Presiden Brasil dan perjuangan untuk kemerdekaan

Kekuatan presiden yang kuat adalah salah satu atribut penting dari struktur politik negara-negara Amerika Latin. Hampir semua negara yang berbicara bahasa Romansa, sejak kemerdekaan dari metropolis, memiliki bentuk pemerintahan republik, di mana lembaga presidensial memainkan peran penting dalam kebijakan publik. Dan meskipun Brasil berbicara dalam bahasa Portugis, sistem pemerintahan politik di negara itu juga dibangun dengan model yang sama. Presiden Brasil, yang kekuasaannya ditentukan oleh Konstitusi negara itu, memiliki kekuatan nyata yang kuat dan berhubungan erat dengan parlemen dan pemerintah.

Kontur wilayah Brasil dan bendera nasional

Model pemerintahan saat ini di Brasil telah ada selama lebih dari seratus tahun, namun, selama waktu ini 46 presiden telah berubah di negara itu, yang masing-masing, dengan satu atau lain cara, telah berkontribusi pada sejarah politik negara.

Brasil di jalan menuju kemerdekaan

Di tengah gejolak peristiwa abad XIX, perubahan zaman tidak hanya mempengaruhi Dunia Lama. Di atas lautan di belahan bumi selatan tidak ada hal yang kurang dramatis. Di bawah pengaruh tren geopolitik skala besar yang menyapu peta politik dunia, perbatasan kekaisaran kolonial pecah. Spanyol dan Portugal tidak bisa lagi menahan koloni mereka, di mana elit mereka sendiri muncul, mengambil bentuk masyarakat sipil dan formasi politiknya sendiri. Pertama, sistem pemerintahan kolonial Spanyol pecah. Beberapa saat kemudian, Brasil memutuskan tali pusar dengan Portugal, mengambil jalur pembangunan ekonomi dan politik yang independen.

Brasil, 1822 - mendapatkan status kerajaan

Saat ini Brasil adalah negara bagian terbesar di Amerika Selatan dan pemain terkemuka di peta politik dunia Amerika Latin. Pada abad XIX, situasinya benar-benar berbeda. Pada 1807, ketika hampir seluruh Eropa Barat dikendalikan oleh Napoleon, giliran Portugal datang. Pengadilan kerajaan, mengingat bahaya pendudukan negara oleh pasukan Prancis, diputuskan untuk pindah ke luar negeri ke Rio de Janeiro. Dengan demikian, pada suatu titik Brasil menjadi pusat administrasi dan politik utama kerajaan Portugis. Sejak 1815, bekas jajahan Portugis itu telah diberikan status dekrit kerajaan sebagai Kerajaan Portugal, Brasil, dan Algarve, dan di kota terbesar negara itu, Rio de Janeiro, terkonsentrasi pada lembaga-lembaga negara utama kerajaan yang luas itu. Situasi ini berlanjut hingga 1821, setelah itu Raja Portugal, João VI, kembali memindahkan istananya ke Portugal. Di Brasil, kekuatan kerajaan berpindah ke tangan raja muda, yang merupakan putra mahkota Raja Juan VI Pedro.

Upaya metropolis untuk membubarkan kerajaan Brasil dan kembali ke tanah ini status kolonial provinsi, mendapat perlawanan dari raja muda Pedro. Didukung oleh elit lokal dan penanam kaya, Viceroy Pedro pada 1 September 1822, memproklamasikan kemerdekaan Brasil, dan sebulan kemudian menjadi kaisar Brasil.

Kaisar pertama Brasil Pedro I (12 Oktober 1822 - 7 April 1931)

Kaisar pertama Brasil, Pedro I, menjadi orang simbolis bagi negara itu. Selama pemerintahannya (1822-1831), negara itu mulai memperoleh ciri-ciri negara yang merdeka, berdaulat, dan merdeka. Alih-alih bekas koloni itu, sebuah negara besar yang kaya akan sumber daya alam muncul dengan masyarakat sipil yang kohesif dan kuat secara politik aktif di peta politik dunia. Ini dibuktikan oleh Konstitusi Brasil, yang diadopsi pada tahun 1824, yang pada masanya merupakan model dari Undang-Undang Hukum Perdata.

