Pisau tempur: karakteristik, tugas dan fitur. Bagian I

Pisau tempur adalah salah satu senjata pertama yang mulai digunakan pria. Tahun-tahun berlalu, zaman bersejarah berubah, orang belajar menggunakan bahan-bahan baru untuk kebutuhan mereka, memperbaiki cara pemrosesan mereka, setelah zaman batu datanglah zaman logam. Namun pisau tempur tetap menjadi sahabat setia pria, pemburu dan prajurit.

Pisau modern sejak itu sedikit berubah secara fungsional. Tentu saja, senjata baja dingin modern terbuat dari bahan yang sempurna, dengan mempertimbangkan semua persyaratan ergonomi - tetapi senjata ini belum mengalami perubahan mendasar.

Ada pendapat bahwa nilai senjata dingin dalam perang modern telah menurun hingga hampir nol. Ada beberapa kebenaran dalam hal ini, waktu serangan bayonet telah lama berlalu. Namun, nilai senjata dingin (terutama pisau tempur) selama operasi khusus tidak berkurang.

Dunia modern adalah serangkaian konflik lokal, perang hibrida, dan perang gerilya, di mana unit-unit khusus memimpin. Tentara dari pasukan massal Perang Dingin juga memiliki senjata dingin individu, misalnya, di tentara Soviet itu bayonet, tetapi hampir tidak bisa disebut standar pisau tempur, dan biasanya digunakan oleh personel militer untuk berbagai fungsi sehari-hari.

Perlu dicatat bahwa pisau bayonet hampir tidak bisa berfungsi sebagai pisau pertempuran yang baik. Faktanya adalah pisau dan bayonet terlalu berbeda satu sama lain, mereka diciptakan untuk tujuan yang berbeda. Bayonet dipasang pada laras senjata, serangan dilakukan dengan kedua tangan sekaligus, berat tubuh prajurit dan berat senjata terlibat di dalamnya. Karena itu, bayonet dan tidak perlu terlalu tajam. Ada persyaratan yang sangat berbeda untuk pisau tempur.

Pisau tempur ini adalah karya seni sejati. Itu menghitung semuanya: panjang pisau, bentuk pegangan, penajaman dan keseimbangan. Pertarungan pisau adalah keterampilan nyata yang harus Anda pelajari untuk waktu yang lama. Pisau sebagai senjata kontak langsung sangat cocok untuk pasukan pasukan khusus.

Pisau tempur dan fitur-fiturnya

Pisau tempur tidak hanya memiliki karakteristik khusus, tetapi juga memiliki status hukum khusus yang membedakannya dari rumah tangga, berburu, berpakaian, dan jenis pisau lainnya. Penyimpanan, penggunaan dan penjualan pisau seperti itu di sebagian besar negara diatur oleh hukum. Perhatian dari hukum tersebut didasarkan pada satu keadaan yang sangat penting: pisau tempur adalah jenis senjata dingin yang dirancang khusus untuk membunuh seseorang.

Desain pisau tempur mungkin berbeda, penampilan mereka mungkin berbeda, tetapi pembuatannya selalu mempertimbangkan prinsip dan fitur dasar yang memungkinkan senjata jarak dekat jenis ini melakukan fungsinya:

