MiG-9: jet tempur Soviet pertama

MiG-9 adalah jet tempur Soviet yang dikembangkan segera setelah perang berakhir. Dia menjadi jet tempur pertama yang dibuat di Uni Soviet. Pesawat tempur MiG-9 diproduksi secara massal dari tahun 1946 hingga 1948, di mana lebih dari enam ratus kendaraan tempur diproduksi.

Peneliti sejarah penerbangan sering menyebut MiG-9 dan kendaraan tempur Soviet lainnya (Yak-15 dan Yak-17), yang diciptakan selama periode ini, "pesawat tempur tipe transisi". Pesawat-pesawat ini dilengkapi dengan pembangkit listrik reaktif, tetapi pada saat yang sama mereka memiliki glider yang mirip dengan mesin piston.

Pejuang MiG-9 dalam pelayanan dengan Angkatan Udara domestik lama: di awal 50-an, mereka dinonaktifkan. Pada tahun 1950-1951, hampir empat ratus pejuang dipindahkan ke angkatan udara Tiongkok. Orang Cina menggunakannya terutama sebagai pesawat pelatihan: pilot belajar untuk mengeksploitasi jet dari mereka.

MiG-9 tidak dapat disebut sebagai mesin yang sangat baik: sejak awal pengujian, dihantui oleh bencana, para desainer sekarang dan kemudian harus memperbaiki cacat yang muncul selama operasi. Namun, orang tidak boleh lupa bahwa MiG-9 adalah jet tempur pertama, ia dibuat dan dipindahkan ke pasukan dalam waktu yang sangat singkat. Pada saat dimulainya pekerjaan pembuatan mesin ini di USSR, bahkan tidak ada mesin yang dapat mengembangkan daya dorong yang diperlukan untuk penerbangan jet.

"Masalah" MiG-9 segera digantikan oleh MiG-15, yang oleh ahli kami dan asing disebut sebagai salah satu pejuang terbaik pada periode ini. Para desainer mampu mencapai kesuksesan seperti itu hanya berkat pengalaman yang diperoleh selama pembuatan MiG-9.

Munculnya sejumlah besar jet tempur dari Uni Soviet mengejutkan di Barat. Di sana, banyak yang tidak percaya bahwa suatu negara yang hancur oleh perang akan dapat dalam waktu sesingkat mungkin untuk memulai produksi massal teknologi penerbangan terbaru pada saat itu. Munculnya MiG-9 dan pesawat jet Soviet lainnya memiliki signifikansi politik yang serius. Meskipun, tentu saja, di Barat mereka tidak tahu tentang kesulitan dan masalah yang harus dihadapi oleh perancang dan pilot pesawat Soviet, serta tentang biaya yang harus ditanggung negara yang dihancurkan untuk membuat jenis senjata baru.

Sejarah penciptaan pesawat jet pertama Uni Soviet

Sudah di akhir Perang Dunia Kedua, menjadi jelas bahwa masa depan penerbangan milik pesawat jet. Di Uni Soviet, pekerjaan dimulai ke arah ini, mereka berjalan lebih cepat setelah berkenalan dengan trofi perkembangan Jerman. Pada akhir perang, Uni Soviet tidak hanya bisa mendapatkan pesawat dan mesin jet Jerman yang utuh, tetapi juga untuk merebut perusahaan Jerman, tempat mereka diproduksi.

Tugas untuk membuat jet tempur secara simultan menerima empat biro desain penerbangan terkemuka negara itu: Mikoyan, Lavochkin, Yakovlev dan Sukhoi. Masalah utama adalah bahwa pada saat itu Uni Soviet tidak memiliki mesin pesawat jet sendiri, itu belum dibuat.

Sementara itu, waktu hampir habis: lawan yang mungkin - Amerika Serikat, Inggris, dan Jerman - telah membuat produksi massal pesawat jet dan secara aktif mengeksploitasi teknik ini.

Pada jet tempur Soviet pertama digunakan mesin Jerman yang ditangkap BMW-003A dan YuMO-004.

Biro Desain Mikoyan bekerja pada penciptaan dua pejuang, yang pada tahap desain memiliki sebutan I-260 dan I-300. Kedua mobil itu direncanakan menggunakan mesin BMW-003A. Pengerjaan penciptaan pesawat dimulai pada Februari 1945.

