Tentara Jerman: situasi saat ini

Setelah berakhirnya Perang Dingin, perubahan signifikan terjadi di negara-negara Eropa NATO - mereka secara signifikan mengurangi jumlah personil militer. Dengan demikian, Inggris turun sekitar sepertiga, Prancis - hampir setengahnya. Tetapi ternyata ini bukan batasnya.

Pengurangan pasukan darat yang paling signifikan terjadi di Jerman, di mana pasukan dikurangi dari 360 ribu pada 1990 menjadi 62 ribu sekarang.

Apakah pasukan Jerman yang disingkat mampu memukul mundur ofensif musuh yang mungkin?

Pasukan darat

Secara struktural, pasukan Bundeswehr terdiri dari tiga varietas: pasukan darat, angkatan udara dan angkatan laut. Komponen terpisah pada tahun 2000 adalah pasukan pendukung gabungan dan layanan perawatan kesehatan.

Jadi, apa pasukan Jerman di tahun 2017?

Pasukan darat Jerman terdiri dari empat markas markas, yang meliputi korps NATO multinasional dari apa yang disebut "pasukan penyebaran cepat", lima gugus tugas dengan markas besar di korps tentara lainnya (Yunani, Spanyol, Turki, Italia, dan Prancis), lima divisi dan bagian tambahan dan unit di mana ada:

  • Divisi Pasukan Operasi Khusus;
  • Dua divisi tangki;
  • Divisi infanteri mekanis;
  • Divisi Airmobile.

Doktrin militer modern Bundeswehr sangat mementingkan bentuk kontak dari pertempuran infanteri.

Fokus pada pemeliharaan perdamaian

Orientasi umum tentara Jerman terutama difokuskan pada melakukan misi penjaga perdamaian sebagai bagian dari pasukan koalisi, serta menyelesaikan konflik lokal dengan intensitas rendah. Ini tercermin dalam dokumen pendirian konstruksi militer Jerman. Jadi, dalam hal terjadi konflik militer di dekat perbatasan Jerman atau deklarasi darurat militer, negara siap untuk perang hanya dengan musuh yang sebenarnya ompong. Kesimpulan seperti itu menunjukkan dirinya, jika kita menjadi akrab dengan tingkat pertempuran, dukungan teknis dan belakang Bundeswehr.

Jumlah tentara Jerman dalam beberapa tahun terakhir meningkat, kemudian berkurang secara signifikan. Jika kita hanya berbicara tentang satuan tanah, maka pada 2017 ada hampir delapan puluh lima ribu personel militer, termasuk personel militer yang belajar di lembaga pendidikan militer. Tidak boleh dilupakan bahwa pada tahun 2011, pemerintah Jerman menghapuskan wajib militer. Sampai saat ini, ini hanya kontrak, berlangsung dari satu tahun hingga dua puluh tiga bulan.

Operasi militer Jerman di luar negeri

Berdasarkan data dalam pers terbuka, operasi militer tentara Jerman di wilayah berikut:

  • Sudan (hingga 10 prajurit);
  • Uzbekistan (hingga 100 personel militer);
  • Bosnia dan Herzegovina (hingga 120 tentara);
  • Libanon (hingga 128 tentara);
  • Mali (hingga 144 tentara);
  • Somalia (hingga 241 prajurit);
  • Kosovo (hingga 763 prajurit);
  • Wilayah Mediterania (hingga 800 tentara);
  • Afghanistan (hingga 900 tentara).

Dalam semua misi ini, angkatan bersenjata Jerman diwakili terutama oleh personel dari unit pendukung logistik. Negara ini dengan sadar tidak mengambil bagian dalam misi militer di luar negeri. Ini berlaku terutama untuk daerah-daerah di mana kontak kontak tempur tidak dikecualikan, di mana, menurut analis Rusia, para pejuang Jerman terlihat lebih lemah.

Pasukan darat: senjata

Dalam pelayanan dengan pasukan darat negara Jerman adalah:

  • Tank tempur utama - 1095;
  • Senjata artileri lapangan - 644;
  • MLR dan mortir;
  • Kendaraan tempur lapis baja - 2563 (736 di antaranya adalah pengangkut personel lapis baja);
  • Helikopter tempur - 146.

