Konflik Karabakh secara singkat: esensi perang dan berita dari depan

Pada tanggal 2 April 2016, layanan pers Kementerian Pertahanan Armenia menyatakan bahwa angkatan bersenjata Azerbaijan melancarkan serangan di seluruh area kontak dengan tentara pertahanan Nagorno-Karabakh. Pihak Azerbaijan melaporkan bahwa pertempuran dimulai sebagai tanggapan atas penembakan wilayahnya.

Layanan pers Republik Nagorno-Karabakh (NKR) menyatakan bahwa pasukan Azerbaijan melancarkan serangan terhadap banyak sektor di front, menggunakan artileri kaliber besar, tank dan helikopter. Selama beberapa hari, perwakilan resmi Azerbaijan melaporkan pendudukan beberapa tempat penting dan pemukiman penting yang strategis. Di beberapa sektor di depan, serangan itu dipukul mundur oleh angkatan bersenjata NKR.

Setelah beberapa hari pertempuran sengit di garis depan, perwakilan militer kedua belah pihak bertemu untuk membahas ketentuan gencatan senjata. Itu dicapai pada 5 April, meskipun, setelah tanggal ini, gencatan senjata itu berulang kali dilanggar oleh kedua belah pihak. Namun, secara umum, situasi di depan mulai tenang. Angkatan bersenjata Azerbaijan mulai memperkuat posisi yang dimenangkan dari musuh.

Konflik Karabakh adalah salah satu yang tertua di bentangan bekas Uni Soviet, Nagorno-Karabakh menjadi hot spot bahkan sebelum keruntuhan negara dan berada dalam keadaan beku selama lebih dari dua puluh tahun. Mengapa itu pecah dengan kekuatan baru hari ini, apa kekuatan dari pihak yang berseberangan dan apa yang harus diharapkan dalam waktu dekat? Bisakah konflik ini meningkat menjadi perang skala penuh?

Untuk memahami apa yang terjadi di wilayah ini hari ini, Anda perlu membuat sejarah singkat. Ini adalah satu-satunya cara untuk memahami esensi perang ini.

Nagorno-Karabakh: latar belakang konflik

Konflik Karabakh memiliki akar sejarah dan etnokultural yang sangat panjang, situasi di wilayah ini telah sangat diperburuk pada tahun-tahun terakhir rezim Soviet.

Pada jaman dahulu, Karabakh adalah bagian dari kerajaan Armenia, setelah runtuh, tanah ini menjadi bagian dari Kekaisaran Persia. Pada tahun 1813, Nagorno-Karabakh dianeksasi ke Rusia.

Ada lebih dari sekali konflik antar etnis berdarah, yang paling serius terjadi selama pelemahan kota metropolitan: pada tahun 1905 dan 1917. Setelah revolusi, tiga negara muncul di Transcaucasus: Georgia, Armenia dan Azerbaijan, di mana Karabakh menjadi anggota. Namun, fakta ini tidak sesuai dengan orang Armenia, yang pada saat itu merupakan mayoritas penduduk: perang pertama dimulai di Karabakh. Armenia memenangkan kemenangan taktis, tetapi menderita kekalahan strategis: Bolshevik termasuk Nagorno-Karabakh di Azerbaijan.

Selama periode Soviet, perdamaian dipertahankan di kawasan itu, masalah pemindahan Karabakh ke Armenia secara berkala dimunculkan, tetapi tidak mendapat dukungan dari kepemimpinan negara itu. Manifestasi ketidakpuasan sangat ditekan. Pada tahun 1987, bentrokan pertama antara Armenia dan Azerbaijan dimulai di wilayah Nagorno-Karabakh, yang mengarah pada korban manusia. Deputi Daerah Otonomi Nagorno-Karabakh (NKAO) meminta untuk melampirkan mereka ke Armenia.

Pada tahun 1991, pembentukan Republik Nagorno-Karabakh (NKR) diproklamasikan dan perang besar-besaran dengan Azerbaijan dimulai. Pertempuran itu berlangsung hingga 1994, di sisi depan menggunakan pesawat terbang, kendaraan lapis baja, artileri berat. Pada 12 Mei 1994, perjanjian gencatan senjata diberlakukan, dan konflik Karabakh memasuki fase beku.

