Rudal balistik dan pelayaran terbaik dan paling mematikan

Paruh kedua abad kedua puluh menjadi era teknologi roket. Satelit pertama diluncurkan ke luar angkasa, lalu terkenal "Ayo Pergi!" kata Yuri Gagarin, tetapi permulaan era roket harus dihitung bukan dari saat-saat yang menentukan dalam sejarah umat manusia.

Pada 13 Juni 1944, Jerman Hitler menyerang London dengan bantuan rudal V-1, yang bisa disebut rudal jelajah tempur pertama. Beberapa bulan kemudian, perkembangan baru Nazi - rudal balistik V-2 - menghantam kepala London, menewaskan ribuan nyawa sipil. Setelah berakhirnya perang, teknologi roket Jerman jatuh ke tangan para pemenang dan mulai bekerja terutama untuk perang, dan eksplorasi ruang angkasa hanyalah cara mahal untuk PR negara. Begitu juga di Uni Soviet dan Amerika Serikat. Penciptaan senjata nuklir segera mengubah rudal menjadi senjata strategis.

Perlu dicatat bahwa roket diciptakan oleh manusia pada zaman kuno. Ada deskripsi Yunani kuno tentang perangkat, sangat mengingatkan pada roket. Terutama menyukai roket di Cina kuno (abad II-III SM): setelah penemuan mesiu, pesawat ini mulai digunakan untuk kembang api dan hiburan lainnya. Ada bukti upaya untuk menerapkannya dalam urusan militer, tetapi pada tingkat teknologi saat ini, mereka hampir tidak dapat menyebabkan kerusakan signifikan musuh.

Pada Abad Pertengahan, roket mesiu bersama-sama menghantam Eropa. Pesawat ini tertarik pada banyak pemikir dan naturalis pada zaman itu. Namun, kemungkinan besar roket itu mengherankan, hanya ada sedikit kepekaan praktis dari mereka.

Pada awal abad ke-19, rudal Congreve diterima oleh tentara Inggris, namun, karena akurasi rendahnya, mereka segera digantikan oleh sistem artileri.

Pekerjaan praktis tentang penciptaan senjata roket dilanjutkan pada sepertiga pertama abad XX. Penggemar di AS, Jerman, Rusia (saat itu di Uni Soviet) bekerja ke arah ini. Di Uni Soviet, hasil penelitian ini adalah kelahiran MLRS BM-13, sang legendaris Katyusha. Di Jerman, perancang brilian Werner von Braun terlibat dalam pembuatan rudal balistik, dialah yang mengembangkan V-2, dan kemudian mampu mengirim seorang pria ke bulan.

Pada 1950-an, pekerjaan dimulai pada penciptaan rudal balistik dan jelajah yang mampu mengirimkan muatan nuklir pada jarak antarbenua.

Dalam artikel ini kita akan berbicara tentang jenis rudal balistik dan pelayaran paling terkenal, tinjauan tidak hanya akan mencakup raksasa antarbenua, tetapi juga sistem rudal operasional dan taktis taktis yang terkenal dan operasional. Hampir semua roket dalam daftar kami telah dikembangkan di kantor desain USSR (Rusia) atau AS, dua negara dengan teknologi rudal paling canggih di dunia.

Jadi, peringkat rudal paling terkenal dan paling mematikan di dunia.

Scud B (P-17)

Ini adalah rudal balistik Soviet, yang merupakan bagian integral dari kompleks taktis Elbrus. Rudal R-17 mulai dioperasikan pada tahun 1962, jangkauan terbangnya adalah 300 km, dapat memuat hampir satu ton muatan dengan akurasi (CEP - deviasi kemungkinan melingkar) 450 meter.

Rudal balistik ini adalah salah satu contoh paling terkenal dari teknologi rudal Soviet di Barat. Faktanya adalah bahwa selama beberapa dekade P-17 secara aktif diekspor ke berbagai negara di dunia, yang dianggap sekutu Uni Soviet. Terutama banyak dari senjata ini dikirim ke Timur Tengah: Mesir, Irak, Suriah.

Mesir menggunakan R-17 melawan Israel selama Perang Kiamat, selama Perang Teluk pertama, Saddam Hussein menembakkan Scud B di wilayah Arab Saudi dan Israel. Dia mengancam akan menggunakan hulu ledak dengan hulu ledak, yang menyebabkan gelombang panik di Israel. Salah satu rudal menghantam barak Amerika, menewaskan 28 tentara AS.

Rusia menggunakan P-17 selama kampanye Chechnya yang kedua.

Saat ini, R-17 digunakan oleh pemberontak Yaman dalam perang melawan Saudi.

