Perpeloncoan tentara: asal usul penampilan, dan apakah mungkin untuk menyingkirkannya

Hubungan non-hukum dalam tentara adalah momok nyata zaman modern. Meskipun diyakini bahwa kejadian perpeloncoan pertama mulai muncul selama Perang Patriotik Hebat di Uni Soviet, pada kenyataannya, masalah ini belum berusia seratus tahun. Bahkan di zaman para ksatria, tentara bayaran sering mengejek calon baru.

Hazing dulu dan sekarang ada di hampir setiap pasukan di dunia. Bukti ini dapat berfungsi sebagai novel karya Remarque, yang menggambarkan perpeloncoan di tentara Jerman, dan Junpay, yang menggambarkan kehidupan tentara Jepang. Sekarang banyak orang bertanya-tanya apakah ada hubungan non-hukum antara para perwira di tentara tsar, atau apakah itu hanya muncul di era Soviet. Sebelumnya, masa dinas tentara adalah 25 tahun, oleh karena itu, secara logis, hanya mungkin menjadi "kakek" setelah 12 tahun.

Dyadkovschina dan perpeloncoan - apa bedanya?

Pada zaman Pushkin dan Lermontov, tentara bertugas selama 25 tahun. Saat itu ada seorang paman. "Katakan paman, yang terkenal itu bukan untuk apa-apa ..." adalah daya tarik prajurit muda untuk kawan yang berpengalaman. Karena masa-masa yang bergejolak, seorang paman tentara yang berpengalaman ditugaskan ke setiap rekrut yang mengajarinya bagaimana berperilaku dengan benar di lingkungan baru.

Hukuman badan dan perkelahian yang terkenal, yang dipraktikkan secara luas di tentara Tsar, adalah pekerjaan para perwira yang tidak ditugaskan, meskipun kadang-kadang komandan senior tidak meremehkan mereka. Para prajurit sendiri berusaha membuat hidup lebih mudah satu sama lain, karena mereka sudah harus bekerja keras. Tetapi para perwira yang tidak ditugaskan, yang sendiri adalah mantan prajurit, adalah "kakek" yang nyata dalam arti modern. Kekerasan tinju tidak dianggap sesuatu yang luar biasa jika, sebagai akibatnya, tentaranya tidak menjadi lumpuh.

Pada saat yang sama, para perwira dan komandan terbaik memahami bahwa tidak mungkin menurunkan martabat para pembela tanah air, oleh karena itu mereka secara aktif berperang melawan serangan pangkat rendah di unit mereka. Bersamaan dengan serangan non-hukum, skala yang tak seorang pun tahu pasti, sampai tahun 1904 hukuman fisik resmi ada. Pada tahun 1915, karena situasi yang sulit di garis depan, mereka kembali diperkenalkan, akhirnya merusak moral pasukan Tsar Rusia.

Sering terjadi bahwa beberapa otokrat "non-militer" dan petugas mengejek bawahan mereka tanpa alasan:

  • Jenderal Arakcheev tidak meremehkan untuk secara pribadi mengeluarkan kumisnya yang bersalah kepada para granat yang bersalah;
  • Pada tahun 1903, Letnan Kuidorov membuat sepatu botnya dengan rapi, karena dia tidak punya sikat sepatu. Untuk ini, komandan unit mengirim seorang letnan ditahan;
  • Pada tahun 1916, pembantaian letnan belakang atas prajurit garis depan Cossack menyebabkan pemberontakan di stasiun perekrutan;
  • Para perwira yang tidak ditugaskan sering menyelenggarakan kompetisi di antara mereka sendiri, yang akan merobohkan lebih banyak gigi prajurit dengan satu pukulan. Kebetulan tentara itu sendiri yang berurusan dengan mereka, dan pihak berwenang menutup mata terhadapnya.

Jika kita mengambil situasi secara keseluruhan, maka perpeloncoan dalam tentara tsar hanya dinyatakan dalam pemilihan bagian dari gaji dan pertukaran pakaian secara paksa dengan orang-orang tua.

Perpeloncoan di Tentara Merah sebelum dan selama Perang Dunia Kedua

Pemerintah Soviet, yang mempersonifikasikan kebebasan dari perbudakan, harus segera menghapuskan hukuman fisik, yang dia lakukan. Meskipun mantan perwira yang tidak ditugaskan, yang menduduki banyak posisi komando pada tahun-tahun itu, masih tidak membenci serangan, situasinya jauh lebih baik daripada dengan raja. Setiap korban hanya perlu menyatakan kasus serupa, setelah itu mereka dengan cepat menangani yang bersalah.

