Kompleks anti-tank ATGM "Fagot"

Sistem rudal anti-tank Fagot termasuk dalam sistem anti-tank generasi kedua, ini adalah model senjata senjata domestik pertama dengan sistem kontrol semi-otomatis. Pengembangan kompleks ini dimulai pada tahun 60-an abad lalu, masih dalam pelayanan dengan tentara Rusia, dieksploitasi di puluhan tentara lain di dunia.

Rudal berpemandu anti-tank (ATGM) kompleks ini telah dimodernisasi beberapa kali, Fagot telah terlibat dalam banyak konflik, telah memantapkan dirinya sebagai senjata yang efektif dan dapat diandalkan.

Sejarah penciptaan

Pekerjaan pertama di bidang menciptakan rudal berpandu anti-tank (ATGM) mengambil Jerman selama Perang Dunia Kedua. Mereka menciptakan senjata baru yang fundamental terhadap kendaraan lapis baja: ATGM X-7 Rotkappchen ("Little Red Riding Hood"). Roket ini dikendalikan oleh kawat dan memiliki jangkauan 1.200 meter. Sistem rudal ini sudah siap di akhir perang, tetapi tidak ada bukti penggunaan tempur yang sebenarnya.

Tidak diketahui apakah "Little Red Riding Hood" jatuh ke dalam setidaknya satu dari tank musuh, tetapi pasti jatuh ke tangan sekutu pasti dan memiliki dampak serius pada pengembangan lebih lanjut dari senjata semacam itu.

Beberapa tahun setelah perang, Perancis menciptakan sistem anti-tank SS-10 dan SS-11 yang cukup bagus. Uni Soviet bergabung dengan perlombaan ini tidak segera, hanya setelah keberhasilan penggunaan sistem rudal anti-tank dalam beberapa konflik, dan desainer Soviet mulai mengembangkannya.

Sudah pada tahun 1963, ATGM Malyutka diadopsi oleh Angkatan Darat Soviet. Kompleks ini ternyata sangat sukses sehingga digunakan hari ini. "Jam terbaiknya" adalah perang Arab-Israel tahun 1973, di mana hingga 800 unit kendaraan lapis baja Israel dihancurkan oleh kompleks "Baby" portabel.

ATGM "Baby" (seperti SS-10) milik generasi pertama dari rudal anti-tank. Roket itu dikendalikan oleh kawat, terlepas dari segala kelebihannya yang tak diragukan, kompleks portabel ini memiliki banyak kekurangan. Kecepatan penerbangan roket sangat rendah: pada jarak dua kilometer, roket terbang selama hampir dua menit. Selama waktu ini, tujuannya dapat mengubah lokasi atau bersembunyi di balik penutup. Dan penempatan kompleks dalam posisi tempur membutuhkan terlalu banyak waktu.

Tetapi kelemahan utama adalah hal lain: operator selama seluruh penerbangan roket harus dengan hati-hati mengarahkannya ke sasaran. Itulah sebabnya hasil penembakan pada jarak sangat berbeda dari hasil kompleks dalam kondisi pertempuran. Gemetar dari tangan operator membuat ATGM keluar dari target. Orang Israel dengan cepat memahami kekurangan kompleks ini dan mengubah taktik mereka: segera setelah peluncuran, tembakan squall dibuka oleh operator, dan akibatnya akurasi "Bayi" berkurang secara signifikan.

Selain itu, segera, armor dinamis berengsel muncul di tank, yang segera membuat penggunaan ATGM ini jauh kurang efektif. Itu perlu untuk membuat kompleks baru. Tugas utama para perancang adalah menyederhanakan penargetan roket dan meningkatkan kecepatan terbangnya.

Dalam ATGM generasi kedua, pencari arah inframerah khusus digunakan untuk mengendalikan penerbangan rudal anti-tank, yang memantau posisi rudal, mengirim informasi ke kompleks komputer, dan ia mengirimkan perintah ke rudal melalui kabel yang terlepas di belakangnya.

Pada tahun 1963, pengembangan Fagot ATGM generasi kedua dimulai di Biro Desain Rekayasa Instrumen Tula. Perbedaan utama antara kompleks roket ini adalah sistem panduan semi-otomatis. Untuk mencapai target, operator hanya perlu mengarahkan pandangan padanya dan menahannya di seluruh penerbangan roket. Kontrol penerbangan roket dilakukan oleh otomatisasi kompleks.

Selain itu, untuk mengurangi waktu penyebaran, roket Fagot diluncurkan langsung dari kontainer, dan peluncuran mesin utamanya dilakukan pada jarak yang cukup dari operator. Para perancang berhasil mengurangi ukuran dan berat tabung peluncuran dengan memasang sayap pada roket, yang dipasang segera setelah peluncuran.

Tes pabrik dimulai pada tahun 1967 dan berlangsung dua tahun, pada tahun 1970 sistem rudal anti-tank "Fagot" diadopsi.

