Apakah poros Moskow - Ankara - Teheran mungkin?

Berita internasional utama dalam beberapa minggu terakhir tidak diragukan lagi adalah pemanasan hubungan yang cepat antara Turki dan Rusia. Pergantian peristiwa seperti itu bisa diperkirakan, tetapi sangat sulit untuk mempercayainya - intensitas saling tuding dan penghinaan terlalu tinggi setelah penghancuran pesawat Rusia pada November tahun lalu. Putin terkenal "mereka tidak akan turun dengan tomat" meluncurkan mesin propaganda negara Rusia dengan kapasitas penuh.

Selama enam bulan, kami mengetahui bahwa Turki adalah kaki tangan ISIS, membeli minyak dari mereka dan merupakan musuh primordial Rusia, dan Dmitry Kiselyov mengatakan sajak "lucu" tentang Erdogan-zoophile di First National Channel. Sanksi dijatuhkan terhadap Turki, Rusia dilarang beristirahat di Antalya dan Kemer. Tampak bahwa setelah hubungan seperti itu antara kedua negara rusak serius dan untuk waktu yang lama.

Situasi mulai berubah dengan cepat pada bulan Juni tahun ini. Erdogan menulis surat penyesalan kepada kolega Rusia-nya, di mana ia menyatakan penyesalan tentang insiden itu. Peristiwa yang lebih cepat mulai berkembang setelah kudeta yang gagal yang terjadi di Turki pada bulan Juli.

Pada bulan Agustus, kedua presiden bertemu di St. Petersburg. Dan sekarang semuanya hampir seperti milik Orwell: "... Eurasia adalah sekutu Oceania. Dan selalu seperti ini." Putin berjanji pada Erdogan untuk mencabut sanksi, kedua pihak kembali ke diskusi tentang proyek pipa gas South Stream yang tampaknya sudah lama terkubur.

Lebih jauh lagi. Beberapa hari yang lalu diketahui bahwa Iran menyediakan pangkalan udara untuk mengakomodasi penerbangan Rusia yang beroperasi di Suriah.

Para ahli segera menyatakan pendapat mereka tentang penciptaan poros baru anti-Barat, Moskow-Ankara-Teheran. Apakah persatuan seperti itu nyata? Dapatkah itu menjadi jangka panjang atau apakah itu merupakan konvergensi situasional dari beberapa negara, yang masing-masing mengejar tujuannya sendiri?

Angsa, kanker, dan tombak

Kemungkinan aliansi anti-Barat yang lama antara Rusia, Turki dan Iran tampaknya tidak mungkin - terlalu banyak kontradiksi serius antara negara-negara ini. Pemulihan hubungan mereka saat ini disebabkan oleh fakta bahwa ketiga negara berada dalam isolasi politik, yang mereka coba hancurkan dengan cara apa pun yang memungkinkan.

Jika kita berbicara tentang pemanasan yang tajam antara Rusia dan Turki, maka proses ini terlihat seperti upaya untuk memeras Barat, dengan Erdogan memainkan biola utama dalam permainan ini.

Tentu saja, poin yang sama pentingnya adalah ekonomi. Di daerah ini, Rusia dan Turki tidak melakukan dengan baik. Turki membutuhkan tempat untuk menjual tomat mereka, dan turis Rusia sama pentingnya untuk itu. Rusia juga tertarik dalam kerja sama ekonomi dengan Ankara. Ternyata tanpa perusahaan konstruksi Turki dan uang, tidak dapat melaksanakan banyak proyek infrastruktur. Gazprom tertarik untuk menjual lebih banyak gas ke Turki.

Namun, situasi di ekonomi Rusia dan Turki jauh lebih tertarik untuk bekerja sama dengan Barat daripada dengan satu sama lain. Mitra dagang utama Turki dan Rusia adalah Eropa. Jatuhnya ekonomi Rusia tidak akan mampu menggantikan Turki dengan pasar Eropa. Ankara membutuhkan pinjaman dan teknologi Barat. Banyak proyek di kompleks industri militer Turki terkait dengan kerja sama dalam blok NATO. UE adalah investor utama dalam perekonomian Turki. Sanksi atau pembatasan perdagangan apa pun yang diberlakukan oleh Barat dapat dengan cepat menjatuhkan ekonomi Turki.

Jika kita berbicara tentang ideologi kedua negara, maka Ankara memiliki megaproyek kekaisarannya. Rusia berusaha membangun "dunia Rusia", dan bagi Turki salah satu elemen utama dari ideologi negara adalah membangun "dunia Turki", yang dalam orbitnya tidak hanya negara Transcaucasus, Asia Tengah dan Tengah, tetapi juga orang-orang Turki di wilayah Kaukasus dan Volga Rusia harus masuk.

