"Solaris-N" - drone tidak akan terbang

Peristiwa pertempuran di Suriah menunjukkan bahwa kendaraan udara tak berawak menimbulkan ancaman yang lebih besar dan lebih besar bagi militer dan penduduk sipil. Serangan drone teroris di pangkalan Hmeymim - telah menjadi bukti nyata akan hal ini.

Di Rusia, sistem untuk menangani drone telah diproduksi sebelumnya, tetapi gagasan gagasan Sozvezdie dengan nama Solyarin melampaui mereka berkali-kali.

Kompleks otomatis peperangan elektronik dengan kendaraan udara tak berawak "Solaris-N" dilengkapi dengan sistem yang secara independen melakukan perang melawan drone. Artinya, partisipasi manusia dalam proses penghancuran mereka praktis tidak diperlukan.

Algoritma aksi kompleks ini sederhana dan efektif. Peralatan merekam objek terbang, menganalisis lintasan pergerakan dan struktur sinyal. Jika dia ternyata menjadi drone, maka kompleks mulai menggunakan sistem penanggulangan. Perlu dicatat bahwa "Solaris-N" memblokir saluran penerima data drone, membingungkan navigasi. Secara umum, drone hilang di ruang angkasa dan jatuh ke tanah.

Secara paralel, sinyal dikirim ke panel kontrol pusat komando dengan koordinat drone yang dicegat. Nah, kemudian kelompok penangkapan yang disiapkan khusus dikirim ke area yang ditandai.

Omong-omong, "Solaris-N" dilengkapi dengan semacam kecerdasan buatan, yang mengurangi hingga nol kemungkinan kesalahan operator.

"Solaris-N" mampu bekerja secara simultan untuk berbagai keperluan di wilayah yang luas, yang secara otomatis menjadi larangan terbang bagi drone musuh, luasnya sekitar 80 kilometer persegi.

Di dunia, sebagaimana dicatat oleh para ahli, perkembangan seperti itu belum ada.

Tonton videonya: KDA - POPSTARS ft Madison Beer, GI-DLE, Jaira Burns. Official Music Video - League of Legends (Agustus 2019).