Teknologi yang digunakan dalam Scud B menjadi dasar untuk program rudal Pakistan, DPRK, Iran.

Trisula ii

Ini adalah rudal balistik propelan padat tiga tahap, yang saat ini dalam pelayanan dengan Angkatan Laut AS dan Inggris. Rudal Trident-2 (Trident) mulai digunakan pada tahun 1990, jangkauannya lebih dari 11.000 km, memiliki hulu ledak dengan blok-blok panduan individual, masing-masing dapat mencapai 475 kiloton. Berat Trident II - 58 ton.

Rudal balistik ini dianggap sebagai salah satu yang paling akurat di dunia, dirancang untuk mengenai ranjau rudal dengan ICBM dan pos komando.

Pershing II "Pershing-2"

Ini adalah rudal balistik jarak menengah Amerika yang mampu membawa hulu ledak nuklir. Dia adalah salah satu ketakutan terbesar warga Soviet di akhir Perang Dingin dan sakit kepala bagi ahli strategi Soviet. Jarak maksimum rudal adalah 1770 km, KVO adalah 30 meter, dan kekuatan hulu ledak monoblok bisa mencapai 80 Kt.

Amerika Serikat menempatkan ini di Jerman Barat, mengurangi waktu untuk mencapai wilayah Soviet seminimal mungkin. Pada tahun 1987, Amerika Serikat dan Uni Soviet menandatangani perjanjian tentang penghancuran rudal nuklir jarak menengah, setelah itu Pershinga dikeluarkan dari tugas tempur.

"Point-U"

Ini adalah kompleks taktis Soviet, diadopsi pada tahun 1975. Rudal ini dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir dengan kapasitas 200 Kt dan mengirimkannya ke jarak 120 km. Saat ini, "Poin-U" dalam pelayanan dengan angkatan bersenjata Rusia, Ukraina, bekas republik Soviet, serta negara-negara lain di dunia. Rusia berencana untuk mengganti sistem rudal ini dengan Iskander yang lebih canggih.

R-30 "Bulava"

Ini adalah rudal balistik berbahan bakar padat berbasis laut, yang pengembangannya dimulai di Rusia pada tahun 1997. P-30 harus menjadi senjata utama kapal selam proyek 995 "Borey" dan 941 "Shark". Jangkauan maksimum Bulava adalah lebih dari 8 ribu km (menurut sumber lain - lebih dari 9 ribu km), roket dapat membawa hingga 10 blok panduan individu dengan kapasitas masing-masing hingga 150 Kt.

Peluncuran pertama Bulava terjadi pada 2005, dan yang terakhir - pada September 2018. Roket ini dikembangkan oleh Institut Teknik Termal Moskow, yang sebelumnya terlibat dalam pembuatan Topol-M, dan dibuat oleh Bulava di FSUE Votkinsk Plant, tempat Topol diproduksi. Menurut pengembang, banyak node dari dua rudal ini identik, yang memungkinkan mereka untuk secara signifikan mengurangi biaya produksi mereka.

Menyimpan dana publik, tentu saja, keinginan yang layak, tetapi seharusnya tidak membahayakan keandalan produk. Senjata nuklir strategis dan sarana pengirimannya merupakan komponen utama dari konsep pencegahan. Rudal nuklir juga harus andal dan andal, seperti senapan serbu Kalashnikov, yang tidak demikian dengan roket Bulava baru. Itu masih terbang melalui waktu: dari 26 peluncuran, 8 dianggap tidak berhasil, dan 2 - sebagian tidak berhasil. Ini tidak dapat diterima untuk rudal strategis. Selain itu, banyak ahli menyalahkan Bulava karena terlalu sedikit lemparannya.

"Topol-M"

Ini adalah kompleks roket dengan roket berbahan bakar padat yang mampu mengirimkan hulu ledak nuklir 550-kiloton ke jarak 11.000 km. Topol-M adalah rudal balistik antarbenua pertama yang diadopsi untuk dinas di Rusia.

ICBM Topol-M memiliki tambang dan basis seluler. Kembali pada tahun 2008, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan awal pekerjaan untuk melengkapi Topol-M dengan hulu ledak terpisah. Benar, pada awal 2011, militer mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi membeli roket ini dan secara bertahap beralih ke rudal R-24 Yars.

Minuteman III (LGM-30G)

Ini adalah rudal balistik berbahan bakar padat Amerika, yang mulai digunakan pada tahun 1970 dan ada di sana hari ini. Diyakini bahwa Minuteman III adalah roket tercepat di dunia, pada tahap terminal penerbangan ia dapat mencapai kecepatan 24 ribu km / jam.

