Tsar Cannon: sejarah penciptaan, deskripsi, legenda

Sejak manusia menciptakan bubuk mesiu, peran artileri di medan perang terus meningkat. Pistol pertama kali digunakan untuk menghancurkan dinding benteng musuh dan benteng musuh lainnya, dan kemudian mereka mulai digunakan untuk menghancurkan tenaga musuh. Pada abad terakhir, artileri menjadi "dewi perang" yang sesungguhnya, yang sebagian besar menentukan hasil dari dua perang dunia.

Sejarah militer tahu banyak contoh senjata artileri yang unik, beberapa di antaranya memiliki karakteristik yang tidak biasa, sementara yang lain telah berpartisipasi dalam peristiwa menarik yang terkadang mengubah nasib seluruh negara atau hasil dari konflik militer. Tidak diragukan lagi, senjata artileri Rusia yang paling terkenal dan unik adalah Meriam Tsar. Ini dianggap sebagai senjata terbesar di dunia, dan untuk alasan ini tercantum dalam Guinness Book of Records.

Kita dapat mengatakan bahwa hari ini Tsar Cannon dan Tsar Bell adalah salah satu daya tarik utama Moskow, beberapa wisatawan pergi tanpa berfoto selfie dengan monumen-monumen indah kuno Rusia ini. Anak-anak sangat senang dengan keajaiban ini.

Perselisihan seputar Meriam Tsar belum surut selama beberapa abad. Tidak diketahui untuk tujuan apa itu dibuat, dan apakah dia pernah menembak? Apakah itu alat peraga atau senjata sungguhan yang diciptakan untuk pertahanan Moskow pada Abad Pertengahan? Siapa dia, tuan yang mengusir Tsar Cannon? Di mana senjata ini hari ini?

Deskripsi

Cannon Tsar adalah senjata artileri abad pertengahan, atau lebih tepatnya, pemboman. Ini memiliki panjang 5,34 m, diameter luar laras adalah 120 cm, kaliber pistol adalah 890 mm, dan berat 39,31 ton. Panjang laras adalah enam kaliber, oleh karena itu menurut klasifikasi modern, Meriam Tsar adalah mortir.

Pistol sepenuhnya terbuat dari perunggu. Itu dibuat oleh master Rusia Andrei Chokhov (Chekhov) pada 1586 di Cannon Yard.

Sang master, yang mengusir Meriam Tsar, kaya dihiasi berbagai relief dan prasasti. Di sisi kanan moncong pistol adalah relief yang menggambarkan Tsar Fyodor I Ioannovich, selama masa pemerintahan monumen seni pengecoran yang luar biasa ini dibuat. Otokrat Rusia itu digambarkan di atas seekor kuda dengan mahkota di kepalanya, di satu tangan ia memegang tongkat kerajaan. Ada prasasti di bagasi dari mana seseorang dapat mengetahui kapan dan oleh siapa Tsar Cannon dibuat. Beberapa sejarawan percaya bahwa nama senjata itu muncul justru karena gambar raja di atasnya. Meskipun, kemungkinan besar, itu terkait dengan ukuran instrumen yang sangat besar.

Di setiap sisi laras ada empat kurung yang dirancang untuk mengangkut pistol.

Penasaran menanggung Tsar Cannon. Di dalam moncongnya terlihat seperti kerucut, dengan diameter awal 900 mm dan diameter akhir 825 mm. Ruang pengisian juga menyerupai kerucut: diameter awal adalah 447 mm, dan yang terakhir (yang ada di sungsang) adalah 467 mm. Bagian bawah ruangan itu datar.

Sejarah

Seperti disebutkan di atas, Tsar Cannon dilemparkan pada tahun 1586 oleh pandai besi Andrei Chokhov. Pada waktu itu, serangan Tatar sangat sering terjadi, yang tidak hanya menyerang tanah Rusia, tetapi juga merampas dan menghancurkan Moskow sendiri beberapa kali.

Oleh karena itu, diyakini bahwa senjata dengan ukuran dan kaliber ini dibuat khusus untuk melindungi ibukota dari serangan Tatar berikutnya.

