Tentara Cina dilatih untuk mengendalikan robot

Anda harus melupakan joystick dan exoskeletons. Dalam operasi militer masa depan akan mengambil bagian robot, yang dikendalikan oleh pikiran manusia. Di Institut Militer Republik Rakyat Tiongkok, tentara dilatih untuk menggunakan headset khusus yang memecahkan kode indeks otak untuk menerjemahkannya menjadi instruksi untuk robot.

Demonstrasi pertama dari teknologi robot seperti itu, yang dapat mengendalikan pikiran, diadakan di Universitas Sains dan Teknologi Pertahanan. Siswa mampu membuat mobil bergerak ke arah yang benar, serta memutar kepala, menggerakkan anggota badan dan mengambil benda.

Kontrol robot dilakukan melalui sistem khusus yang menghubungkan otak dan komputer. Tetapi kepala operator mengenakan helm karet dengan elektroda yang mendeteksi aktivitas otak dengan elektroensefalografi. Teknologi terbaru diciptakan di laboratorium akademi militer.

Pengembangan pertama dirancang untuk digunakan dalam struktur militer. Meskipun teknologi ini berada pada tahap pertama, di masa depan mungkin akan membantu menggunakan robot alih-alih tentara selama konflik militer.

Menurut China News, merujuk pada manajer proyek, hari ini jumlah pesanan yang berhasil adalah sekitar 70%. Lembaga ini telah menjadi terkenal di seluruh dunia untuk proyek-proyek di bidang perang informasi.

Studi serupa di Amerika Serikat

Di Amerika Serikat, teknologi serupa diperkenalkan pada tahun 2017. Antarmuka memungkinkan Anda untuk menghentikan orang secara mental dalam robot waktu nyata. Di masa depan, mereka mampu mencapai kontrol robot dengan bantuan pikiran dan gerak tubuh. Dalam kedua kasus, robot bernama "Baxter" digunakan. Direncanakan untuk menyediakan versi antarmuka yang berfungsi pada konferensi robotika mendatang di Pittsburgh.

Perkembangan Amerika terbaru bekerja pada pola yang sama dengan versi Cina, menggunakan electroencephalography. Hanya berbeda karena Anda harus menggerakkan tangan.

Tonton videonya: Calling All Cars: A Child Shall Lead Them Weather Clear Track Fast Day Stakeout (Agustus 2019).