Menurut saksi mata yang pernah bertugas di Tentara Merah tahun 1920-an dan 1930-an, di tidak ada stasiun tugas ada kasus mencolok hubungan non-hukum. Setiap upaya untuk mengerahkan semua prajurit lama dianggap sebagai pembentukan kelompok kontra-revolusioner. Perpeloncoan di antara para prajurit hanya diungkapkan dalam lelucon dan undian, yang menunjukkan seorang anggota baru menggantikan posisinya di ketentaraan.

Adapun dinas militer selama Perang Patriotik Besar, menurut catatan saksi mata, perpeloncoan awalnya diungkapkan sebagai berikut:

  • Pertukaran sepatu "sukarela" banyak dilakukan;
  • Jika pemula menerima seragam baru, ia juga diganti;
  • Makanan yang dikumpulkan untuk prajurit masa depan oleh saudara diambil.

Secara umum, kasus-kasus seperti itu dihentikan oleh sersan dan mandor, dan para pemimpin pasukan tidak menyambut ini. Di depan, pendatang baru dengan cepat masuk ke keluarga prajurit yang ramah, dan status "salagi" berubah setelah pertempuran pertama.

Yang pertama mulai memperkenalkan perpeloncoan di pasukan Uni Soviet adalah tahanan yang dibebaskan pada tahun 1941. Meskipun pada saat itu penjahat sungguhan jarang terlihat di antara mereka, kehidupan penjara sudah berhasil meninggalkan jejaknya. Serdadu-serdadu baru sering mencoba mengalihkan tugas mereka untuk merekrut, menekan mereka baik secara moral maupun fisik.

Situasi berubah secara radikal pada tahun 1943, ketika sebuah partai tahanan baru memasuki tentara. Mereka adalah penjahat dan pembunuh sejati. Di setiap detasemen, di mana ada satu "penjahat", kelompok-kelompok dengan cepat muncul, menyerupai hierarki penjara dalam struktur mereka. Tetapi karena persaudaraan para prajurit masih bukan suara kosong, dan kehadiran senjata di tangan para korban potensial menghentikan para bandit, perpeloncoan tidak menyebar luas.

Pada 1950-1960, dinas militer dianggap perlu dan terhormat. Cerita para ayah tentang perang masih segar dalam ingatan mereka, jadi para prajurit berusaha saling mendukung dalam segala hal. Meskipun pada saat itu sudah ada pemisahan yang jelas antara "salag" dan "orang tua", kasus pemukulan rekan kerja sangat jarang. Orang-orang yang direkrut berusaha membantu, tetapi kadang-kadang mereka mengejek. Selama pejuang muda, kasus-kasus seperti itu benar-benar dikecualikan, karena komandan junior mengawasi dengan cermat para anggota baru.

Pada 1970-an, ketika masyarakat mulai secara bertahap memburuk dengan latar belakang zaman panjang "stagnasi," kasus-kasus perpeloncoan massal pertama mulai muncul. Masalah terbesar adalah ukuran negara besar. Selain itu, sering di tentara ada perwakilan dari kelompok etnis yang bertikai yang mencoba untuk mempermalukan lawan mereka. Layanan jauh dari rumah, memunculkan kekebalan penuh, sehingga perpeloncoan di Uni Soviet mulai berkembang pesat.

Korban pelecehan pada 1970-an dan 1980-an

Bagi mereka yang bertugas di pasukan Uni Soviet di tahun 70-an-80-an, kata "perpeloncoan" tidak asing dengan desas-desus. Di tahun-tahun itulah disiplin militer mulai didasarkan pada hubungan yang tidak berdasarkan undang-undang. Banyak komandan pleton mengalihkan semua pekerjaan dengan bawahannya menjadi sersan, yang mengendalikan sesama prajurit mereka dengan tinju mereka. Pada saat yang sama, setiap upaya untuk menceritakan tentang perpeloncoan di pasukan ditekan secara brutal.

Untuk bertarung dengan perpeloncoan militer hampir tidak mungkin. Orang-orang tua adalah tim yang sangat erat yang secara ketat mengikuti minat vital mereka. Para prajurit seruan senior dilindungi oleh komandan yang bisa membuat kehidupan seorang prajurit muda tak tertahankan. Selain itu, segala penolakan fisik terhadap perwira senior dianggap sebagai kejahatan perang.

Menurut kode militer lisan, tidak mungkin untuk mengeluh tentang prajurit senior. Tentara seperti itu segera dihitung oleh seorang perwira, setelah itu "kakek", paling banter mengatur pelecehan psikologis baginya. Dalam hal ini, para sersan dapat dengan mudah mengeluh tentang bawahan mereka, yang disambut dengan segala cara.

