Cruiser Peter the Great - ulasan dengan foto dan video

Rusia adalah tempat kelahiran banyak proyek unik, termasuk armada nuklir permukaan. Perwakilan paling cerdas - kapal penjelajah rudal bertenaga nuklir Peter the Great, sejauh ini merupakan kapal pemogokan yang paling dilindungi dan paling kuat di dunia. Ini sama efektifnya untuk menangani segala jenis target, dan bukan kebetulan bahwa proyek kapal penjelajah ini disebut "Orlan" - burung pemangsa yang kuat, digambarkan, omong-omong, di lambang AS.

Kelebihan kapal nuklir jelas - keuntungan yang tak tertandingi dalam jangkauan, kecepatan dan, tentu saja, otonomi navigasi. Faktor-faktor ini memaksa kepemimpinan Soviet untuk memulai penelitian pada tahun 1960 tentang penciptaan kapal perang permukaan nuklir berat. Segera, gambar pertama muncul. Peluncuran roket bertenaga nuklir mulai dibuat di CDB 53, hari ini adalah PKB Utara. Orlan pertama dibaringkan, kemudian dinamai cruiser berat Kirov pada tahun 1973.

Kisah TARKR "Peter the Great"

Bahaya utama bagi negara pada waktu itu adalah kapal selam atom dari musuh yang mungkin. Menurut kepemimpinan negara itu, pemantauan dan pengawasan terus-menerus terhadap mereka, dan, jika perlu, penghancuran, hanya dapat dilakukan oleh kapal-kapal nuklir anti-kapal selam besar. Saat mendesain, desainer harus menyelesaikan sejumlah tugas kompleks. Salah satu dari mereka dibesarkan oleh Panglima Angkatan Laut, Laksamana Gorshkov, yang menyatakan keprihatinan bahwa kedua reaktor dapat gagal sekaligus dalam perjalanan yang panjang, menunjukkan juga bahwa kapal membutuhkan pembangkit listrik cadangan.

Solusinya ditemukan sebagai hasilnya - selain dua reaktor nuklir dari kapal penjelajah Orlan, diputuskan untuk memasang dua ketel uap, karena kapal penjelajah roket yang berat mendapat dua cerobong asap, yang dapat dilihat dengan melihat gambar-gambarnya. Keputusan laksamana ternyata berpandangan jauh ke depan, karena para pelaut harus berulang kali memastikan kenaikan mereka.

Kompleks pemogokan utama juga diputuskan tidak segera. Pada awalnya, kapal roket berat proyek Orlan direncanakan akan dilengkapi dengan rudal anti-kapal subsonik Malachite. Tetapi persenjataan itu memiliki karakteristik yang lemah - pertama-tama, jarak tembak kecil 120 km tidak sesuai dengan militer, jadi mereka memutuskan untuk mengerahkan rudal Bazalt yang jauh lebih maju dalam delapan peluncur di samping.

Namun, segera, industri militer menciptakan rudal jelajah supersonik Granit, yang segera dikirim ke kapal selam nuklir. "Granit" - rudal anti-kapal yang sangat "pintar", cocok untuk sasaran di ketinggian rendah dan sangat rendah. Sekelompok misil tersebut dapat saling bertukar informasi, secara independen mendeteksi dan mendistribusikan target yang akan terkena.

Fitur guncangan dan senjata penjelajah defensif

Pada kapal selam "Granit" dimulai dari peluncur yang diisi air. Untuk menghemat waktu, kapal berat bertenaga atom "Peter the Great" menerima cetak biru yang sama - kompleks serangan utama untuk pertama kalinya di dunia terletak di bawah geladak. Karena itu, untuk meluncurkan roket ke peluncur, perlu memompa air laut. Namun ini hanya membutuhkan beberapa detik. Dua puluh rudal dapat mengirimkan 15 ton muatan nuklir ke musuh AUG segera, sementara merobohkan Granit adalah tugas yang sangat sulit bahkan untuk sistem pertahanan udara paling modern.

