Bell V-22 Osprey: satu-satunya tweeter serial di dunia

Sejak penerbangan pertama Wright bersaudara, desainer dari berbagai negara telah menciptakan sejumlah besar pesawat, beberapa di antaranya, dengan kata lain, aneh. Sebagian besar proyek ini tetap di atas kertas atau tidak melampaui bangku tes. Oleh karena itu, sangat menarik untuk berbicara tentang pesawat yang tidak biasa, yang tidak hanya ditugaskan, tetapi juga aktif digunakan untuk melakukan berbagai tugas.

Motor tiltrotor Amerika (pesawat terbang hybrid dan helikopter) Bell V-22 Osprey melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 1989. Pengembangan "Osprey" melibatkan perusahaan Bell Helicopter dan Boeing Rotorcraft Systems. Pelaksanaan program ini memakan waktu sekitar 30 tahun dan puluhan miliar dolar. Hingga saat ini, V-22 Osprey adalah satu-satunya tweeter serial di dunia.

"Osprey" dapat disebut sebagai proyek yang paling memalukan dari angkatan bersenjata Amerika. Beberapa kali ia berada di bawah ancaman penutupan, berbagai menteri pertahanan AS memerintahkan penghentian pendanaan terakhir untuk program V-22. Namun, setiap kali keputusan ini ditinjau. Beberapa pesawat telah menyebabkan begitu banyak perdebatan seperti Osprey.

Bencana yang terjadi selama operasi convertible V-22 Osprey, merenggut nyawa beberapa lusin orang.

Saat ini, mesin ini dalam pelayanan dengan Korps Marinir AS dan pasukan operasi khusus AS. Convertible "Osprey" - ini benar-benar mesin unik yang tidak memiliki analog di dunia. Biaya satu pesawat adalah 110-120 juta dolar (sumber lain menyebut jumlah 66 juta dolar.), Semua industri Amerika telah merilis lebih dari 200 "Ospreev." Selama produksi serial, beberapa versi dan modifikasi convertiplane dikembangkan.

V-22 Osprey adalah keajaiban teknik yang nyata, tetapi pada saat yang sama pesawat ini adalah sasaran ejekan paling populer di Amerika Serikat. Namun, terlepas dari pelecehan yang terus terang, komando militer dan mayoritas ahli mengakui bahwa Osprey membuat revolusi nyata dan membawa mobilitas pasukan Amerika ke tingkat yang baru.

Sebelum beralih ke tinjauan pesawat ini, beberapa kata harus dikatakan tentang sejarah pembuatannya.

Sejarah penciptaan

Pada 24 April 1980, pasukan khusus Amerika dan militer berusaha membebaskan para sandera yang ditangkap setelah Revolusi Islam di Iran. Operasi berakhir dengan bencana total: prajurit Amerika tewas, beberapa pesawat dan helikopter hilang, sandera tidak dibebaskan, operasi militer menyebabkan skandal internasional.

Rencana operasi itu cukup sederhana: pasukan khusus harus mendarat di salah satu pangkalan udara yang ditinggalkan di dekat Teheran, memasuki kota, membebaskan para sandera dan pulang ke rumah melalui udara.

Salah satu alasan utama kegagalan operasi Eagle Claw adalah tidak adanya kendaraan udara untuk Angkatan Darat AS, yang dapat terbang jarak jauh, membawa beban berat dan melakukan tanpa landasan pacu standar. Untuk mengirim prajurit dan peralatan yang diperlukan, pesawat angkut C-130 Hercules digunakan, perebutan lapangan udara yang menyebabkan kegagalan seluruh misi.

Helikopter tidak dapat terlibat dalam operasi ini karena payload dan jangkauan penerbangan tidak mencukupi. Diperlukan jenis pesawat baru, yang akan menggabungkan keuntungan dari pesawat terbang dan helikopter: jari-jari aksi yang signifikan dan kemampuan untuk melakukannya tanpa lapangan udara.

Setelah beberapa keraguan pada tahun 1981 di AS, program JVX baru dimulai, yang tujuannya adalah untuk membuat convertoplan yang mampu menerbangkan jarak yang signifikan dan melakukan take-off dan pendaratan vertikal. Proyek ini diawasi oleh komisi yang terdiri dari perwakilan angkatan bersenjata, Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Korps Marinir AS. Tender tersebut dihadiri tidak hanya oleh raksasa industri pesawat terbang Amerika (Bell, Boeing, Lockheed), tetapi juga oleh perusahaan asing: Aerospatiale dan Westland.

Bell telah bekerja sama dengan Boeing untuk bersaing. Perusahaan Bell bergerak di bidang rotor, nacelles engine, sayap, dan mesin. Pakar Boeing bekerja pada pembuatan badan pesawat, kokpit, yang bertanggung jawab atas avionik dan sistem kontrol.