I-260 menyalin pesawat tempur Jerman Me.262, dua mesin jet yang terletak di bawah sayap pesawat. I-300 memiliki tata letak pembangkit listrik di dalam badan pesawat.

Meniup terowongan angin menunjukkan bahwa tata letak dengan mesin di dalam badan pesawat lebih menguntungkan. Oleh karena itu, diputuskan untuk meninggalkan pekerjaan lebih lanjut pada prototipe I-260 dan menyelesaikan I-300, yang kemudian menjadi jet tempur produksi Soviet pertama di bawah penunjukan MiG-9.

Di gedung itu diletakkan tiga mesin eksperimental untuk pengujian: F-1, F-2 dan F-3. Pesawat F-1 sudah siap pada Desember 1945, tetapi penyelesaian mesin ditunda hingga Maret tahun berikutnya, dan baru kemudian tes dimulai. 24 April 1946 untuk pertama kalinya pesawat lepas landas, penerbangan pertama normal.

Sudah tahap awal pengujian jelas menunjukkan keunggulan luar biasa dari pesawat jet di atas yang piston: MiG-9 dapat mempercepat ke kecepatan 920 km / jam, mencapai langit-langit 13 km dan mencapai ketinggian 5 ribu meter dalam 4,5 menit. Harus dikatakan bahwa pesawat asli direncanakan untuk melengkapi senapan otomatis 57-mm H-57, menempatkannya di partisi antara intake udara dan dua senapan 37-mm NS-23, yang terletak di bagian bawah badan pesawat. Namun, kemudian, meriam 57-mm itu memutuskan untuk menyerah, mengingat kekuatannya yang berlebihan.

Pada 11 Juli 1946, sebuah tragedi terjadi: selama penerbangan, sebuah pecahan terlepas dari sayap merusak stabilizer, akibatnya kendaraan kehilangan kendali dan jatuh ke tanah. Pilot itu meninggal.

Prototipe kedua F-2 diperlihatkan kepada publik selama serangan udara Tushino. Pada bulan Agustus, pabrik Kuybyshev mulai memproduksi batch produksi kecil yang terdiri dari sepuluh pesawat. Direncanakan bahwa mereka akan mengambil bagian dalam parade di Lapangan Merah pada bulan Oktober 1946.

Pada bulan Maret 1947, produksi massal pesawat tempur dimulai. Namun, setelah rilis 49 pesawat itu ditangguhkan. Mobil itu harus segera diulang. Dalam waktu dua bulan, sistem bahan bakar ditingkatkan secara serius pada MiG-9, desain fairing ekor diubah, area lunas ditingkatkan, sejumlah perbaikan lainnya juga dilakukan. Setelah ini, produksi massal dilanjutkan.

Pada bulan Juni 1947, uji keadaan empat pejuang, dua percobaan (F-2 dan F-3) dan dua mesin seri selesai. Secara umum, MiG-9 menerima umpan balik positif: dalam hal kecepatan, pendakian dan ketinggian, secara signifikan lebih unggul daripada semua pesawat piston yang beroperasi dengan tentara Soviet. Daya tembak mobil itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Ada masalah: ketika menembakkan meriam di ketinggian lebih dari 7 ribu meter, mesinnya muram. Mereka berusaha melawan kekurangan ini, tetapi mereka tidak bisa sepenuhnya menghilangkannya.

Jika kita membandingkan karakteristik MiG-9 dengan jet tempur Yak-15, yang dikembangkan pada saat yang sama, mesin Mikoyan akan kehilangan kemampuan manuvernya dari Biro Desain Yakovlev, tetapi lebih cepat dalam penerbangan horizontal dan menyelam.

Mobil baru di pasukan bertemu tanpa banyak antusiasme. Para pilot sering takut untuk terbang di pesawat yang tidak memiliki baling-baling. Selain pilot, perlu melatih ulang dan staf teknis, dan itu perlu dilakukan sesegera mungkin. Tergesa-gesa sering menyebabkan kecelakaan yang tidak terkait dengan fitur teknis pesawat.

Deskripsi desain pesawat tempur MiG-9

MiG-9 adalah pesawat tempur satu kursi yang semuanya terbuat dari logam yang dilengkapi dengan dua mesin turbojet. Itu dibuat sesuai dengan skema klasik dengan sayap tengah dan roda tiga roda pendaratan ditarik.

