Granit PKR P-700: rudal anti-kapal

Jika selama era Perang Dingin, Uni Soviet dan negara-negara Pakta Warsawa lebih memperhatikan pengembangan pasukan darat dan peningkatan senjata roket, maka kapal induk menjadi simbol kekuatan militer AS dan NATO. Grup pemogokan kapal induk (AUG) adalah dan tetap menjadi kekuatan serangan utama Angkatan Laut AS, yang memungkinkan negara ini untuk melakukan operasi militer di mana saja di dunia.

Untuk Uni Soviet, AUG Amerika menjadi sakit kepala nyata. Untuk banyak alasan (terutama karena kurangnya dana), Uni Soviet tidak dapat menentang apa pun yang mirip dengan Amerika, tetapi membutuhkan cara untuk secara efektif memerangi kapal induk Amerika. Sepanjang tahun-tahun Perang Dingin, kompleks industri militer Soviet mencari tanggapan yang tidak simetris terhadap ancaman Amerika ini. Rudal jelajah kapal, yang pengembangannya dimulai pada pertengahan 50-an, sangat cocok untuk peran "pembunuh kapal induk".

Berkat dekade yang dihabiskan untuk pengembangan desain di daerah ini, hari ini Rusia memiliki rudal anti-kapal terbaik di dunia, salah satunya adalah P-700 Granit. Tidak ada negara di dunia yang memiliki hal seperti ini: rudal jelajah anti-kapal ini secara signifikan melebihi pesaing asing mereka dalam hal jangkauan penerbangan, bobot hulu ledak, kecepatan, dan karakteristik lainnya.

Sejarah penciptaan

Rudal jelajah pertama, yang diadopsi, diproduksi secara massal dan berpartisipasi dalam permusuhan, adalah V-1 Jerman. Jerman menggunakannya pada akhir perang melawan Inggris, tetapi senjata ini tidak bisa lagi mengubah arah permusuhan.

Setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua, teknologi roket Jerman jatuh ke tangan Sekutu dan menjadi dasar dari perkembangan mereka selanjutnya. Di Uni Soviet, seorang perancang roket berbakat Vladimir Chelomei dan rekan-rekannya bekerja ke arah ini.

Rudal jelajah tampak sangat menjanjikan sebagai cara berurusan dengan kapal induk musuh. Pada tahun 1959, Uni Soviet mengadopsi rudal jelajah P-5 P-5, yang dibuat di bawah kepemimpinan Chelomey, dan bermaksud menghancurkan kapal-kapal permukaan musuh, termasuk kapal induk. Roket itu bisa membawa muatan nuklir.

P-5 memiliki kecepatan mendekati kecepatan suara, hulu ledak seberat satu ton, dan juga jangkauan 500 kilometer. Performa yang sangat bagus, bahkan hari ini, tetapi ada satu masalah: roket ini hanya bisa ditembakkan dari posisi permukaan. Ini membuat kapal selam yang menyerang tidak memiliki keunggulan utama - sembunyi-sembunyi. Itu perlu untuk mencari solusi alternatif.

Pengembangan sistem rudal baru dimulai pada tahun 1969. Chelomey mengusulkan untuk membuat satu kompleks untuk mempersenjatai kapal selam dan kapal permukaan. Roket baru itu seharusnya mampu meluncurkan kapal selam dan memiliki kecepatan dan jangkauan penerbangan yang tinggi. Kompleks rudal menerima nama "Granit", pengembangannya memakan waktu hampir lima belas tahun.

Tes desain penerbangan roket baru dimulai pada tahun 1975, dan negara bagian - pada tahun 1979. Pada tahun 1983, kompleks anti-kapal P-700 diadopsi.

Ketika mengembangkan rudal P-700, seluruh pengalaman dalam produksi dan penggunaan senjata tersebut diperhitungkan. Para desainer telah mengerjakan semua opsi desain yang mungkin untuk roket masa depan, sistem kontrolnya, penyebaran dan peluncuran dari kapal selam.

P-700 diadopsi oleh kapal selam proyek 949 Granit dan 949A Antey, serta kapal permukaan 1144 Orlan, 1144.2 Orlan, dan 1143.5 Krechet.

Rudal anti-kapal "Granit" masih beroperasi dengan Angkatan Laut Rusia, meskipun mereka sudah dianggap usang. Senjata semacam itu dipasang pada kapal selam nuklir proyek Antey 949A (masing-masing 24 rudal anti-kapal). Dua puluh rudal jelajah Granit yang dipersenjatai dengan andalan Armada Utara, kapal penjelajah nuklir berat Peter the Great, dan 12 rudal lainnya dipasang di pesawat yang membawa penjelajah Laksamana Kuznetsov.

P-700 "Granit" belum pernah digunakan dalam permusuhan nyata, para ahli memiliki sikap yang berbeda terhadap efektivitas senjata-senjata ini.

Perangkat

Roket "Granit" dibuat sesuai dengan konfigurasi aerodinamis normal, ia memiliki bentuk seperti cerutu, asupan udara annular terletak di depan roket.

