AS menciptakan kecerdasan buatan untuk bertarung dengan Rusia dan Cina

Pentagon menerbitkan ringkasan strategi kecerdasan buatan. Ini terutama ditujukan untuk melawan Rusia dan RRC.

Dokumen tersebut mencatat bahwa negara-negara seperti Cina dan Rusia memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengembangan kecerdasan buatan yang dirancang untuk keperluan militer, termasuk aplikasi yang kontroversial dari sudut pandang norma dan hukum internasional.

Perlu dicatat bahwa strategi kecerdasan buatan mengulangi janji dari strategi nuklir dan pertahanan Amerika Serikat yang ada, di mana RRC dan Rusia dinyatakan sebagai lawan utama, dan penahanannya untuk mempertahankan dominasi AS di dunia disajikan sebagai tujuan utama.

Investasi Rusia dan Cina dalam pengembangan AI tempur menimbulkan ancaman bagi keunggulan teknologi dan operasional Amerika Serikat, dan juga dapat mengganggu kestabilan tatanan internasional yang terbuka dan bebas yang dilihat negara ini. Amerika Serikat, serta sekutu dan mitranya, harus sendiri mengadopsi kecerdasan buatan untuk mempertahankan keunggulan strategis mereka di medan perang masa depan, serta untuk menjaga ketertiban ini.

Strategi ini mempertimbangkan pendekatan umum untuk pengembangan kecerdasan buatan di tingkat negara, yang melibatkan akademisi, perusahaan swasta, publik, serta pemerintah dan perusahaan sekutu.

Tonton videonya: Kelompok 2 - Kecerdasan Buatan yang ada di Terminator Genisys 2015 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...