Utara Suriah: satu langkah lagi dari perang global

Situasi di utara Suriah semakin memanas. Amerika Serikat, Rusia, dan Turki terus memperkuat kelompok-kelompok militer mereka di kawasan itu dan bertukar pernyataan yang hebat. Belum lama ini, Amerika menyatakan tentang penggunaan senjata kimia oleh pasukan pemerintah yang akan datang, dan berjanji untuk tidak membiarkan ini pergi tanpa hukuman.

Pada pertemuan penasihat keamanan nasional AS John Bolton dengan Nikolai Patrushev, Amerika mengatakan bahwa negaranya siap untuk menanggapi tindakan yang mungkin dilakukan Assad "dengan lebih banyak kekuatan" daripada yang dilakukan sebelumnya. Rusia, pada gilirannya, menuduh Barat dan sekutunya di wilayah itu untuk mempersiapkan provokasi kimia dan melaporkan tentang pembawa rudal jelajah, Tomahawks yang terkenal, ke perbatasan Suriah.

Bahkan lebih keras adalah pernyataan politisi di Amerika sendiri. Sebagai contoh, anggota Kongres Kinzinger mengatakan: "Genosida di Suriah mengambil lebih dari setengah juta jiwa, termasuk 50.000 anak-anak. Serangan yang diperkirakan di Idlib bisa menjadi serangan terburuk ... Assad dan Putin berharap bahwa kita tidak peduli, tetapi kita harus melakukan sesuai harapan mereka tidak terwujud. "

Sementara itu, persiapan untuk serangan di provinsi utara Idlib sedang berjalan lancar. Kepala Kementerian Luar Negeri Rusia, Lavrov, menyebutnya "abses," meskipun sebelumnya, diplomat domestik mengeluarkan penciptaan "zona de-eskalasi" seperti itu sebagai langkah kuat menuju penyelesaian di negara itu.

Senjata kimia Suriah sebagai faktor dalam geopolitik

Sejarah penggunaan zat beracun dalam konflik Suriah sangat kaya, dan hampir setiap himatak memiliki konsekuensi kebijakan luar negeri yang serius. Yang pertama terjadi pada tahun 2013, dan menempatkan Presiden Amerika Barack Obama di posisi yang sangat tidak nyaman. Dia adalah pencinta menggambar berbagai "garis merah", dan karena salah satunya adalah penggunaan oleh Assad gas tempur terhadap penduduk sipil. Dan itu terjadi di Gute Timur. Kemudian reputasi Obama diselamatkan oleh "teman Vladimir", yang di bawah tanggung jawabnya semua senjata kimia Suriah dihilangkan atau dibuang. Beberapa ahli percaya bahwa peristiwa di Guta adalah provokasi oleh layanan khusus Saudi, yang mencoba menarik AS ke bubur Suriah dengan cara ini.

Dan meskipun tujuannya tidak pernah tercapai, taktik ini menunjukkan efisiensinya yang tinggi, karena "HYIP" global tentang Himataki sangat besar.

Pada musim semi 2017, semuanya terjadi lagi di Khan-Sheikhun, tetapi kemungkinan layanan khusus Iran sekarang berada di belakang serangan itu. Pada saat itu, Kremlin serius memikirkan "melompat" dari tema Suriah, yang sama sekali bukan bagian dari rencana Teheran. Hasil dari himataki adalah serangan orang Amerika terhadap Shairat, setelah itu tidak ada pertanyaan tentang penarikan kontingen Rusia - itu akan terlihat seperti kehilangan muka.

Siapa yang akan mulai hari ini untuk "meracuni" rakyat Suriah yang sudah lama menderita adalah pertanyaan yang sangat bisa diperdebatkan, tetapi masih merupakan kejahatan untuk menyerang Assad, setelah itu, kemungkinan besar, serangan bom-rudal baru akan menyusul.

Situasi saat ini di sekitar Idlib

Asad praktis menarik semua yang dia miliki ke utara negara itu - pengelompokan pasukan terbesar di seluruh sejarah konflik itu dikumpulkan. Itu ditentang oleh “gado-gado” kelompok radikal dan moderat. Dalam hal kekuatan, partai-partai tersebut kira-kira setara, dengan banyak ahli berpendapat bahwa para militan lebih siap, terlatih dan termotivasi. Satu-satunya kartu truf koalisi pro-pemerintah adalah keberadaan penerbangan.

Intrik utama operasi ini adalah tingkat partisipasi Ankara di dalamnya. Dalam beberapa bulan terakhir, Turki sibuk memperkuat Idlib dan pemindahan pasukan reguler di perbatasan Suriah. Tidak jauh dari teater permusuhan yang diusulkan, kompleks pertahanan udara Turki telah dikerahkan, yang, jika ada kemauan politik, dapat dengan mudah mengubah provinsi itu menjadi zona larangan terbang.

Jika diinginkan, Turki dapat secara serius "menyulitkan kehidupan" Assad dan sekutunya: bahkan memasok amunisi pada pemberontak akan membuat tugas pasukan pemerintah jauh lebih sulit. Tentu saja, Assad ingin agar peristiwa di Idlib berkembang sesuai dengan skenario yang sama dengan selatan Suriah, ketika Ankara, setelah menerima keuntungan politik tertentu, hanya mengambil militan dari posisi mereka. Masalahnya adalah bahwa sekarang Damaskus tidak memiliki apa-apa untuk ditawarkan pihak Turki.

Ada satu hal lagi. Operasi di Idlib dengan penggunaan penerbangan skala besar dapat mengubah sekitar 2 juta warga Suriah menjadi pengungsi. Dan mereka, kecuali Turki, tidak punya tempat tujuan. Dan prospek seperti itu tidak bisa tidak mengganggu Erdogan, terutama dengan latar belakang gejolak ekonomi baru-baru ini di negaranya.

Serangan kimia hipotetis - dan serangan berikutnya oleh koalisi Barat - umumnya dapat "menggantung" situasi, yang, pada prinsipnya, bermanfaat bagi Turki dan Amerika Serikat, tetapi sama sekali bukan bagian dari rencana Assad, karena ia tidak dapat menjaga seluruh pasukan yang siap tempur di utara. Dan tentu saja ini tidak sesuai dengan Rusia, karena sekali lagi itu akan memperpanjang konflik, yang setiap hari memakan uang dan sumber daya.

Tonton videonya: JIKA PECAH PERANG DUNIA KE III TERJADI DI TAHUN 2019 !! DAN INILAH 4 TEMPAT YANG AKAN MEMULAI PERANG (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...