Secara resmi, persenjataan darat ini baik-baik saja, tetapi dalam praktiknya hal-hal sedikit berbeda. Pakar militer mengatakan bahwa keseluruhan keadaan urusan dalam ketentaraan jauh dari ideal. Ini juga berlaku untuk tingkat pelatihan personil militer, dan penyediaan senjata modern. Tampaknya ketika mendeklarasikan darurat militer di Jerman, kecil kemungkinan pasukannya, dengan peralatan dan persenjataannya, akan mampu menahan negara-negara yang lebih kuat secara militer.

"Leopard" - tangki utama

Tank tempur utama, yang diadopsi oleh tentara Jerman, adalah dan tetap menjadi "Leopard". Pada awal 2015, unit lapis baja negara bagian menguasai modifikasi tank tempur utama Leopard 2, yang jumlahnya hampir tujuh ratus unit. Modifikasi lama yang tersisa dari tangki Leopard-1 secara bertahap dihapuskan sebagai logam bekas, dan juga digunakan untuk tujuan pelatihan di tempat pembuangan sampah. Tank-tank dari seri pertama, menurut data statistik negara bagian, kurang dari dua ratus, tetapi mereka seharusnya dihapuskan bahkan pada tahun 2017.

Persyaratan pertempuran modern hanya dapat memenuhi "Leopards-2A3", yang diproduksi pada 1984-1985, serta "Leopards-2A4", yang diproduksi dari 1985-1987. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh kegiatan pengujian, modifikasi tank Jerman ini dibedakan oleh tingkat ketahanan yang rendah. Dalam hal ini, di tahun sembilan puluhan, komando Jerman mengadopsi program untuk memperbaiki tank-tank ini.

Tank canggih

Pada pertengahan tahun sembilan puluhan, semua model tank yang telah diperbaiki, disebut "Leopard 2A5". Pada 2015, ada kurang dari lima ratus unit. Tank tanpa awak mulai dijual di negara-negara dunia ketiga.

Pada awal dua ribu, lebih dari dua ratus tank diperbaiki. "Leopards-2A6" ini adalah yang paling canggih dalam hal peralatan teknis. Modifikasi terbaru pada waktu itu mulai dilengkapi dengan armor menara yang disempurnakan dan perlindungan anti-ranjau tambahan.

Macan tutul yang diperbarui juga menerima senjata baru dengan laras yang lebih panjang. Ini secara signifikan meningkatkan daya tembak kendaraan tempur dan secara signifikan memperluas daftar amunisi bekas. Elektronik on-board yang ditingkatkan secara signifikan dengan sistem manajemen informasi baru.

Upgrade Leopard Ketujuh

Delapan tahun yang lalu, "Macan tutul" kembali ditingkatkan ke yang berikutnya, sudah modifikasi ketujuh. Dia mendapatkan nama "Leopard-2A7 +". Mesin menerima platform serangan berat untuk pertempuran di lingkungan perkotaan. Peningkatan juga perlindungan ranjau. Tank memiliki modul perlindungan yang dapat dilepas yang dipasang di lambung dan menara, dilindungi oleh layar anti-rudal kisi. Modul yang dikendalikan dari jarak jauh dilengkapi dengan senjata kecil.

Tentara Jerman, yang sejak lama menggunakan tank-tank usang secara moral dan teknis, berniat meningkatkan ke modifikasi ketujuh menjadi seratus lima puluh mobil, tetapi sejauh ini tujuan-tujuan ini belum tercapai. Informasi sebenarnya tentang jumlah pasti tank canggih yang diterima pasukan tidak tersedia.

Baju besi ringan

Dari semua jenis kendaraan lapis baja ringan di negara bagian Jerman, kendaraan tempur infanteri Marder, yang diadopsi hingga tahun 1961, menonjol khususnya. Selama operasi jangka panjang, BMP ini tidak benar-benar berubah, dan baru pada 1979 mereka memutuskan untuk memperbaikinya. Marder dilengkapi dengan peluncur rudal anti-tank Milan, memasangnya di sisi kanan turret. Kemudian, versi modifikasi dari A2 dan A3 mulai muncul.

