Iran akan membeli senjata Rusia seharga $ 8 miliar

Menurut informasi yang diterbitkan oleh surat kabar Kommersant, Iran sedang mempertimbangkan opsi untuk membeli senjata Rusia dan peralatan militer.

Pada 15 Februari, sebuah delegasi dari Iran dan Menteri Pertahanan Hossein Dehgan mengunjungi ibukota Rusia. Kepala departemen bertemu dengan Sergei Shoigu, serta Vladimir Kozhin - asisten Putin untuk kerja sama militer-teknis. Dmitry Rogozin, wakil perdana menteri untuk industri pertahanan, juga diundang untuk ambil bagian dalam pembicaraan itu. Dalam artikelnya "Kommersant" merujuk pada sumber anonim, yang juga mengklarifikasi bahwa menteri Iran secara pribadi dapat bertemu dengan Vladimir Putin selama kunjungannya ke Moskow.

Publikasi mencatat bahwa pertemuan dengan Dehgan dapat berkontribusi pada kesimpulan dari kesepakatan senjata yang paling penting. Delegasi Iran menyerahkan kepada Moskow daftar senjata yang ingin dibeli. Saat ini, dokumen tersebut telah dipelajari oleh Kremlin dan Kementerian Pertahanan.

Daftar senjata dan peralatan yang diminati pihak Iran dapat mencakup para pejuang Su-30SM, helikopter Mi-8/17, dan kompleks Bastion dengan rudal anti-kapal supersonik Yakhont, pesawat pelatihan tempur Yak-130, dan sejumlah peralatan lainnya. Jika pihak Rusia berusaha untuk tidak mengomentari dugaan tentang kemungkinan kerja sama dengan Iran, rekan-rekannya dengan sukarela memberitahu wartawan tentang hasil pembicaraan. Dalam sebuah wawancara dengan media Iran, Dehgan sebagian mengkonfirmasi dugaan tersebut, mengatakan bahwa agensi tersebut ingin menyimpulkan kesepakatan tentang pasokan Su-30 ke Teheran, serta untuk memulai kerja sama dalam pengembangan pesawat tempur.

Ketertarikan Iran pada tank T-90 Iran dilaporkan oleh Kiomars Heidari, komandan pasukan darat Iran. Heydari mengklarifikasi bahwa negara itu tertarik tidak hanya dalam pembelian peralatan, tetapi dalam memperoleh teknologi untuk produksinya. Teman bicara Kommersant memberikan penilaiannya atas pernyataan ini, mengatakan bahwa masalah ini akan diselesaikan untuk waktu yang lama, tetapi Rusia mungkin mengizinkan perakitan T-90 di Iran. Selain itu, Iran dapat meminta dukungan Rusia dalam perbaikan armada Su-24MK dan MiG-29Y lokal, serta kapal selam.

Karena resolusi PBB yang diadopsi tahun lalu yang membatasi pasokan senjata ke Iran, rencana mitra Rusia-Iran mungkin runtuh. Selain itu, Iran akan membeli senjata secara kredit, tetapi untuk Moskow opsi ini tidak dapat diterima karena krisis.

Ingat, menurut resolusi Dewan Keamanan PBB, untuk memasok senjata ke Teheran hanya dapat diperoleh dengan persetujuan Dewan sebelumnya. Pembatasan ini berlaku hingga 2020, jadi setidaknya selama 4 tahun lagi Rusia tidak akan dapat memasok Iran dengan senjata jenis Su-30SM, kapal selam dan fregat. Menganalisis situasi, para ahli mengatakan bahwa AS kemungkinan akan memveto permintaan kepada Dewan Keamanan PBB, sehingga di tahun mendatang tidak akan mungkin untuk membangun kerjasama dengan Rusia dan Iran pada penjualan senjata untuk jumlah besar.

Tonton videonya: MENGEJUTKAN RUSIA BELI Seribu RUDAL HIPERSONIK Yang Kecepatannya Lebih Dari Setengah Mil per detik (September 2019).