Prototipe convertoplan sudah siap pada Mei 1988, penerbangan pertama berlangsung pada Maret 1989. Tes mobil itu sulit, pada 1991-1992 dua prototipe mengalami kecelakaan. Ada masalah urutan yang berbeda: pasukan darat meninggalkan proyek, jumlah mesin yang dipesan berkurang. Di Kongres AS ada perdebatan tentang penghentian total proyek.

Namun, terlepas dari semua kesulitan, implementasi proyek Osprey dilanjutkan. Tes penerbangan berlanjut hingga 1999, setelah itu perakitan sampel pra-produksi dimulai. Pada tahun 2000, dua kecelakaan terjadi sekaligus, di mana 19 marinir tewas. Setelah itu, semua penerbangan "Ospreev" dihentikan selama satu setengah tahun. Mereka diperbarui hanya pada tahun 2002.

Selama periode ini, pengembang telah melakukan sejumlah besar pekerjaan pada modernisasi mesin dan menghilangkan cacat yang terdeteksi. Dan mereka sudah cukup. Mobil itu sangat revolusioner sehingga para perancang harus berurusan dengan masalah yang bahkan tidak mereka curigai. Salah satu yang utama adalah apa yang disebut efek "cincin pusaran".

Fenomena ini diketahui sebelumnya, di helikopter. Itu diamati pada kendaraan yang mendarat pada kecepatan translasi rendah, tetapi dengan vertikal yang signifikan. Dalam hal ini, bilah rotor jatuh ke aliran pusaran, yang sebelumnya dibuat oleh rotor. Daya angkat jatuh tajam, yang sering mengakibatkan jatuhnya mesin.

Untuk "Osprey", yang tidak dapat mendarat "di pesawat", masalah ini sangat akut. Selain itu, gaya angkat tiltrotor dapat menurun secara tajam hanya untuk salah satu engine, maka itu hanya akan terbalik.

Setelah bencana, program pembuatan convertoplan dianalisis dengan cermat. Orang Amerika sampai pada kesimpulan bahwa membuat pesawat baru bukan Osprey akan lebih mahal, jadi mereka memutuskan untuk membuang semua kekuatan mereka untuk menyelesaikan mesin ini. Studi tambahan tentang efek "cincin pusaran" dilakukan, para ahli NASA terlibat. Lebih dari seratus perubahan dilakukan pada desain convertoplane, terutama yang berkaitan dengan nacelle. Perangkat lunak ini juga telah dimodifikasi secara serius.

Tes operasional berlanjut hingga 2005, baru saat itu Pentagon mengenali convertoplan yang aman untuk digunakan.

Pada 2008, sebuah kontrak ditandatangani untuk pasokan 167 Ospreevs, jumlahnya adalah $ 10,4 miliar. Secara total, hingga 2014, 200 convertiplanes dirilis, sebagian besar dalam pelayanan dengan USMC.

Perwakilan resmi departemen militer AS telah berulang kali menyatakan kemungkinan memasok Osprey ke negara-negara sekutu: Kanada, Korea Selatan, Jepang, Israel, dan Uni Emirat Arab.

Kecelakaan dan bencana tidak berhenti mengejar tiltrotor, bahkan setelah revisi substansial dan adopsi menjadi layanan. Antara 2010 dan 2018, tujuh insiden serius terjadi, yang mengakibatkan delapan kematian, dan beberapa lusin lainnya terluka. Kecelakaan terjadi baik di Amerika Serikat maupun di luar negeri.

Modifikasi

Saat ini, ada beberapa modifikasi dari convertible V-22 Osprey:

  • CV-22B. Ini adalah modifikasi yang dirancang untuk Pasukan Operasi Khusus AS (US SOCOM). Ini memiliki jangkauan terbang yang meningkat (karena tangki tambahan) dan dilengkapi dengan beberapa peralatan khusus lainnya.
  • MV-22B. Convertoplane modifikasi yang dirancang untuk Korps Marinir Amerika Serikat. Itu adalah marinir sepanjang keberadaan program adalah pelobi utamanya. Opsi ini "Osprey" dapat naik hingga 32 penerjun payung, bisa lepas landas dan duduk di geladak kapal.
  • CMV-22B. Modifikasi dirancang untuk menyediakan transportasi. Ini memiliki tangki bahan bakar tambahan.
  • EV-22. Convertoplane dirancang untuk deteksi dan panduan radio. Dikembangkan untuk Angkatan Laut Inggris.
  • HV-22. Cari dan selamatkan convertoplane, yang dibuat atas perintah Angkatan Laut AS.
  • SV-22. Modifikasi yang dirancang untuk memerangi kapal selam.

