Sunken Atlantis - kisah peradaban yang hilang

Pertanyaan tentang apakah Atlantis ada, tentang lokasi Atlantis yang tenggelam di Plato, tetapi seperti semua rahasia Atlantis, menyiksa pikiran banyak generasi pencari. Beberapa peneliti belum memutuskan apakah itu pulau besar atau daratan kecil. Banyak ahli atlantologi berusaha menemukan bukti keberadaan pulau itu, perwakilan ilmu pengetahuan modern lainnya percaya bahwa "kota" Atlantis berada di barat. Sementara yang lain percaya bahwa Hyperborea telah menghilang bersama dengan Atlantis yang menghilang.

Kenalan pertama dengan benua yang hilang lebih dari 10.000 tahun yang lalu dihubungkan dengan dialog Plato "Timaeus" dan "Critias". Karya Plato ini memungkinkan beberapa ilmuwan untuk mengklaim bahwa mereka menemukan dan menentukan area pulau yang tenggelam, dan mereka tahu di mana Atlantis tenggelam.

Tempat-tempat di Bumi tempat para arkeolog mencari Atlantis kuno yang tenggelam

Setidaknya lima poin diketahui di Bumi di mana pencarian Atlantis dilakukan:

  • Baltik;
  • Mediterania Timur;
  • Spanyol;
  • Inggris Raya;
  • Segitiga Bermuda.

Apa yang ditemukan para arkeolog di tempat-tempat ini?

Rahasia Atlantis Swedia

Arkeolog Swedia telah menemukan artefak kuno yang berasal dari Zaman Batu di dasar Laut Baltik. Rupanya, di dekat tempat mereka ditemukan, pengembara bisa berhenti sekitar sebelas ribu tahun yang lalu. Pers segera menyebut penemuan ini, penting untuk sains, "Swedish Atlantis".

Atlantis Mediterania Timur

Pada tahun 2004, bagi ilmuwan Amerika, Robert Sarmast, ia mengungkapkan rahasia Atlantis. Dia mengumumkan lokasi kota yang hilang antara Suriah dan Siprus pada kedalaman satu setengah kilometer. Ekspedisi, yang dipimpinnya, dapat menemukan struktur buatan manusia di bagian bawah, serta kanal dan dasar sungai. Ilmuwan berpendapat bahwa semua ini bertepatan dengan penggambaran Atlantis Platonis.

Sejarah Atlantis Spanyol

Pada 2011, para ilmuwan Spanyol sudah mengumumkan versi menemukan Atlantis. Mereka percaya bahwa kota kuno itu menghanyutkan tsunami dari pantai Spanyol. Ilmuwan lokal berpendapat bahwa di bagian bawah terletak sebuah kompleks bangunan yang juga sesuai dengan deskripsi Plato. Dengan bantuan instrumen, dimungkinkan untuk memperbaiki konsentrasi metana, yang pada gilirannya dapat mengindikasikan kematian banyak orang.

Sejarah Atlantis Inggris

Ilmuwan Inggris tidak harus ketinggalan dari rekan-rekan mereka. Jadi, pada 2012, mereka mengumumkan penemuan Atlantis di lepas pantai. Hipotesis dilaporkan bahwa "Atlantis Inggris" harus tenggelam di bawah air sekitar sembilan ribu tahun yang lalu. Menurut hipotesis ini, itu tentang bagian dari tanah yang membentang antara Denmark dan Skotlandia. Di tengah, tanah ini adalah ukuran Prancis modern, dan seluruh wilayah tanah ini hampir 900 ribu kilometer persegi.

Atlantis dari Segitiga Bermuda

Peneliti Kanada di dekat pantai timur Kuba dengan bantuan robot khusus pada 2012 memfilmkan beberapa reruntuhan bawah air. Dalam foto itu Anda bisa melihat sisa-sisa bangunan yang mirip dengan piramida, sosok yang menyerupai sphinx, serta ukiran lempengan besar. Namun, para arkeolog kemudian berpikir bahwa kota yang tenggelam ini bukan bagian dari Atlantis. Ternyata itu dibangun hingga dua ribu tahun yang lalu. Padahal, menurut instruksi Plato, pulau Atlantis jatuh ke kedalaman laut sekitar 9500 SM.

Apa yang Plato tulis tentang Atlantis?

Setelah menemukan tempat yang tepat dalam teks dialog Plato, orang dapat membaca apa yang ia tulis tentang peradaban Atlantis, yang ada ribuan tahun yang lalu. Pulau tempat asalnya lebih besar dari gabungan Libya dan Asia. Di sini muncul asosiasi raja yang hebat dan layak. Semua kekuatan mereka meluas ke pulau itu, ke banyak pulau lain, juga ke bagian benua itu. Terlebih lagi, dari sisi selat ini, mereka adalah penguasa Libya, sampai ke Mesir, dan juga Eropa, ke Tyrrhenia sendiri.