Setelah jatuhnya Uni Soviet, Turki secara aktif memperkuat pengaruhnya di wilayah-wilayah ini, yang, tentu saja, tidak menimbulkan kegembiraan di Moskow. Jangan lupa dukungan yang diterima Kurdi secara tradisional di Moskow, sejak masa Uni Soviet. Di sini Anda dapat menambahkan konflik di sekitar Karabakh, di mana Rusia dan Turki mendukung pihak lawan.

Tidak semuanya cerah baik antara Iran dan Turki. Dunia Turki atau Turan berasal dalam banyak hal sebagai antipode Iran - negara budaya Persia. Negara-negara ini milik berbagai cabang Islam - Sunni mendominasi di Turki dan Syiah mendominasi di Iran. Tetapi yang utama bukan ini: meskipun ada perubahan pada tahun-tahun terakhir, Turki tetap menjadi negara paling sekuler di Timur Tengah. Iran setelah revolusi 1978 adalah negara yang sepenuhnya ulama. Turki selalu menjadi salah satu sekutu utama Amerika Serikat ("Setan Hebat," menurut ideologi Iran) di wilayah tersebut. Iran dianggap hari ini di Washington sebagai salah satu lawan militer yang paling mungkin.

Namun, yang utama bukan di ideologi. Baik Iran dan Turki berusaha untuk menjadi pemimpin di Timur Tengah. Dan Bolivar, seperti yang Anda tahu, tidak akan mengeluarkan dua.

Persahabatan besar antara Moskow dan Teheran bisa sangat diragukan. Bagi orang Iran, Uni Soviet adalah "Setan kecil," tidak mungkin mereka mulai memperlakukan pewarisnya dengan lebih hangat. Untuk waktu yang lama, Moskow memainkan peran "pengacara" Iran di arena internasional setelah diberlakukannya sanksi terhadapnya. Namun, Kremlin sering menggunakan kemampuannya untuk mempengaruhi Iran untuk melakukan tawar-menawar dengan Barat. Baru-baru ini, Teheran menerima sistem rudal pertahanan udara S-300, yang ia bayar kembali pada 2007.

Contoh yang baik dari "persahabatan" antara Rusia dan Iran adalah tindakan yang terakhir di pasar minyak. Untuk waktu yang lama, Moskow telah berusaha mengurangi produksi minyak dunia, sehingga meningkatkan biayanya. Masalah ini sangat penting bagi Kremlin, karena bagian terbesar dari anggaran Rusia dibentuk melalui penjualan hidrokarbon. Namun, sejauh ini upaya ini belum dimahkotai dengan sukses, dan salah satu kendala utama adalah posisi Iran.

Namun, batu sandungan utama antara Moskow, Ankara dan Teheran adalah Suriah, atau lebih tepatnya, masa depan negeri yang telah lama menderita ini. Harus segera dicatat bahwa pertanyaan Suriah jauh lebih penting bagi Turki dan Iran daripada Rusia. Kremlin memutuskan untuk berpartisipasi dalam perang sipil Suriah untuk mengalihkan perhatian komunitas dunia dari Krimea dan Donbass, dan juga berharap menemukan peluang baru di pasir Suriah untuk perundingan global dengan Eropa dan Amerika Serikat. Bagi Putin, Suriah hanyalah platform lain dalam pertandingan besar dengan Barat.

Di sini, mungkin, akan lebih tepat untuk mengatakan beberapa kata tentang situasi saat ini di Suriah dan kemungkinan perkembangan situasi di masa depan.

Mereka mengatakan bahwa intervensi Rusia tahun lalu menyelamatkan Assad dari kekalahan militer yang tak terhindarkan. Ini benar Namun, kemungkinan besar, intervensi Kremlin hanya menunda yang tak terhindarkan. Sumber daya rezim Suriah (terutama mobilisasi) praktis habis, hari ini beban utama perang ditanggung oleh para pejuang Hizbullah Lebanon, ichthamnets Rusia dan Afghanistan, dan sukarelawan Syiah dari Iran. Situasi Assad semakin diperparah dengan serangan petualang yang dilakukan oleh pasukan pemerintah tahun ini.

Itu dilakukan dalam beberapa arah sekaligus (Raqca, Palmyra, Aleppo), itu membutuhkan pengerahan kekuatan lengkap dan berakhir tanpa hasil. Mundur dari Raqqa berubah menjadi penyerbuan, para militan menerobos pengepungan Aleppo dan mulai mengepung Asad, Palmyra hampir sepenuhnya diblokir oleh Negara Islam. Asad tidak memiliki cadangan yang cukup untuk "menyumbat" lubang baru dengan mereka atau untuk melempar untuk pengembangan keberhasilan lokal. Dalam situasi seperti itu, kekalahan serius pasukan pemerintah di sektor apa pun dapat menyebabkan runtuhnya seluruh front. Penerbangan Rusia, tentu saja, dapat mengubah Aleppo menjadi tumpukan puing-puing, tetapi perang ini hanya bisa dimenangkan di darat.

