Armor: sejarah, tahapan perkembangan, dan tinjauan pertahanan tentara di berbagai negara

Munculnya baju besi pertama terjadi jauh sebelum munculnya urusan militer, perang itu sendiri, dan karena itu para prajurit dan tentara. Orang Zaman Batu pertama kali belajar cara membuat baju besi sederhana dari kulit binatang. Armor sering dikaitkan dengan sesuatu yang logam, tetapi kulit dan kain adalah bahan yang jauh lebih umum untuk pembuatannya. Kulit menjadi prototipe baju kulit dan kain pertama. Kulit melindungi orang pertama selama perburuan. Tentu saja, baju besi semacam itu tidak dapat diselamatkan dari luka serius, karena untuk memberi kekuatan, kulit harus diproses, dan teknologi semacam itu akan muncul hanya ribuan tahun kemudian. Ya, dan baju besi militer untuk apa pun, senjata itu kemudian sangat sederhana, dan pertempuran dengan jenis mereka sendiri - langka.

Baju besi antik

Periode peradaban pertama menandai awal era perang antara negara dan munculnya tentara sebagai sebuah organisasi. Orang-orang belajar mengolah kain, logam, kulit, jadi di era ini ada peluang untuk membuat baju besi, yang memberi perlindungan nyata. Armor kulit, serta kain menjadi yang pertama dalam perjalanan menuju kesatria berbaju besi. Logam belajar bekerja untuk waktu yang sangat lama, tetapi baju besi yang sangat kuat hanya muncul pada Abad Pertengahan, sehingga kain dan kulit untuk waktu yang lama tetap berada di latar depan.

Baju besi Mesir

Mesir kuno tidak jauh berbeda dengan iklim di Mesir, yang meninggalkan jejak apa yang digunakan oleh orang Mesir. Karena panas yang tak tertahankan dan biaya pembuatan kain baju yang relatif tinggi, prajurit biasa hampir tidak pernah mengenakan baju besi. Mereka menggunakan perisai dan mengenakan wig tradisional Mesir, yang terbuat dari kulit padat dan sering memiliki alas dari kayu. Itu adalah semacam helm yang bisa melunakkan pukulan senjata yang populer saat itu - tongkat atau tongkat. Kapak perunggu adalah senjata yang sangat langka, dan Anda tidak harus berbicara tentang pedang. Ini hanya terjangkau untuk orang yang dekat dengan Firaun. Hal yang sama dapat dikatakan tentang baju besi, bahkan dari kain dan kulit. Selama bertahun-tahun, penggalian hampir tidak menemukan selongsong logam tunggal, yang menunjukkan tingginya biaya produksi dan, mungkin, efisiensi yang rendah. Tentu saja, kereta perang adalah kartu kunjungan tentara Mesir, serta banyak pasukan pada masa itu, sehingga semua perang yang mulia dan terlatih baik berperang di kereta itu. Mereka terutama bertindak sebagai kavaleri bergerak dan memanah. Tindakan semacam itu membutuhkan keterampilan yang cukup besar, sehubungan dengan itu para pejuang yang menggunakan kereta harus mengenakan baju kain atau kulit, karena kehilangan seorang prajurit yang terampil semacam itu tidaklah murah. Belum lagi fakta bahwa sering kali ini adalah orang-orang yang mulia.

Baju besi Yunani

Yunani kuno dapat dengan tepat dianggap sebagai semacam tanah perang, dalam pengertian yang kita kenal. Hoplite adalah infanteri berat Yunani. Infantri ringan disebut - Peltasty. Nama mereka berasal dari jenis perisai yang mereka gunakan: hoplone dan pelta, masing-masing. Prajurit berbaju besi pada masa itu tidak kalah mengerikan dari para ksatria, mengenakan baju besi lengkap, menunggang kuda. Pasukan terbaik dari polis Yunani terdiri dari warga negara yang kaya, karena untuk menjadi anggota phalanx (sistem pasukan infanteri bersenjata lengkap), perlu membeli peralatan, dan menghabiskan banyak uang. Cara utama perlindungan adalah, tentu saja, perisai bundar besar - goplon, yang beratnya sekitar 8 kg dan melindungi tubuh dari leher ke lutut. Karena sistem seperti itu, hoplites, pada umumnya, tidak perlu melindungi tubuh, karena phalanx berasumsi bahwa tubuh akan selalu berada di belakang perisai. Terlepas dari kenyataan bahwa pada saat ini pengolahan perunggu mencapai tingkat yang sangat tinggi, baju besi perunggu tidak sepopuler kain.