Beberapa peneliti menyebutkan Solon, yang mencatat kisah kematian Atlantis. Dia mengunjungi kota Mesir Sais sekitar 611 SM. Di sana, dari para imam setempat, ia mengetahui bahwa telah terjadi malapetaka mengerikan yang telah terjadi lebih dari sembilan ribu tahun sebelum masehi. e. Lalu ada banjir pulau besar, melebihi ukuran "Libya dengan Asia".

Para ilmuwan, setelah perhitungan yang diperlukan, telah menempatkan sebuah pulau dengan volume seperti itu di dekat Gibraltar. Mereka memutuskan bahwa dari pulau besar ini sekarang hanya pulau-pulau kecil yang tersisa, seperti Cape Verde, Canar, Madeira, Azores, dan lainnya. Jadi, kepulauan raksasa itu sebenarnya adalah, dan karena itu, peradaban Platonis Atlantis.

Peta Rahasia Christopher Columbus

Beberapa orang percaya bahwa Atlantik kuno menyiratkan Canaries, dan ini dilengkapi dengan fakta bahwa Columbus memiliki peta navigasi yang akurat dengan punggungan Atlantik dalam keempat kampanyenya.

Ngomong-ngomong, dia juga mencari sisa-sisa kepulauan kekaisaran yang pernah ada. Kemudian, beberapa peta yang berada di pembuangan komandan besar, di salah satu pertempuran laut merebut Turki, sehingga mereka berada di Piri Reis.

Dalam peta Piri Reis yang telah sampai ke zaman kita, tidak ada rincian untuk para ilmuwan. Tidak ada gambar benua yang tenggelam. Namun, ini tidak mencegah untuk menentukan lokasi Atlantis, rute kafilah Kolombia dari keempat ekspedisi diketahui. Perlu dicatat bahwa keempat ekspedisi Columbus selalu dimulai tepat dengan Canary.

Arus lautan misteri

Dalam dua ekspedisi terakhir, Columbus memutuskan untuk mengambil keuntungan dari arus yang membawa kapalnya ke arah yang benar. Para navigator pada saat itu hampir tidak dapat mengetahui rahasia arus seperti itu. Namun, rahasia ini diketahui oleh Columbus sendiri, yang berarti bahwa ia dapat menemukannya di sumber-sumber rahasia yang bisa sampai kepadanya bersama dengan peta benua yang hilang.

Saat ini, sedikit perhatian telah diberikan pada arus lautan ini, karena armada modern diadaptasi untuk melakukan navigasi otonom untuk jangka waktu berapa pun. Ini membuat rahasia arus, yang pada zaman kuno memastikan keteraturan komunikasi antara bagian-bagian dunia, tidak relevan. Namun, di peta kuno orang dapat menemukan bukti nyata bahwa pesan-pesan ini ada.

Namun, menurut beberapa peneliti, setelah bencana kosmik global pada 1528 SM koneksi antar benua terputus. Dan hanya karena Christopher Columbus semuanya kembali ke titik awal. Bangsa Genoa yang besar memiliki peta sains yang tidak diketahui dan, setelah menyerah kepada mereka, membuat penemuan-penemuan besarnya.

Jatuhnya Poseidon yang agung

Menurut para filsuf dan penulis kuno, semua warganya diperingatkan bahwa Atlantis akan binasa. Namun, setelah tidak ada yang terjadi selama beberapa tahun, orang terus “berdosa” lebih lanjut.

Runtuhnya kekaisaran besar Atla dimulai dengan munculnya retakan besar, yang mengalir di sungai. Kematian melanda seluruh negara bagian selama tiga hari, gunung-gunung runtuh dan jatuh ke lembah-lembah, sungai-sungai mengalir ke lautan. Pada hari keempat hujan lebat dimulai, seolah-olah jurang surga telah terbuka, gemuruh yang mengerikan dari guntur tidak berhenti.

Tiba-tiba ada getaran bumi, setelah itu bagian dari tanah mulai perendaman menjadi aliran gila. Segala sesuatu yang ada di darat mulai tenggelam lebih rendah dan lebih rendah di dalam air.

Lalu semuanya menjadi tenang. Tidak ada hujan, tidak ada hembusan angin yang kencang, tidak ada gerakan ke bawah - semuanya terputus, seolah-olah orang yang selamat dapat beristirahat. Beberapa hari tidak ada yang terjadi. Bagi orang-orang yang kelelahan, bersembunyi di tempat perlindungan yang tidak penting, sepertinya semuanya sudah berakhir.

Semua orang yang selamat dari tiga hari gila bahkan tidak memperhatikan sedikit getaran pertama di bumi, setelah itu benua besar Atlantis tenggelam ke dasar dalam satu sentakan cepat. Itu terjadi segera dalam sekejap.

Tonton videonya: 60 Bukti bahwa Atlantis Ada di Indonesia (September 2019).