MiG-23 fighter - karakteristik teknis dasar dan penggunaan dalam pertempuran

Untuk meningkatkan karakteristik penerbangan dari model pesawat tempur MiG-21, Biro Desain Mikoyan, pada awal 1960-an, pengembangan mesin terbang baru dimulai, fitur karakteristiknya adalah menjadi sayap yang dapat mengubah geometrinya. Penerbangan pertama dari sebuah prototipe - Mei 1967, penerbangan serial pertama - Mei 1969. Di Angkatan Udara Soviet pada pertengahan 1980-an, MiG-23 adalah pesawat tempur multi-peran paling populer dan diproduksi secara massal.

Fitur desain

Desain MiG-23 adalah aerodinamika yang sangat maju dengan sayap geometri variabel (sapuan) dan stabilizer ekor lingkaran penuh. Sayap pesawat menjadi mobile. Pilot, tergantung pada mode penerbangan, bisa membuatnya benar-benar lurus atau tersapu, sambil melepaskan bagian sayap di badan pesawat.

Sayap itu sendiri terdiri dari dua bagian tetap yang dipasang pada badan pesawat dan dua cantilever putar trapesium. Mengubah sudut sapuan dari konsol putar dimungkinkan dalam 16-72 °. Rakitan sayap putar dan rakitan dudukan konsol yang dapat bergerak terbuat dari dua tempa baja dan dilas di sepanjang sumbu simetri sebagai struktur dilas yang dikompresi.

MiGs dapat dilengkapi dengan sayap dari tiga modifikasi yang berbeda. Sayap tipe pertama dilengkapi dengan lengkungan roda dan memiliki tepi depan yang dihaluskan. Modifikasi berikut tidak memiliki sayap sayap dan dibuat dengan akord yang diperbesar sedemikian rupa sehingga "gigi" muncul di tepi depan sayap, karena penyapu dapat meningkat 2 ° 40 '. Kaus kaki khusus yang dapat ditelantarkan dan "gigi" ditambahkan ke gambar tipe sayap ketiga. Sayap dari semua tipe memiliki spoiler dua bagian dan flap tiga atau empat bagian.

Badan pesawat memiliki desain semi-monocoque dan dibagi dengan konektor teknologi ke bagian ekor dan hidung. Kompartemen hidung dengan peralatan radio-elektronik onboard dan kabin pilot disegel. Pada bagian belakang pesawat yang dapat dilepas ada empat rem udara.

Kokpit dilengkapi dengan lentera dan perangkat tampilan untuk tampilan belakang TC-27AMSH.

Pesawat ini memiliki mesin turbojet afterburner R-35-300 dengan daya dorong 13.000 kg. Desain dan gambarnya dikembangkan di AMNTK Soyuz (bab. Konstr. Khachaturov). Karakteristik teknis utamanya:

  • kecepatan maksimum (dekat tanah - 1.350 km / jam, di ketinggian 2.500 km / jam);
  • tingkat pendakian - 12.900 m / mnt;
  • Kisaran dengan tiga tangki suspensi penuh - 2.360 km.

Asupan udara dari pembangkit listrik tersebut dibuat lateral dan diatur dengan bantuan fledge wedge yang dapat dipindahkan. Mesin dapat menahan serangan dari rudal ZRK dan hulu ledak rudal udara-ke-udara.

Sasis terbuat dari tiga bantalan, dengan pilar depan (penyangga hidung) diperkuat khusus dan memiliki dua roda CT-152 dengan diameter yang ditingkatkan (520 x 125 mm), dan penyangga utama diperpanjang secara khusus sebesar 175 mm dan masing-masing dilengkapi dengan satu roda CT-150E dengan dimensi 840 x 290 mm. Rem cakram dengan penggerak pneumatik, pneumatik roda - tanpa tabung.

Persenjataan pejuang MiG-23

Senjata-senapan senapan diwakili oleh senapan laras ganda GSH-23L 23-mm bawaan dengan amunisi - 260 peluru.

Radar RP-21 memungkinkan untuk menggunakan senjata terbimbing dari kelas "udara ke udara" dan "udara ke permukaan":

  • rudal jarak menengah R-23R dan R-24R dengan sistem panduan radar;
  • R-23T dan R-24T dengan TGS;
  • rudal jarak pendek R-60 dan R-60M.

Untuk penghancuran target darat menggunakan senjata udara ke permukaan. Itu mungkin:

  • peluru kendali dengan petunjuk pada balok X-23;
  • bom dengan berat hingga 2000 kg;
  • Wadah HAR-gun dan blok-HAR.

Penggunaan Mig-23 dalam permusuhan

MiG-23 dan berbagai modifikasinya diekspor ke Angkatan Udara negara-negara seperti Angola, Aljazair, Kuba, Bulgaria, Libya, Mesir, Jerman, Irak, Suriah, India, Vietnam.

Konfrontasi militer besar pertama, di mana MiG-23 digunakan, adalah pertempuran udara pada Juni 1982 antara pesawat Israel dan Suriah. Tidak hanya Suriah, tetapi juga pilot Israel mencatat karakteristik percepatan yang mengesankan dari pejuang, kemudahan kontrol peralatan di atas kapal, kemampuan kontrol yang tepat pada sudut serangan yang tinggi.

Model pejuang ini sejak 1979 telah banyak digunakan selama konflik di Afghanistan. Bagian-bagian Angkatan Udara Soviet yang dilengkapi dengan pesawat MiG-23, didasarkan pada lapangan udara Bagram dan Kabul dan menyelesaikan tugas-tugas defensif dengan tindakan yang mungkin dilakukan oleh Angkatan Udara Pakistan. Penggunaan tempur MiG-23 yang cukup berhasil dalam kondisi ketinggian tinggi, memberikan karakteristik lepas landas dan pendaratan yang unik dari pesawat ini.

Pejuang Mig-23 milik Irak secara aktif digunakan selama periode konflik bersenjata antara Iran dan Irak dari 1980 hingga 1988. Pesawat melakukan tugas mencegat pesawat Iran F-14A (Tomkat) dan F-4, serta untuk penerapan serangan roket dan pemboman pada target darat.

Wilayah lain di mana ada pertempuran menggunakan Mig-23 adalah Angola. Pada tahun 1985, 50 Mig-23 dikirim ke sana, diujicobakan dari Kuba. Saingan mereka di udara adalah Mirage F1 dan Mirage III dari Republik Afrika Selatan. Angkatan Udara Angola mencetak beberapa kemenangan udara, menunjukkan keunggulan udara yang serius atas musuh.

Video: Pejuang MiG-23

Tonton videonya: Suspense: The High Wall Too Many Smiths Your Devoted Wife (September 2019).