Linntoorax - perlengkapan perang dari beberapa lapisan kain padat, paling sering digunakan oleh hoplite, serta infanteri ringan dan kavaleri. Armor itu tidak menghambat gerakan, dan merupakan bantuan yang menyenangkan bagi seorang prajurit yang sudah perunggu. Versi perunggu dari armor itu disebut hippothorax, dan seringkali kita bisa melihatnya dalam bentuk anatomi. Sama seperti gelang dan legging, yang sepertinya pas dengan otot prajurit. Sisik tidak pernah bercokol di Yunani sebagai jenis baju besi utama, yang tidak bisa dikatakan tetangga sebelah timur mereka.

Selain perisai, atribut hoplite Yunani yang terkenal adalah helm. Helm Corinthian dapat dianggap sebagai yang paling dikenal. Ini adalah helm tertutup penuh dengan potongan mata dan mulut, yang berbentuk T. Helm itu sering dihiasi dengan bulu kuda, hiasannya menyerupai mohawk. Dalam sejarah helm Yunani, ada dua prototipe awal. Helm Illyrian memiliki wajah terbuka dan tidak ada perlindungan untuk hidung, dan juga guntingan untuk telinga. Helm itu tidak memberikan perlindungan seperti Korintus, tetapi jauh lebih nyaman di dalamnya, belum lagi ulasan terbaik. Selanjutnya, helm Korintus berevolusi menjadi serupa dengan Illyrian, tetapi sebagian besar sejarahnya akan tetap tertutup di semua sisi.

Baju besi Romawi

Tentara Romawi adalah semacam kelanjutan dan pengembangan gagasan-gagasan phalanx. Pada saat ini, Zaman Besi datang. Baju besi dan kain perunggu diganti oleh besi, legiun Romawi beradaptasi dengan bahan-bahan modern. Penggunaan pedang di zaman perunggu tidak efektif, karena itu perlu untuk mendekati musuh dan mematahkan garis. Bahkan pedang yang sangat baik dari Zaman Perunggu sangat pendek dan lemah. Tombak adalah senjata dari hoplite dan banyak pasukan saat ini. Di Zaman Besi, pedang menjadi lebih tahan lama dan panjang, ada kebutuhan untuk baju besi, yang secara efektif dapat menghentikan pukulan tebasan. Jadi baju besi berat hoplite digantikan oleh surat berantai - lorica hamata. Mail tidak terlalu efektif terhadap tombak, tetapi dapat menghentikan pukulan pedang atau kapak. Legiun sering bertempur dengan suku-suku yang tidak berfungsi seperti itu, banyak orang barbar dari utara dipersenjatai dengan kapak, yang membuat rantai surat pertahanan yang sangat baik.

Dengan evolusi pandai besi berjalan evolusi baju besi. Lorica segmentata - baju besi pipih, prajurit Romawi bisa dibedakan di antara banyak tepat untuk baju besi ini. Armor tempur ini menggantikan rantai surat, yang akhirnya menjadi tidak efektif melawan pedang panjang Jerman, yang menjadi sederhana dan murah untuk diproduksi, yang menjadikannya biasa di pasukan suku. Pelat diikat berpasangan di dada dan bantalan bahu pistillate memberikan perlindungan lebih besar dari chainmail.
"Gaun baru" terbaru dari pasukan Romawi, setelah kelahiran Kristus, adalah lorica sqamata. Armor bersisik atau pipih sering digunakan oleh pasukan tambahan. Pelat logam tumpang tindih dengan tali kulit atau batang logam, membuat baju besi terlihat seperti sisik.

