Ulasan rudal Kh-101 dan Kh-102

Kampanye Suriah memungkinkan angkatan bersenjata Rusia tidak hanya untuk menguji rudal jelajah Onyx berbasis laut terbaru dalam kondisi pertempuran nyata, tetapi juga untuk menggunakan pesawat strategis untuk pertama kalinya sejak Afghanistan.

Mulai dari 17 November, penerbangan strategis Rusia, menggunakan pesawat Tu-95 dan Tu-160, mulai meluncurkan serangan rudal di wilayah Suriah. Untuk serangan, rudal jelajah Kh-55 dan Kh-555 digunakan, serta pengembangan Rusia terbaru dari Kh-101.

X-101 adalah rudal jelajah udara Rusia terbaru yang diluncurkan, yang pengembangannya dimulai pada akhir 80-an abad terakhir. Ia memiliki kecepatan subsonik, jangkauan hingga 5.000 kilometer, bentuk yang membuatnya tidak terlihat oleh radar.

Roket baru ini berukuran lebih besar dari rudal jelajah Kh-55 dan Kh-555, sehingga bomber strategis T-95 hanya dapat mengangkutnya dengan sling eksternal (8 rudal), dan Tu-160 yang ditingkatkan dapat mengambil 12 rudal X-101 sekaligus. di dua kompartemen kargo.

Data pada rudal jelajah ini diklasifikasikan, tetapi diketahui bahwa untuk navigasi dan panduan X-101 menggunakan sistem Sprut dengan sistem koreksi jalur penerbangan, serta data dari sistem satelit GLONASS. Pada tahap akhir penerbangan, sistem panduan televisi digunakan untuk meningkatkan akurasi. Menurut data lain, X-101 memiliki sistem panduan inersia, dengan penerima data GLONASS dan sistem panduan televisi pada tahap akhir lintasan. Ini memungkinkan untuk mengurangi kemungkinan penyimpangan melingkar menjadi 10-20 meter.

Ada roket lain: X-102, itu berbeda dari X-101 hanya di hulu ledak. Pada roket X-102, Anda dapat memasang hulu ledak nuklir dengan perkiraan kapasitas hingga 250 kiloton. Warhead X-101 memiliki berat 400 kg.

X-101 dapat terbang pada ketinggian yang berbeda: dari 30 meter hingga 6000.

Rudal jelajah X-101 dan X-102 yang baru akan secara signifikan meningkatkan potensi penerbangan strategis Rusia, yang sebelumnya tidak terlalu dihargai oleh para ahli militer AS. Pada prinsipnya, ini tidak mengejutkan. Sebagian besar penerbangan strategis Rusia diwakili oleh pesawat Tu-95, penerbangan pertama yang berlangsung selama masa hidup Stalin (1952). Sekarang, "ahli strategi" Rusia dapat menyerang tanpa memasuki zona pertahanan udara musuh potensial.

Jika kita berbicara tentang hasil serangan yang dilakukan di Suriah menggunakan rudal jelajah Rusia, di sini informasinya agak kabur. Para jenderal Rusia mengatakan bahwa semua rudal mengenai target mereka, menyebabkan kerusakan serius pada infrastruktur ISIL (organisasi ini dilarang di Rusia). Namun, oposisi moderat Suriah mengklaim bahwa sebagian besar rudal jatuh di zona yang mereka kuasai (menerbitkan foto-foto reruntuhan). Bagian lain dari rudal yang diluncurkan di Aleppo tidak mencapai tujuan mereka.

Di bawah ini adalah spesifikasi teknis dari rudal jelajah Rusia X-101.

ParameterArtinya
PengembangMKB "Pelangi"
Tahun ujian1999
Panjang m7,45
Diameter, mm742
Lebar sayap, m3
Mulai berat, kg2200-2400
Berat, kg400
Massa bahan bakar, kg1250
Kecepatan, m / s, daya jelajah190-200
Kecepatan, m / s, maksimum250-270
Rentang awal, kmhingga 4.500-5500 menurut berbagai sumber
Profil penerbanganBerubah
Tinggi profil penerbangan, m30-70-10.000
EPR, m²0,01
Tipe GOSsistem koreksi optoelektronik + TV
Pembangkit listrikMesin DTRD TRDD-50A dengan tenaga 450 kgf
Akurasi (QUO), m5-6
Versi roket nuklirX-102 (250 kt)
OperatorTu-95 (8 rudal)

Tu-160 (12 rudal)

Tonton videonya: Russian MoD to upgrade 32 Kh 22 long range anti ship missiles (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...