas lapis baja Soviet hanya bisa menembusnya dari jarak minimum (kurang dari 300 meter).

Proyektil 152-mm SU-152 hampir mematikan untuk semua jenis kendaraan lapis baja Jerman. Cangkang penusuk baju besi benar-benar menghancurkan tank-tank menengah Jerman, dan baju besi Macan dan Panther tidak bisa menahan mereka. Dengan tidak adanya cangkang penusuk lapis baja, digunakan beton dan bahkan fragmentasi dengan ledakan tinggi. Yang terakhir tidak menembus baju zirah, tetapi mereka menghancurkan pemandangan, senjata dan peralatan kendaraan tempur lainnya. Energi proyektil itu begitu besar sehingga menara tank musuh sering terganggu dari tali pundak.

Di Kursk Bulb, SU-152 adalah satu-satunya kendaraan tempur Soviet yang dapat menahan senjata berpeluncur sendiri milik Ferdinand Jerman.

SU-152 dipindahkan ke arah yang paling berbahaya dari tank. Tentara dengan antusias menyambut munculnya senjata anti-tank baru yang sangat kuat, dan segera memanggil senjata self-propelled baru "Zveroboem". Meskipun jumlah kendaraan tempur ini di Kursk Bulge relatif kecil, penampilan mereka memiliki efek psikologis yang besar pada Jerman dan pejuang Soviet. Untuk meningkatkan moral pasukan, tentara Soviet diberitahu tentang senjata self-propelled baru di selebaran, mereka menunjukkan film tentang mereka.

SU-152 beroperasi terutama dari penyergapan, dengan percaya diri menghancurkan kendaraan lapis baja Hitler. Jumlah tank musuh dan senjata self-propelled yang dihancurkan oleh SU-152 berbeda dalam sumber yang berbeda. "Ferdinands" di Tentara Merah sering menyebut senjata self-propelled Jerman, dan "Tigers" diberi versi upgrade dari PzKpfw IV. Namun, efektivitas SU-152 sebagai alat anti-tank tidak diragukan lagi.

Selama Pertempuran Kursk, Jerman berhasil menangkap satu SU-152.

SAU SU-152 bertempur sampai akhir perang dan melayani tentara Soviet hingga 1958.

Karakteristik

Berikut adalah karakteristik SAU SU-152:

  • berat - 45,5 t;
  • panjangnya - 6750 mm;
  • lebar - 3250 mm;
  • tinggi - 2450 mm;
  • kru - 5 orang;
  • senjata - pistol 152,4-mm ML-20C;
  • amunisi - 20 pcs.;
  • mesin - diesel V-2K;
  • maks. kekuatan - 600 l. c.;
  • cadangan daya - 165 km;
  • maks. kecepatan - 43 km / jam.

Tonton videonya: Оживший "Зверобой" ИСУ-152 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...