Deskripsi konstruksi

V-22 Osprey adalah convertoplane pertama di dunia, yang diluncurkan ke produksi massal. Pesawat ini memiliki dua mesin yang dapat mengubah vektor dorong, dari horizontal ke vertikal. Menurut klasifikasi klasifikasi penerbangan Amerika, Osprey adalah pesawat lepas landas dan pendaratan vertikal.

Pesawat yang dapat dikonversi dapat lepas landas dan mendarat secara vertikal (seperti helikopter), tetapi mereka mampu melakukan penerbangan horizontal yang panjang dengan kecepatan tinggi (seperti pesawat terbang).

Osprey dibuat sesuai dengan skema aerodinamika normal, itu adalah penerbangan tinggi dengan dua mesin turbin gas (GTE) dan unit ekor dua. Bahan komposit (sekitar 40%) secara aktif digunakan dalam desain badan pesawat, yang memungkinkan pengembang untuk secara signifikan mengurangi massa pesawat (hampir satu ton) dan mengurangi biayanya. Juga, baling-baling baling-baling Osprey terbuat dari bahan komposit.

Semua modifikasi convertoplane memiliki badan pesawat yang sama, mereka hanya berbeda dalam volume tangki bahan bakar, komposisi peralatan elektronik dan senjata.

Badan pesawat dari convertoplane adalah tipe semi-monocoque, dengan penampang persegi panjang. Fairings samping badan pesawat digunakan untuk membersihkan roda pendaratan utama, mengakomodasi tangki bahan bakar tambahan dan beberapa peralatan dari convertoplane. Di depan badan pesawat ada kokpit, tempat kursi lontar berlapis baja dipasang. Masing-masing dari mereka mampu melindungi seseorang dari terkena peluru 12,7 mm. Awak Osprey terdiri dari tiga atau empat orang.

Sebagian besar pesawat convertoplane ditempati oleh kompartemen kargo-penumpang, di sisi kanan mesin ada pintu dua bagian yang dilengkapi dengan tangga.

Sayap convertoplan adalah tipe caisson dengan dua spar, ia memiliki sudut kecil sapuan terbalik dan hampir seluruhnya terbuat dari bahan komposit. Mekanisasi sayap convertoplan terdiri dari empat elevon.

Sayap terletak pada penyangga melingkar yang memungkinkan Anda memutarnya dan menempatkannya di sepanjang badan pesawat untuk mengurangi ukuran pesawat.

Pembangkit listrik convertoplan terdiri dari dua mesin Rolls-Royce AE 1107C yang terletak di nacelles yang berputar di ujung sayap. Mesin terhubung satu sama lain melalui sayap, yang memungkinkan salah satunya membuat keturunan yang terkendali.

Setiap mesin memiliki desain modular, dilengkapi dengan sistem kontrol digital FADEC, yang secara signifikan meningkatkan keandalan kerjanya. Selain itu, pembangkit listrik "Osprey" memiliki sistem pendingin untuk gas buang, dan bagian-bagian mesin terpanas dilindungi. Ini mengurangi visibilitas pesawat dalam jangkauan inframerah.

Di setiap nacelle ada dua gearbox: satu mentransmisikan daya engine ke sekrup, dan yang kedua menggerakkan poros sinkronisasi melewati bagian tengah Osprey. Sekrup memiliki tiga bilah trapesium, bantalan elastomer digunakan di engselnya. Rotasi nacelles dilakukan menggunakan drive hidrolik.

Transisi dari penerbangan vertikal ke horizontal membutuhkan waktu sekitar 12 detik. Selama penerbangan vertikal, kontrol terjadi dengan mengubah pitch sekrup dan dorongan mesin. Setelah kendaraan mencapai kecepatan 180-200 km / jam, gaya angkat sudah disediakan oleh permukaan aerodinamis, dan nacelles engine dipindahkan ke posisi horizontal.

"Osprey" memiliki ekor vertikal dua sirip, hampir seluruhnya terbuat dari bahan komposit. Luasnya 12,45 meter persegi. meter

Chassis tiltrotor roda tiga dapat ditarik. Rak hidung ditarik kembali ke kompartemen khusus badan pesawat, rak samping selama penerbangan ditempatkan di sponsor lambung.

Sistem bahan bakar pesawat terdiri dari beberapa kelompok tangki bahan bakar, yang terletak di konsol sayap dan sponsor badan pesawat. Di kompartemen kargo dapat ditempatkan tangki tambahan. Perlu dicatat bahwa kapasitas tank "spetsnaz" modifikasi "Osprey" jauh lebih besar daripada versi pesawat, yang dirancang untuk marinir. Semua tangki bahan bakar dilindungi, yang memberikan perlindungan terhadap kebocoran bahan bakar jika amunisi 12,7 mm dijatuhkan atau dijatuhkan dari ketinggian 20 meter. Juga, "Osprey" memiliki sistem pompa tangki bahan bakar dengan gas inert.