  1. Gagang pisau tempur harus memiliki penampang bulat telur atau oval, tidak boleh bundar. Alasannya sangat sederhana: pertama, pegangan bentuk ini lebih nyaman di tangan, dan kedua, petarung dapat merasakan posisi mata pisau pada saat penggunaannya.
  2. Selain itu, gagang pisau tempur tidak boleh meluncur di tangan Anda. Hari ini untuk pelapis sering menggunakan berbagai jenis plastik, memenuhi persyaratan ini dengan sempurna.
  3. Untuk pisau tempur, diinginkan penajaman dua sisi atau satu setengah. Menggunakan pisau dalam pertarungan jauh lebih efektif jika petarung dapat menggunakan kedua sisi bilah tanpa membaliknya.
  4. Untuk pisau tempur, lebar bilah penting, harus minimal 2,5-3 cm, dalam hal ini, lebar penurunan bilah mengurangi sudut mengasah bilah, yang meningkatkan sifat pemotongannya. Saat menusuk dengan pisau yang serupa, luka yang luas dengan kehilangan banyak darah tetap ada.
  5. Sangat penting untuk bentuk bilah pisau tempur. Pilihan terbaik - berbentuk daun dengan penajaman yang dibedakan. Ini memungkinkan Anda untuk menerapkan pukulan yang efektif memotong dan menusuk. Terutama kombinasi yang berhasil dibedakan dan penajaman terbalik. Pisau tempur mungkin memiliki penajaman bergerigi.
  6. Pisau tempur tentu memiliki pembatas pada gagangnya. Ini diperlukan agar selama pukulan penikaman tangan tidak terpeleset pada mata pisau. Pegangan dengan limiter harus nyaman bagi pejuang, limiter (sering keliru disebut penjaga) tidak boleh terlalu besar dan mengganggu senjata penyadapan.
  7. Yang tidak kalah penting adalah keseluruhan panjang pisau tempur. Biasanya, senjata semacam itu memiliki panjang 18 hingga 30 cm. Jika pisaunya lebih pendek dari panjang ini, maka dalam pertempuran akan lebih sulit bagi mereka untuk mencapai musuh. Panjangnya lebih dari tiga puluh sentimeter membuat pisau terlalu berat dan tidak nyaman. Panjang ini cukup memadai untuk lesi organ vital rongga perut dan dada pada setiap sudut tumbukan. Terlalu lama pisau lebih mudah untuk dilepaskan dari tangan musuh.
  8. Kekerasan pisau Ini adalah salah satu karakteristik paling penting dari pisau tempur yang baik, itu harus terbuat dari baja berkualitas dengan kekerasan minimal 47-55 HRC. Kekerasan bilah memberikan efek penetrasi yang baik, ia harus mampu menembus pakaian dan, jika perlu, mendorong serat pelindung tubuh Kevlar. Namun, aksi penetrasi pisau tempur tidak hanya bergantung pada kekerasan baja tetapi juga pada bentuk ujungnya. Pada 90-an abad terakhir, percobaan mulai membuat bilah titanium dan paduan titanium. Kekuatan material ini lebih unggul dari baja, memiliki berat lebih sedikit, tidak mengalami korosi. Selain itu, mereka memiliki sifat anti-magnetik, yang sangat penting bagi penyelam yang bekerja dengan tambang bawah laut. Tetapi bahan-bahan tersebut memiliki fitur yang tidak menyenangkan: penajaman sangat cepat kehilangan ketajamannya.
  9. Untuk daya tembus yang baik, untuk pukulan tusukan, titik harus bertepatan sebanyak mungkin dengan sumbu simetri mata pisau. Artinya, ujung pisau tidak boleh bergeser ke samping, saat menyerang, kekuatan maksimum harus difokuskan padanya. Dalam pisau berburu, ujungnya biasanya sedikit bergeser ke atas, yang disebabkan oleh spesifiknya penggunaannya.
  10. Berat pisau tempur harus 200-300 gram. Senjata yang lebih ringan sulit untuk menimbulkan luka serius dan dalam, tetapi jika pisau terlalu berat, itu akan membuat kesulitan dalam penggunaannya.
  11. Pusat gravitasi dari pisau tempur harus ditempatkan lebih dekat ke gagang, dan tidak ke tepi pisau, dalam hal ini jauh lebih mudah untuk menggunakannya.
  12. Ada persyaratan untuk sarung pisau tempur. Mereka harus kuat, ringan, nyaman dan terpasang dengan kuat. Warna sarung taktis (hitam atau hanya gelap). Seharusnya tidak ada pengencang untuk memegang pisau di sarungnya, mereka dapat mencegah senjata dilepaskan pada saat yang tepat. Pisau harus disimpan di sarungnya hanya karena gaya gesekan, tidak sampai lepas dan tidak jatuh pada posisi tubuh apa pun. Senjata harus dikirim tanpa banyak usaha. Sarung dan kelekatannya tidak boleh mengganggu gerakan pejuang dan melanggar penyamarannya.

Saat ini, alat pelindung diri dari berbagai kerusakan dinamis semakin populer. Pukulan mereka dengan pisau cukup bermasalah. Oleh karena itu, sasaran utama untuk pisau tempur bukanlah organ dalam musuh, tetapi bagian terbuka dari tubuh (leher, wajah, lengan bawah).

Perlu ditambahkan bahwa pisau tempur tidak dimaksudkan untuk melempar, untuk tujuan ini pisau lempar khusus dikembangkan, memiliki bentuk, massa, ukuran, dan penyeimbang khusus.

Desain pisau tempur modern

Dalam beberapa tahun terakhir, apa yang disebut pisau taktis menjadi semakin populer di kalangan penjual dan konsumen. Banyak ahli di bidang senjata dingin sekolah tua percaya bahwa istilah ini tidak sepenuhnya benar. Pisau taktis adalah instrumen yang dapat digunakan tidak hanya sebagai senjata tempur, tetapi juga untuk tugas-tugas domestik atau bisnis.