"Roh" yang tidak puas yang berhasil menemukan teman di antara prajurit muda di masa-masa awal berusaha melawan kelompok itu. Jika mereka berhasil, maka "kakek" bertindak bersama para petugas. Si bandel yakin bahwa perpeloncoan di beberapa bagian adalah hal yang tak terhindarkan, lebih baik menderita sedikit, dan kemudian menjadi "kakek" sendiri.

Pada saat yang sama, ada banyak unit di mana petugas nyata bertugas yang dengan kuat menekan semua kasus hubungan non-hukum. Di bagian-bagian seperti itu, undang-undang dinas dalam negeri dipatuhi dengan ketat, dan sersan menghabiskan sepanjang hari melatih tentara di barisan.

Sejarah bullying di tahun 90-an

Setelah runtuhnya Uni Soviet, perpeloncoan di tentara Rusia meningkat tajam. Alasan utama untuk ini adalah arus besar militer yang berkualitas, yang tidak puas dengan gaji rendah pada tahun-tahun itu. Di tempat mereka datang lulusan departemen militer, yang praktis tidak mengerti urusan militer. Yang disebut "jaket" diatur oleh perintah bahwa "kakek" dipasang di perusahaan mereka. Ini memberi mereka kesempatan untuk tidak melakukan apa-apa, sementara tentara biasa menderita pemerasan.

Situasi dalam ketentaraan ini dipertahankan hingga pertengahan tahun 2000-an, setelah itu pamor profesi militer mulai bangkit kembali. Banyak manfaat dan kenaikan gaji lagi membuat tentara menjadi tempat yang diinginkan banyak prajurit profesional. Dengan kedatangan mereka, perpeloncoan mulai melemah, tetapi belum memungkinkan untuk menariknya.

Perpeloncoan di Angkatan Darat AS

Banyak yang percaya bahwa tidak ada intimidasi di Angkatan Darat Amerika Serikat. Dalam batas tertentu, ini benar, karena tentara Amerika sepenuhnya profesional. Setiap rekrut muda yang datang ke tentara segera memasuki pusat pelatihan khusus, sangat mirip dengan sekolah Rusia. Ada sersan yang merupakan prajurit militer profesional di AS yang diterima untuk urusan bisnis. Mereka bukan hanya militer, tetapi juga psikolog yang menentukan kemampuan prajurit baru.

Selain itu, militer profesional tentara Amerika, sebagai suatu peraturan, melewati beberapa perang lokal, sehingga mereka tidak tertarik pada kekacauan yang dapat terjadi di barak. Orang yang telah menandatangani kontrak militer jelas tahu mengapa ia datang ke sini, dan tidak akan menyatakan dirinya atas biaya orang lain. Peran besar juga dimainkan oleh fakta bahwa di antara para sersan sering ada wanita yang harus dipatuhi pria juga tanpa syarat.

Jika orang yang direkrut tidak puas dengan sesuatu, ia dapat mengadu ke pendeta militer. Ini bukan hanya seorang imam, tetapi seorang perwira yang diberkahi dengan kekuatan serius. Dia harus memahami banyak agama untuk menasihati tentara dari berbagai agama. Jika rekrutmen tidak cocok untuk layanan lebih lanjut, pendeta dapat membuatnya commissured.

Namun, selama 20 tahun terakhir, banyak yang telah berubah di Angkatan Darat AS, dan sekarang perpeloncoan telah terjadi di sana. Ini disebabkan oleh kenyataan bahwa prinsip-prinsip ini dipalu bahkan di sekolah-sekolah militer. Semua taruna dapat dibagi menjadi dua kategori, mahasiswa baru dan sarjana. Mahasiswa baru disebut tikus, dan mereka berada di negara bagian yang lebih rendah sepanjang tahun.

Setiap keluhan tidak diberikan kursus, menyebut keadaan seperti tradisi belajar yang mulia. Di sekolah-sekolah ini, ada kasus penerbangan dari intimidasi. Jika Anda masih bisa belajar, maka dalam pasukan itu penerbangan seperti itu disebut desersi dan dapat dihukum oleh hukum.

Alasan kedua untuk dedovshchina di tentara Amerika adalah banyak geng jalanan secara khusus mengirim "pejuang" mereka ke tentara sehingga mereka belajar menggunakan senjata secara profesional dan menguasai keterampilan perang. Begitu berada di tempat, para penjahat jalanan terus berhubungan dengan geng, mengancam dan memukuli bukan hanya tentara, tetapi juga petugas.

Fitur perpeloncoan di pasukan Belarusia

Tentara Republik Belarus memiliki karakteristiknya sendiri. Dalam "tahun 90-an yang gagah," hazing tiba-tiba mulai menurun di sini, karena itu perlu untuk melayani di negara kecil, tidak jauh dari kota asalnya. "Kakek" mana pun bisa saja diancam bahwa dia akan dihukum tepat di sebelah teman-teman prajurit muda itu. Sehubungan dengan perjalanan politik negara yang keras, yang bertujuan memulihkan tatanan "paling parah", perpeloncoan tampaknya telah sepenuhnya hancur.