Pada tahun 1975, untuk Fagot, sebuah rudal 9M111M yang ditingkatkan dengan penetrasi armor yang ditingkatkan dan jangkauan yang lebih luas telah dibuat.

Kompleks "Fagot" diekspor secara aktif, dan hari ini telah beroperasi dengan beberapa lusin tentara. "Fagot" berhasil berpartisipasi dalam banyak konflik, sambil menunjukkan efisiensi dan keandalan yang tinggi. Selain Uni Soviet, kompleks ini juga diproduksi di Bulgaria.

Pada tahun 2018, dari sebuah kompleks seperti itu, kaum Hussit di Yaman menghancurkan tank Amerika modern M1 Abrams, milik Saudi Arabia.

Menurut klasifikasi negara-negara NATO, ATGM ini disebut AT-4 Spigot.

Deskripsi

Setiap kompleks terdiri dari peluncur dengan peralatan kontrol, mekanisme pemicu dan roket 9M111 (atau modifikasinya) dalam wadah serat gelas. Wadah mulai sekali pakai.

Peluncur 9P56M juga dapat digunakan untuk meluncurkan ATGM "Kompetisi" dan "Konkurs-M". Mesin ini terdiri dari putar dan tripod, serta mekanisme berputar dan mengangkat. Kompleks ini mencakup mekanisme pemicu 9P155. Unit kontrol 9С451 menerima sinyal dari lampu, tercermin dalam cermin khusus dan menentukan posisi roket di ruang angkasa.

Peralatan kompleks memungkinkan mendeteksi dan melacak target, meluncurkan ATGM, menentukan lokasi roket di seluruh lintasan penerbangan dan mengendalikan pergerakannya.

Peluncuran wadah dengan roket adalah pipa fiberglass, dengan penutup depan dan belakang yang dapat dilepas.

Rudal 9M111 dibuat dengan skema "bebek" aerodinamik, memiliki panjang 900 mm dan kaliber 120 mm. Roda kemudi terletak di depan roket. ATGM terdiri dari empat bagian:

  • kemudi penggerak elektromagnetik;
  • unit tempur (CU);
  • sistem propulsi;
  • kompartemen peralatan kontrol.

Di ekor roket ada permukaan bantalan yang terbuka setelah peluncuran. Mereka terbuat dari lembaran baja tipis yang melilit badan roket sebelum memasangnya dalam wadah. Setelah diluncurkan, mereka mengungkapkan diri.

ATGM dilengkapi dengan mesin jet bilik tunggal dengan dua nozel, serta muatan pengusiran, yang mengeluarkan roket dari wadah dan menetapkan kecepatan awalnya. Di kompartemen peralatan terdapat unit kontrol, koil inertialess dengan kawat sepanjang 2000 atau 2500 meter, koordinator dan lampu lampu utama. Lampu utama dilengkapi dengan filter cahaya khusus yang mengubah sebagian besar cahaya menjadi radiasi inframerah. Lampu-lampu utama dan reflektor dilindungi dari aksi pengisian muatan oleh tirai khusus, yang dibuka setelah peluncuran mesin penggerak roket.

Dalam penerbangan, roket distabilkan dengan rotasi. Perubahan posisi di ruang angkasa disebabkan oleh kemudi hidung yang berputar. Komposisi peralatan kontrol termasuk giroskop, yang dilepas oleh muatan bubuk.

Kompleks ini dilengkapi dengan mekanisme start manual dan sekring. Pemandangan "Fagot" memiliki jangkauan empat ribu meter, ATGM ini dapat dilengkapi dengan penglihatan termal Mulat, yang mampu mendeteksi tank pada jarak 3.600 meter.

ATGM "Fagot" mudah digunakan, mudah ditransfer dan diinstal dengan perhitungan, yang terdiri dari dua orang. Komandan kru membawa kompleks peluncuran terlipat, beratnya 22,5 kg, dan nomor kedua membawa bale dengan dua rudal di wadah peluncuran. Berat bale ini adalah 26,85 kg.

Waktu penyebaran kompleks adalah 2,5 menit.

Spesifikasi teknis

Di bawah ini adalah kompleks dipandu antitank TTX "Fagot."

Roket 9M111 9M111M
Jarak tembak, m70-200075-2500
Tingkat kebakaran, tembakan / mnt.33
Kecepatan rata-rata, m / s186180
Kecepatan penerbangan maksimum, m / s240240
Ukuran, mm:
- kaliber120120
- panjang863910
- Lebar sayap369369
Dimensi kontainer, mm:
- panjang10981098
- lebar150150
- tinggi205205
Berat roket, kg:
- dalam TPK1311,3
- tanpa TPK13,211,5
Berat hulu ledak2,52,5
Penetrasi, mm400460-500
Penetrasi (60 °), mm200230

Video tentang ATGM "Faggot"

Tonton videonya: Russian Kornet Anti-Tank Missile: World's Most Powerful Anti-Tank Missile - Míssil Anti-Tanque (Juni 2019).