Armor gladiator

Di era Romawi, baju besi tidak hanya dikenakan oleh tentara, tetapi juga oleh gladiator - prajurit budak yang bertempur di arena untuk hiburan publik. Fakta yang dikonfirmasikan adalah partisipasi wanita dalam pertempuran, tetapi mereka sedikit dipelajari, sehingga baju besi pria lebih dikenal. Armor gladiator tidak biasa dan kadang-kadang tidak terlalu efektif, yang logis, karena pertarungan gladiator diadakan untuk umum, penampilan dan hiburan berada di tempat pertama. Gladiator sering menggunakan helm yang tertutup sepenuhnya, kadang-kadang dengan ornamen, dan bahkan dengan lambang bergerigi atau tajam untuk bertarung melawan gladiator dengan jaring. Batang tubuh paling sering terbuka, tetapi penggunaan lempeng dada dan cuirass bukanlah fenomena yang tidak biasa. Sangat sering, lengan plastik atau rantai dapat dilihat dengan atau tanpa bantalan bahu, mereka menutupi lengan tanpa perisai atau lengan tanpa senjata. Legging sering terlihat seperti bahasa Yunani, terkadang terbuat dari kain tebal. Salah satu jenis gladiator, yang ada lebih dari selusin, memiliki baju besi plastik yang menutupi seluruh tubuh, dan helm tertutup.

Armor Abad Pertengahan Awal

Jatuhnya Kekaisaran Romawi dan migrasi bangsa menandai awal Abad Pertengahan awal - titik awal evolusi baju besi Eropa. Pada saat ini, baju besi ringan semakin populer. Khususnya, murah untuk pembuatan dan baju besi berlapis yang mudah digunakan. Bobotnya, menurut berbagai perkiraan, dari 2 hingga 8 kg, yang paling berat adalah di antara baju besi rami Rusia, yang menutupi kakinya juga. Perlindungan yang baik dicapai dengan menjahit hingga tigapuluh lapisan kain. Baju besi semacam itu bisa dengan mudah melindungi dari panah dan memotong senjata. Jenis baju besi ini digunakan di Eropa selama hampir seribu tahun dan lebih, seperti di Rusia, yang tidak mengejutkan, karena baju besi kain yang sangat baik bisa menyamai tingkat perlindungan dengan surat berantai. Armor dari era Romawi, khususnya baju besi pipih, juga populer saat ini. Dia mudah dibuat dan memberikan tingkat perlindungan yang tepat.

Versi yang lebih maju dari baju besi kain memiliki pelat logam dari berbagai ukuran dijahit ke dalam atau di atas baju besi. Baju besi semacam itu ditemukan terutama pada prajurit yang lebih kaya.

Helm di era ini pada dasarnya mirip dengan topi logam, kadang-kadang dengan semacam perlindungan untuk hidung atau wajah, tetapi kebanyakan dari mereka hanya melindungi kepala. Di era pasca-Romawi, transisi yang cukup cepat ke surat berantai dimulai. Suku-suku Jerman dan Slavia mulai mengenakan surat berantai di atas pakaian atau baju besi berlapis. Di era itu, senjata dan strategi militer diasumsikan pertempuran jarak dekat, jarang dalam barisan terorganisir, jadi pertahanan semacam ini sangat dapat diandalkan, karena titik lemah dari rantai surat hanya kebuntuan tombak. Helm mulai "tumbuh", menutupi wajah semakin banyak. Mereka mulai mengenakan surat berantai di kepala mereka, kadang-kadang bahkan tanpa helm. Panjang surat berantai di tubuh juga meningkat. Sekarang baju perang pertempuran terlihat seperti mantel chainmail. Armor kavaleri sering termasuk surat berantai untuk kaki.