Saat ini, salah satu tren dalam pengembangan pisau tempur adalah pengenalan solusi teknis paling sukses yang diambil dari apa yang disebut pisau bertahan hidup ke dalam desain mereka. Tren nyata lainnya adalah penyederhanaan maksimum desain pisau. Selain itu, pisau tempur modern harus disesuaikan dengan kondisi penggunaan yang berbeda dan serbaguna. Artinya, untuk melakukan tidak hanya fungsi tempur, tetapi juga harus sesuai untuk berbagai tindakan taktis, yang tanpanya sulit bagi pejuang untuk melakukan dalam kondisi pertempuran.

Pisau tempur harus dapat dengan cepat memotong kabel atau kawat, menghilangkan cabang atau halangan lainnya, menangani kunci, menggali tempat berlindung, atau membuka kaleng makanan kaleng.

Sebelum kita berbicara tentang pisau tempur Rusia dan asing yang paling populer, kita harus mengatakan beberapa kata tentang desain pisau dan terminologi yang digunakan untuk menggambarkannya. Dan juga tentang bentuk pisau yang paling umum dan cara menajamkannya.

Setiap pisau terdiri dari dua bagian: pisau (1) dan gagang (2). Pisau berakhir dengan titik (3), dan gagang - atas (10). Di bagian bawah pisau adalah pisau atau ujung tombak (4). Di sisi yang berlawanan dengan mata pisau, pantat terletak (6). Bagian miring, turun atau tipis disebut permukaan, yang meruncing ke arah bilah pisau (5). Permukaan ini disebut bevel palsu, jika tidak diakhiri dengan bilah (misalnya, di pantat). Ini dirancang untuk memfasilitasi bilah. Untuk tujuan yang sama pada permukaan samping bilah, buat alur kecil - lembah (7). Selain itu, mereka meningkatkan keseimbangan pisau, menggeser pusat gravitasinya lebih dekat ke pegangan.

Baik lembah dan bevel palsu tidak terlalu diperlukan untuk pisau kecil dan menengah, seringkali pabrikan membuatnya karena alasan estetika.

Bagian telanjang dari blade, yang terletak tepat di sebelah pegangan, disebut blade kelima (8). Pada bagian ini, bilahnya menyerupai persegi panjang logam biasa. Bagian utama dari pegangan, untuk mana pisau dipegang, ditandai dengan pemotongan, di antara itu dan pisau ada salib (9), yang sering (dan salah) disebut penjaga. Sebelumnya, penjaga bertugas tidak hanya untuk melindungi tangan dalam duel, itu bisa digunakan untuk memblokir senjata musuh. Namun, hari ini, jika pisau memiliki pelindung, tetapi itu dekoratif.

Bagian dari pisau di dalam pegangan disebut betis. Ada beberapa jenis pemasangan pegangan di betis. Bagian belakang pegangan disebut bagian atas atau kepala. Terkadang lubang dibuat di kepala dan lanyard dimasukkan ke dalamnya.

Bentuk Bilah

Bowie. Ini adalah bentuk klasik dari pisau tempur, yang dikembangkan pada abad XIX dan dinamai sesuai nama orang Texas, pahlawan nasional Amerika Serikat. Bilahnya memiliki ujung yang menyerupai hidung bebek. Bilah gagang dalam banyak kasus juga memiliki penajaman, bisa lurus atau melengkung. Dalam aksinya yang tajam saat menyerang bilahnya, bilah "Bowie" menyerupai belati klasik.

"Tanto". Bentuk bilah ini berasal dari Jepang, dan sekarang sangat populer di kalangan penggemar senjata dingin. Perbedaan utama antara pisau-pisau ini adalah resistansi yang tinggi dari ujung pisau, yang luar biasa karena ukurannya yang besar. Karena itu, bilah dapat digunakan sebagai alat universal dan menusuknya dengan rintangan serius tanpa berisiko merusaknya. Saat ini ada dua jenis penajaman untuk bentuk "Tanto": dengan penajaman cekung atau berbentuk baji di kedua sisi atau penajaman yang menyerupai pahat.

"Titik Jatuhkan". Pisau berbentuk drop, sebagai suatu peraturan, tanpa mengasah di pantat. Pisau seperti itu lebih seperti berburu, mereka dirancang sebagai alat, bukan senjata.

"Belati". Bentuk klasik dari bilah dengan rautan empat, sangat cocok sebagai senjata, tetapi pisau ini tidak terlalu bagus sebagai alat. Pisau simetris, yang diasah di kedua sisi, memungkinkan petarung melakukan berbagai manuver taktis. Ini bagus untuk menusuk, memiliki efek penetrasi tinggi. Bilahnya sangat ringan, seimbang.