Pada tahun 1826, Kaisar Brasil Pedro I menjadi raja Portugal, berkonsentrasi di tangannya semua kekuatan di kedua bagian utama Kekaisaran Brasil. Keinginan Pedro untuk memegang dua singgasana pada saat yang sama memainkan lelucon kejam dengan Kaisar Brasil. Sebagai akibat dari langkah-langkah politik yang sulit, Pedro kehilangan mahkota Portugis pada tahun 1828, dan tiga tahun kemudian, pada tahun 1831, ia dipaksa untuk turun tahta Brasil demi putranya Pedro. Dari tahun 1831 hingga 1840, Brasil berada di bawah administrasi Dewan Kabupaten, yang diwakili oleh tokoh dan politisi lokal terkemuka. Selama periode ini, Portugis sedang diperas keluar dari aparatur negara, dan perwakilan dari pembentukan lokal mengambil tempat mereka. Pada tahun 1840, takhta Brasil, dengan semua kekuatan yang diperlukan, diserahkan kepada putra matang kaisar pertama Brasil, Pedro, yang menerima mahkota bersama dengan nama Pedro II. Dengan kedatangan Pedro II ke takhta kekaisaran, era keemasan Kekaisaran Brasil, yang membentang selama lima puluh tahun, dimulai.

Kaisar Kedua Brasil Pedro II (7 April 1831 - 15 November 1890)

Selama masa pemerintahan kaisar kedua Pedro II, negara itu berhasil menjaga wilayahnya tetap utuh dan menyatukan semua unit administrasi negara besar di bawah pemerintahan yang kuat. Brasil menerima aparatur negara yang berkembang dengan baik dan sistem administrasi administrasi dan publik yang stabil. Pada tahun 1888, negara akhirnya menyingkirkan tenaga kerja budak, menjadikan institusi sipil kolonial ini dilarang. Dengan latar belakang situasi sosial dan politik yang penuh gejolak yang melanda sebagian besar negara di Amerika Selatan, Brasil tetap menjadi pulau ketenangan dan stabilitas politik. Situasi ini mendukung perkembangan ekonomi negara, yang sebagian besar dipromosikan oleh meningkatnya aliran imigran dari negara-negara Eropa.

Berada dalam situasi sosial dan politik yang demikian, Brasil perlahan-lahan mendekati tahap perkembangan politik berikutnya - transisi dari monarki ke bentuk pemerintahan republik.

Republik pertama dan presiden pertama negara itu

Kaisar Brasil terakhir berkuasa dari tahun 1831 hingga 1890. Selama masa ini, Pedro II melakukan banyak hal bagi negara, setelah berhasil tidak hanya memperkuat otoritas raja, tetapi juga untuk mempertahankan pengaruhnya pada semua lembaga utama kekuatan negara kekaisaran. Selama masa pemerintahan raja ini di Brasil, tiga puluh pemerintahan diganti, dan perdana menteri menjadi 23 orang yang mewakili partai-partai liberal dan konservatif - dua kekuatan politik paling berpengaruh di negara itu.

Brasil akhir abad XIX. Perkebunan gula - penghasilan utama ekonomi

Meskipun situasi sosial-politik internal cukup stabil, Brasil semakin merasakan pengaruh proses politik yang mendorong negara itu menuju perubahan rezim politik. Di negara itu ada bias pada penguatan kekuasaan di tingkat regional. Pekebun lokal dan pemilik tanah diminta dari pemerintah pusat untuk memberi mereka kekuatan yang luas, kemampuan untuk mempengaruhi pembentukan sistem pemerintahan negara. Industri yang berkembang pesat berkontribusi pada munculnya sejumlah monopoli industri dan keuangan besar, yang juga menyatakan dukungan untuk gagasan transisi ke prinsip-prinsip baru pemerintah. Namun, tidak seperti tetangganya, di mana perubahan rezim politik disertai oleh gerakan revolusioner berskala besar, Brasil agak mudah dan tanpa darah melangkah ke langkah berikutnya, menjadi Republik.