P-700 dilengkapi dengan sayap lipat sapuan tinggi, yang terletak di bagian tengah badan pesawat, serta ekor berbentuk salib (juga terbuka).

Roket ini dilengkapi dengan mesin penggerak pesiar KR-21-300, yang terletak di bagian belakang. Pada sebagian besar lintasannya, roket mengembangkan kecepatan 1,5 kali lebih besar dari kecepatan suara (1,5 Mach), yang sangat mempersulit pendeteksian dan penghancurannya. Pada ketinggian tinggi, P-700 dapat berakselerasi ke 2,5 M. Mesin jet langsung dikembangkan khusus untuk Granita, yang dapat mempercepat roket hingga kecepatan 4 Mach.

Perlu menyoroti sistem kontrol otonom dari RCC ini. Mesin komputasi, yang merupakan dasar dari sistem kontrol, memiliki beberapa saluran informasi, ia mampu berhasil melawan sarana perang elektronik.

Roket "Granit" P-700 terletak di wadah peluncuran khusus, yang diisi dengan air laut sebelum mulai menyamakan tekanan (ini terjadi pada kapal permukaan). Kemudian, dengan menggunakan akselerator bahan bakar padat khusus, P-700 hadir di permukaan air. Mesin pertengahan penerbangan mulai bekerja di udara, sayap dan ekor stabilisator terbuka.

"Granit" dapat dilengkapi dengan berbagai jenis unit tempur. Ini mungkin hulu ledak penetrasi yang tinggi, beratnya mencapai 750 kilogram. Juga, roket dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir hingga 500 kiloton.

Kepala panduan aktif, dari jenis radar.

P-700 "Granit" adalah roket yang sangat "intelektual". Segera setelah diluncurkan, ia naik ke ketinggian dan menandai targetnya. Setelah itu, roket dikurangi hingga ketinggian serendah mungkin dan mengikutinya sampai target tercapai. Mode penerbangan ini sangat menyulitkan pekerjaan pertahanan rudal musuh.

Roket "Granit" dapat berburu mangsa "kawanan" mereka. P-700 pertama menangkap target (atau target) dan mengarahkan semua rudal lainnya ke arah mereka. Masing-masing dari mereka mendapatkan tujuannya sendiri, tetapi jika penembak rudal dihancurkan, maka anggota "kawanan" yang lain mengambil alih fungsinya. Rockets mengklasifikasikan target berdasarkan kepentingannya, memilih taktik serangan yang paling optimal dan rencananya. Sistem kontrol elektronik roket berisi data semua kapal modern, metode serangan penangkal mereka. Rudal yang dipasang pada target saling bertukar informasi secara konstan.

Semua ini memungkinkan P-700 untuk memutuskan apa yang ada di depannya: AUG, konvoi biasa atau pihak pendarat untuk bertindak sesuai. Jika kapal dihancurkan oleh satu roket, yang lain memilih target lain untuk diri mereka sendiri.

Setiap roket dilengkapi dengan perangkat pengacau radar dan dapat mengeluarkan target yang salah.

Peluncuran roket berasal dari wadah khusus, yang diatur pada sudut 47º.

Spesifikasi teknis

Deskripsi

PenunjukanKompleksP-700 "Granit"
Roket3M45
Sistem kontrolinersia dengan bimbingan radar aktif
Dimensi dan berat
Panjang m10
Lebar sayap, m2,6
Diameter, m0,85
Mulai berat, kg7000
Jenis hulu ledakeksplosif-kumulatif tingginuklir (500 kt)
Berat, kg750
Pembangkit listrik
Mesin berbarisTRD KR-93
Data penerbangan
Kecepatan km / jamdi ketinggian2800 (2,5)
di tanah(1,5)
Rentang awal, km550 (625)
Tinggi penerbangan minimum, m25
Plafon, m14000-17000

Perbandingan dengan CRP lain

Jika kita membandingkan sistem rudal Granit dengan rekan-rekan asingnya, maka kita harus menyadari bahwa roket ini adalah yang terbaik saat ini.

Bobot peluncuran rudal 3M45 sepuluh kali lipat (!!!) lebih besar daripada parameter serupa dari rudal anti-kapal Harpoon Amerika. Juga, "Granit" lebih dari dua kali lipat jumlah orang Amerika dari jumlah hulu ledak, dua kali lebih cepat. P-700 memiliki jangkauan kehancuran lima kali lipat lebih besar.

Perbedaan yang lebih besar dalam kinerja adalah dengan rudal anti-kapal Exeset Prancis, C-802 Tiongkok dan Gabriel Israel.

Kekuatan destruktif dari rudal 3M45 memungkinkan satu serangan untuk menghancurkan perusak atau penjelajah modern. Untuk penghancuran kapal induk yang terjamin, diperlukan 8-10 rudal seperti itu.

Rudal Soviet ini benar-benar bagus dan tidak memiliki analog di dunia, tetapi ada satu masalah yang terkait dengan pendeteksian target dan petunjuk dari rudal P-700 untuk itu. Bahwa itu adalah "tumit Achilles" dari kompleks ini. Hal ini menyebabkan keraguan bahwa rudal Granit dapat menenggelamkan kapal induk modern.