Hasil perang itu adalah kemerdekaan NKR yang sebenarnya, serta pendudukan beberapa wilayah Azerbaijan yang berbatasan dengan perbatasan dengan Armenia. Faktanya, dalam perang ini, Azerbaijan menderita kekalahan telak, tidak mencapai tujuannya dan kehilangan sebagian dari wilayah leluhurnya. Situasi ini sama sekali tidak sesuai dengan Baku, yang selama bertahun-tahun membangun kebijakan internalnya atas keinginan untuk balas dendam dan kembalinya tanah yang hilang.

Penjajaran kekuatan saat ini

Dalam perang terakhir, Armenia dan NKR menang, Azerbaijan kehilangan wilayah dan dipaksa mengakui kekalahan. Selama bertahun-tahun, konflik Karabakh berada dalam keadaan beku, yang disertai dengan pertukaran senjata secara berkala di garis depan.

Namun, selama periode ini, situasi ekonomi negara-negara yang bertikai berubah secara dramatis, hari ini Azerbaijan memiliki potensi militer yang jauh lebih serius. Selama tahun-tahun harga minyak yang tinggi, Baku telah berhasil memodernisasi tentara, melengkapinya dengan senjata terbaru. Rusia selalu menjadi pemasok utama senjata ke Azerbaijan (ini menyebabkan iritasi serius dari Yerevan), dan senjata modern juga dibeli dari Turki, Israel, Ukraina, dan bahkan Afrika Selatan. Sumber daya Armenia tidak memungkinkannya untuk memperkuat tentara secara kualitatif dengan senjata baru. Di Armenia, dan di Rusia, banyak yang berpikir bahwa kali ini konflik akan berakhir dengan cara yang sama seperti pada tahun 1994 - yaitu, pelarian dan kekalahan musuh.

Jika pada tahun 2003 Azerbaijan menghabiskan $ 135 juta untuk angkatan bersenjata, pada tahun 2018 biayanya harus melebihi $ 1,7 miliar. Puncak pengeluaran militer Baku adalah pada 2013, ketika militer membutuhkan 3,7 miliar dolar. Sebagai perbandingan: seluruh anggaran negara Armenia pada tahun 2018 berjumlah 2,6 miliar dolar.

Saat ini, jumlah total Angkatan Bersenjata Azerbaijan adalah 67 ribu orang (57 ribu orang adalah pasukan darat), 300 ribu lainnya dalam cadangan. Perlu dicatat bahwa dalam beberapa tahun terakhir, tentara Azerbaijan telah direformasi sesuai dengan model Barat, bergerak ke standar NATO.

Pasukan darat Azerbaijan dikumpulkan dalam lima korps, yang meliputi 23 brigade. Saat ini, tentara Azerbaijan memiliki lebih dari 400 tank (T-55, T-72 dan T-90), dan dari 2010 hingga 2014 Rusia memasok 100 dari T-90 terbaru. Jumlah pengangkut personel lapis baja, kendaraan tempur infanteri dan kendaraan lapis baja dan kendaraan lapis baja - 961 unit. Sebagian besar dari mereka masih merupakan produk dari kompleks industri militer Soviet (BMP-1, BMP-2, BTR-69, BTR-70 dan MT-LB), tetapi ada juga mobil-mobil buatan Rusia dan asing terbaru (BMP-3, BTR-80A, mobil lapis baja Turki, Israel dan Afrika Selatan). Bagian dari T-72 Azerbaijan dimodernisasi oleh Israel.

Azerbaijan memiliki hampir 700 unit artileri, di antaranya ada artileri yang ditarik sendiri dan yang dapat bergerak sendiri, jumlah ini juga termasuk artileri roket. Kebanyakan dari mereka diperoleh dengan membagi properti militer Soviet, tetapi ada juga model yang lebih baru: 18 SAU "Msta-S", 18 SAU 2S31 "Vienna", 18 MLRS "Smerch" dan 18 TOC-1A "Solntsepek". Secara terpisah, perlu dicatat MLRS Lynx Israel (kaliber 300, 166 dan 122 mm), yang menurut karakteristiknya lebih unggul (pertama-tama dalam akurasi) adalah rekan-rekan Rusia. Selain itu, Israel memasok Angkatan Udara Azerbaijan 155 mm ACS SOLTAM Atmos. Sebagian besar artileri ditarik diwakili oleh howitzer Soviet D-30.

