Helikopter serang Amerika, Bell AH-1 "Cobra"

Bell AH-1 Cobra adalah helikopter serang Amerika yang dibuat pada 1960-an oleh Bell Helicopter Textron. AN 1 Cobra - helikopter tempur pertama yang dibuat khusus di dunia. Itu digunakan dengan sukses besar dalam Perang Vietnam, serta dalam konflik bersenjata. Helikopter AH 1 Cobra masih beroperasi dengan beberapa negara, termasuk Amerika Serikat.

Sejarah penciptaan helikopter Bell AH-1 "Cobra"

Pekerjaan pada desain helikopter tempur di Amerika Serikat dimulai pada 1950-an setelah keberhasilan penggunaan transportasi dan helikopter serba guna ringan selama Perang Korea ditunjukkan dalam praktik. Untuk mempercepat pengembangan helikopter tempur baru, yang diperlukan sehubungan dengan Perang Vietnam, diputuskan untuk menggunakan dalam desainnya sistem dan unit helikopter serbaguna "Iroquois", yang memiliki reputasi yang baik untuk operasi.

Persyaratan untuk helikopter ini tidak dibentuk oleh tentara, jadi Bell harus mengembangkan mesin sendiri. Perusahaan tersebut sebelumnya telah mengembangkan konsep helikopter Warrior, yang memungkinkan penyelesaian sejumlah masalah penting, serta menentukan tata letak optimal senjata, kokpit dan helikopter itu sendiri.

Pada tahun 1965, pembangunan helikopter eksperimental pertama selesai, itu bernama AH-1, penerbangan pertamanya berlangsung pada 7 September 1965. Penerbangan helikopter pra-produksi berlangsung pada November 1966. Helikopter AH 1 mulai dipasok secara seri sejak Juni 1967, dan pada bulan September mereka mulai digunakan dalam pertempuran di Vietnam.

Spesifikasi helikopter Bell AH-1 "Cobra"

Karakteristik taktis dan teknis utama dari AH 1 Cobra adalah sebagai berikut:

  • Adopsi - 1967.
  • Diameter sekrup utama adalah 13,41 m.
  • Diameter rotor ekor adalah 2,59 m.
  • Tingginya 4,09 m.
  • Panjangnya 13,59 m.
  • Massa helikopter kosong adalah 2993 kg.
  • Berat lepas landas normal adalah 4524 kg.
  • Berat take-off maksimum adalah 4.536 kg.
  • Bahan bakar domestik 980 liter.
  • Jenis mesin - Textron Lycoming 1 GTE T53-L-703.
  • Daya yang dinyatakan adalah 1825 hp
  • Daya lepas landas adalah 1.310 hp
  • Daya selama penerbangan adalah 1.150 hp
  • Kecepatan maksimumnya adalah 315 km / jam.
  • Kecepatan jelajah adalah 227 km / jam.
  • Kisarannya adalah 507 km.
  • Tingkat pendakian adalah 494 m / mnt.
  • Plafon praktis adalah 3720 m.
  • Plafon statis adalah 3720 m.
  • Awaknya 2 orang.

Persenjataan:

  • Tiga laras 20-mm senapan M197 Vulcan 750 putaran.
  • Beban tempur pada 4 node suspensi adalah 1.542 kg.
  • 2 PU LAU-68 dan 8 (2x4) ATGM BGM-71 TOW atau 19x70-mm NUR atau LAU-6 dengan 7x70-mm.
  • Dimungkinkan untuk menginstal 2x8 UR AGM-114 Hellfire, 4 UR AIM-92 Stinger, wadah dengan senapan mesin dan meriam, dua peluncur granat 40 mm.

Modifikasi Bell AH-1 "Cobra"

Helikopter AN 1 Cobra diproduksi dalam modifikasi berikut:

  • AH-1G - modifikasi serial.
  • AN-1E - modifikasi dengan menara hidung di bawah senapan laras 20-mm 20 mm.
  • AH-1F - Modifikasi dibuat untuk melawan tank.
  • AH-1J "Sea Cobra" - helikopter yang memiliki karakteristik daya yang ditingkatkan - dua mesin Pratt-Whitney RT6T-3 dengan total kapasitas 1.800 hp dipasang.
  • AN-1P - modifikasi dengan bilah fiberglass.
  • AH-1Q - Modifikasi untuk tank tempur.
  • AH-1R, S - modifikasi, termasuk rotor utama empat blade, mesin yang lebih kuat, dan peralatan elektronik canggih.
  • AN-1T - pengembangan modifikasi AH-1J, tenaga mesin meningkat menjadi 2.050 hp
  • AH-1W Super Cobra - Versi AN-1T yang lebih baik, yang mencakup rudal anti-tank Hellfire menggunakan sistem panduan laser, rudal Stinger atau Sidewinder. Pengiriman Super Cobra AH-1W dimulai pada tahun 1985.

Fitur desain helikopter

  1. Rotor utama dua-bilah, yang memiliki diameter 13,4 m dan lengan "tipe 540", seperti pada UH-1E, bagaimanapun, berbeda di bagian ujung bilah dengan profil kecepatan tinggi.
  2. Kapasitas daya besar: helikopter AN 1 Cobra dengan massa lepas landas 4310 kg disuplai dengan satu mesin turbin gas, yang memiliki daya 1030 kW.
  3. Para kru terdiri dari penembak, yang berada di kokpit depan, serta pilot, yang terletak di kokpit belakang di atas penembak, dengan peningkatan visibilitas.
  4. Badan pesawat dengan drag berkurang dan bentuk aerodinamis ditingkatkan.
  5. Pemesanan proyeksi sisi mesin, kokpit, serta unit yang paling penting.
  6. Penggunaan sayap untuk menempatkan senjata dan menurunkan rotor.
  7. Komposisi avionik termasuk komunikasi, NSC, peralatan penglihatan dan navigasi (tanpa radar). Sarana pertahanan termasuk peralatan untuk penembakan LTC dan DO, termasuk bom asap.

Video helikopter

Tonton videonya: Sangar dan Misterius, Inilah Daftar Helikopter Serbu Milik Amerika Paling Canggih (Agustus 2019).