U-71 pesawat hipersonik: ulasan glider

Terlepas dari kenyataan bahwa Perang Dingin telah lama berakhir, dunia belum menjadi lebih aman. Bahaya abad ini datang tidak hanya dari kelompok teroris, hubungan antara kekuatan dunia terkemuka juga meninggalkan banyak yang harus diinginkan. Rusia memeras Amerika Serikat dengan "abu radioaktif", dan Amerika mengelilingi Rusia dengan sistem pertahanan rudal, meletakkan kapal selam strategis baru dan melakukan tes anti-rudal. Semakin tinggi, pejabat tinggi dan jenderal multi-bintang dari kedua negara menyatakan penciptaan jenis senjata strategis baru dan modernisasi yang lama. Salah satu arah perlombaan senjata baru adalah pengembangan pesawat hipersonik, yang dapat digunakan sebagai sarana yang efektif untuk mengirimkan senjata nuklir.

Baru-baru ini, informasi muncul tentang pengujian di Rusia dari kendaraan udara tak berawak U-71 hipersonik baru dengan karakteristik unik. Berita itu terlihat di pers asing, itu sangat langka, dan kami hampir tidak belajar tentang kompleks yang menjanjikan. Dalam sumber-sumber Rusia, informasi bahkan lebih pelit dan kontroversial, dan untuk memahami secara umum apa senjata Yu-71 yang baru, Anda perlu mengingat mengapa militer menggunakan hipersound.

Sejarah perangkat hipersonik

Hypersound bukanlah arah baru dalam pengembangan alat serangan. Penciptaan pesawat dengan kecepatan beberapa kali lebih tinggi dari kecepatan suara (lebih dari 5 Mach) dimulai di Nazi Jerman, di awal era roket. Karya-karya ini menerima dorongan kuat setelah dimulainya era nuklir dan pergi ke beberapa arah.

Di berbagai negara, berusaha menciptakan perangkat yang mampu mengembangkan kecepatan hipersonik, telah ada upaya untuk membuat rudal jelajah hipersonik, serta pesawat suborbital. Sebagian besar proyek ini berakhir dengan sia-sia.

Pada 60-an abad terakhir di Amerika Serikat mulai pengembangan proyek pesawat hipersonik X-15 Amerika Utara, yang bisa membuat penerbangan suborbital. Tiga belas penerbangannya diakui sebagai suborbital, tingginya melebihi 80 kilometer.

Di Uni Soviet ada proyek serupa yang disebut "Spiral", yang, bagaimanapun, tidak pernah dilaksanakan. Menurut rencana para perancang Soviet, jet dispersal seharusnya mencapai kecepatan hipersonik (6 M), dan kemudian alat suborbital, dilengkapi dengan mesin roket, lepas landas dari punggungnya. Perangkat ini rencananya akan digunakan terutama untuk keperluan militer.

Pekerjaan ke arah ini sedang dilakukan hari ini oleh perusahaan swasta yang berencana untuk menggunakan perangkat tersebut untuk pariwisata suborbital. Namun, perkembangan ini sudah pada tingkat perkembangan teknologi saat ini dan, kemungkinan besar, akan berakhir dengan sukses. Saat ini, untuk memastikan kecepatan tinggi dari perangkat tersebut sering menggunakan mesin ramjet, yang akan membuat penggunaan pesawat atau drone tersebut relatif murah.

Penciptaan rudal jelajah dengan kecepatan hipersonik juga bergerak ke arah yang sama. Di AS, program Global Prompt Strike pemerintah sedang berkembang (pemogokan global cepat atau kilat-cepat), yang bertujuan memperoleh kemampuan untuk mengirimkan serangan non-nuklir yang kuat ke titik mana pun di planet ini dalam waktu satu jam. Sebagai bagian dari program ini, perangkat hipersonik baru sedang dikembangkan yang dapat membawa muatan nuklir dan melakukannya tanpa itu. Sebagai bagian dari Global Prompt Strike, beberapa proyek rudal jelajah maju dengan kecepatan hipersonik, tetapi orang Amerika belum bisa membanggakan pencapaian serius ke arah ini.

Proyek serupa sedang dikembangkan di Rusia. Rudal jelajah tercepat yang digunakan adalah rudal anti-kapal Brahmos, yang dibuat bersama dengan India.

Jika kita berbicara tentang pesawat ruang angkasa yang mengembangkan kecepatan hipersonik, maka kita harus ingat pesawat ruang angkasa yang dapat digunakan kembali yang mengembangkan kecepatan selama penurunan berkali-kali lebih banyak daripada kecepatan suara. Kapal-kapal ini termasuk angkutan Amerika dan Buran Soviet, tetapi kemungkinan besar waktu mereka telah berlalu.

Jika kita berbicara tentang pesawat hipersonik tanpa awak, maka harus dicatat hulu ledak hipersonik, yang merupakan bagian tempur dari sistem rudal balistik. Bahkan, ini adalah hulu ledak yang mampu bermanuver dengan kecepatan hipersonik. Mereka sering disebut peluncur karena kemampuan mereka untuk merencanakan. Hari ini diketahui tentang tiga negara di mana mereka mengerjakan proyek serupa - ini adalah Rusia, Amerika Serikat dan Cina. Diyakini bahwa Cina adalah pemimpin dalam arah ini.