Artileri anti-tank terutama diwakili oleh Soviet PTO MT-12 "Rapier", juga dalam pelayanan adalah rudal anti-tank produksi Soviet ("Baby", "Competition", "Fagot", "Metis") dan produksi asing (Israel - Spike, Ukraina - "Skif "). Pada 2014, Rusia memasok beberapa sistem anti-tank Chrysanthemum swadaya.

Rusia telah memasok Azerbaijan dengan peralatan ranjau serius yang dapat digunakan untuk mengatasi pasukan musuh yang dibentengi.

Juga dari Rusia diperoleh sistem pertahanan udara: S-300PMU-2 "Favorite" (dua divisi) dan beberapa baterai Tor-M2E. Ada "Shilka" tua dan sekitar 150 kompleks Soviet "Lingkaran", "Tawon" dan "Strela-10". Ada juga divisi Buk-MB dan Buk-M1-2 ZRK, yang ditransmisikan oleh Rusia dan divisi rudal Barak 8 Zaravka dari Israel.

Ada kompleks taktis "Tochka-U", yang dibeli dari Ukraina.

Secara terpisah, perlu dicatat kendaraan udara tak berawak, di antaranya bahkan ada kejutan. Azerbaijan membelinya dari Israel.

Angkatan udara negara itu dipersenjatai dengan pejuang MiG-29 Soviet (16 unit), pencegat MiG-25 (20 unit), pembom Su-24 dan Su-17, dan pesawat serang Su-25 (19 unit). Selain itu, Angkatan Udara Azerbaijan memiliki 40 pelatihan L-29 dan L-39, 28 menyerang helikopter Mi-24 dan mengangkut serta memerangi Mi-8 dan Mi-17, yang dikirim oleh Rusia.

Armenia memiliki potensi militer yang jauh lebih rendah, karena bagiannya yang lebih sederhana dalam "warisan" Soviet. Ya, dan dengan keuangan, Yerevan jauh lebih buruk - tidak ada ladang minyak di wilayahnya.

Setelah perang berakhir pada tahun 1994, dana besar dialokasikan dari anggaran negara Armenia untuk menciptakan benteng di sepanjang garis depan. Jumlah pasukan darat Armenia saat ini adalah 48 ribu orang, 210 ribu lainnya dalam cadangan. Bersama dengan NKR, negara itu dapat mengerahkan sekitar 70 ribu pejuang, yang sebanding dengan tentara Azerbaijan, tetapi peralatan teknis angkatan bersenjata Armenia jelas lebih rendah daripada musuh.

Jumlah total tank Armenia hanya lebih dari seratus unit (T-54, T-55 dan T-72), 345 kendaraan lapis baja, kebanyakan dari mereka dibuat di pabrik-pabrik USSR. Armenia praktis tidak punya uang untuk modernisasi tentara. Rusia memberinya senjata lamanya dan memberikan pinjaman untuk membeli senjata (tentu saja, Rusia).

Pertahanan udara Armenia dipersenjatai dengan lima divisi S-300PS, ada informasi bahwa orang Armenia memelihara peralatan dalam kondisi baik. Ada juga sampel teknologi Soviet yang lebih tua: C-200, C-125 dan C-75, serta Shilka. Jumlah pastinya tidak diketahui.

Angkatan Udara Armenia terdiri dari 15 pesawat serang Su-25, helikopter Mi-24 (11 unit) dan Mi-8, serta Mi-2 multifungsi.

Harus ditambahkan bahwa ada pangkalan militer Rusia di Armenia (kota Gyumri), tempat MiG-29 dan sistem pertahanan udara S-300V digunakan. Dalam hal terjadi serangan terhadap Armenia, menurut perjanjian CSTO, Rusia harus membantu sekutu.

Simpul kulit

Hari ini, posisi Azerbaijan terlihat jauh lebih disukai. Negara ini berhasil menciptakan angkatan bersenjata modern dan sangat kuat, yang dibuktikan pada April 2018. Tidak jelas apa yang akan terjadi selanjutnya: mempertahankan situasi saat ini bermanfaat bagi Armenia, bahkan mengendalikan sekitar 20% wilayah Azerbaijan. Namun, ini Baku tidak terlalu menguntungkan.