Pesawat ini memiliki badan semi-monocoque dengan kulit yang halus. Di hidungnya adalah asupan udara, yang dibagi menjadi dua terowongan, yang masing-masing memasok udara ke salah satu mesin. Saluran memiliki bagian elips, mereka melewati sisi badan pesawat, melewati kokpit dari kedua sisi.

Sayap trapesium dengan flap dan aileron.

Ekor semua logam MiG-9 dengan stabilisator tinggi.

Kokpit terletak di depan badan pesawat, ditutup dengan lentera yang ramping yang terdiri dari dua bagian. Bagian depan, pelindung, sudah diperbaiki, dan bagian belakang bergerak mundur sepanjang tiga pemandu. Pada versi yang lebih baru, pelindung mobil dibuat dari kaca lapis baja. Selain itu, untuk melindungi pilot pada pelat lapis baja depan dan belakang yang dipasang mesin, ketebalannya 12 mm.

MiG-9 memiliki roda pendaratan roda tiga yang dapat ditarik dengan roda depan. Sistem pembuangan sasis pneumatik.

Pesawat tempur itu dilengkapi dengan pembangkit listrik yang terdiri dari dua TRD RD-20, yang tidak lebih dari salinan mesin Jerman yang ditangkap BMW-003. Masing-masing dari mereka dapat mengembangkan traksi dalam 800 kgf. Mesin dari seri pertama (A-1) memiliki sumber daya hanya 10 jam, sumber daya dari seri A-2 ditingkatkan menjadi 50 jam, dan mesin RD-20B dapat bekerja selama 75 jam. Pembangkit listrik MiG-9 diluncurkan dengan bantuan motor awal Riedel.

Mesin dipasang di bagian belakang badan pesawat, nosel memiliki penyesuaian, mereka dapat ditempatkan di empat posisi: "mulai", "lepas landas", "penerbangan" atau "penerbangan berkecepatan tinggi". Kontrol kerucut peralatan nosel adalah elektro-jarak jauh.

Untuk melindungi lambung dari gas panas, layar termal khusus dipasang di bagian bawah bagian ekor, yang merupakan lembaran bergelombang dari baja tahan panas.

Bahan bakar itu terletak di sepuluh tangki yang terletak di sayap dan badan pesawat. Total volume mereka adalah 1.595 liter. Tangki bahan bakar dihubungkan satu sama lain untuk memastikan penggunaan bahan bakar yang seragam, yang memungkinkan pesawat tetap berada di tengah selama penerbangan.

MiG-9 dilengkapi dengan stasiun radio RSI-6, prepass radio RPKO-10M, dan peralatan oksigen KP-14. Pesawat menerima daya dari generator LR-2000 yang ditangkap, yang kemudian digantikan oleh GSK-1300 domestik.

Persenjataan tempur terdiri dari satu meriam 37-mm N-37 dengan empat puluh amunisi dan dua meriam NS-23 23-mm dengan 40 amunisi. Awalnya, pesawat itu direncanakan akan dilengkapi dengan meriam H-57 57 mm yang lebih kuat, tetapi gagasan ini kemudian ditinggalkan.

Salah satu masalah utama petarung itu adalah masuknya gas bubuk ke dalam mesin, karena senapan H-37 dipasang pada partisi di antara dua intake udara. Pada versi selanjutnya pesawat pada H-37 mulai memasang pipa buang. Mesin yang diproduksi sebelumnya dilengkapi dengan mereka yang sudah dalam satuan lini.

Pada awalnya, MiG-9 adalah pemandangan kolimator, kemudian diganti dengan lingkup senapan otomatis.

Karakteristik MiG-9

Di bawah ini adalah karakteristik dari MiG-9.

Lebar sayap, m  10
Panjang m  9.75
Tinggi, m  3.225
Area sayap, persegi m  18.20
Maks berat lepas landas, kg 4998
Mesin 2 RD RD-20
Dorongan, kgf 2 x 800
Maks kecepatan, km, / jam 910
Kisaran praktis, km  800
Tingkat pendakian, m / s  806
Plafon praktis, m  12800
Persenjataan37-mm gun Н-37, 2 х 23-gun НС-23

Tonton videonya: Rusia Tawarkan Mig 29 Stock Lama Dengar Harga Yg Sangat Murah!! (Agustus 2019).