Dalam situasi yang muncul, Kaisar Pedro II berusaha mencari jalan keluar dari situasi ini, tetapi upayanya tidak dimahkotai dengan kesuksesan. Hampir semua kelompok oligarkis dan kelompok industri-keuangan, dalam sebuah perusahaan dengan perwakilan ulama, menunjukkan keinginan untuk mengubah rezim monarki menjadi bentuk pemerintahan republik.

Krisis pemerintah tahun 1888-89, yang menggerakkan tentara, menambah bahan bakar ke dalam api. Militer, yang dipimpin oleh Jenderal Fonseca, cenderung berpikir tentang perlunya kudeta bersenjata di negara itu. Setelah demonstrasi singkat dan bentrokan bersenjata di ibu kota negara itu pada 15 November 1889, Kaisar Pedro II dipaksa turun tahta. Setelah mantan kaisar meninggalkan negara itu, Brasil dinyatakan sebagai republik.

Proklamasi Republik Brazil, 1889

Selama dua tahun berikutnya, negara itu diperintah oleh Pemerintahan Sementara, dipimpin oleh Marsekal Theodor da Fonseca. Berusaha memberikan legitimasi kepada rezimnya, ia memprakarsai pengembangan Konstitusi baru negara itu. Periode dalam sejarah Brasil ini disebut Sabre Republic, di mana semua utas pemerintahan ada di tangan militer.

Di Brasil, pemerintah federal mengganti sistem kontrol provinsi. Bekas provinsi menjadi negara, dan alih-alih monarki konstitusional, vertikal presidensial telah muncul menggantikan pemerintah pusat. Posisi ini diperkenalkan sejak adopsi Konstitusi baru negara itu, pada tahun 1891. Dari titik ini, status resmi Presiden Brasil didengar dalam interpretasi berikut - Presiden Republik Federasi Brasil. Sesuai dengan Undang-Undang Dasar yang baru, Presiden tidak hanya menjadi kepala negara dan Panglima Tertinggi angkatan bersenjata republik, tetapi juga mengepalai kekuasaan eksekutif di negara tersebut. Periode sejarah baru di mana negara menginjakkan kaki umumnya disebut Republik Lama, yang berlangsung hingga 1930.

Seperti dalam situasi serupa lainnya, orang yang memimpin kudeta menjadi kepala negara. Presiden pertama Republik Brasil adalah Marshal Theodorou da Fonseca, yang terpilih di Kongres pada 26 Februari 1891.

Gambar presiden pertama Brasil pada catatan 500 cruzeiro

Perlu dicatat bahwa di Brasil, Konstitusi baru dan badan-badan pemerintah disalin dari model Amerika. Satu-satunya perbedaan yang ada pada tahap awal berfungsinya lembaga presidensial adalah bahwa hanya kandidat kaya yang bisa mencalonkan diri sebagai presiden. Secara geografis, lingkaran kandidat untuk kepresidenan terbatas pada dua negara - Minas Gerais dan São Paulo.

Masa pemerintahan presiden pertama Republik Brasil berumur pendek. Karena tidak memiliki program pengembangan negara tertentu, Fonseca mencoba untuk memenangkan semua kekuatan pemerintahan negara, secara efektif menempatkan Kongres Brasil pada fakta munculnya kediktatoran. Upaya parlemen untuk memprakarsai pemakzulan berakhir dengan pembubaran Kongres, tetapi ancaman perang saudara diajukan ke oposisi yang diuraikan dari Parlemen Republik untuk Presiden. Karena situasi politik yang sulit, Theodore da Fonseca terpaksa mengundurkan diri, mentransfer kekuasaannya kepada Wakil Presiden Florian Peixoto, Presiden Republik berikutnya (memerintah tahun 1891-1894).

Florian Peishot menjadi kepala negara terakhir yang mewakili partai militer. Pada tahun 1894, ia digantikan oleh Prudente Jose de Morais Barrus - wakil dari Partai Republik. Dengan datangnya kekuasaan warga sipil, periode Republik Tua yang relatif tenang, yang berlangsung hingga 1930, dimulai.

