"Penisilin" yang unik: Artileri Rusia akan menerima mata dan telinga baru

Forum militer internasional "Army-2018" berlanjut. Sistem artileri dan roket menempati sebagian besar eksposisi. Pengunjung dapat melihat senjata self-propelled terbaru "Coalition-SV", kompleks operasional-taktis "Iskander", meriam "Malka" dengan kaliber 203 mm dan banyak perkembangan menarik lainnya. Tapi artileri bukan hanya kebakaran, kerja efektifnya tidak mungkin tanpa sarana penunjukan dan pengintaian target yang berkualitas tinggi.

Karena alasan inilah, di stand Kepala Direktorat Rocket dan Artileri Kementerian Pertahanan Federasi Rusia, Anda dapat melihat tata letak kompleks intelijen baru, yang dikenal masyarakat umum dengan nama Penicillin. Para ahli percaya bahwa penampilannya dapat mengarah ke revolusi yang sama dalam artileri, yang pada suatu waktu membuat "senama" dalam kedokteran. Berkat sensor sensitif dari kompleks, militer akan dapat secara akurat menentukan lokasi baterai musuh, sementara tetap tidak terlihat oleh musuh. "Penicillin" akan dapat mendeteksi bahkan peluncur anti-pesawat terbang dan rudal taktis.

Direncanakan tahun depan kompleks pengintaian akan mulai memasuki pasukan.

Apa itu "Penisilin" dan mengapa itu diperlukan

Saat ini, posisi deteksi artileri musuh dibuat menggunakan sistem radar. Contoh khas dari peralatan tersebut adalah radar anti-baterai "Zoo-1", yang diadopsi oleh tentara Rusia pada 2008. Prinsip operasinya cukup sederhana: radar mendeteksi lintasan proyektil atau roket, dan kemudian komputer menghitung dari mana mereka diluncurkan. Masalahnya adalah bahwa penggunaan radar langsung mengungkapkan lokasi stasiun itu sendiri, membuatnya rentan terhadap tembakan musuh. Selain itu, dapat ditekan menggunakan berbagai sistem EW.

Benar, ada keuntungannya: "Zoo" tidak hanya dapat menghitung baterai musuh, tetapi juga untuk secara efektif memperbaiki api artileri sendiri.

Kompleks Penicillin bekerja dengan cara yang sangat berbeda. Bagian utamanya adalah modul optoelektronik jarak jauh dari peralatan pencari arah, yang dirancang untuk memperbaiki radiasi dalam inframerah dan spektrum yang terlihat dari medan dan berbagai objek. Itu terletak di batang khusus, yang terbuka selama pertempuran.

Selain itu, komplek ini memiliki komposisi penerima suara khusus, yang secara harfiah "mendengarkan" bumi, seperti akustik pada kapal selam. Informasi yang diterima dari sensor masuk ke peralatan penerima dan menampilkan situasi secara real time.

"Penicillin" mampu mendeteksi posisi mortir pada jarak 10 km, lokasi ACS dan artileri derek - hingga 18 km, peluncur roket - hingga 40 km.

Hingga 30 target dapat dideteksi secara bersamaan. Lebar pita eksplorasi adalah 20-25 km. Selama tes, kompleks menunjukkan akurasi yang sangat tinggi, mencapai satu setengah menit sudut. Data yang lebih akurat tentang karakteristiknya masih dirahasiakan.

Sampel kompleks yang diperlihatkan sebelumnya dipasang pada sasis truk KamAZ-6350. Versi lain dari eksekusi itu diperagakan di forum Army-2018 - menggunakan mobil lapis baja Typhoon-K.

Keuntungan terbesar "Penicillin", tentu saja, adalah "kepasifan" sepenuhnya. Kompleks ini tidak menghasilkan radiasi apa pun, yang menurutnya dapat dilacak oleh musuh. Dengan demikian, musuh tidak akan tahu sama sekali apakah mereka mengawasinya atau tidak. Biasanya, pengintai terlatih terlatih digunakan untuk mengatur tembakan artileri, yang dipaksa untuk bekerja di sekitar musuh, dan bahkan di belakangnya. Secara alami, ini membawa risiko besar bagi kehidupan mereka. Kompleks Penicillin mampu mengambil sebagian besar pekerjaan yang kompleks dan berbahaya ini.

Tonton videonya: KDA - POPSTARS ft Madison Beer, GI-DLE, Jaira Burns. Official Music Video - League of Legends (Agustus 2019).