Penjelajah nuklir berat dilengkapi dengan sistem pertahanan udara yang kuat. Persenjataan utamanya adalah kompleks Benteng, yang dikembangkan atas dasar salah satu sistem pertahanan udara S-300 terbaik di dunia. Drum set terletak di bagian depan dan belakang kapal secara bersamaan dapat menembakkan 12 target pada interval 4 detik. "Peter the Great" sebagai hasil dari berbagai perbaikan dan peningkatan menerima banyak senjata anti-pesawat, anti-kapal selam dan artileri lainnya. Ini adalah kapal penjelajah berat multifungsi yang mampu memberikan perlindungan bagi sekelompok kapal dari target angkatan laut dan udara, untuk mendeteksi dan menghancurkan kapal selam, dan juga untuk mendukung pasukan darat di zona pantai.

Yang pertama dari proyek Orlan 1144, kapal penjelajah rudal bertenaga nuklir Kirov, meninggalkan Galangan Kapal Baltik pada Mei 1979. Kemudian, di pabrik yang sama, 4 kapal bertenaga nuklir lainnya diletakkan. Yang terakhir hanya "Peter the Great", diletakkan, hampir sepenuhnya dibangun dan diluncurkan di USSR sebagai TARKR "Andropov", dan selesai dan diuji di Rusia. Namun, karena kurangnya dana secara umum, kapal itu praktis ditinggalkan untuk waktu yang lama - burung-burung sudah mulai membangun sarang di superstruktur paling nyaman dari kapal bertenaga nuklir. Apa yang tidak dilupakan - begitu juga tentang mengganti nama kapal. Tepat pada saat itu, penjelajah pembawa pesawat atom diberi nama "Peter the Great". Penyempurnaan kapal berlanjut pada 1995.

Russian TARKR "Peter the Great" memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • perpindahan penuh lebih dari 26.000 ton;
  • tim - 727 orang plus personel penerbangan 18 orang;
  • ranjau dari persenjataan pemogokan utama, KR Granit, terletak di bawah geladak di haluan kapal;
  • di bagian belakang ada hanggar helikopter dan pembangkit listrik utama - dua reaktor neutron cepat masing-masing 300 MW, serta unit tambahan - sepasang ketel uap minyak.

Persenjataan cruiser "Peter the Great"

Persenjataan utama dari cruiser adalah 20 rudal anti-kapal supersonik P-700 "Granit", yang mengembangkan kecepatan 2,5 M dan berat masing-masing 7 ton. Mampu mencapai target pada jarak 600 km dengan hulu ledak ledak tinggi seberat 750 kg atau muatan nuklir 500 kiloton.
Sistem anti-pesawat - kompleks busur FORT-M atau S-300 FM dengan 46 roket, dan satu kompleks dengan roket 48 S-300 F. Selain itu, ada kompleks jarak pendek Belati - pengembangan sistem Osa-MA diinstal pada Orlan awal. Persenjataan anti-pesawat ditingkatkan oleh rudal anti-pesawat dan kompleks artileri Kortik, yang menabrak rudal pada ketinggian 8000-1500 m dan artileri dari 1500 hingga 500 m.

Bagian artileri dari persenjataan adalah menara artileri 130-mm berlaras ganda yang ditetapkan untuk menghancurkan target angkatan laut, pantai dan udara. Itu dapat beroperasi baik dalam mode otomatis penuh bersama-sama dengan radar dan dalam mode manual. Tingkat instalasi - 20-35 bidikan per menit, jarak - 22 km. Kapal ini juga memiliki sepasang senapan otomatis cepat 30-mm AK-630AD enam-laras enam.

Persenjataan anti-kapal selam dari Peter the Great Cruiser adalah sistem Volgopad-NK yang terdiri dari dua puluh rudal anti-kapal selam atau torpedo, sistem Udal-1 dengan 40 rudal anti-kapal selam. Juga, senjata jenis ini termasuk instalasi pemboman roket RBU-1000 dan tiga helikopter Ka-27PL yang dilengkapi dengan senjata anti-kapal selam.

Singkatnya, kapal induk nuklir Peter the Great adalah keindahan nyata dan kebanggaan armada Rusia. Ini adalah unit tempur paling kuat, yang terakhir dari proyek 1144 "Orlan", dan pada abad XXI mampu mempertahankan kepentingan negara kita di mana pun di lautan dunia.

Video Pesiar

Tonton videonya: i didnt want to like it. GoPro 7; GREATEST EVER. (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...