Washington Luis Pereira de Soza dan Julio Prestis de Albuquerque - dua presiden terakhir Republik Lama (1930)

Presiden Brasil di Abad ke-20

Pada abad ke-20, sejarah politik Brasil kaya akan peristiwa dramatis. Untuk memiliki gagasan tentang bagaimana perkembangan sistem negara politik terjadi, cukup untuk membagi abad kedua puluh ke dalam tahapan berikut:

  1. periode Republik Lama - 1889-1930;
  2. Era Vargas -1930-1945;
  3. periode Republik Brasil Kedua —1945-1964;
  4. masa kediktatoran militer, pemerintahan junta militer - 1964-1985;
  5. periode Republik Brasil Baru dimulai pada tahun 1985 dan berlanjut hingga hari ini.

Selama keberadaan Republik Lama pertama, kepresidenan negara itu dipegang oleh 15 orang. Terlepas dari dua presiden pertama, Fonseca dan Peixot, semua kepala negara selanjutnya adalah perwakilan Partai Republik dari dua negara bagian utama negara itu, Sao Paulo dan Minas Gerais.

Presiden Washington Louis Pereira de Soza memegang jabatan dari 1926 hingga 1930, tetapi digulingkan sebagai akibat dari kudeta militer dan tidak dapat selesai sampai akhir masa jabatannya. Penggantinya adalah Julio Prestis de Albuquerque, tetapi gagal menjadi presiden karena situasi militer dan politik yang sulit di negara itu.

Pada periode ini, Republik Lama mengakhiri dan datang periode lima belas tahun pemerintahan Getulio Vargas, yang berkuasa sebagai akibat dari krisis pemerintah berskala besar. Hingga 1934, Vargas menjabat sebagai presiden sementara negara itu. Hanya pada tahun 1934, setelah adopsi Undang-Undang Dasar yang baru, Getulio Vargas melegitimasi kekuasaan presidensialnya, mengambil jalan untuk menciptakan rezim pro-fasis yang diktatorial. Era Vargas berlangsung hingga 1945, ketika, bersama dengan runtuhnya Nazi Jerman, rezim politik pro-Jerman lainnya yang ada pada waktu itu berakhir.

Eurik Gaspar Dutra - presiden pertama Republik Kedua

Setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua, Brasil membentuk rezim politik Republik Kedua, yang, meskipun tidak stabil, berhasil bertahan selama hampir 20 tahun, hingga 1964. Kudeta militer lain menggulingkan rezim Vargas, dan militer, yang dipimpin oleh Jenderal Euricus Gaspar Dutra, yang memegang jabatan negara tertinggi hingga 1951, berkuasa. Terlepas dari reaksi politik internal negatif dari masyarakat sipil, Getulio Vargas kembali menjadi presiden Brasil pada tahun 1951. Reformasi politik dan sosial yang dilakukan oleh Vargas telah gagal. Negara itu berada di ambang ledakan sosial dan sosial dan keruntuhan ekonomi. Secara total, Republik Kedua mengenal 9 presiden, yang masing-masing berusaha untuk berkontribusi pada perkembangan negara. Setelah bunuh diri Getulio Vargas, negara itu memasuki zona stabilisasi, yang berakhir pada 1964 dengan kudeta militer. Sejak 1955, Undang-Undang Dasar telah diamandemen, yang memungkinkan kepala negara untuk tetap menjabat selama dua periode berturut-turut.

Selama sembilan belas tahun berikutnya, hingga 1985, Brasil diperintah oleh junta militer, yang mencalonkan para pemimpinnya di berbagai tahap kepresidenan. Selama 19 tahun, Brasil diperintah oleh sembilan presiden, yang mewakili partai militer pertama, dan pada penutupan tirai Aliansi Kebangkitan Nasional.

Kudeta militer tahun 1964 - awal junta militer di Brasil

Brasil Modern dan Presiden Baru

Periode pemerintahan militer menempatkan Brasil di ambang isolasi kebijakan luar negeri. Militer, yang berkuasa pada tahun 1964, tidak dapat memodernisasi ekonomi negara. Program pemerataan sosial dan sosial masyarakat sipil telah gagal. Di arena asing, Brasil kehilangan statusnya sebagai kekuatan dominan Amerika Selatan, memberi jalan bagi Argentina.