Dalam lingkungan pakar, secara umum diterima bahwa model Marder-1A3 tidak kalah dengan Leopard yang kuat dalam hal tingkat keamanan kru. Modifikasi selanjutnya dari model ini tidak dilakukan. Dan hanya pada tahun 1985, tentara memulai implementasi program untuk mengembangkan kendaraan tempur infanteri Marder-2. Namun, proses pengembangannya memakan waktu lama, prototipe mesin yang baru dibuat hanya disajikan pada tahun 1991, dan proses pengujian di lokasi pengujian selesai pada pertengahan 1998.

Pada tahun 2014, Bundeswehr dikirim sedikit lebih dari satu setengah ribu "Marder-1" dari berbagai modifikasi. Pada masa itu ada desas-desus bahwa mobil ini akan digantikan oleh "Puma", semua pekerjaan yang diduga telah selesai. Namun, pada kenyataannya, ternyata tidak ada satu modifikasi pun dari "Puma" yang mulai digunakan di pasukan lapis baja Jerman.

Dengan demikian, kendaraan bermotor dan pengangkut personel lapis baja beroda tetap menjadi sarana utama untuk memastikan mobilitas infantri dan penutup api. Selain itu, tidak semua kendaraan lapis baja ringan terbukti cocok untuk digunakan. Dari sedikit lebih dari seribu pengangkut personel lapis baja Jerman, hanya sekitar delapan ratus yang secara teknis mampu melakukan operasi tempur.

Artileri Jerman modern

Pada suatu waktu, artileri Jerman yang perkasa mengalami banyak perubahan - sebagian besar pengurangan skala besar. Seiring dengan Amerika, tentara Jerman tertarik untuk memperoleh artileri yang paling modern dan canggih. Itulah sebabnya Jerman mulai membuat sistem senjata baru dan canggih secara teknis yang memungkinkan angkatan bersenjata memperoleh daya tembak yang lebih besar, terlepas dari jumlah personel dan peralatan militer.

Insinyur Jerman berhasil mengembangkan senjata unik PzH2000. Ini memberikan cakupan target yang ditargetkan dengan kerang standar pada jarak hingga tiga puluh kilometer. Tingkat tembakan pistol adalah tiga tembakan dalam sembilan detik dengan kecepatan standar sepuluh detik, dan delapan tembakan dalam lima puluh satu detik dengan indikator standar enam puluh detik. Karakteristik utama yang membedakan dari instrumen ini adalah:

  • Rekor tingkat pertempuran api yang tinggi;
  • Meningkatkan keandalan perlindungan kru dan peralatan tempur dalam tubuh berlapis baja dengan turet.

Banyak ahli militer menganggap ACS ini yang terbaik di planet ini. Namun, instalasi artileri self-propelled semacam itu tersedia bagi pasukan bersenjata Jerman - sedikit kurang dari dua ratus unit.

Tipe lain dari persenjataan artileri dalam pasukan Jerman dapat disebut mortir self-propelled: MZ-MZ 120 M113A1G 120 mm dan MLR MLR 100 mm.

Senjata-senjata ini memiliki spesifikasi sebagai berikut:

  • Jarak tembak - dari dua hingga empat puluh ribu meter;
  • Area kerusakan voli - hingga 25.000 meter persegi. m;
  • Dilengkapi dengan banyak jenis amunisi, termasuk cluster.

Penerbangan Angkatan Darat Jerman

Dalam layanan dengan angkatan udara Jerman adalah:

  • Hingga empat puluh helikopter serang "Tiger";
  • Lebih dari seratus helikopter serang In-105;
  • Kurang dari seratus helikopter transportasi militer berat CH-53G;
  • Kurang dari seratus UH-1D multiguna, 39 EC-135, serta 77 NH-90.

Angkatan Udara dikendalikan oleh Komando Pusat dan Komando Operasional dari Cologne. Perintah operasional mencakup tiga divisi udara. Perlu dicatat bahwa tidak ada unit penerbangan pelatihan sendiri di Jerman. Siswa dilatih di Amerika Serikat tentang materi dan dasar teknis Amerika.