"Titik Tombak". Contoh lain dari bentuk mata pisau, yang memberikan stabilitas tinggi pada ujungnya. Ini benar-benar terlihat seperti ujung tombak, meskipun ujung pantat atas pada pantat tidak dipertajam dan palsu. Ujung pisau hampir berada di garis tengah atau sedikit bergeser ke atas. Bentuk bilah ini lebih cocok untuk pekerjaan tempur dan tidak terlalu efektif sebagai alat.

Formulir Penyu sisik. Pisau dengan bilah dengan bentuk yang serupa lebih cocok sebagai alat daripada untuk penggunaan tempur. Bentuk pisau sabit sangat cocok untuk memotong tali, tali dan sabuk. Untuk menusuk bilah bentuk ini hampir tidak cocok.

Bentuk penajaman yang khas

Mengasah baji. Bentuk klasik penajaman, yang cocok untuk blade yang mengalami tekanan signifikan. Pisau seperti itu bisa digunakan tidak hanya sebagai senjata, tetapi juga sebagai alat. Bilah dari bilah secara merata menebal.

Dolovaya mengasah. Dibuat dalam bentuk pisau yang sempit dan sangat tipis, yang memotong dengan sempurna dan dibedakan oleh ketajaman tinggi. Penajaman seperti itu juga disebut cukur. Namun, ada sisi negatifnya: bilah ini kurang tahan lama dibandingkan dengan penajaman berbentuk baji. Biasanya pisau seperti itu memiliki pantat besar yang memberikan kekuatan pada bilahnya. Pisau dengan penajaman berbentuk baji dirancang khusus untuk memotong, itu sangat bermasalah untuk menggunakannya sebagai alat.

Mengasah dalam bentuk pahat. Penajaman seperti itu digunakan dalam pisau dapur Jepang, dan itu adalah penajaman berbentuk baji satu sisi. Ada perselisihan mengenai sisi mana yang paling baik dilakukan, dari kanan atau kiri. Ketika bekerja perlu bahwa sisi yang dipertajam berada di atas. Beginilah cara tukang kayu pahat bekerja. Ternyata pisau ini perlu dilakukan secara terpisah untuk orang kidal dan bagi mereka yang memiliki tangan kanan yang lebih baik.

Mengasah cembung. Jenis mengasah ini jarang digunakan untuk pisau tempur, paling sering digunakan untuk mengasah kapak. Pisau, yang menggunakan penajaman cembung, paling sering digunakan sebagai gergaji besi.

Apa yang bisa digunakan pisau tempur

Pisau tempur modern tidak hanya senjata, tetapi juga alat yang dirancang untuk melakukan berbagai tugas. Seperti yang ditunjukkan pengalaman, lebih sering daripada tidak seorang prajurit membutuhkan pisau untuk tidak melukai atau membunuh musuh, tetapi untuk operasi yang lebih sederhana.

Posisi pembakaran peralatan. Ini adalah tugas paling penting dalam situasi pertempuran yang perlu dilakukan secara kompeten dan secepat mungkin. Dengan bantuan pisau taktis, Anda dapat dengan cepat menghilangkan berbagai kendala yang mencakup sektor menembak atau memblokir ulasan. Ini bisa berupa cabang, gorden, gudang. Pisau tempur dapat menggunakan dan menggali, tetapi untuk ini menjadi pisau kekuatan tinggi.

Pembebasan dalam situasi ekstrem. Selama operasi pertempuran, seorang pejuang dapat terjerat dalam tali atau kabel, dalam kasus seperti itu hidupnya tergantung pada pisau. Hal ini dapat terjadi pada saat turun dari dinding rumah, dari helikopter, selama pendaratan udara.

Pembebasan dari borgol. Dalam beberapa tahun terakhir, bukan borgol logam, tetapi terbuat dari plastik, semakin banyak digunakan. Mereka biasanya dipotong dengan jepit. Pisau yang baik juga akan mengatasi rintangan ini; pisau yang diasah gelombang sangat cocok.

Eliminasi rintangan di bawah air. Pisau yang baik sering kali merupakan masalah hidup atau mati bagi karyawan unit angkatan laut khusus. Bagi penyabot dan penyelam bawah air, jaring ikan adalah salah satu ancaman paling berbahaya. Pisau dapat dengan mudah mengatasi masalah ini, menyelamatkan nyawa orang tersebut.

Tonton videonya: Week 10 (Oktober 2019).

Загрузка...

Kategori Populer

Загрузка...