SIRK Rusia S-400 "Triumph" menaklukkan pasar senjata global

Setelah sejumlah kontrak penting yang disimpulkan oleh Federasi Rusia dengan mitra asing untuk penyediaan sistem rudal anti-pesawat Triumph S-400, para ahli media dan militer terus membahas kemungkinan Rusia menjadi pemimpin di pasar senjata global selama beberapa waktu.

Materi lain tentang ekspor sistem pertahanan udara jarak jauh modern diterbitkan oleh Die Welt edisi Jerman yang resmi.

Wartawan mempresentasikan data umum yang mengkonfirmasikan keberhasilan perusahaan pertahanan Rusia, yang dicapai sejak awal tahun ini. Publikasi mencatat bahwa pada awal Januari, Republik Rakyat Tiongkok menjadi pembeli pertama, kemudian kontrak ditandatangani dengan Republik Turki, dan pada Oktober sebuah kontrak bernilai lebih dari $ 5 miliar untuk memasok sistem rudal anti-pesawat Triumph S-400 yang disimpulkan oleh Federasi Rusia dengan India.

Menurut para ahli militer Barat, karakteristik taktis dan teknis S-400 melampaui sistem Amerika. Dengan demikian, kompleks Rusia mampu menyerang target aerodinamis dan balistik pada ketinggian hingga 30 kilometer dalam radius 400 kilometer dari lokasi sarana menembak kompleks. Jarak tembak sistem American Patriot terbatas hingga 100 kilometer.

Pada saat yang sama, penulis artikel mengklaim bahwa karakteristik teknis dalam situasi militer-politik saat ini di dunia adalah kepentingan sekunder. Bagi negara pembeli dari Federasi Rusia sebagai pemasok senjata modern, transaksi yang disimpulkan sebagian besar bernuansa politis. Bagi banyak negara, penjualan S-400 adalah kartu truf untuk dialog dengan Amerika Serikat, menunjukkan keinginan mereka yang semakin besar untuk keluar dari pengaruh politik Washington.

Tonton videonya: AS NAMBAH PANAS !! GILIRAN SAUDI BAHAS PENGIRIMAN S-400 DENGAN RUSIA (Agustus 2019).