Basis kekuatan serangan Angkatan Udara Jerman adalah pembom-pembom Topan. Saat ini, Angkatan Udara memiliki sekitar seratus unit dalam pelayanan. Selain itu, pembom Tornado (seratus empat puluh empat unit di pangkalan Jerman) dapat digunakan untuk fungsi perkusi modifikasi terbaru. Pasukan darat pertahanan udara diwakili oleh delapan belas baterai Patriot.

Pesawat angkut militer Jerman memiliki beberapa A-319 dan A-340. Namun, para ahli militer mencatat bahwa jumlah pesawat ini tidak cukup untuk menyelesaikan tugas-tugas yang mungkin dihadapi negara. Jumlah pesawat ini tidak cukup bahkan untuk menjatuhkan satu unit udara (misalnya, brigade). Ini juga tidak cukup untuk memastikan pasokan pasukan yang andal dalam kondisi permusuhan aktif.

Sampai baru-baru ini, kekuatan tentara Jerman cenderung berkurang secara bertahap, hal yang sama berlaku untuk peralatannya.

Angkatan Laut Jerman

Pasukan angkatan laut Jerman dianggap sebagai yang paling maju. Saat ini, Angkatan Laut Jerman membantu pasukan NATO dalam kegiatan pengintaian di Laut Baltik.

Dalam hal ini, pasukan angkatan laut Jerman tetap sangat kecil. Angkatan Laut Jerman dapat disebut armada konvensional dengan empat kapal selam, tiga belas jenis fregat (walaupun dua kapal lagi sedang dibangun). Selain itu, Angkatan Laut Jerman memiliki korvet, kapal rudal, kapal penyapu ranjau, dan penerbangan angkatan laut memiliki delapan pesawat anti-kapal selam.

Terlepas dari semua hal di atas, Jerman memiliki industri pembuatan kapal yang cukup kuat dan maju. Ini menghasilkan salah satu sistem senjata laut terbaik di planet ini, kapal selam diesel hampir diam dianggap sangat berharga. Peralatan laut Jerman dibeli oleh India, Yunani, Turki, Korea Selatan, dan Venezuela.

Kebanggaan Angkatan Laut Jerman - fregat "Saxony"

Seperti disebutkan sebelumnya, pembuatan kapal Jerman cukup kuat. Dan ini dibuktikan, misalnya, oleh fregat baru tipe "Saxony".

Karakteristik khas fregat "Saxony" adalah:

  • Senjata universal 127 mm;
  • Penggunaan dua jenis helikopter;
  • Set lengkap blok RIM-116 dan 27 mm yang dipasangkan (kompleks rudal anti-pesawat kapal untuk perlindungan langsung kapal);
  • Dilengkapi RCC "Harpoon" reguler.

Senjata kapal dipercayakan untuk mengendalikan ASBU (Sistem Kontrol Tempur Otomatis) khusus, yang meliputi:

  • Pekerjaan terkomputerisasi dalam jumlah tujuh belas unit;
  • Modul dengan antarmuka dalam jumlah sebelas unit;
  • Informasi besar ditampilkan dalam jumlah dua unit;
  • Konsol komunikasi satelit;
  • Dua workstation.

Konfigurasi pasti senjata belum diungkapkan, data tentangnya berbeda tergantung pada sumber informasi. Tidak diketahui dan jumlah persis fregat. Namun, sudah jelas bahwa fregat akan dilengkapi dengan senjata paling canggih. Misalnya, sistem pelacakan yang secara bersamaan dapat melakukan setidaknya seribu target.

Gelar Tentara Jerman

Setiap lencana perbedaan dalam tentara Jerman tergantung pada pangkat militer yang diadopsi di negara ini. Berbeda dengan tentara Rusia, ada juga perwira yang tidak ditugaskan di tentara Jerman. Secara umum, semua pangkat militer sesuai dengan pangkat global yang diterima. Lambang melekat pada tali bahu, lubang kancing, tutup kepala, serta lengan baju. Semuanya dihiasi dalam bentuk yang paling beragam, sesuai ketat dengan pangkat militer dan ditetapkan oleh peraturan militer. Tali bahu prajurit Jerman, meskipun berbeda dari sebelumnya, masa Perang Dunia Kedua, masih sedikit menyerupai mereka.

Tonton videonya: Miris !! Kekuatan Militer Jerman Kini Menurun Dikarnakan . . . (Mungkin 2019).