Setiap kasus yang jatuh ke tangan pers segera dipertimbangkan, tindakan diambil. Tampaknya ibu dari seorang prajurit bisa tidur nyenyak. Tapi tiba-tiba, pada tahun 2018, seluruh bekas Uni Soviet terbang di sekitar berita tragis - mereka menemukan mayat seorang pria yang digantung di sekolah Belarusia yang dikenal sebagai "Furnaces".

Rincian kematian Alexander Korzhich

Pada 3 Oktober 2018, mayat seorang prajurit yang digantung dengan kaki terikat ditemukan di sebuah unit militer dekat Borisov. Ternyata menjadi prajurit wajib militer Alexander Korzhich, yang telah menghilang beberapa hari sebelumnya. Menurut versi resmi, prajurit itu secara psikologis tidak stabil dan bunuh diri. Tidak ada pernyataan resmi lainnya.

Kerabat dan teman-teman almarhum tidak setuju dengan versi penyelidikan, karena pemuda itu selalu memiliki watak yang ceria dan ceria. Dengan bantuan jejaring sosial, mereka berhasil mengangkat publik dan menemukan banyak materi video yang membuktikan bahwa perpeloncoan di unit militer dekat Borisov adalah hal biasa.

Segera diketahui bahwa beberapa sersan mengorganisir sebagian pengelompokan gangster nyata, yang memeras uang dari merekrut tentara. Ibu dari almarhum diizinkan untuk melakukannya dengan keputusan presiden pribadi, tetapi sejauh ini dia tidak tahu apa yang semuanya akan diputuskan. Para ibu yang selamat dari pukulan seperti itu diberitahu bahwa semua sersan di perusahaan ini ditahan dan penyelidikan sedang dilakukan.

Namun demikian, berkat kasus yang membingungkan, kami berhasil menertibkan satu perusahaan, tetapi tidak diketahui berapa banyak perusahaan yang tersisa. Pihak berwenang secara sadar berusaha menyembunyikan kebenaran dari Belarusia, dengan mengatakan bahwa kasus ini terisolasi.

Perpeloncoan di Rusia modern

Untuk pertanyaan apakah ada perpeloncoan hari ini, tidak ada jawaban yang pasti. Jika Anda merujuk pada informasi resmi yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Federasi Rusia, perpeloncoan dalam pasukan Rusia dikalahkan. Namun demikian, banyak video di jaringan dan kisah-kisah para prajurit menunjukkan bahwa perpeloncoan masih merupakan kejahatan utama dalam ketentaraan.

Pelanggaran aturan perundang-undangan tentang hubungan antara personel militer dengan tidak adanya hubungan subordinasi di antara mereka diatur oleh pasal 335. KUHP Federasi Rusia. Orang yang dilindungi oleh undang-undang ini dapat dirampas kebebasannya hingga 10 tahun. Meskipun demikian, sebagian besar kasus disembunyikan dari publik, dan para penjahat terus mengejek rekan kerja.

Perpeloncoan modern secara signifikan berbeda dari Soviet dan bahkan yang di tahun 90-an. Karena dalam masyarakat modern peran utama dimainkan oleh uang, maka ketentaraan menjadi sama. Hubungan non-hukum telah lama menjadi bentuk khusus pemerasan, yang begitu populer di tempat-tempat penahanan. Memiliki uang di ketentaraan, Anda dapat membayar pemukulan dan penindasan, mempekerjakan diri sendiri sebagai pengawal atau pelayan yang akan melakukan sebagian besar kerja keras.

Tugas komandan-komandan ini, yang kehormatan seragamnya bukan hanya suara, adalah untuk segera menghentikan fenomena seperti itu, menempatkan penjahat di bawah pengadilan militer.

Hubungan non-hukum ada di tentara mana pun. Hanya pasukan profesional yang terpapar infeksi ini pada tingkat yang jauh lebih rendah. Militer profesional adalah keluarga dekat di mana pejuang harus saling mengandalkan dalam pertempuran.

Tidak pernah mungkin untuk menyingkirkan perpeloncoan, karena tentara mana pun didasarkan pada kekerasan. Sederhananya, itu bisa berbentuk non-kriminal. Tetapi keadaan saat ini tidak dapat diterima, karena beberapa pemuda yang sehat kembali dari tentara lumpuh dengan jiwa yang hancur.

Tonton videonya: TAMPARAN ADALAH SARAPAN KAMI sebagai tentara! (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...