Kisaran rudal adalah 13 ribu km, membawa tiga unit tempur masing-masing 475 Kt.

Selama bertahun-tahun beroperasi, Minuteman III telah mengalami beberapa kali peningkatan, orang Amerika terus-menerus mengubah elektronik, sistem kontrol, rakitan pembangkit listrik untuk yang lebih maju.

Pada 2008, Amerika Serikat memiliki 450 ICBM Minuteman III, yang memasang 550 hulu ledak. Rudal tercepat di dunia masih akan beroperasi dengan Angkatan Darat AS hingga setidaknya tahun 2020.

V-2 (V-2)

Roket Jerman ini jauh dari desain ideal, karakteristiknya tidak cocok untuk rekan-rekan modern. Namun, V-2 adalah rudal balistik tempur pertama, Jerman menggunakannya untuk menembaki kota-kota Inggris. Itu V-2 yang membuat penerbangan suborbital pertama, naik ke ketinggian 188 km.

V-2 adalah roket minyak bahan bakar satu tahap yang bekerja pada campuran etanol dan oksigen cair. Dia bisa mengirimkan hulu ledak seberat satu ton pada jarak 320 km.

Peluncuran pertempuran pertama V-2 terjadi pada bulan September 1944, secara total, lebih dari 4.300 rudal ditembakkan di Inggris, yang hampir setengahnya meledak pada awal atau runtuh dalam penerbangan.

V-2 hampir tidak bisa disebut sebagai rudal balistik terbaik, tetapi itu adalah yang pertama, di mana ia layak mendapat tempat tinggi di peringkat kami.

Iskander

Ini adalah salah satu sistem rudal Rusia yang paling terkenal. Saat ini nama ini di Rusia telah menjadi hampir sekte. "Iskander" diadopsi pada tahun 2006, ada beberapa modifikasi. Ada Iskander-M, dipersenjatai dengan dua rudal balistik, dengan jangkauan 500 km, dan Iskander-K, opsi dengan dua rudal jelajah yang juga dapat mengenai musuh pada jarak 500 km. Rudal dapat membawa hulu ledak nuklir dengan kapasitas hingga 50 Kt.

Sebagian besar lintasan rudal balistik Iskander lewat di ketinggian lebih dari 50 km, yang sangat mempersulit intersepsi. Selain itu, roket memiliki kecepatan hipersonik dan manuver aktif, yang membuatnya menjadi target yang sangat sulit bagi pertahanan rudal musuh. Sudut pendekatan ke target roket mendekati 90 derajat, ini sangat menghalangi kerja radar musuh.

"Iskander" dianggap sebagai salah satu jenis senjata paling canggih yang tersedia untuk tentara Rusia.

"Tomahawk"

Ini adalah rudal jelajah jarak jauh Amerika dengan kecepatan subsonik yang dapat melakukan tugas taktis dan strategis. "Tomahawk" diadopsi oleh Angkatan Darat AS pada tahun 1983, telah berulang kali digunakan dalam berbagai konflik bersenjata. Saat ini, rudal jelajah ini dalam pelayanan dengan armada Amerika Serikat, Inggris dan Spanyol.

Kisaran beberapa modifikasi "Tomahawk" mencapai 2,5 ribu km. Rudal dapat diluncurkan dari kapal selam dan kapal permukaan. Sebelumnya, ada modifikasi "Tomahawka" untuk Angkatan Udara dan pasukan darat. Modifikasi rudal terbaru QUO adalah 5-10 meter.

Amerika Serikat menggunakan rudal jelajah ini selama Perang Teluk, Balkan, dan Libya.

R-36M "Setan"

Ini adalah rudal balistik antarbenua paling kuat yang pernah dibuat oleh manusia. Ini dikembangkan di Uni Soviet, di Biro Desain Yuzhnoye (Dnepropetrovsk) dan mulai digunakan pada tahun 1975. Massa roket bahan bakar cair ini lebih dari 211 ton, bisa menghasilkan 7,3 ribu kg pada jarak 16 ribu km.

Berbagai modifikasi "Setan" R-36M dapat membawa satu unit tempur (daya hingga 20 Mt) atau dilengkapi dengan kepala yang terbagi (10x0,75 Mt). Bahkan sistem pertahanan rudal modern tidak berdaya melawan kekuatan seperti itu. Di AS, bukan tanpa alasan P-36M dijuluki "Setan", karena itu benar-benar senjata Armageddon yang sebenarnya.

Saat ini, P-36M tetap beroperasi dengan pasukan strategis Rusia, dengan 54 rudal RS-36M bertugas tempur.

Tonton videonya: Rusia Klaim Kapal Selamnya Berhasil melakukan Pelayaran (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...