Osprey memiliki sistem pasokan bahan bakar yang agak rumit: mesin mengkonsumsinya dari tangki pasokan ke mana ia disuntikkan dari tangki utama (dan dalam urutan yang ketat). Semua proses pasokan bahan bakar bersifat otomatis. Convertoplane dapat mengisi bahan bakar dan dalam penerbangan: unit pengisian bahan bakar terletak di hidung pesawat.

Struktur peralatan radio-elektronik onboard, "Osprey" mencakup sistem navigasi inersia, kompas radio, altimeter, dan sistem radio untuk pendaratan pesawat. Kokpit memiliki empat layar multifungsi dan layar yang menampilkan informasi umum: peta, video, dan berbagai gambar.

Kontrol pesawat dilakukan menggunakan EDSU dan sistem hidrolik.

Selama desain dan pekerjaan lebih lanjut tentang peningkatan Osprey, banyak perhatian diberikan untuk memastikan keselamatan kru dan penumpang jika terjadi kecelakaan atau kerusakan pada konvertor pesawat. Semua sistem penting alat berat ditempatkan dan diduplikasi jika memungkinkan. Penumpang dan anggota kru memiliki kursi lapis baja. Bilah sekrup terbuat dari bahan komposit yang sangat tahan lama.

Kotak persneling dan mesin sejauh mungkin dari pilot dan penerjun payung. Sasis tiltrotor sepenuhnya menyerap impuls impak saat bertabrakan dengan tanah pada kecepatan 30 km / jam, desain kokpit ditingkatkan. Dalam hal pendaratan, badan pesawat mempertahankan daya apung selama 10 menit, yang cukup untuk mengevakuasi pilot dan penumpang.

Evaluasi Proyek

"Osprey" - ini adalah mesin yang sangat kontroversial, yang saat ini menyebabkan sejumlah besar kontroversi dan keluhan. Namun, tidak mungkin untuk menyangkal fakta bahwa pengembang berhasil menerapkan konsep yang diletakkan pada awal program. Mereka membuat pesawat yang bisa lepas landas secara vertikal dan menempuh jarak yang cukup jauh dengan kecepatan pesawat biasa.

Tetapi berapa biaya proyek tentara Amerika ini! Hampir tiga puluh tahun pengembangan dan pengujian, miliaran dolar, dan puluhan pilot serta penerjun payung yang tewas dalam kecelakaan dan malapetaka. Sebagian besar ahli percaya bahwa biaya program V-22 telah melebihi $ 50 miliar. Banyak keluhan adalah keandalan mesin ini. Pada tahun 2007, Time edisi Amerika yang berpengaruh menyebut Osprey sebagai "aib terbang" dan menempatkan fotonya dengan tanda tangan di sampulnya.

Selain itu, Osprey cukup mahal dan sulit dioperasikan. Selama menggunakan pesawat konvertibel di Afghanistan, umur mesin mereka hanya 200 jam (beberapa kali lebih lama untuk helikopter CH-53 Sea Knight). Pada awal pengoperasian "Ospreev", kru lapangan terbang mengalami kesulitan tertentu dalam pemeliharaan kendaraan ini.

Di sisi lain, kecepatan dan kapasitas konvertansi sebagian besar tumpang tindih dengan kelemahan utama mereka. Osprey benar-benar menjadi sangat mahal, tetapi terbukti sangat berguna sehingga militer tidak ingin meninggalkan mobil ini. Setelah menggunakan "Osprey" dalam operasi, sebagian besar kekurangannya dihilangkan atau, setidaknya, secara signifikan dihentikan. Kecelakaan convertoplane berada pada tingkat yang agak rendah (beberapa penulis umumnya menyebut Osprey pesawat teraman).

Dalam beberapa tahun terakhir, informasi telah muncul tentang pengembangan Hop Bell V-280 Valor yang dapat dikonversi, yang ditempati oleh Bell Helicopter dan Lockheed Martin. Secara resmi diperkenalkan pada 2013, penerbangan pertama dari mesin akan diadakan pada 2018.

Karakteristik

Jenisconvertoplane serbaguna
Pembangkit listrikdua Rolls-Royce T406 pada 6150 l. c. setiap
Muatan3 atau 4 pilot dan 24 penerjun payung; hingga 5,5 ton kargo
Plafon praktis, m7620
Kisaran praktis, km2627
Berat lepas landas maksimum, t27,4
Kecepatan jelajah, km / jam510
Lebar sayap (di ujung sekrup), m25,78
Panjang m19,23
Tinggi (dengan lunas), m5,28

Tonton videonya: V-22 Osprey Demonstration - Farnborough Airshow (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...