Berada di posisi ini, Aliansi Partai Kebangkitan Nasional yang berkuasa mengambil kursus transisi bertahap ke pemerintahan sipil. Dalam pemilihan umum yang diadakan secara demokratis, ia memenangkan Tancred Nevis, tetapi kematian mendadak tidak memungkinkannya untuk menjadi presiden. Pemilihan berikutnya membawa pemenang ke Jose Sarney, yang menjadi kepala negara sipil pertama sejak 1964. Pada tahun 1988, negara tersebut menerima Konstitusi baru, yang dengannya semua presiden berikutnya akan dipilih melalui pemilihan umum langsung.

José Sarnay - presiden sipil pertama Brasil sejak 1964

Sejak itu, negara ini dipimpin oleh presiden berikut:

  • José Ribamar Ferreira de Araújo Costa Sarney - tahun pemerintahan 1985-1990;
  • Fernando Afonso Color di Melo memegang jabatan presiden dari Maret 1990 hingga Oktober 1992;
  • Itamar Augusto Cautieru Franco - kepala negara dari tahun 1992 hingga 1995;
  • Fernando Henrique Cardoso tetap sebagai presiden Brasil dari 1995 hingga 2003, dua kali berturut-turut;
  • Marco António de Oliveira Maciel Presiden Brasil dari tahun 2003 hingga 2011;
  • Dilma Van Roussef - presiden wanita pertama di negara itu, yang memegang jabatan dari 2011 hingga 31 Agustus 2018;
  • Michelle Miguel Elias Temer Lulia terpilih sebagai Presiden Brasil pada 31 Agustus 2018. Sekarang kepala negara saat ini.
Dilma Roussef - presiden wanita pertama Brasil (dicopot dari jabatannya)

Dari daftar ini, hanya dua, Fernando Afonso Color di Melo dan Dilma Van Rousseff tidak dapat mencapai akhir dari kekuatan mereka. Yang pertama sendiri secara sukarela mengundurkan diri karena ancaman impeachment. Yang kedua, Dilma Rusef, dikeluarkan dari kantor sebagai akibat dari prosedur pemakzulan. Terutama untuk kepresidenan, sebuah pertarungan terjadi antara tiga kekuatan politik: Partai Demokrat Brasil, Partai Buruh, dan Sosial Demokrat Brasil.

Резиденция нынешних глав государства - дворец Планалту - комплекс зданий, построенный в новой столице страны городе Бразилиа.

Дворец Планалту - официальная резиденция президентов Бразилии, столичный округ Бразилиа

Полномочия бразильских президентов

В соответствии с Конституцией страны на пост президента может баллотироваться любой гражданин страны возрастом не моложе 35 лет. Избрание осуществляется в результате прямого всенародного голосования из числа кандидатов политических сил, принимающих участие в выборах. Инаугурация избранного главы государства проходит в торжественной обстановке, в стенах Национального Конгресса. В тексте действующего Основного Закона закреплена поправка, разрешающая переизбираться действующему президенту страны на второй срок.

Что касается полномочий главы государства, то бразильские президенты имеют достаточно широкие права и не меньший круг обязанностей. Указы, декреты, решения, выдвигаемые главой государства в рамках исполнительной инициативы, носят силу законов. К полномочиям президента Бразилии относится подписание законодательных актов, контроль над соблюдением балансом всех ветвей государственной власти в стране.

Мишел Мигел Элиас Темер Лулиа - действующий президент Бразилии

В международной политике президент самостоятельно представляет страну в ходе дипломатических мероприятий, обладая правом подписывать международные соглашения и договоры, не противоречащие интересам государства. В компетенции президента находится верховное командование вооруженными силами страны. Глава государства имеет право объявлять в стране чрезвычайное и военное положение. Президент Бразилии наделен правом помилования и амнистирования в рамках действующего законодательства страны.

Tonton videonya: MERAIH BINTANG VERSI KEMERDEKAAN RI KE-73. COVER PARODY (Agustus 2019).