Bisakah Rusia menyingkirkan perintah dolar?

Baru-baru ini, pihak berwenang Rusia telah berulang kali menyatakan keinginan mereka untuk menyingkirkan penggunaan mata uang AS. Mengingat empat tahun sanksi Barat dan ekspektasi konstan akan diberlakukannya pembatasan perdagangan baru, langkah seperti itu di pihak Kremlin tidak terlalu mengejutkan. Hal lain yang penting: bisakah Rusia, yang memiliki standar PDB dunia yang sangat sederhana, secara serius merusak perintah keuangan Amerika Serikat.

Tantang hegemon Amerika: mengapa sekarang?

Selama beberapa dekade terakhir, dolar telah memainkan peran mata uang internasional utama. Keadaan ini memberi ekonomi AS keuntungan luar biasa, yang, tentu saja, tidak semua orang suka. Sejauh tahun 1965, Valery Giscard d'Estaing menyebut peran eksklusif dolar dalam perdagangan internasional "hak istimewa transenden." Tetapi, meskipun penurunan terus-menerus dalam bagian Amerika dalam ekonomi global, yang telah diamati dalam beberapa tahun terakhir, hegemoni dolar tetap tidak dapat dipecahkan. Secara berkala, di sana-sini suara-suara terdengar tentang tidak dapat diterimanya keadaan semacam itu, tetapi belum mungkin untuk mengguncang keutamaan "hijau abadi". Sebagai aturan, rezim yang menganggap Washington sebagai saingan atau lawan mereka adalah yang paling keras tentang "perintah" mata uang Amerika.

Setelah peristiwa Krimea tahun 2014, beberapa paket sanksi internasional dikenakan terhadap Rusia, dan Amerika (dan tetap) menjadi moderator utama dari proses ini. Saat ini, Senat AS sedang mempertimbangkan paket pembatasan lain, yang akan diarahkan terhadap bank-bank terbesar Rusia. Jika mulai berlaku, maka lembaga keuangan paling penting bagi perekonomian negara hanya akan terputus dari transaksi dolar dan tidak akan dapat dikreditkan ke luar negeri. Sebelumnya, sesuatu yang serupa telah diperkenalkan terhadap perusahaan dari kompleks industri militer.

Meskipun analis ekonomi dan keuangan terus berdebat tentang jumlah kerusakan yang dijatuhkan sanksi Barat, tidak ada keraguan bahwa pengaruhnya signifikan. Oleh karena itu, rencana yang dikembangkan oleh kepala VTB Andrei Kostin menemukan pemahaman dan dukungan baik di Bank Sentral dan di Kementerian Keuangan. Dokumen ini mengusulkan transisi bertahap untuk penggunaan mata uang nasional dalam perdagangan bersama.

Cara lain untuk menghilangkan dolar dari ekonomi domestik adalah dengan mentransfer aset Rusia menjadi emas. Jika pada 2008 cadangan logam mulia ini adalah 457 ton, maka pada 2018 mereka meningkat menjadi 1944 ton. Dengan demikian, Rusia saat ini menempati urutan kelima di dunia dalam hal cadangan emas.

Dalam perang melawan hegemoni dolar, Kremlin secara aktif mencari sekutu dan dengan mudah menemukan mereka: presiden Rusia baru-baru ini, bersama dengan pemimpin Cina, berjanji untuk bekerja sama untuk melawan keputusan Amerika Serikat. Sebelumnya, Ankara menyatakan kesiapannya untuk sebagian beralih ke pemukiman dalam mata uang nasional.

Apakah mungkin bagi Rusia untuk sepenuhnya meninggalkan dolar?

Meskipun keberhasilan tertentu, keberangkatan yang signifikan dari dolar dalam perdagangan luar negeri hampir tidak mungkin untuk Rusia. Basis ekonomi kita tetap penjualan minyak dan gas, dan pelanggan utama mereka adalah di Barat. Pasar minyak global menggunakan dolar, dan para pemain terbesar sepertinya tidak ingin terlibat dalam mata uang nasional.

Pasar komoditas umumnya sangat terkait dengan mata uang AS. Harga logam, biji-bijian dan hidrokarbon terbentuk di bursa utama dunia, di New York, London, Chicago. Perhitungan untuk mereka dilakukan terutama dalam dolar. Sebuah negara yang telah beralih ke negara ketika mereka dijual pasti akan menempatkan dirinya pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan pemasok lain, karena pembeli akan menderita kerugian karena perbedaan nilai tukar ketika beralih dari dolar, misalnya, ke rubel.

Selain itu, mata uang negara-negara berkembang, termasuk Rusia, Turki, Iran, Venezuela, sebagai suatu peraturan, sangat tidak stabil, yang membatasi penggunaannya dalam transaksi keuangan internasional. Oleh karena itu, masih mungkin untuk meyakinkan mitra dagang untuk beralih ke rubel, tetapi tidak mungkin menggunakannya sebagai cadangan. Untuk berbicara serius tentang konvertibilitas rubel, pangsa ekonomi Rusia di dunia harus ditingkatkan setidaknya 5-6%.

Saat ini, ada kecenderungan penurunan bertahap pada bagian dolar di permukiman dunia: bagian euro meningkat, yuan tumbuh. Namun, proses ini sangat lambat, butuh bertahun-tahun dan puluhan tahun.

Di Rusia, sering ada seruan untuk larangan total dolar. Tapi ini jelas ide yang buruk. Upaya untuk mengimplementasikannya pasti akan mengarah pada bencana berskala besar. Hari ini, pasar valuta asing domestik lebih dari 90% adalah omset dolar-rubel. Larangan mata uang AS hampir dijamin menyebabkan hiperinflasi dan menghidupkan kembali pasar gelap dengan penukar uang. Selain itu, pembatasan apa pun di bidang ini akan menyebabkan penurunan investasi asing: mengapa perusahaan asing harus berinvestasi dalam perekonomian di mana Anda hanya dapat memperoleh rubel?

Kesimpulannya, tetap menambahkan bahwa penolakan hipotetis Rusia dari dolar tidak mungkin menyebabkan kerusakan signifikan Amerika Serikat - PDB kita terlalu kecil. Untuk memiliki bobot yang sangat serius di dunia modern, perlu memiliki ekonomi yang kuat dan maju.

Tonton videonya: 황후의 품격 29회 30회 - The Last Empress Ep 29 30 EngSub IndoSub (Agustus 2019).