Bisakah Rusia menolak untuk mendukung rezim Assad dalam situasi seperti itu? Ini tampaknya sangat mungkin jika, sebagai gantinya, Barat menawarkan konsesi kepada Kremlin pada masalah lain yang lebih penting untuknya. Pertama-tama, ini adalah sanksi, Krimea dan pertanyaan Ukraina. Tujuan akhir Putin adalah membangun format baru hubungan antara Rusia dan Barat, dengan definisi lingkup pengaruh, seperti Yalta-2. Suriah (dan juga Ukraina) hanyalah alat untuk mencapai tujuan ini. Benar, pemerintah Rusia akan melakukan negosiasi lebih lanjut dengan presiden baru Amerika Serikat.

Pandangan yang sama sekali berbeda dari konflik Suriah di Teheran. Suriah adalah sekutu multi-tahun utama Iran di wilayah tersebut. Melalui wilayah Suriah bahwa Hizbullah dipasok di Libanon, pasukan Iran telah terlibat dalam pertempuran di Suriah selama beberapa tahun. Iran, bagaimanapun, akan membela Assad dan Alawit, yang berkuasa di Suriah hari ini, karena dalam skenario lain, ia akan benar-benar kehilangan negara ini. Faktanya adalah bahwa mayoritas warga Suriah adalah Sunni, sehingga setiap pemerintahan baru akan memusuhi Iran Syiah.

Yang lebih penting adalah situasi di Suriah untuk Ankara. Turki dengan tegas menuntut pengunduran diri Assad dan pengadilannya. Namun, masalah Kurdi, yang telah berjuang untuk menciptakan negara mereka sendiri selama beberapa dekade, jauh lebih penting untuk itu. Turki secara aktif mendukung oposisi Sunni, yang berperang melawan Bashar al-Assad dan sekutunya. Ankara telah berulang kali didakwa memberi kontribusi pada pasokan Negara Islam (ISIL), yang kini berperang melawan Kurdi. Di utara Suriah, pasukan Turkoman beroperasi melawan pasukan pemerintah, setelah pemboman yang Su-24 Rusia ditembak jatuh.

Namun, bagi Turki, masalah utama bukanlah Assad, tetapi orang Kurdi. Yang paling penting, mereka takut runtuhnya Suriah dan pembentukan negara Kurdi merdeka di wilayahnya.

Berdasarkan hal tersebut di atas, menjadi jelas bahwa pemulihan hubungan demonstratif dari tiga negara yang berbeda tersebut adalah penyatuan situasional sementara dari mana setiap peserta berusaha untuk mengambil keuntungannya sendiri.

Hari ini tampaknya penerima utama "persatuan yang tersinggung oleh Barat" ini adalah Erdogan, yang terus terang memeras Amerika Serikat dan Eropa. Presiden Turki menuntut dari Uni Eropa untuk memberikan warga negaranya rezim bebas visa dan menerima Turki di UE di tahun-tahun mendatang. Ya, jika tidak, maka Erdogan selalu dapat memberi Eropa gelombang baru pengungsi dan pergi ke "teman Vladimir" bersama dengan ayatollah Iran, dan bahkan dengan "kawan-kawan Cina". Hanya orang Eropa yang tidak mungkin membeli gertakan ini.

Tak kalah klaim dari Erdogan dan Amerika Serikat. Setelah kudeta yang gagal, ia menuntut agar Amerika memberinya Fethullah Gulen, lawan politik utamanya di Amerika hari ini. Tetapi ini tidak penting. Yang paling penting, Ankara khawatir tentang dukungan Amerika bagi suku Kurdi, yang oleh Obama dijadikan salah satu sekutu utama di kawasan itu. Belum lama ini, Turki mengancam kemungkinan keluar dari NATO, jika Amerika Serikat melanjutkan kebijakannya.

Iran juga memperkuat posisinya setelah penempatan penerbangan Rusia di wilayahnya. Pangkalan udara dengan "bangkai" Rusia sangat dekat dengan ladang minyak Arab Saudi - saingan utama Teheran di wilayah tersebut.

Sekarang, penerbangan Rusia akan dapat menghapus Aleppo dari muka bumi bersama dengan militan dan warga sipil, sehingga meningkatkan jumlah warga Suriah yang ingin pergi ke Eropa yang tenang dan cukup makan. Nah, jika orang Eropa tidak menyukainya, maka Kremlin selalu bisa menghentikan aib ini. Dengan ketentuannya sendiri, tentu saja.

Tonton videonya: Sami Yusuf - You Came To Me. With Indonesia Subtitles. "Wherever You Are" Album (September 2019).