Perhatian harus diberikan pada aspek politik internal dari peristiwa April. Setelah jatuhnya harga minyak, Azerbaijan mengalami krisis ekonomi, dan cara terbaik untuk menenangkan mereka yang tidak puas pada saat seperti itu adalah memulai "perang kecil kemenangan". Di Armenia, urusan ekonomi secara tradisional buruk. Jadi, bagi kepemimpinan Armenia, perang juga merupakan cara yang sangat cocok untuk memfokuskan kembali perhatian rakyat.

Dengan jumlah tersebut, angkatan bersenjata kedua belah pihak kira-kira sebanding, tetapi dalam organisasi mereka tentara Armenia dan Nagorno-Karabakh telah tertinggal di belakang angkatan bersenjata modern selama beberapa dekade. Peristiwa di depan jelas menunjukkannya. Pendapat bahwa moral Armenia yang tinggi dan kesulitan berperang di daerah pegunungan akan menyamakan semuanya menjadi salah.

MLRS Lynx Israel (kaliber 300 mm dan jangkauan 150 km) unggul dalam akurasi dan jangkauan untuk semua yang telah dilakukan di USSR dan sekarang diproduksi di Rusia. Dalam kombinasi dengan drone Israel, tentara Azerbaijan mampu memberikan serangan yang kuat dan mendalam terhadap sasaran musuh.

Orang-orang Armenia, yang memulai serangan balik mereka, tidak dapat melumpuhkan musuh dari semua posisi yang dipegang.

Dengan probabilitas tinggi kita dapat mengatakan bahwa perang tidak akan berakhir. Azerbaijan menuntut untuk membebaskan daerah-daerah di sekitar Karabakh, tetapi kepemimpinan Armenia tidak dapat menyetujui hal ini. Baginya, itu akan menjadi bunuh diri politik. Azerbaijan merasa seperti pemenang dan ingin terus berjuang. Baku menunjukkan bahwa ia memiliki pasukan yang tangguh dan efisien yang dapat menang.

Armenia marah dan bingung, mereka menuntut untuk mencegah wilayah yang hilang dari musuh dengan cara apa pun. Selain mitos superioritas pasukannya sendiri, mitos lain pecah: tentang Rusia sebagai sekutu yang bisa diandalkan. Semua tahun terakhir Azerbaijan menerima senjata Rusia terbaru, dan hanya yang lama Soviet dikirim ke Armenia. Selain itu, ternyata Rusia tidak bersemangat untuk memenuhi kewajibannya di bawah CSTO.

Bagi Moskow, keadaan konflik beku di Nagorno-Karabakh adalah situasi yang ideal yang memungkinkannya untuk memberikan pengaruhnya pada kedua pihak dalam konflik. Tentu saja, Yerevan lebih tergantung pada Moskow. Armenia praktis telah terperangkap dalam lingkungan negara-negara yang tidak bersahabat, dan jika pendukung oposisi berkuasa di Georgia tahun ini, negara itu mungkin benar-benar terisolasi.

Ada faktor lain - Iran. Dalam perang terakhir, ia memihak Armenia. Tapi kali ini situasinya mungkin berubah. Diaspora besar Azerbaijan tinggal di Iran, yang pendapatnya tidak bisa diabaikan oleh kepemimpinan negara itu.

Baru-baru ini negosiasi diadakan di Wina antara presiden negara melalui mediasi Amerika Serikat. Solusi ideal untuk Moskow adalah memperkenalkan pasukan penjaga perdamaiannya sendiri ke zona konflik, yang semakin memperkuat pengaruh Rusia di wilayah tersebut. Yerevan akan setuju dengan ini, tetapi apa yang harus Baku tawarkan untuk mendukung langkah seperti itu?

Perkembangan terburuk bagi Kremlin akan menjadi awal dari perang skala penuh di wilayah tersebut. Dengan Donbas dan Suriah secara pasif, Rusia mungkin tidak akan menarik konflik bersenjata lainnya di pinggirannya.

Video tentang konflik Karabakh

Tonton videonya: Azerbaijan Minta Tolong Indonesia Kirim TNI Kesana (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...