Selanjutnya, selama hampir 600 tahun, baju besi tidak berubah, hanya panjang rantai surat meningkat, yang pada abad ke-13 menjadi kulit kedua dan menutupi seluruh tubuh. Namun, kualitas surat berantai selama periode ini, bahkan jika itu lebih tinggi daripada surat berantai awal, masih tertinggal di belakang kualitas senjata. Mail sangat rentan terhadap tombak, panah dengan ujung khusus, serangan gada dan senjata serupa, dan bahkan pedang berat dapat menyebabkan cedera fatal pada seorang pejuang. Dan apa yang bisa kita katakan tentang baut panah yang menembus rantai surat seperti kertas, dan sangat umum di pasukan Eropa. Dalam hal ini, itu hanya masalah waktu - kapan baju besi akan muncul yang dapat menyelesaikan masalah ini. Sejak akhir abad ke-13, baju besi pelat telah menjadi umum di Eropa - mahkota pandai besi Abad Pertengahan, baju besi terkuat di dunia. Armor terbuat dari lembaran baja, dan mereka menutupi tubuh terlebih dahulu, dan setelah beberapa saat, lengan dan kaki, dan kemudian - benar-benar merantai prajurit itu menjadi baja. Hanya beberapa poin yang tetap terbuka agar bisa bergerak sama sekali, tetapi mereka juga kemudian mulai menutup. Itu adalah masa keemasan kavaleri berat, dari mana infanteri mulai panik. Baju besi ksatria legendaris, dibuat dengan kualitas, praktis tidak bisa ditembus untuk senjata milisi. Kebetulan ksatria itu, menjatuhkan kudanya selama serangan itu, tidak bisa menyelesaikannya. Tentu saja, seperangkat baju besi seperti itu bisa berharga lebih dari sebuah desa kecil dengan perkebunan, dan hanya tersedia untuk aristokrasi dan kelas ksatria.

Armor matahari terbenam

Baju besi abad pertengahan Eropa yang berat menjadi peninggalan sejarah dengan diperkenalkannya senjata api dan artileri secara luas. Sampel pertama senjata api itu sangat tidak bisa diandalkan, efisiensinya puluhan meter, mereka perlu diisi ulang sebelum kedatangan kedua, jadi baju besi yang berat tidak segera meninggalkan panggung teater perang. Namun, di era Renaissance, baju besi hanya bisa dilihat pada upacara dan penobatan. Pelindung dada datang untuk menggantikan baju besi piring. Armor dada dari desain baru memungkinkan peluru dan puncak panjang memantul dari armor, karena tulang rusuk ini diciptakan pada cuirass, bahkan armor itu sepertinya ditarik ke depan dan menciptakan sudut, yang seharusnya berkontribusi pada peluang rebound. Dengan munculnya jenis senjata yang lebih modern pada akhir abad ke-17, penutup dada akhirnya kehilangan artinya.

Juga, abad ke-18 ditandai dengan transisi ke pasukan reguler yang dikelola oleh negara-negara bagian. Karena baju besi dengan harga yang wajar tidak memadai, mereka ditinggalkan sama sekali. Namun, kebutuhan untuk kavaleri berat tidak pergi ke mana-mana, dan cuirass berkualitas baik masih memberikan perlindungan yang dapat diterima. Sekarang hanya pasukan kavaleri - cuirassier, kavaleri berat generasi baru yang memakai baju tempur di medan perang. Armor mereka memungkinkan untuk merasa tenang pada jarak 100 meter dari pasukan musuh, yang tidak dapat dikatakan tentang prajurit infanteri biasa, yang mulai "hancur" pada jarak 150-160 meter.
Perubahan lebih lanjut dalam persenjataan dan doktrin militer akhirnya membuat baju besi itu tidak bisa digunakan. Para prajurit zaman baru sudah tanpa menggunakan baju besi.

Armor di Rusia

Sebelum kedatangan bangsa Mongol, baju perang Rusia berevolusi dengan cara yang kira-kira sama dengan di Eropa. Armor surat berantai tetap menjadi pertahanan utama perang Rusia, sampai kemunculan senjata kecil. Seperti di Cina, era ksatria dan kavaleri lapis baja berat tidak datang. Prajurit Rusia selalu harus tetap mobile dan "ringan". Dalam hal ini, armor menengah tampak pilihan yang lebih masuk akal dalam perang melawan tentara nomaden, mengandalkan mobilitas dan pemanah kuda, sehingga armor Rusia tidak pergi ke armor. Armor penunggang kuda bisa lebih berat, tetapi masih tetap di kategori tengah. Jadi, selain surat berantai standar, baju tempur di Rusia mengambil bentuk timbangan, surat berantai dengan pelat logam, serta baju besi cermin. Baju besi semacam itu dikenakan di atas rantai surat dan merupakan pelat logam - cermin, menciptakan semacam cuirass.

