Apakah media AS berusaha menggagalkan perjanjian Rusia-Turki tentang C-400?

Kantor berita Amerika, Bloomberg, telah menerbitkan laporan bahwa setelah pembelian sistem pertahanan udara S-400 di Rusia, Turki akan memungkinkan para pakar teknis militer Amerika untuk mempelajari secara rinci sistem rudal anti-pesawat Rusia.

Ketika mempublikasikan informasi ini, yang telah muncul di feed berita sumber daya Internet domestik, kantor berita merujuk beberapa "sumber informasi tentang kemajuan negosiasi antara Turki dan Amerika Serikat". Menurut Bloomberg, dengan cara ini, Turki ingin menghilangkan keberatan AS terhadap kesepakatan pada sistem pertahanan udara S-400.

Menurut para ahli yang mencatat penampilan data tersebut di media luar negeri pada saat ini, dengan bantuan memasukkan informasi ini, Amerika ingin menggagalkan perjanjian Rusia-Turki tentang pasokan S-400. Ingat, pada 19 Desember, Departemen Pertahanan AS mengeluarkan pernyataan yang menyetujui penjualan sistem pertahanan udara Patriot oleh Turki dengan total tiga setengah miliar dolar. Tetapi fakta ini dengan sendirinya tidak berarti penandatanganan kesepakatan tentang pasokan senjata, atau bahkan akhir negosiasi dengan Turki yang berhasil untuk Amerika Serikat.

Agar perwakilan kedua negara ini dapat memulai negosiasi mengenai pasokan Patriot, penjualan sistem anti-rudal harus disetujui oleh Senat AS. Pada 2013, pembelian mereka sudah dibahas di Turki. Tetapi Amerika Serikat tidak ingin mengungkapkan kepada pihak Turki fitur-fitur teknis Patriot, dan Ankara mengajukan permohonan sistem pertahanan udara, pertama di Beijing dan kemudian di Moskow.

Dalam sebuah pernyataan, Pentagon melaporkan bahwa keputusan positif Departemen Luar Negeri untuk penjualan "Patriot" termasuk kemungkinan memasok sistem radar, stasiun peluncuran, dan stasiun kontrol untuk mencapai target. Tetapi tidak ada informasi yang jelas tentang apakah Amerika Serikat siap untuk berbagi dengan pihak Turki jika ada potensi penjualan nuansa teknis "Patriot".

Perjanjian antara Rusia dan Turki tentang pasokan sistem pertahanan udara dan pertahanan rudal S-400 ditandatangani oleh para pihak pada September 2017. Penandatanganan perjanjian ini menyebabkan reaksi negatif yang tajam dari Amerika Serikat dan negara-negara Aliansi Atlantik Utara.

Secara total, berdasarkan ketentuan perjanjian pasokan senjata ini, Turki akan membeli empat batalion sistem rudal anti-pesawat S-400 dari Rusia dengan nilai total dua setengah miliar dolar. Pengiriman pertama akan jatuh tempo pada 2019.

Tidak puas dengan perkembangan situasi ini, Washington, bukannya C-400, menawarkan Turki untuk membeli sistem pertahanan udara American Patriot. Pada saat yang sama, Amerika benar-benar memelintir lengan pihak Turki, mengklaim bahwa pembelian kompleks S-400 dari Rusia mengancam untuk mengganggu transfer pesawat tempur F-35 ke Ankara.

Tonton videonya: The Vietnam War: Reasons for Failure - Why the . Lost (September 2019).