Awalnya, Tsar Cannon membela jembatan di seberang Sungai Moskow dan mempertahankan Gerbang Juruselamat, kemudian ditempatkan di dekat Ground Eksekusi, memasang gulungan kayu gelondongan khusus. Cannon Tsar tidak berhasil berpartisipasi dalam pertempuran ini.

Selama masa pemerintahan Peter I, pistol itu dipindahkan ke halaman Arsenal, dan kemudian terjadi di gerbangnya.

Pada abad ke-19 (tepatnya tahun 1835), gerbong megah yang terbuat dari ornamen berukir dan cor besi dibuat untuk Meriam Tsar. Semua ini dilakukan di Byrd pabrik St Petersburg oleh sketsa oleh arsitek Briullov.

Pada 60-an abad terakhir, pistol sekali lagi harus mengubah tempatnya penempatan. Karena pembangunan Istana Kongres Kremlin, Tsar Cannon dipindahkan ke Lapangan Ivanovskaya di Kremlin. Itu dia hari ini.

Pada 1980, mereka memutuskan untuk memperbaiki pistol dan mengirimkannya ke Serpukhov Works, tempat para ahli memeriksanya. Saat itulah ditetapkan bahwa Cannon Tsar masih ditembakkan, mungkin itu selama penembakan pistol. Ini dikonfirmasi oleh cap nama master, ditemukan di bagian dalam laras, pada hari-hari itu diletakkan hanya setelah memeriksa instrumen. Menurut penyair Gumilev, dari Cannon Tsarlah abu False Dmitriy ditembakkan ke perbatasan Polandia. Ketika memeriksa laras senapan, partikel bubuk mesiu dan jelaga ditemukan di dalamnya, yang mengkonfirmasi fakta bahwa senapan itu digunakan untuk tujuan yang dimaksudkan. Meskipun, beberapa penulis meragukannya, menunjuk ke gelombang perunggu di laras, yang pasti akan berhasil pada tembakan pertama. Selain itu, Cannon Tsar tidak memiliki lubang pilot, yang menimbulkan banyak pertanyaan.

Biasanya, senjata dengan ukuran dan kaliber yang sama digunakan pada waktu itu untuk menembaki tembok benteng musuh. Contoh tipikal taktik semacam itu adalah penggunaan meriam Seljuk yang sangat besar selama pengepungan Konstantinopel pada tahun 1453. Dialah yang memainkan peran penting dalam kejatuhan Konstantinopel.

Pembombardir diletakkan pada perancah kayu khusus, dan tumpukan dipalu dari belakang untuk berhenti menembak. Seorang awak artileri bersembunyi selama penembakan di sebelah meriam di parit, karena instrumen waktu itu sangat sering terputus.

Pengamat yang penuh perhatian akan segera melihat bahwa Cannon Tsar tidak memiliki trunnion, dengan bantuan yang sudut kemiringan terpasang ketika menembakkan dari senjata modern. Pengebom menembakkan inti batu, proses memuatnya memakan waktu berjam-jam, dan bahkan sepanjang hari. Jadi untuk menggunakan senjata seperti itu di medan perang melawan infantri atau kavaleri sangat problematis. Cor-iron cor (mereka juga berongga di dalam), yang sekarang terletak di sebelah alat, tidak lebih dari sebuah tipuan. Ketika Anda mencoba menembak mereka, pistol dijamin akan pecah.

Para pembuat senjata dari abad ke-19 dan ke-20 umumnya percaya bahwa Tsar Cannon dibuat untuk mengintimidasi musuh, sehingga untuk berbicara, untuk menekan moralnya dan meragukan bahwa mereka pernah ditembakkan dari senjata ini.

Dalam dokumen abad XVIII-XIX, Tsar Cannon sering disebut "senapan". Ditembak di depan penembak yang disebut tabung, yang terdiri dari batu-batu kecil. Namun, sebagai senapan, senjata ini sangat tidak efisien. Singkatnya, Cannon Tsar terlalu besar untuk senapan. Inventarisasi Arsenal Moskow pada awal abad ke-18 menunjukkan kaliber berbagai senapan. Yang terbesar adalah 25 pound. Namun, yang paling banyak adalah kaliber lebih kecil - 2 pound. Cannon Tsar juga ditunjukkan dalam inventaris ini, kalibernya adalah 1.500 pound.

Tonton videonya: Firing Civil War Cannon Built In 1865 (Juni 2019).