Baju besi Jepang

Prajurit Jepang di baju besi, yang disebut samurai, dikenal semua orang. Senjata dan baju besinya selalu sangat menonjol di "kerumunan" baju besi abad pertengahan dan surat berantai. Seperti di daerah lain, samurai tidak menggunakan baju besi. Armor klasik Samurai sebagian besar berbentuk pipih, tetapi lempeng dada dan cuirass juga digunakan. Bagian-bagian baju zirah yang berbeda dapat dibuat dengan "nada berantai". Surat berantai Jepang berbeda dari surat Eropa tidak hanya dalam penampilannya, tetapi juga dalam tenun yang lebih kecil. Baju besi klasik Jepang terdiri dari:

  • helm, yang menutupi rongga dengan kepala dan seringkali wajah, biasanya ditutupi dengan topeng yang mengintimidasi, helm sering memiliki tanduk;
  • baju besi pipih, kadang-kadang diperkuat dengan piring, seperti cermin atau dengan cuirass di atasnya;
  • Legging dan gelang, logam atau pipih, mungkin ada sarung tangan berantai dan sepatu di bawahnya;
  • baju besi di bahu, terbuat dari bahan yang berbeda, tetapi fitur menarik mereka adalah kenyamanan mengenakan untuk pemanah. Di Eropa, pemanah tidak pernah mengenakan bantalan bahu, karena mereka sangat mengganggu penembakan, sementara di Jepang, bantalan bahu tampaknya merangkak kembali sambil menarik tali dan kembali ketika samurai menembakkan tembakan.

Baju besi seperti halnya dalam kasus para ksatria, adalah indikator status dan kekayaan. Para prajurit biasa menggunakan baju besi yang lebih sederhana, terkadang rantai surat atau campuran.

Baju besi modern

Perang Dunia Pertama dan Kedua menunjukkan suatu tatanan baru dalam pelaksanaan perang. Armor menjadi peninggalan masa lalu, kavaleri juga tidak efektif, oleh karena itu hampir tidak digunakan. Di era baju zirah itu hanya ada helm - helm. Helm melindungi kepala tidak jauh dari peluru, seperti dari potongan-potongan batu dan batu yang jatuh setelah sebuah peluru menghantam tanah di dekatnya. Upaya untuk membuat baju besi tubuh pertama sudah dalam Perang Dunia Pertama. Pelat besar dari logam memberi perlindungan, tetapi mereka menghambat pergerakan prajurit, oleh karena itu mereka hanya baik dalam pertempuran perkotaan. Armor tubuh yang sedikit lebih baik terlihat dan di dunia kedua, jadi jenis perlindungan ini tidak menjadi mana-mana. Awal dari era pelindung tubuh adalah perang di Korea. Rompi terlindungi dari serpihan ranjau, granat, bom, dan peluru. Antara tahun 1950-1990, pelindung tubuh menjadi bagian dari pelindung tentara di seluruh dunia. Pada tahun 1990, bagaimanapun, tahap baru dalam pengembangan baju besi modern dimulai, citra pembela Tanah Air tidak lagi bisa dibayangkan tanpa itu. Peralatan menjadi lebih besar, mencakup semakin banyak bagian tubuh. Rompi anti peluru berubah menjadi kompleks perlindungan individu dan dapat disesuaikan dengan tugas seorang prajurit atau kondisi tertentu. Mungkin evolusi baju besi modern akan berjalan dengan cara yang sama, meningkatkan tingkat perlindungan para prajurit, sampai mereka benar-benar terbungkus dalam rupa baju besi ksatria.

Armor berevolusi dengan senjata. Begitu pertahanan muncul, senjata muncul yang bisa mengatasinya. Dan bahkan jika dalam perlombaan ini senjata sering lebih sempurna, pencipta baju besi tidak ketinggalan, dan kadang-kadang maju, jika tidak lama.

Tonton videonya: Suspense: Lonely Road Out of Control Post Mortem (Agustus 2019).