Unit tempur American Hypersonic AHW (Advanced Hypersonic Weapon) melewati dua tes: yang pertama berhasil (2011), dan selama yang kedua roket meledak. Menurut beberapa sumber, glider AHW dapat mencapai kecepatan hingga 8 Mach. Pengembangan perangkat ini dilakukan dalam program Global Prompt Strike.

Pada 2014, Cina melakukan tes sukses pertama dari WU-14 hypersonic glider. Ada bukti bahwa unit tempur ini dapat mencapai kecepatan sekitar 10 Mach. Ini dapat dipasang pada berbagai jenis rudal balistik Tiongkok, di samping itu, ada informasi bahwa Beijing secara aktif bekerja untuk membuat mesin ramjet hipersoniknya sendiri, yang dapat digunakan untuk membuat kendaraan yang diluncurkan dari pesawat.

Respons Rusia terhadap pengembangan pesaing strategis adalah U-71 (Proyek 4202), yang telah diuji pada awal tahun ini.

Yu-71: apa yang diketahui hari ini

Pada pertengahan 2018, sebuah artikel di The American Free Beacon memberikan respons yang bagus. Menurut wartawan, pada Februari 2018, sebuah pesawat hipersonik militer U-71 yang baru diuji di Rusia. Materi tersebut melaporkan bahwa peralatan Rusia dapat mencapai kecepatan hingga 11 ribu km / jam, dan juga bermanuver di lintasan keturunan. Karakteristik semacam itu membuatnya nyaris kebal terhadap sistem pertahanan rudal modern.

U-71 juga disebut glider. Peluncurannya terjadi di orbit dekat bumi, dan rudal balistik antarbenua SS-19 Stilet (UR-100 N) dikirim ke sana. Itu dimulai dari area unit Dombarovsky dari Pasukan Rudal Strategis. Menurut informasi dari publikasi yang sama, unit militer inilah yang akan dipersenjatai dengan pesawat tempur blok-glider hingga 2025.

Para ahli percaya bahwa U-71 adalah bagian dari proyek rahasia Rusia 4202, yang terkait dengan pengembangan senjata strategis baru, yang diluncurkan pada 2009. Informasi tentang unit tempur baru sangat kecil (yang cukup dimengerti), hanya kecepatan dan kemampuan untuk bermanuver pada tahap akhir lintasan yang disebut. Namun, bahkan dengan karakteristik U-71 yang demikian, segala cara pertahanan anti-rudal di zaman kita sekarang tidak lagi mengerikan.

Kembali pada tahun 2004, Staf Umum Rusia menyatakan bahwa sebuah pesawat terbang telah diuji yang mampu mengembangkan kecepatan hipersonik, membuat manuver baik dalam ketinggian dan tentu saja. Peluncuran dari situs peluncuran UTR Baikonur IBRB UR-100N pada target di situs uji Kura bertepatan dengan waktu ini.

Pada 2011, informasi muncul pada peluncuran uji coba rudal balistik dengan peralatan khusus yang mampu mengatasi sistem pertahanan rudal modern dan masa depan. Mungkin, salah satu rudal balistik Rusia yang paling menjanjikan akan dilengkapi dengan hulu ledak baru, paling sering disebut rudal Sarmat baru (ICBM RS-28).

Faktanya adalah bahwa hulu ledak seperti itu memiliki massa yang relatif besar, oleh karena itu lebih baik untuk menginstalnya pada operator yang kuat yang mampu membawa beberapa Ju-71 sekaligus.

Menurut sedikit informasi dari sumber-sumber Rusia, pengembangan proyek 4202 dilakukan oleh NPO Mashinostroyenia di kota Reutov, wilayah Moskow. Selain itu, pers melaporkan peralatan teknis dari Asosiasi Produksi Strela (Orenburg), yang dilakukan untuk berpartisipasi dalam proyek 4202.

Hulu ledak rudal balistik modern pada lintasan keturunan mengembangkan kecepatan hipersonik dan mampu melakukan manuver yang agak rumit. Para ahli percaya bahwa perbedaan utama pada Yu-71 adalah penerbangan yang lebih kompleks, sebanding dengan penerbangan pesawat terbang.

Bagaimanapun, adopsi unit-unit tersebut ke dalam layanan akan secara signifikan meningkatkan efektivitas Pasukan Rudal Strategis Rusia.

Ada informasi tentang pengembangan aktif rudal jelajah hipersonik, yang bisa menjadi senjata baru untuk pesawat tempur Rusia, khususnya, pembom strategis yang menjanjikan PAK DA. Rudal seperti itu adalah target yang sangat sulit untuk rudal pencegat pertahanan rudal.

Proyek-proyek seperti itu dapat membuat sistem pertahanan rudal secara keseluruhan tidak berguna. Faktanya adalah bahwa benda-benda yang terbang dengan kecepatan tinggi sangat sulit untuk dicegat. Untuk melakukan ini, rudal pencegat harus memiliki kecepatan tinggi dan kemampuan untuk bermanuver dengan kelebihan yang besar, dan rudal semacam itu belum ada. Sangat sulit untuk menghitung lintasan manuver hulu ledak.

Video tentang peluncur hipersonik U-71

Tonton videonya: Mantap. !! Lockheed Martin Uji Pesawat Hipersonik SR 72 Penerus SR 71 Blackbird (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...