Bisakah Granit menghancurkan AGN modern?

Perselisihan mengenai kemungkinan P-700 mengenai kapal induk telah berlangsung cukup lama. Secara teori, rudal anti-kapal Granit menimbulkan bahaya besar bagi kapal perang apa pun, termasuk kapal induk. Tapi ada satu masalah yang mengurangi semua keuntungan roket ini menjadi hampir nol. Ini adalah penunjukan target.

Ketika menembakkan jarak jauh, kepala homing P-700 tidak dapat secara independen menangkap target, perlu penunjukan target, yang secara teoritis dapat dilakukan dari pesawat udara atau dari luar angkasa.

Untuk menghancurkan AUG musuh menggunakan Granita, kapal selam Rusia atau kapal permukaan harus mendeteksi dan mengklasifikasikan target, mendekatinya pada jarak tembak, meluncurkan rudal yang dapat mengenai kapal musuh. Tidak boleh dilupakan bahwa kelompok pemogokan pembawa adalah tujuan yang sangat kompleks. Mereka sangat terlindungi oleh cara pertahanan udara, pertahanan rudal, dan peperangan elektronik yang paling beragam, yang selalu bermanuver, memiliki kelompok penerbangan yang kuat, menutupi diri dengan kapal selam. Sangat sulit untuk mencapai target ini (dan bahkan mendekatinya pada jarak voli roket).

Armada Rusia saat ini sangat terbatas dalam masalah pendeteksian target. Jari-jari deteksi mereka biasanya terbatas pada batas-batas cakrawala radio. Helikopter yang dimiliki oleh beberapa kapal perang Rusia sangat tidak cocok untuk menyelesaikan masalah ini, terutama karena jarak mereka yang pendek. Tidak efisien untuk memproduksinya dengan bantuan pesawat Tu-95RC, karena pengintai terkadang membutuhkan sejumlah besar jam untuk tiba di area tertentu di Samudra Dunia.

Selama masa Soviet, penggunaan kapal penjelajah bertenaga nuklir kapal selam yang dilengkapi dengan rudal anti-kapal Granit didasarkan pada sistem intelijen angkatan laut yang kuat, yang memiliki informasi tentang kemungkinan musuh di semua zona teater samudera.

Itu didasarkan pada pusat-pusat intelijen radio berbasis darat, yang terletak di Uni Soviet dan di luarnya. Kita dapat mengingat pusat-pusat serupa yang berlokasi di Kuba, di Vietnam (Cam Ranh), di Yaman Selatan. Hari ini tidak ada yang seperti ini.

Selain pangkalan darat, Uni Soviet memiliki sistem pengintaian ruang yang efektif dan penunjukan target, yang dapat mendeteksi kapal musuh hampir di mana saja di lautan. Dan tidak hanya untuk menemukan: sistem ini secara terus-menerus memantau kemungkinan agung musuh dan jika terjadi perang dapat memberikan indikasi target untuk senjata roket.

PKR "Granit" hanya dapat disebut sebagai salah satu komponen sistem Soviet untuk penghancuran kapal induk, elemen kedua adalah sistem penunjukan target ruang angkasa Legenda. Itu mulai berkembang pada pertengahan 70-an di bawah kepemimpinan Akademisi Keldysh.

Proyek Legend adalah untuk menciptakan konstelasi satelit di orbit Bumi yang mampu mentransmisikan informasi tentang pergerakan target permukaan dan penunjukan target untuk senjata roket. Struktur kelompok ini termasuk peralatan pengintaian aktif (radar) dan pasif (membawa benda). Sistem Legenda mampu memaksakan roket Soviet di titik mana pun di permukaan bumi.

Namun, saat ini "Legenda" telah lama menjadi sejarah. Pada tahun 1998, unit konstelasi satelit terakhir menyelesaikan tugasnya. Saat ini, sistem Liana yang serupa sedang dalam tahap pembentukan.

Oleh karena itu, setiap kapal Rusia yang dilengkapi dengan rudal anti-kapal "Granit" akan terdeteksi jauh lebih awal daripada yang bisa dilakukan dalam jarak peluncuran rudal ini. Jika kita berbicara tentang meluncurkan rudal dari kapal selam, maka ada beberapa kesulitan.

Untuk menghasilkan salvo rudal P-700 yang berhasil, kapal selam harus memasuki zona dekat dari surat perintah pertahanan anti-kapal selam, di mana kemungkinan menemukan kapal selam akan sangat tinggi. Bahkan dengan peluncuran rudal yang sukses, tidak semua dari mereka akan dapat mencapai tujuan mereka, karena AUG memiliki pertahanan udara dan pertahanan rudal yang sangat kuat.

Sampai saat ini, kemungkinan kehancuran kapal induk Amerika dengan segala cara serangan, yang memiliki Angkatan Laut Rusia, tampaknya sangat tidak mungkin. Tanpa resusitasi sistem intelijen global, ini sangat bermasalah. Apakah itu pada rudal akan dipasang hulu ledak nuklir.

Tonton videonya: Лучшие противокорабельные крылатые ракеты ПКР мира. Топ 5. (Agustus 2019).